KULINER: Serba Kecombrang


Alkisah, ada satu temen saya yang buka usaha catering di daerah Cibubur sunu. Namanya Shari. Sebenernya dese udah lama maen-maen di bidang food. Lumayan sering ikutan bazaar food, sempet punya usaha mie lidi kemasan, dan sampe sekarang dese menjalankan depot cwiemie khas Malang di Jakarta. Tapi usaha kateringnya baru buka tahun lalu.

Varian jualannya Shari ini banyak. Istilahnya palugada, cyn. Lu butuh apa, dia bisa bikinin. Mau nasi kotakan, nasi keroyokan, tumpeng gede, tumpeng mini, tumpeng buah, masakan ala-ala jepun, dan sebagenya. Enak dan harganya mureh. Seriously MURAH! Makanya usaha katering dese cepet banget dikenal sama orang-orang se Cibubur. Akhir-akhir ini dese juga mulai susah kalo diajak rerumpita via WA. Soalnya rempong bikin orderan yang gak brenti-brenti.  Kondang mah, dia.
 
Oh ya, karena saya tinggalnya di Jatim, saya nggak bisa nyobain semua masakan Shari. Huhuhu.... Padahal kepengen banget nyoba, mak. Paling kalo mau minta lemparan masakan, saya requestnya balado jengkol dan sambel kecombrang aja. Karena memang cuma itu yang bisa dikirim ke luar kota. Hiks.....

Eh tapi, di paket kiriman Shari kemaren, dese nyelipin salah satu menu andalannya dese, yaitu ayam jerit kecombrang. Uhuy! Akhirnya bisa nyobain! Syenang ih.



Ki lho gengs penampilan ayam jerit kecombrangnya. Kayak ayam suwir gitchu, jadi nggak ribet ngrokotin balungan dan berkotor-kotor tangan waktu makan. Perbedaannya  dengan ayam suwir ada di adonan sambelnya yang lebih banyak dan ada irisan kecombrangnya. So ndak perlu lagi ditambahin sambel. Udah mak nyus dan bikin perut menjerit.


Enak! Sama enaknya kayak sambel kecombrang dan balado jengkolnya Shari. Sama-sama bikin ketagihan pengen nyoba. Elah, nyoba itu sekali ye khan? Kalo berkali-kali mah namanya ketagihan. Hahahahaha.....

Ya gimana nggak ketagihan, tuh liat, jengkolnya ginuk-ginuk minta dicaplok. Hadeh. kalo nggak inget usia dan kepala yang suka puyeng kalo OD jengkol, sudah saya hap semua! 


Apalagi sambel kecombrangnya. Asli, mak,  bikin ketagihan dan gak bisa brenti makan.  Masa 1 botol sambel kecombrangnya dia itu bisa saya habisin sendiri cuma dalam satu hari. Makan siang sama makan malem. Hadeh...... botol yang size 160-180 gram itu, lho. Khan lumayan banyak ituh. Akhirnya, kali ini saya request minta dikirim sambel kecombrang yang lebih pedes, biar gak cepet habis. Soalnya sambel istimewa, diimprot jauh-jauh dari Cibubur.


Trus, jadi lebih awet gitu kalo level pedesnya dinaikin? Eh ternyata enggak. Walopun level pedesnya dinaikin dan saya dikasih wadah khusus yang isinya lebih banyak, tetep aja tuh, sambelnya habis dalam satu hari. Amsyong!

Bai de wei, mungkin ada teman-temin yang heran. Gimandose inih ceritanya,  bakul sambel kok malah beli sambel ke orang lain? Eh bukan cuma dikepoin doang,  saya pernah beberapa kali nggak diladenin dan diintrogasi macem-macem waktu mau beli sambel gara-gara penjualnya tau kalo saya juga bakul sambel. Dikira mau komcheck atau niru sambelnya kali ya? Ih..... 

Padahal sebenernya enggak, lho gengs. Saya memang pecinta sambel. Jadi suka banget kalo disuruh nyoba-nyobain sambel buatan orang lain. Soalnya sambel racikan orang lain pasti beda dengan sambel buatan saya. Apalagi kalo bahannya nggak saya kenal atau  susah banget nyarinya di kota Malang. Kayak 2 varian jualannya Shari ini, bahannya nyaris gak ada di Malang. Jarang banget saya ngliat ada jengkol di pasar. Kecombrang malah saya nggak pernah liat. Kalo pete mah banyak. 

Makanya saya selalu hebuoh dan gembira lebay kalo paket kiriman sambel dari Shari dateng. Ibarat terima hadiah berupa barang langka dan berharga dari siapa gitu, Kak. Hihihihi.... Ni, penampakan lebih deketnya. Biar kau makin sekonyong-konyong koder memandangnyaaaah.


Penampilannya aja sih yang serem. Merah banget. Keliatan pedes lebay gitu. Tapi sebenernya nggak pedes-pedes amat. Karena banyak potongan kecombrangnya.

Per botol sambel kecombrang buatan Shari dijual dengan harga Rp. 30.000,-. Sedangkan untuk menu-menu lain, koyoknya harganya bervariasi tergantung porsinya. Boleh minta banyak atau sedikit. Pokoknya enak lah kalo order ke Shari. Porsi dan harganya bisa disesuaikan dengan budget acara. 

Kepengen berbuka pake masakan serba kecombrangnya Shari? Atau mau kepo-kepo dulu liat menu dan testi-testi pembeli lain? Cap cus lah diintai di IG nya dia: 



You Might Also Like

6 komentar

  1. Hahaha, jengkol kesukaan ibuku tuh :D Nah, aku suka kecombrang, kebalikan sama adikku yang bilang rasanya aneh :O Itu sambalnya vegan kah? Aku jadi pengen nyicipin, yum! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa request sama bakulnya kok Ndi. Kayaknya vegan mah itu.

      Delete
  2. duhh itu bulir cabainya mengguda,, seakan memanggil,, ayoo makan aku makan aku :D

    ReplyDelete
  3. Kecombrang itu enaaaaak bangettttt. Kalo di sumatra disebut honje. Ini srg dijadiin campuran bahan sayur ubi tumbuk khas orang batak. Dijadiin sambel apalagi, makin enaaaakkk :). Aku lgs follow ig temenmu mba. Mau pesen sambelnya juga :p

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....