REVIEW: Natural Pasific Fresh Herb Origin Serum

Akhir-akhir ini saya suka ngeri sendiri kalo liat muka sendiri di kaca. Pori-pori kulit wajahku ini, lho. Ya ampun gede-gede. Nampak jelas terpampang nyataaaah! Selain itu, di beberapa bagian juga muncul bintik-bintik kecoklatan kayak freckless-nya bule gitu. Yeee, kalo mancungnya bule mah saya mau. Kalo freckless-nya saya emoh! Biar kata freckless-nya Meghan Markle itu cute, pokoknya saya wegah.  

Oleh sebab itu, ketika selebgram-selebgram dan para beauty enthusiast rame bahas Natural Pasific Fresh Herb Origin Serum inih, saya jadi ikutan (baca: latah) kepengen nyobain. Soalnya nggak sedikit yang bilang dan kasih testimoni kalo serum ini memang bener-bener terbukti ngecilin pori dan meratakan warna kulit wajah.


Long story short, setelah melalui meditasi dan pertimbangan yang panjang *lebay, akhirnya bulan Maret kemaren saya beli produk hits ini.  Sekarang udah hampir 2 bulan kupake produk ini secara rutin.  Dan here is my review:

          Mau tau belanjaanku selama bulan Maret? Intip di sindang: MARCH HAUL



Di box bagian depannya tertulis kalo serum ini bisa berfungsi sebagai: anti wrinkle, mengontrol pori-pori kulit muka (iya lah kulit muka. Khan ngolesnya di muka. Gimandose?!), mencerahkan dan menghaluskan, menyeimbangkan, dan mengatasi masalah-masalah kulit lainnya. Meningkatkan kesehatan kulit dan (lagi-lagi) mengecilkan pori. Tuh, khan, pori-pori dibahas sampe dua kali.

  
Di bagian belakang dan kiri box juga ada tulisan koreanya yang err... aku nggak paham babar blas apa artinya. Di bagian belakangnya ada tertulis seabrek komposisi bahannya.


Nih, sila digoogle sendiri masing-masing kegunaan dan manfaat serta efek samping bahan-bahannya.

Fresh Herb Origin serum inih dikemas dalam botol beling dilengkapi dengan pipet yang sekaligus berfungsi sebagai tutup ulir. Jadi ngambil serumnya ya pake pipetnya itu, say. Enak, sih. Kita jadi bisa mengambil serum ini sesuai takaran yang kita inginkan. Nggak pake acara kebablas atau terlalu dikit, ye khan?  


Trus, bagian bibir botolnya dilengkapi dengan lapisan lubang plastik yang gunanya untuk mencegah cairan serumnya bleber-bleber ke bagian ulir tutupnya. Selain itu, lapisan lubang plastik ini juga berfungsi supaya nggak ada cairan serum yang bleber di bagian luar pipa pipetnya waktu kita ngambil serumnya pake pipet. #halah, ribet banget penjelasan saya. Moga-moga teman-temin paham ya maksud saya.
  

Nih, liat, di bagian luar pipa pipetnya nggak ada cairan serum yang beleber-beleber karena sudah ter-sret-sret sama lapisan plastik berlubang di leher botol. Yah pokoknya kemasan serum ini higienis dan meminimalkan cairan serum yang terbuang karena bleber, deh. Udah gitu  pakenya nggak perlu banyak-banyak pulak. Jadi walaupun harganya Rp. 200.000,- (bagi saya, lumayan pricey dibanding harga 1 plastik pentol kerikil abang-abang langganan saya)  tapi irit. Udah 2 bulan pake baru berkurang 35% an dari 50 ml. Jadi itungannya, pengeluaran saya untuk pemakaian serum ini per bulan nggak lebih dari Rp. 35.000,- . Lebih murah lah dibanding beli cireng salju di toko online. Hihihihihi......


Seperti yang teman-temin liat, serum ini terdiri dari 2 komposisi cairan yang berbeda dan tidak bisa menyatu (seperti aku dan dirinyah), yaitu cairan essence yang teksturnya encer banget kayak air dan oil. Jadi kalo mau make, kita harus kocok-kocok dulu botolnya supaya minyak dan essence-nya menyatu.

Waktu awal-awal make, saya suka lupa ngocok. Kadang, udah inget untuk kocok-kocok botolnya, eh saya lupa kalo masih ada cairan serum yang ketinggalan di dalem pipet karena pemakain sebelumnya. Jadi waktu netesin serum ke tangan, elah kok masih nggak nyampur. Padahal ngocoknya sudah semangat lebay pake acara ngeden-ngeden. Haiyaaah......

Setelah ditetesin ke tangan, kita juga harus buru-buru olesin serumnya ke muka sebelum minyaknya kepisah lagi sama cairan essence-nya. Soalnya misahnya cepet banget, cyn. Ini juga 'haiyah' banget buat saya, karena saya suka pake skincare disambi-sambi chatting atau baca buku. Hihihihi....


Tuh, keliatan ya kalo cairan minyaknya yang berwarna kuning mulai kepisah sama cairan essence-nya. Kayaknya memang cara pake serum ini idealnya kayak cara pake skincare kekinian ala beauty vlogger gitu, deh. Langsung ditetesin dari pipet ke muka, trus baru diratain dan ditepuk-tepuk pake tangan supaya meresap sempurna ke kulit wajah.

Walaupun cairan serum ini encer banget, tapi karena 30% komposisinya adalah minyak, jadi waktu diaplikasikan ke kulit muka terasa lumayan, ehm, berat. Teman-temin yang kulitnya cenderung kering, mungkin nggak bermasalah pake produk ini. Tapi bagi saya yang kulitnya cenderung minyakan lebay di T area, berasa lengket-lengket nggak bersih nan segar gitu tiap habis pake.  PLIKET!   Nggak kayak Its Skin Power 10 Formula VC Effector yang sebelumnya biasa  kupake. Kalo Its Skin rasanya ringan banget, cepet nyerep di wajah, berasa nggak pake apa-apa.

So, waktu paling cocok buat saya untuk pake serum ini adalah sebelum tidur. 3-4 tetes aja cukup, 1 tetes untuk pipi kiri, 1 tetes untuk pipi kanan, 1 tetes untuk dahi dan leher. Jadi habis pake micellar water, cuci muka, pakek toner, pake serum ini, trus tidur, deh. Jadi rasa nggak nyaman karena minyaknya nggak kerasa, karena aku sudah ngorok. Hahahahaha...... Apalagi aromanya enak, seger-seger lemon gitu, asli bikin tidur jadi rileks dan cepet. *eh ini mah karena aku kebo aja, sih. Begitu bebaringan di kasur langsung ketiduran.   

Oiya, kalo kulit muka saya lagi panen jerawat, aku khan suka pake Acnes Sealing Jell tuh. Memang sih, Acnes Sealing Jell cepet banget bikin jerawat di mukaku mateng dan mengering, Tapi masalahnya kulit muka ikut jadi kering. Nah, baru deh aku pake Fresh Herb Origin Serum ini di pagi hari, 2 tetes doang untuk seluruh muka. Ngefek banget untuk bikin kulitku gak 'renyah' dan kaku kayak kerupuk rambak karena kering.

RESULT & CONCLUTION

Jujur, saya sendiri nggak melihat dan merasakan perubahan apa-apa di kulit saya. Kulit saya nggak purging, breakout, adan sebagainya. Tapi rasanya kulit saya tetep nggak ada kemajuan,  tetep jerawatan, kusam, buluk, ada dark spot di sana sini, dan berpori-pori gede. Sensasi rasa cekit-cekit yang dialami oleh kebanyakan pemakai serum ini juga nggak saya rasain.

Tapi kata Oni, pori-pori kulit muka saya keliatan sedikit mengecil. Ya nggak sampe keliatan banget, tapi ada perbedaan. Fyi, Oni kalo ditanya masalah gini-gini suka komen 'Sama aja, nggak ada bedanya perasaan.' Biasa lah ya, cowok. Suka nggak ngamatin hal-hal yang sifatnya detail. Jadi kalo sampe dia bilang sedikit mengecil, berarti sebenernya pori-pori kulit muka saya beneran mengecil. Cuma kebetulan saya aja yang nggak bisa liat perbedaannya karena udah tiap hari mengamati.

Nanti kalo serumnya udah habis sebotol, postingan ini akan saya apdet. Sekalian ntar kupajang comparison before dan afternya. Ingeting ya kalo akoh lupa.

You Might Also Like

4 komentar

  1. Harganya mayan ya mbak... tapi kalo awet ya oleh uga sih...
    Penasaran before afternya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Awet, Mbak. Hihihihihi.... Jatohnya murce

      Delete
  2. Aku beli ini beberapa bulan lalu. Tapi kemudian lupa. Aku mah gitu sih. Suka lupa dan malas. Baru tadi pagi keinget: eh aku kan punya serum kekiniaan. Jadi mau mulai pakai lagi

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....