ONI VS FELY: Si Tukang Komplen

"Kamu ini hobi banget komplen, sih," begitu komentar yang sering dilontarkan Oni kepada saya. No..no..no.. KOMPLEN yang  dimaksud Oni di sini bukan mengeluh ke pasangan, tetapi mengajukan aduan berkaitan dengan pelayanan jasa atau barang yang saya beli atau bayar.   
 
Si Oni orangnya memang suka cing cai. Urusan beli-beli barang, dia biasanya 'nggak papa' dengan kekurangan yang sifatnya nggak terlalu relevan dengan fungsi barang/jasa yang dibeli. Misal dulu ketika membeli sepasang baju training untuk olah raga via online. Ketika barang dateng, ternyata warna celana dan jaketnya beda. Nggak sampe beda-beda gimana gitu, sih. Tapi diliat sekilas aja sudah keliatan lho kalo warnanya beda. Serat kainnya juga beda. Mungkin jenis kainnya sama, tapi beda merk gitu. Oni bilang, ya udah lah, wong warnanya masih sama-sama biru tua. Yang penting nggak sobek dan bisa dipake jogging. 

Dibanding Oni yang penuh toleran serta tenggang rasa, yaaaa saya memang doyan banget kalo disuruh komplen-komplen. Kalo saya jadi Oni, ish saya bakal komplen ke sellernya. Nggak perlu sampe minta ganti barang, tapi tetep harus komplen.  Puji Tuhan kalo diganti, nggak diganti yo wes. Yang penting udah komplen.

"Terus, kalo nggak minta ganti barang, ngapain kamu komplen? Hobi kok ngajak orang berantem," gitu kata Oni ketika itu. Lheeee, gimana sih! Ini khan bukan masalah ngajak orang ribut, tapi ya supaya sellernya tau gitu kalo barang yang dikirim itu  cacat. Jadi dia juga bisa komplen ke suppliernya atau gimana lah. Iya nggak, sih? Enggak ya? 

Menurut Oni, hal yang saya lakukan itu adalah membuang-buang energi, rese, kurang kerjaan.  Kalo memang nggak puas dengan pelayanan suatu toko, mending saya nggak usah balik ke toko itu lagi. Udah, beres, khan. Masalah selesai. 

Well, pernah bekerja di bidang yang erat kaitannya dengan customer service memang membuat saya jadi lebih peka dengan kualitas barang/jasa yang saya beli. Kalo barang/jasa tersebut memiliki kekurangan atau dibawah ekspektasi saya (baca: mengecewakan), saya dengan saaaaaangat senang hati akan mengajukan komplen instead of diem aja.

Menurut jej saya rese? Ish, enggak yooo. 

Begini, 
Teman-temin tau nggak, sih. Berdasarkan riset kecil-kecilan yang saya lakukan semasa masih bekerja, customer-customer yang mengajukan komplen itu sebenernya adalah para customer yang loyal, lho. Ya nggak semua, sih. Ada juga customer rese atau customer baper. Tapi ya itu tadi, kebanyakan customer yang demen komplen biasanya akan datang lagi berbelanja di toko yang dikomplennya. 

Sama halnya dengan saya. Saya sendiri sebenernya juga pilih-pilih kalo mau komplen. Saya hanya akan mengajukan komplen kalo saya merasa suatu hari nanti saya bakal beli barang/jasa ke dia lagi. Ya puji Tuhan ya kalo sellernya peka dan memberikan ganti. Tapi sebenernya tujuan utama saya komplen adalah saya maunya si seller memperbaiki kualitas dan memberikan saya pelayanan yang lebih baik di kemudian hari. 

Yes, saya setuju kalo saya dianggep rese menurut kacamata pegawai toko tersebut. Karena apa? Karena saya telah mengganggu ketenangan hidup dan bekerjanya. Huahahahahahaha... *ketawa jahat. Tapi bagi owner toko, saya ini (seharusnya, sih) tipe customer yang harus disayang-sayang, dipertahankan, dan diberi aneka bonus dan diskon (maunya). Karena apa? Karena saya loyal dan jarang menjelek-jelekkan suatu toko ke orang lain. Ya karena saya sudah ngomong yang jelek-jelek (baca: komplen) secara langsung ke tokonya . Ya to ya to? 

Hayo, kalo teman-temin jadi owner toko. Pilih customer kayak saya atau kayak Oni?

You Might Also Like

0 komentar

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....