SENIN RUMPI: Cerita Bakul Online




👦: Mba, busy booknya bagus.
👩: Makasih, Mom. Minat order, kah? (Standard saya kalo manggil pembeli, nih. Soalnya khan busy book jualan saya diperuntukkan buat balita. Jadi kemungkinan besar yang ngechat saya ya emaknya balita, ya to?)
👦: Yah Mba, saya masih SMP. Jangan dipanggil 'Mom' dong. Harga busy booknya berapa?
👩: Rp. 200.000,- isi 8 halaman aktifitas, Dik.
👦: Wah, kalo segitu saya nggak mampu beli, Mba. Gimana kalo Mba endorse saya. Saya nggak pernah dapet endorse. Please Mba. Follower saya 100K

Wow, pikir saya. Boleh nih kalo followernya 100K. Eh, setelah saya cek, lha kok followernya cuma 100 bijik. Hiaaaaaa.... Waktu saya tanya ke orangnya, eee jawabannya enak bener, "Ya khan sama-sama 100, Mba? Bedanya cuma di huruf K aja."

Serius ya, kalo ketemu pembeli macam begini saya suka langsung dilema. Dilema antara kasian dan kepengen nyleding. Duh!

Akhir-akhir ini saya lagi demen banget mantengin akun instagram @dramaojol.id dan @drama.olshop.  Hihihihi... sungguh tak berfaedah. Ah biar, deh. Yang penting bisa bikin saya ketawa di tengah kesumpekan saya sebagai mamak-mamak kurang ngemall.

Eh, ada denk faedahnya. Saya jadi sadar, ternyata tak hanya saya yang mengalami ketemu sama calon pembeli ajaib-ajaib via online. Ternyata di luar sana banyak juga pemilik online shop yang harus berhadapan dengan keunikan calon pembeli. Hihihihi.....  

Btw, mau nggak ya kira-kira @lexapebriantii endorse busy book saya. Hihihihihi..... 



You Might Also Like

0 komentar

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....