SENIN RUMPI: Kinetic Sand Stress Reliever (?)



Iya sih bener, Kinetic sand memang stress reliever banget  buat anaknya. Tapi emak bapaknya 10 kali lipet lebih sutres gara-gara kinetic sand!  Haduh!

Tau khan yang namanya kinetic sand? Itu lho, pasir warna warni yang biasa dipake main sama balita-balita jaman now. Kalo beli di toko mainan, harganya kurang lebih seratus ribuan per kilonya. Kalo mau yang lebih bagusan, ada tuh made in Sweden (yang katanya asli), harganya Rp. 250.000,- per kilo.

Keistimewaan kinetik sand ini adalah teksturnya yang mirip dengan pasir laut yang basah walaupun kenyataannya nggak basah. Kayak ada gaya magnet yang bikin pasir ini lebih pekat dan nggak ambyar waktu dibentuk-bentuk dan dicetak gitu. Gimana si jelasinnya. Paham khan maksud eke?

C dan Bree seneng banget maen kinetic sand. Pokoknya dua anak itu pasti mau disuruh apa aja kalo diiming-iming imbalan maen kinetic sand. Hihihihi... Tapi saya sebisa mungkin nggak ngeluarin jurus kinetic sand. Bahkan ini udah ketiga kalinya Oni beli kinetic sand buat nak kanak. Kinetik sand yang sebelum-sebelumnya udah saya buang ke tempat sampah! Hal ini saya lakukan demi keutuhan rumah tangga sayah! *lebay

Pertama, karena C dan Bree masih balita, maennya nggak bisa rapi. Udah dibilangin baek-baek tetep aja suka 'keceplosan' lempar-lempar dari kotaknya. Belum lagi dua unyil ini memang tipe anak yang nggak bisa anteng. Kadang jalan-jalan ke sana kemari, naik sofa, mau kasih tunjuk pasirnya ke Garvin,ada ajalah. Alhasil pasirnya jadi kececeran di mana-mana. Bapaknya yang jagain dikit-dikit heboh negurin anak-anak supaya pasirnya nggak kececer. Awalnya negur kalem, lama-lama melotot pake otot. Anaknya mewek. Hiaaaa!

Kenapa harus dijaga sampe segitunya? Karena kinetik sand ini kayak lebih nempel gitu dibanding pasir biasa, sodarah-sodarah. Jadi walopun uda disapu dan dikebas-kebas beberapa kali, tetep aja pasirnya nempel di mana-mana. Saya jadi emosi jiwa karena udah beberes beberapa kali juga gak bersih-bersih. Bahkan tempat-tempat yang sudah kita tetapkan sebagai zona bebas kinetic sand juga nggak bisa steril dari pasir. Jadi bapaknya yang disemprot sama mamak.

End up mamak bapaknya eyel-eyelan unfaedah masalah kinetic sand. Lha gimenong. Sampe sabun batangan di kamar mandi juga jadi kayak sabun srcub gara-gara ketempelan kinetic sand. Sungguh pelik. Hauh!

Untuk saat ini, kondisi medan tempur aman terkendali karena kita bikin aturan baru. Maen kinetic sand cuma boleh di teras rumah. Abis maen kinetic sand harus cuci tangan dan kaki di kran carport. Abis maen kinetic sand harus mandi dan ganti baju. Sapu yang dipake untuk bersih-bersih teras dan dalem rumah juga kita bedain. Lebay khan?




You Might Also Like

0 komentar

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....