SENIN RUMPITA: Akun Media Sosial Untuk Anak, Perlukah?


Yang saya maksud di sini adalah akun media sosial kayak punya Natusha, anaknya Glen Alinski dan Chelsea Olivia itu, lho. Dimana anak yang masih piyik banget, jalan aja belum bisa apalagi pegang gadget, dibikinin akun media sosial oleh emak bapaknya. Nanti yang mengelola akun itu ya emak bapaknya sendiri, bukan anaknya. 

Saya sendiri sebenernya pernah bikin akun instagram untuk C. Awal mulanya, C beberapa kali mendapat tawaran untuk jadi model produk jualan temen-temen saya di komunitas pedagang online shop. Nah, saya pikir, boleh juga nih C saya bikinin akun IG sendiri. Selain untuk dokumentasi pribadi, yah barangkali dese bisa jadi selebgram gitu. Khan lumance, mendukung karir anak sejak dini. #eaaaa *bilang aja mamaknya matre.

Memang, setelah memiliki akun IG sendiri, C jadi lebih banyak mendapatkan tawaran endorse. Tapi setelah beberapa bulan mengelola akun IG nya C, saya memutuskan untuk menutup akun tersebut. Lho kok? Lho kok?

Pertama karena saya lumayan shock ketika tiba-tiba ada orang yang menghubungi akun IG nya C lewat DM. Di DM tersebut, awalnya orang ini nanya-nanya sopan. Sayapun menjawab dengan sesopan mungkin seperti layaknya menjawab pertanyaan pelanggan onlineshop saya. Terus dia mulai muji-muji C. C lucu lah, C cantik, lah. Di sini saya mulai curigong, ya. Kok muji-muji nggak jelas. DM cuma saya read aja. Saya pikir kalo orang mau nawarin endorse, biasanya udah ngomong di depan. Lha ini kok ngomong dan nanya muter-muter melulu. Eh setelah saya cuekin kok terus berlanjut nanya yang enggak-enggak menjurus ke pertanyaan yang nggak patut dan nggak pantes. Muji-muji foto-foto C dengan komentar-komentar nakal. Ya ampun, pikir saya, kelainan ni orang. Masa ya muji flirty bitchy ke bocah. Wong anaknya ya pake baju lengkap dan sopan. Oke, BLOCK!

Lalu saya jadi negthink, kalo orang sejenis ini komen-komen atau DM nakal, saya bisa langsung block supaya orang itu nggak bisa liat foto-foto C lagi. Tapi gimana dengan orang-orang yang sekedar 'menikmati' foto-foto C tanpa komen dan DM. Trus orang-orang yang sudah saya block itu bisa saja khan bikin akun baru? Hih serem!

Kedua, lama-lama saya jadi males update IG nya C. Ya gimana yah, saya sendiri punya 4 akun instagram. 1 akun saya pribadi, 2 akun jualan, dan 1 akun IG nya C. Kalo akun jualan masih enak, tinggal repost-repost foto testimoni pembeli, Tapi akun pribadi saya dan akunnya C banyak mangkraknya. Orang memang saya jarang banget foto-foto. Jadinya sering banget, foto-foto C yang sudah saya pajang di IG saya, saya pajang ulang di IG nya C, biar apdet aja. Lha kalo isinya sama, trus buat apa ya bikin 2 akun IG? Followernya juga kurang lebih sama.

Ketiga, simpel aja. Anaknya nggak dapet benefit apa-apa dari punya akun IG. C bukan (atau belum?) artis cilik yang butuh media sosial pendukung untuk karir. Juga bukan foto model anak. Benefit yang sifatnya bukan materi juga nggak ada. Supaya anaknya eksis, supaya keep in contact sama temen-temennya, dan endebreh endrebreh? Ya enggak, orang yang pegang akun socmed bukan anaknya sendiri. Kalo untuk arsip, sudahlah pake akun media sosial emaknya aja. Sama saja, khan?

Jadi kalo bagi saya, enggak perlu itu yang namanya bikin akun media sosial untuk anak.

Eh, ini kalo saya, ya. Bukan berarti teman-temin yang bikin akun media sosial untuk anak itu salah. Khan keperluan tiap orang juga beda-beda. Sah-sah saja kalo ada ortu yang bikinin akun media sosial buat anaknya.

Kalo saya boleh sotoy, ada beberapa hal yang harus diperhatiin kalo kita kepengen bikin akun media sosial untuk anak:

Pertama-tama kudu kita pastiin dulu, apa tujuan kita bikin akun media sosial untuk anak. Untuk mendukung karir anak, mau orbitin anak jadi selebgram, atau sekedar untuk dokumentasi dan sharing kabar tentang anak melalui foto dengan teman dan kerabat deket aja? Dari sini nantinya kita bisa memutuskan, foto-foto seperti apa yang bakal dipajang di media sosial anak. Juga tingkat privasi akun media sosial tersebut.

Kalau tujuannya untuk dokumentasi dan konsumsi pribadi, kita bisa memilih level privasi paling maksimal agar foto-foto anak kita tidak bisa dan tidak mudah diakses oleh sembarang orang. Dengan begitu, resiko foto anak-anak kita dipake sembarangan tanpa ijin juga minim.

Lain halnya apabila akun media sosial tersebut digunakan untuk mendukung karir atau untuk mengorbitkan anak menjadi selebgram, tentunya tingkat privasi akun media sosial tidak bisa terlalu tinggi. Karena level privasi yang tinggi justru akan membatasi fans dan follower. Padahal tujuan bikin akun media sosial khan untuk menyentuh fans dan follower.  Tingkat privasi yang rendah ini juga membuka kesempatan bagi orang-orang yang tidak beritikad baik.

Nah lo? Siap nggak kita sebagai ortunya kalo foto-foto anak kita tiba-tiba dipake tanpa ijin oleh orang lain? Mending kalo digunakan untuk hal positif. Temen saya ada lho yang foto anaknya tiba-tiba dipake oleh penyebar berita hoax di FB. Jadi ceritanya, bayi temen saya ini memang kulitnya putih banget, sementara papanya item. Nah, temen saya ini mengunggah foto anaknya yang lagi bugil, cuma pampers an doang lagi digendong dan dicium papanya sendiri. Kok ya pas ekspresi anaknya kayak nggak suka dan berontak gitu.  Eh lha kok tiba-tiba foto tersebut beredar di internet dilengkapi dengan tulisan warning supaya orang tua berhati-hati terhadap orang asing yang menyentuh anak kita. Temen saya dan suaminya mencak-mencak. tapi ya udah sampai di situ aja, engga ditelusuri lebih jauh siapa penyebar foto tersebut. Hahahahaha.... Ada-ada aja.

Kedua, jangan mengunggah foto-foto yang sekiranya akan mempermalukan anak di kemudian hari. Misal foto anak kita sedang makan upil gitu *yuck! Well, kalo masih bayi sih lucu ya. Tapi kebayang nggak kalo foto tersebut bisa jadi bahan untuk membully anak kita beberapa tahun kedepan?  Hm.....

Ehm, bukan ngasih tips ini ya? Malah nakut-nakuti. Hahahaha.... mangap...mangap.

Kalo diantara teman-temin, adakah yang sependapat dengan sya? Atau mungkin ada yang punya akun media sosial buat anak? Sharing dong alasan dan pengalaman kalian di komen postingan ini.

Oh, iya, tema tulisan tentang media sosial ini adalah tema minggu ini di SITI NURBAYA COLABORATIVE BLOGGING, lho. Geng ngeblog saya yang bersama beberapa emak-emak kece di grup KEB. Ihik....


Sila baca juga tulisan member SITI NURBAYA COLABORATIVE BLOGGING yang di muat di website KEB berikut inih:



You Might Also Like

0 komentar

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....