APA KABAR CLAIRINE #7: Nggak Naik Kelas

Akhirnya masa libur sekolah sudah berakhir. 1 bulan berasa cuma sekedipan mata. Kuraang!

Gimana? Gimana? Mamak-mamak yang sudah punya anak pasti gedubrakan dari minggu lalu nyiapin anak masuk sekolah lagi, ya? Terutama mamak-mamak yang anaknya baru pertama kali masuk sekolah atau naik ke jenjang yang lebih tinggi. 

Tahun ini saya nggak banyak persiapan. Karena C sudah bersekolah sejak tahun lalu. Sekolahnya tetep, peraturan-peraturan di sekolahnya juga nggak banyak berubah. Jadi saya nggak kebingungan.  Seragam, perlengkapan endebre-endebrenya sudah ada semua. Peralatan sekolah macam kotak bekal dan botol minum juga masih bagus, jadi nggak perlu ganti.  

Tapiiiii ako tegang, Mak. Soalnya C masuk kelas playgroup lagi, sementara temen-temennya di tahun ajaran lalu pada naik ke kelas A. Maksudnya? Anakku nggak naik kelas! Hueeeee!!!!


Sebelum hari pertama masuk sekolah, beribu pikiran jelek berkecamuk di benak saya.  Gimana pandangan mama-mama lain ngliat C nggak naik kelas? Gimana ya temen-temen barunya C? Dan yang paling saya takutkan, Gimana dong kalo C ntar sedih dan nangis-nangis karena harus pisah sama temen-temen lamanya?

Helah, lebay gua. Hahaha.....

Sebenernya, saya dan Oni udah tau kalo C bakal nggak naik kelas sejak bulan Desember kemarin.  Kami berdua ngobrol dengan wali kelasnya C mengenai kemajuan C.  Beliau menyarankan C mengulang PG aja. Karena dese nggak mau sama sekali disuruh belajar nulis. Nggak pernah mau ngerjain PR (Hooh, anak PG udah dikasih PR). Sedangkan di kelas TK A pelajarannya sudah ada imla (melongo, khan? Anak TK kecil kok sudah disuruh imla. Tapi saya dan Oni nggak merasa salah pilih sekolah, kok. Ntar ya kalo lagi mood, saya ceritain alasan-alasan saya kenapa memilih sekolah ini buat C). Selain itu, C juga masih suka semaunya sendiri dan agak susah mengikuti pelajaran terutama pelajaran-pelajaran yang melibatkan motorik halus.  Masa ya di tengah-tengah pelajaran nulis di kelas dese tiba-tiba berdiri trus nyanyi-nyanyi sendiri. Atau kalo ada pelajaran yang nggak disuka, dese bakal kabur dari kelas. Haiyaaaaaa.......

Bisa sih kalo kita request supaya C dinaikin kelas. Tapi kita berdua memilih tetep di PG aja. Karena apa? Waktu saya dan Oni memasukkan C ke playgrup, kami berdua sepakat kalo di tahun pertama C sekolah kita nggak akan expect apa-apa selain anaknya bisa maen sama anak-anak sebaya dan hepi-hepi aja di sekolah. Kalo seandainya anaknya naik kelas, yo wes syukur puji Tuhan. Kalo ternyata harus mengulang, ya memang sudah selayaknya dan sewajarnya. Karena usia C waktu itu masih 2 tahun 8 bulan, which is masih terlalu kecil untuk sekolah.

Selama tahun pertama sekolah, saya dan Oni sangat puas dengan kemajuan C. Beyond expectation, lah. Anaknya jadi lebih ramah dan sopan, bisa pimpin doa malam (walopun bahasanya aacakadul), sifat egoisnya berkurang banyak, jadi cerewet karena perbendaharaan katanya meningkat banget. Dan lain-lain. Pokoknya kemajuannya banyak. 

Lha trus? Kenapa saya baper? 

Well, walopun dari awal saya sudah merasa siap lahir batin dan dompet (bayar uang sekolah lagi, Cyn), tapi ternyata saya nggak siap secara mental menghadapi respon orang-orang di sekitar saya ketika mereka tahu C nggak naik kelas. Uit, bukan respon negatif, lho. Seriously bukan. Kebanyakan responnya justru bermaksud memberi semangat. Dan saya yakin mereka memang kasih respon begitu ya emang maunya kasih semangat tanpa ada maksud jelek. Tapi somehow, perasaan saya aja kali ya, their way to courage us justru bikin saya merasa nggak naik kelas is 'something'. Padahal awalnya saya malah biasa-biasa aja.

Nggak papa. Biar anaknya lebih siap kalo tahun depan naik kelas. 
Ya emang nggak papa. Emang kenapa? 

Semangat ya, Mom. Jangan menyerah dan sedih!
Emang kapan ya kita bilang menyerah, apalagi sedih? 

Dan aneka kalimat-kalimat courage yang justru bikin saya merasa, "Eh?"

Oh iya, mamanya salah satu sahabatnya C di sekolah juga sempat ngobrol sama saya via WA. Dese bilang kalo sahabatnya C bakal sedih banget kalo C nggak sekelas lagi. Sayang khan, udah temenan baik terpisah gara-gara C harus tinggal kelas. Oh, saya makin terbaper-baper hati ini jadinya. Eaaaaa.....

Trus, kemarin waktu nganter C di hari pertama sekolah, saya ngliat temen-temennya C di kelas PG yang lama pada masuk kelas barunya masing-masing trus cerita-cerita sama temen-temennya. Mama-mamanya pada ngobrol-ngobrol karena udah sebulan nggak ketemu. Saya jadi mikir, apa keputusan saya dan Oni untuk bikin C ngulang kelas playgroup ini salah, ya? Ok fix gua baper!

Gimana dengan C sendiri? Elah, emaknya sudah baper level akut, dia mah woles aja, ya bok.  Jalan aja dengan cueknya masuk ke kelas barunya. Naroh tas, trus duduk-duduk cantik di bangku sama SKSD nyapa-nyapa anak yang duduk di deketnya dia. Waktu baris malah nyamperin sahabatnya yang udah baris di depan kelas TK A. Saya kira mau  meluk atau nangis minta sekelas sama sahabatnya, eh lha kok malah pukul-pukulan. Auk lah!

You Might Also Like

0 komentar

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....