NGOBROL: Bazaar


BAZAAR PERDANA

Yey, setelah sekian lama cuma kepengan kepengen doang, akhirnya saya ikut bazaar juga. Maksudnya bukan dateng ke bazaar, tapi jualan di bazaar gitu. Jualan sambel? Ndak. Harga cabe lagi sinting, Kak. Jualan sambel libur dulu. Saya memilih jualan corndog. 

Lha? Kok Corndog? jauh ya dari urusan sambel. Alkisah beberapa waktu yang lalu si Oni lagi kepengen corndog. Lha di Malang masih belum ada pedagang corndog. Jadilah bininya yang baik hati, rajin, welas asih, penuh dedikasi kepada suami dan keluarga ini browsing dan bikin corndog buat suami tercintaaaah.  Setelah saya cicipin (saya lha ya nggak pernah makan corndog juga, neik), eh kok lumayan rasanya. 

Dan pas banget tetiba adik saya cerita kalo dese ditawarin temennya buat ikutan bazaar. Space nya gak bayar karena nebeng sama instansi tempat si temen ini bekerja, cukup bagi hasil aja. Tapi temanya harus jagung. Cucok lah. Apalagi bazaar tersebut bazaar yang diadakan tiap tahun dan selalu sukses besarrrr. Nothing to loose, lah, saya pikir. Kesempatan bagus buat belajar. 

dimakan sendiri aja lah. Hahaha....
Singkat cerita, di hari H bazaar ternyata kami dapet space yang kurang strategis. Eh, bukan kurang, tapi nggak strategis babar blas. Nggak dilewatin arus pengunjung sama sekali bok. (*nangis meraung-raung).  Alhasil, tenant kami nggak laku. Saya cuma berhasil menjual 4 pcs corndog, padahal saya udah bawa bahan untuk bikin 200 corndog! Uhuk...... (*guling-guling di tanah).

Padahal stand lain rame buanget lho. Sedih gak sih.....

Dekor saya jelek ya? Hahahahahaha... iya. cuma dikasih spanduk gitu doang. Soalnya memang nggak boleh kebanyakan biar nggak balapan sama spanduk instansinya.

Untung ya to, (duasar orang Endonesa, ye? Walopun apes tetep aja ngomong 'untung'. Gapapa, lah, itu namanya mampu melihat sisi positif di tengah hal negatif.) bahan utama corn dog yang harganya relatif paling mahal yaitu sosis, sudah saya bekuin dari rumah dan saya simpen di kotak styrofoam. Jadi begitu melihat stand kami sepi, sosis langsung saya pulangin ke rumah pake gojek biar dimasukin freezer lagi sama si Oni. Aman....aman.... Minimal ruginya gak gede-gede lebay. 

Yang kasian tuh penjual nasi jagung di sebelah saya. Dese sudah bawa 125 porsi nasi jagung. Dan idem sama saya, cuma laku 3 porsi. Haduh.... nasi jagung beserta lauk pauknya itu lho, mana bisa disimpen lagi. Serius, kasian. HIks.... 

Ya sudah lah..... kerugiannya memang ngabisin budget jajan saya selama sebulan (menunduk menahan pilu di dada). tapi pengalaman yang saya dapet seabrek-abrek, bisa buat bekel kalo mau ikut bazaar di tempat lain. Tinggal nyali aja yang kudu digendutin. Karena badan saya sudah cukup gendut. (nunduk lagi sambil nyubitin lemak di perut). 


BAZAAR BUKU

Oya, terus-terus.... saya juga super excited karena akhir bulan Oktober kemaren Gramedia ngadain pesta buku. Semacam bazaar buku gitu deh. Di mana di bazaar tersebut semua buku dijual dengan harga miring start from goceng! Haseeeek.... Gak bisa dateng ke event BBW, bazaar buku gramedia pun boleh lah kakaaaaak. 

Iyah, itu bazaar bukunya nggak diadain di TBK Gramedia, tapi di gedung Krida Budaya Malang. Hari pertama bazaar buku diadain, saya dan adik saya langsung dateng ke sana. Ehm, sebenernya kami berdua nggak tau lho kalo bakal ada bazaar buku di Krida Budaya. Kebetulan aja waktu itu kita lagi ke mana gitu, trus nglewatin Gedung Krida Budaya. Trus mampir deeeh. 

Begitu masuk ke dalam gedungnya, ya ampuuuuun..... sejauh mata ini memandang, isinya buku! Kami nggak beli buku sama sekali karena waktu itu buru-buru mau pulang.  

Tapi besoknya kita dateng lagi dong ke sana. Tentunya dengan tekad baja dan hati semantap batu karang (halah...aposeh) untuk hunting buku. Agak kecewa karena seri buku anak-anak yang pas dateng pertama udah saya incer udah abis. Hiks.....

Kalo hari pertama buku-buku masih tertata rapi, di hari kedua ini suasana gedung alamak acakadul. Buku-buku di dalem kerdus digeletakin gitu aja di lantai. Pegawai-pegawai Gramedia nggak ada yang sempet nata-nata buku. Kerjaan mereka cuma ngasir dan ngrefilll buku ke dalem kerdus-kerdus yang mulai kosong. Bayangin betapa rame dan antusiasnya para pengunjung membeli buku. Sangking murahnya itu mah. Gila yah.

Sejauh mata memandang, yang ada cuma hamparan buku. ulala.....

Buku yang di-sale kebanyakan buku anak, novel, buku biografi dan buku motivasi. Ada tantangan tersendiri lho, buat bongkar-bongkar tumpukan kerdus untuk nemuin buku yang menarik. Apalagi hunting buku biar dapet satu seri, aw susah... tapi seru!
Hasil buruan saya, nggak semua. Sebagian udah dibawa adik saya

Saya sendiri menghabiskan duit kurang lebih 250 rebu untuk 45 buah buku. Kalap! 11 buku resep (yang moga-moga nggak saya geletakin gitu aja), 5 novel, dan sisanya buku-buku anak buat C. Uwuw! Syenang! 

Terima kasih Gramedia! Sering-sering ya ngadain Pesta buku. Kalo Gramedia ngadain pesta buku di malang lagi, saya pasti dateng!

You Might Also Like

0 komentar

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....