Luka yang Tak Dapat Disembuhkan Oleh Waktu

Sudah bulan Desember aja. Perasaan baru kemaren liat kembang api tahun baru di halaman rumah. Ampun, deh, waktu terasa cepet banget berlalu. Apalagi kalo kita lagi merasa di fase baik-baik saja, 1 tahun berasa cuma sekedipan mata. Kurang!

Puji Tuhan selama tahun 2018 ini kami sekeluarga sehat, kondisi keuangan lancar terkendali walaupun tidak bebas hambatan. Saya dan pak Oni juga sudah mulai merasa chick dan click di tahun ke delapan pernikahan. Adegan eyel-eyelan sudah jauh berkurang dibanding tahun-tahun sebelumnya. Yes, kami berdua memang hobi banget eyel-eyelan, dari hal-hal besar sampe hal-hal remeh seperti baju nanti sore ke gereja mau pake baju apa. Padahal nggak kembaran juga, sih. jadi sebenernya nggak ada yang perlu dieyel-eyelkan. Wong pake sendiri-sendiri. Hahahahaha.....

Ya pokoknya itu, lah. Tahun ini terasa cepet banget nget nget nget. Tiba-tiba udah bulan Desember, bulan yang menurut saya paling seru, tapi juga paling sedih. Kenapa paling sedih? Karena di bulan Desember, 6 tahun lalu, saya harus terima kenyataan kalo saya batal punya anak kembar cowok yang saya idam-idamkan. Bukan cuma mengidamkan, tapi saya impikan. Kayaknya too good to be true gitu khan.   Wong peluangnya memang kecil dan saya nggak punya garis keturunan kembar (yang belakangan saya baru tahu kalo Oni punya).  Eh, kok ternyata saya dikasih anak kembar, identik pula. Gimana nggak senang?

Tapi sayang, senengnya cuma sebentar. Soalnya di ujung trimester kedua, kehamilan saya nggak bisa dilanjutkan karena dua-duanya udah hilang detak jantung. Babynya 'nggak ada' karena saya mengalami kehamilan hydromnion (air ketuban relatif lebih banyak daripada kehamilan pada umumnya). Eh, bukan hydromnion-nya sih yang mematikan baby. Kira-kira karena air ketubannya banyak, jadi ruang gerak janin di perut lebih gede. Apalagi karakter tali ari saya panjang dan tipis, jadi janinnya makin bebas petakilan di perut. As we know, baby kembar identik hanya punya satu kantung janin, jadi di dalem perut mamaknya mereka bisa maen bareng, bisa tendang-tendangan, bisa peluk-pelukan, dll. So sweet, eh? In my case, tali arinya saling berbelit, mbulet, kruwel-kruwel, njendel, apalah istilahnya. Sangking ruwetnya sampe aliran nutrisi ibu ke janin jadi nggak bisa ngalir. Jadinya gitu deh..... Huhuhu.....


Pic By: Kat Jayne

Tali arinya C dan bree juga sama, tipis dan panjang. Dan kok ya kebetulan, dua-dua bermasalah juga dengan tali ari. Kecekek, Cyn. Eh Bree doang, sih. Belitannya C masih longgar, nggak sampe kecekek. Hal itu yang bikin saya terbebas dari drama nangis gero-gero ngrasain sakitnya lairan normal. Soalnya dua-duanya sesar. Hihihihi.... Jujur, kalo boleh milih, saya memang mending sesar daripada normal. Karena sesar prosesnya tenang, cuma 30 menitan dan tanpa sakit yang katanya setara 22 tulang dipatahkan bersamaan ituh!! Trus saya juga udah parno separno-parnonya waktu tau kalo di kehamilan kedua lagi-lagi tali ari saya panjang dan tipis kayak kehamilan pertama. Waktu tanya-tanya sama dokter, tentang peluang lahiran normal, belio jawabnya santai-santai ngeselin, "Bisa kok dicoba. Kalo nggak bisa keluar, ya tinggal disesar." Waduh!

Kepo sama cerita pengalamn op sesar saya? Capcus diintip di sini: Takut Operasi [CERITA MAMA] & Caesar Lagi [CERITA MAMA]

Waktu pertama kali bilang kalo saya sedang mempertimbangkan operasi sesar,  saya EGP deh walaupun ada keluarga deket yang kayak nggak mendukung dan malah nyindir-nyindir gitu. Bahkan di detik-detik mau masuk ruang operasi, belio sempet banget muji-muji sodara saya yang lairan normal dengan ngomong kayak gini, "Kalo ini (sambil nunjuk sodara saya) pinter, lahiran normal." di depan muka saya dan mama papa saya. Lha trus maksudnya saya bodoh gitu kalo sesar??? Keluarga deket bukannya kasih support, tapi malah ngemeng unfaedah kayak gitu. Khan tak uuk banget. *emak-emak kembali emosi mengingat masa lalu.  

Dokter kandungan yang nanganin saya termasuk oke lah ya, sakitnya bekas sayatan operasi sesar cepet banget ilang. Tapi ada yang nggak ilang, selain bekas jahitannya yang agak kemerahan, juga kayak ada semacam benang tidak tampak yang menekan lemak di perut bagian bawah saya. Apasih, ngerti khan maksud saya? Jadi perut buncit saya ini nggak bulet kayak huruf O, tapi kayak angka 8 gitu. Ada sabuknya di tengah. Itu namanya luka yang tak dapat disembuhkan oleh waktu. Bisanya disembuhkan oleh olah raga.

Bai de wei, niat saya di awal tadi mau sok melow bahas duka tiada akhir seorang ibu yang kehilangan kedua anak kembar yang bahkan belum sempat ditimang. Tapi kok ya malah ngglambyar mbahas lemak di weteng. Bahahahahahaha.... Sudahlah, saya jadi nggak mood lagi bahas itu karena melownya keburu ilang. Mari kita sambut Bulan Desember dengan gembira!!!!!! 

You Might Also Like

1 komentar

  1. DESEMBER Gembira makkkkkkk ! Bergembiralah bersama sayaaaaa! *dancing*

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....