SENIN RUMPI: Pelakor oh Pelakor



Alohaaaa! Saya ucapkan selamat tahun baru 2018. Semoga di tahun yang baru ini semuanya menjadi lebih baik. Semoga para pelakor segera bertobat!!!!!
Saya mblukek mendengar banyaknya kisah tentang pelakor. Di tahun 2017 kemaren topik PELAKOR viral banget di kalangan netijen juga to? Dari yang kejadiannya masih anget from the oven kayak  Mbak Ay yang katanya jadi cem-cemannya bapake Rafa dan Mbak Jeje yang dijungkrakkan oleh dedek Shafa dan berujung kena sial (or karma) kejerat kasus narkobeng. Olala....

Trus kasus-kasus pelakor jaman old yang bisa dibilang udah mereda dan adem ayem macam tante May dan tante Keke juga kembali diukrek-ukrek. Semacam gatel-gatel enak mengukrek-ukrek kasus lama. Kayak korek-korek luka kering. 


Sebenernya isu dan drama pelakor ini bukan topik baru, ye khan? Budaya (budaya?) berselingkuh hampir sama tuanya dengan eksistensi manusia di muka bumi. Pelakunya juga macem-macem, dari perempuan biasa sampe orang gede kayak Ratu Elizabeth I. Yas, ratu yang dijuluki the Virgin Queen karena nggak pernah merit ini, juga pernah jadi selingkuhan. Cowok selingkuhannya tak lain adalah temen masa kecilnya sendiri, yaitu Robert Dudley, laki-laki yang sudah punya anak bini. Kisahnya drama banget, panjang banget ngalah-ngalahin sinetron tersanjung, penuh emosiong dan diwarnai rumor-rumor tak sedap. Salah satunya rumor kalo kematian istrinya Robert adalah skenario yang dilakukan sang ratu agar bisa menikah dengan Robert. *uwuw, syerem.... Oiya, trus Hawa, perempuan pertama di muka bumi khan juga selingkuh. Bukan selingkuh dari Adam, sih. Tapi selingkuh dari Tuhan dengan memetik buah pohon terlarang. Yeee.... itu beda kaliiiii. 
 
Eh bentar, selingkuhan bisa nggak sih dikategorikan sebagai PELAKOR? Soalnya ada selingkuhan yang nggak terima disebut pelakor, lho jreng. Alesannya, kalo pelakor berarti khan merebut suami orang. Sedangkan jadi selingkuhan, cowoknya tetep jadi milik istrinya, nggak direbut, nggak dimasukin tas dan dibawa lari, nggak ilang kemana-mana.



Ah, serah dia dah. Saya nggak paham gimana cara mikirnya. Sama aja to itu kayak Mbak Jeje yang  nggak merasa bersalah samsek  karena di agamanya memang diijinnin laki-laki punya lebih dari satu istri.  Menurut dia, ya.  Bukan saya.

          Kayak gini contohnya: 1 SUAMI 3 ISTRI

Yah, kalo dulu pelakor masih tau malu, ngumpet-ngumpet. Sadar diri, apapun alasannya, jadi pelakor itu aib. Baru berani go publik kalo sang laki sudah meninggalkan pasangannya dan jalan sama dia. Tapi  sekarang, semakin banyak yang ngerasa biasa aja jadi pelakor. Pake pembenaran diri, "Ya habis gimana lagi, sudah kehendak Tuhan." atau, "Ya emang jodohnya sama suami orang." Aduuuh... seriously sebenernya I have no right to judge, tapi kok gitu siiiii.

Jadi pelakor bahkan dianggep semacam prestasi gitu keknya. Bisa merebut laki orang. Jadi dipamer-pamer di socmed. Kayak yang barusan kejadian kan itu.  Anak SMA majang-majang foto semi bugbug di ranjang bareng suami orang di IG. Ketika fotonya diviralkan sama istri pacarnya dan dese dikeluarin dari sekolah, eh malah nulis beginian di story,
Kamu menang dengan mengeluarkanku dari sekolah, tapi aku menang dengan lelakimu di sampingku.
Auk! Sungguh ku speechless!

Kalo dipikir-pikir, sebenernya para pelakor itu juga kasian, sih. Bukannya saya mendukung para pelakor, ya.

Cuma gini lho, teman-temin. Istilah pelakor ini kok kesannya kesalahan hanya ada di pihak perempuan yang jadi pelakor, ya? Padahal, kalo lakinya nggak genit, matanya nggak jelalatan kesana kemari kalo liat cewek ceksi di tempat umum, nggak membuka hati dan kesempatan bagi wanita lain, ya sang pelakor juga nggak bakalan menyusup dan punya tempat dalam sebuah hubungan pernikahan. Bukan begindang? 


 correct me if I am wrong. Hm.....

Bagaimanapun juga, masalah dalam mahligai rumah tangga (et dah bahasa gue) pasti ada andil kesalahan dari keduanya, baik suami maupun istri. Cuma memang bobot kesalahannya nggak sama. Ada salah satu yang lebih bersalah gitu.


Termasuk hadirnya pelakor itu tadi.  Kalo ditelusuri lebih jauh, suami yang nggak bisa setia sama istrinya dan mudah tergoda oleh pelakor, tentu juga ada alesannya.  Ketidakpuasan suami terhadap istri menjadi penyebab sang suami mencari perempuan lain. Bisa karena pusing sama istrinya yang over nyinyir, sumpek sama istri yang nggak ada kerjaan lain selain menuntut suami, performa istri di ranjang kurang, endebre endebre. Ada juga yang dari awal nikah memang nggak cinta sama istrinya tapi entah kenapa malah dinikahin. Mungkin karena dijodohin gitu apa ya?

           Tragis mana sama kisah yang ini: CINTA SALAH SIAPAKAH?

Ya nggak semua begitu, sih.  Ada juga yang memang karakter dan sifat suaminya agak "antik". Seideal dan sesempurna apapun istrinya, dia haus terus sama cewek dan nggak puas sama satu pasangan. Kayak temen kerja saya, tuh.  Walaupun sudah punya pacar, tapi tetep ramah lebay sama ciwik-ciwik.  Asalkan berjenis kelamin perempuan, pasti langsung diramah-ramahin sama dia. Waktu itu kita kerja di supermarket yang terletak di sebuah mall. Dia hafal lho nama semua pegawe mall dan penjaga-penjaga tenant di sana. Asalkan jenis kelaminnya perempuan ya. Tiap keluar makan sama dia, waktu kita pasti habis buat nungguin dia nyapa-nyapa cewek yang papasan sama kita. Dari penjaga toilet mall sampe GM nya mall dia sapa lengkap dengan namanya. Duit gajinya abis buat kasih-kasih coklat, permen, boneka buat cewek. Waktu istirahat dia juga abis buat menebar kebaikan ke para cewek. Nganter jemput entah kemana. Pokoknya dia baik banget. Sama saya juga suka anter-anter, tapi dia bilang dia nggak anggep saya cewek karena saya nyinyir parah, tukang marah-marahin dia masalah cewek kayak emaknya. Trus cuma saya yang dikasih tau update list cewek-cewek yang deket sama dia. Seringnya diajakin ikut menyeleksi, tapi saya selalu nolak dan marah-marahin dia. Entah kenapa dia gak kapok tuh nanya-nanya saya.  

Entah gimana kabar temen saya itu. Saya penasaran, apakah cita-cita dia punya empat istri dulu terlaksana. Ish, moga-moga enggak. Saya doain dia dapet bini galak yang bikin dia gak berani berkutik!

Eh, sampe mana tadi. Oh iya, bukan menuduh hadirnya pelakor adalah 100% kesalahan istri, lho ya. Tapi saya setuju kalo ada andil istri, entah itu gede atau kecil,  dalam masalah dalam rumah tangga. termasuk kehadiran pelakor.

Oleh karena itu, istri-istri jaman now nggak boleh lengah dan harus banget ngejaga suami. Entah gimana caranya. Mau dikasih GPS atau dikasih celana dalem besi, serah. Disesuaikan dengan kondisi dan tingkat mudah tidaknya suami masing-masing terlakor. Hihihihihi....

          Baca yuk: IBU-IBU KEKINIAN
Kalo orang Jawa jadul bilang, khan cewek harus bisa 3M biar bisa memuaskan suami. Masak, Manak (menghasilkan anak), Macak (menghias diri). Nah bener itu menurut saya. Manak bukan hanya sekedar urusan sex dan melahirkan anak, tapi juga bisa mengurus anak. Termasuk ngurus bayi gede (baca: suami). Macak bukan sebatas menghias diri dengan skincare dan make up, tapi juga menghias rumah, menghias tutur dan pikiran agar selalu canciiiik. Menjaga rumah nggak acakadul dan nyaman, sehingga suami betah di rumah.

          Baca yuk: BIAR MAMA JAGO MASAK 

Duh, saya tertampar sendiri bacanya. Soalnya saya masih kurang di urusan merawat diri dan menata rumah. Duh..... duh.... duh.... yah baiklah, kalo gitu resolusi tahun 2018 saya nggak muluk-muluk, deh. Kudu makin rajin pake skincare dan menata rumah yang acakadul iniiiiih! Haiyah!!!!!

You Might Also Like

0 komentar

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....