YES or NO #1: Cowok Gondrong

Saya sih jelas YES!

Nggak punya pilihan lain, Cyn. Orang suami akika gondrong. Berani-berani jawab 'NO', bisa gak dapet duit belanja bulanan saya. Hahahahaha...

Dulu, saya kurang suka sama cowok berambut gondrong. Saya juga nggak kepikiran bakal dapet suami berambut gondrong.

Well, sebenernya bukan karena rambut gondrongnya sendiri, sih, ya. Hanya saja, cowok-cowok berambut gondrong di sekitar saya pada waktu masih lajang dulu, kebanyakan kok cowok yang nggak begitu memperhatikan penampilan dan merawat diri. Rambut gondrong mereka biasanya dikarenakan mereka males menyisihkan uang untuk merapikan rambut. Alhasil, rambut gondrongnya awut-awutan, tengil, dan kadang (maaf) bau. Jadi ya, dalam pikiran saya udah terstigma kalo cowok gondrong = cowok kumel.

Selain itu, di mata saya, cowok gondrong itu biasanya kerjaannya nggak jelas, rebel, tukang melanggar aturan, bandel, nakal, berbahaya. Pokoknya yang jelek-jelek, deh.  Hahahahaha. Maklum, dari TK sampe SMA di sekolah saya ada aturan cowok wajib berambut pendek. Rambut nggak boleh menyentuh kerah. Yang go drong-gondrong ya biasanya murid-murid bandel yang suka nglanggar peraturan sekolah. Otomatis, di otak ini default settingnya kalo liat cowok, makin pendek rambutnya makin baik orangnya. Asal jangan gundul aja. Blame it to peraturan sekolah Indonesia!

Trus kayaknya kebanyakan perusahaan di Indonesia juga  masih menerapkan aturan: pegawai pria wajib berambut pendek di atas kerah. Sampe sekarang masih gitu nggak, sih?


Apalagi, ya... Oh iya, kalo nggak anak nakal, cuma ada satu kemungkinan cowok berambut gondrong. Dia pasti banci!
Pemikiran darimana sih ini. Banci atau enggak khan bukan diliat dari rambutnya, ya?
Iya, tapi banci jalan irian rambutnya panjang semua!
Ih, ampun, bikin saya diprotes para gondronger. Hahahahahaha......
Maafkan akuuuuu gondrongers. Pokoknya gitu, lah. Jangan ditanya alesannya. Saya sendiri juga nggak tauk. :p

source: http://maxpixel.freegreatpicture.com/Face-Stand-Alone-Men-1311191

Tapi itu duluuuuu.... Sebelum saya mengenal Oni.
Pendapat saya berubah setelah saya ketemu lagi sama si Oni tahun 2009. Eaaaaaa.... suit suit! Kok malah kesengsem sama cowok gondrong, to yoooo. Haha.... Kualat!!!  Habis cowok gondrong yang satu ini walaupun wajahnya lebih cantik dari saya, kok manly, ya. Ihik.... Walaupun si Oni nggak sampe perawatan khusus demi rambut gondrongnya, tapi selalu rapi dan wangi. Rambutnya nggak pernah bau. Walaupun nggak tajir dan bergelimang duit, tapi punya pekerjaan jelas dan pekerja keras. Trus saya liat, orangnya juga nggak neko-neko. Pokoknya berkebalikan sama image cowok gondrong di mata saya.

Saya paling suka liat Oni diekor kuda begini.
Terus, setelah menikah, gimana rasanya punya suami berambut gondrong?

Yang jelas saya sering diledek oleh teman-teman saya seperti ini, "Yang jadi suami yang mana, nih?" Pasalnya rambut saya nggak pernah panjang, malah seringnya cepak. Bukan karena saya nggak suka berambut panjang, tapi karena rambut saya tipis dan sedikit. Jadi harus  selalu pendek untuk meminimalkan resiko rambut rontok. Selain itu, dari segi penampilan, saya  juga nggak cocok kalo rambutnya panjang. Ya karena rambut saya yang cuma seempret ini, gondrong sedikit, saya udah mirip tikus kecebur got. Huhuhuhuhu... sedih, ya.

Ehm, apa ya bedanya dengan punya suami berambut pendek? Oh, kalo berantem saya lebih punya peluang menang kali ya? Karena kalo sebel saya tinggal jambak aja rambutnya. Kalo Oni khan nggak bisa menjambak rambut saya. Wong cepak. Kepegang tangan aja udah ucul. Hahahahah... *apasih *nggak penting.

Apalagi kalo cowok gondrongnya model beginih!!!! 
Adek mau, Bang! Halalin adek sekarang juga!!!! #eh

so, I say YES for cowok gondrong.


Asal rambutnya selalu rapi dan bersih. Kalo masalah kerjaan, bandel atau enggak, dan sebagainya, kayaknya nggak ada hubungannya sama rambut gondrong. Entahlah.

Gimana menurut teman-temin?

You Might Also Like

0 komentar

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....