NGOBROL: Aku Anak Diluar Nikah!

Di akte kelahiran saya hanya tertulis nama mama saya, dengan embel-embel tulisan 'ANAK DILUAR NIKAH'. Doenk! Oh my! Oh my! Oh noooo! Jadi aku anak haram, ma? *nangis sambil ngesot-ngesot.


Pertama kali saya melihat akta kelahiran saya sendiri adalah ketika saya masih kelas 2 SMP. Saya lupa kenapa, pokoknya waktu itu saya disuruh oleh bagian tata usaha sekolah untuk membawa fotokopian akta kelahiran. Jadilah saya minta fotokopian akta kelahiran ke mama saya. 

Shock? Iyalah! Apalagi mama nggak ngasih penjelasan apa-apa waktu ngasih foto kopian akta kelahiran. Cuek-cuek aja ngliat anaknya udah hampir nangis menatap nanar tulisan di hadapannya. Haish! 

Kok bisa sih? Kok bisa sih? Jelas-jelas mama saya menikah dengan papa saya di bulan November 1980. Sedangkan saya lahir pada bulan Oktober 1981. Ada kok foto-foto wedding mama papa saya yang dibaliknya ada tanggal cetaknya, ada juga foto saya yang baru lahir procot digendong oleh papa saya.  Kalo dirunut, semuanya menguatkan dan menjadi bukti kalo saya bukan anak diluar nikah. Tapi kenapa statusku kok ANAK DILUAR NIKAH????

Usut punya usut, ternyata dulu mama papa saya memang menikah, tapi ala-ala film silat gitu, deh. Pokoknya kedua kakek nenek saya udah setuju,  udah pai ciu, trus ngadain resepsi untuk memberi tahu sanak saudara dan teman kalo mereka udah menikah. Trus? Udah gitu aja. Nggak pake acara gereja, nggak ke catetan sipil dan sebagainya karena pernikahan mama papa saya nggak bisa dicatatkan. Kenapa begitu? Tak lain karena status papa saya yang masih WNA. Ealaaaah.....

Karena itu juga, waktu saya lahir, di akta kelahiran saya tertulis nama paman dan bibi saya di isian nama orang tua. Iya, maksudnya biar nggak ribet gitu. Soalnya paman dan bibi saya udah WNI. 

Mama saya bilang, sebenernya sejak masih belum menikah papa udah berkali-kali berusaha mengajukan kewarganegaraan Indonesia, tapi selalu dipersulit dan ada aja kendalanya. Papa baru berhasil mendapatkan kewarganegaraan Indonesia pada tahun 1992. Itupun setelah mengeluarkan banyak biaya dan makan ati. Pada tahun yang sama, papa saya membereskan semua surat-surat identitas, ternasuk surat nikah orang tua saya dan akta kelahiran saya.

Begitulah ceritanya kenapa ada embel-embel 'ANAK DILUAR NIKAH' di akta kelahiran saya. Secara saya lahir tahun 81, sedangan orang tua saya oficially menikah tahun 92. Ya emang bener, sih, officially, saya memang anak diluar nikah!

Itulah sebabnya juga, di bagian belakang akta kelahiran saya ada catatan tambahan kalo saya sudah diakui oleh papa saya sebagai anak pada tahun 92. Yiah, kesannya bapak saya menghamili mama saya pada tahun 81, trus bapak saya minggat dan nggak mau mengakui saya. Trus akhirnya bapak saya bertobat dan kembali padas keluarganya 12 tahun kemudian gitu ya? How awkward. Hahahahahaha.......

NOTE:
Bagi para mama di luar sana, yang karena satu dan lain hal nggak punya buku/akta nikah, tetep bisa kok bikin akta kelahiran buat anak! Nggak ada nama bapaknya juga nggak masalah. Di akta kelahiran jaman sekarang, tulisan  'ANAK DILUAR NIKAH' juga sudah ditiadakan. Yuk yuk diurus, biar anakmu  bisa sekolah, bisa masuk KK, bisa ikut asuransi, dll. Singkatnya tercatat dan mendapatkan hak sebagai warga negara Indonesia, gituh. 

You Might Also Like

0 komentar

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....