TOPIK PENTING: Film Horor dan Keramas



Film horor apa yang menurut teman-temin paling serem?

Menurut saya, tetep ya, The Ring paling juara. Yang original version bikinan Jepun itu. Bukan yang remake. Biar kata banyak film horor yang lebih mencekam dan menggunakan teknologi lebih canggih, nggak ada yang bisa ngalahin efek seremnya Sadako yang ngesot-ngesot keluar dari layar tivi. Semacam mbak Sad ini sodaraan sama suster ngesot apa, yah? Kok gayanya mirip-mirip. 

Saya ingat sekali, saya nonton the Ring semasa kuliah. Nontonnya di kost-kostan. Ketika itu suasana kost lagi sepi karena weekend. Biasaaaaa, kalo wikenan khan anak kost pada pergi jelong-jelong dan pacalan. Waktu itu saya sendiri nggak pergi kemana-mana karena sang pacal lagi ikut lomba band di mana gitu. Saya nonton The Ring via komputer dan pake headphone! Kebayang gak sih gimana efek seremnya. Haduh..... kalo pas adegan serem atau mengagetkan, jantung saya berasa melorot sampe ke dengkul. 

Setelah nonton film itu, kurang lebih dua mingguan lah saya parno-parno bergembira gitu. Kalo lampu dimatiin langsung berasa ada yang lagi ngliatin saya di pojok ruangan. Kalo lagi jalan sendiri berasa lagi diikutin orang. Malem-malem jadi takut ke kamar mandi. Dan yang paling gitu amat, saya jadi takut keramas!

Ya gimana yah? Soalnya kalo kita keramas khan kudu merem biar mata nggak kena shampoo dan guyuran air. Sementara tiap merem (apalagi di kamar mandi) khawatir pas melek lagi, di hadapan saya tiba-tiba sudah berdiri Sadako yang lagi nyisir rambut. Hiaaaaa!!!!! 

Coba waktu itu udah ada yang namanya topi keramas, berapapun harganya, kayaknya bakal saya beli, deh. Itu lho, topi yang bentuknya kayak payung dan bolong di bagian tengahnya. 

Bisa keramas sambil melek, Cyn. Hihihihi....
Berhubung di jaman saya kuliah itu belum ada penemuan yang namanya topi keramas, yah jadinya terpaksa saya keramas sambil dikit-dikit melek.

Masalah pelik nggak berhenti sampai di situ aja. Lama-lama saya merasa nggak nyaman karena mata kriyep-kriyep perih kemasukan shampoo. Saya memutuskan berganti gaya keramas. Biasanya saya keramas sambil berdiri tegak, berganti sambil nunduk. Dengan begitu wajah saya nggak kecipratan air dan shampoo. Horeeee, bisa keramas sambil melek! 

Ya tetep ada parno-parnonya, sih. Gimana kalo pas ndongak tiba-tiba Sadako nya udah nangkring di atas bak air kamar mandi. Hiaaaaaa!!!!

You Might Also Like

0 komentar

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....