Tuesday, November 14, 2017

RUMPIAN EMAK: Bukan Cuma Burung yang Punya Sayap


Atasan kerja saya dulu suka banget pake istilah halus untuk negur bawahan atau temen kerja. beliau bilang, itu namanya 'meninju dengan senyum' atau 'melempar kata bersayap'. Ebuset bapaaaak..... saya kira cuma burung aja yang ada sayapnya, ternyata kata-kata juga bisa dikasih sayap, ya. Hahahaha....

Trus di postingan ini saya mau bahas apa? Mau review pembalut bersayap? Enggak dong, Mak. Saya kepengen cerita-cerita aja  tentang pujian bersayap emak-emak jaman... errr... jaman now ya? Bukan, sih. Emak-emak jaman now kebanyakan udah educated, jadi tau lah kalo mau muji anak harus tulus dari hati nurani yang terdalam, iklas muji lahir batin.


Pernah nggak sih kalian mendengar ortu yang memuji anaknya dengan kata-kata negatif? 

"Duh, kamu lancang banget, sih. Masih umur 3 tahun udah bisa baca tulis."  

Maybe yang ini lebih familiar dan sering teman-temin denger, "Nggak apa, anak nakal berarti anak sehat."

Lho, ya? Aktif kali maksudnya, Bu. Bukan nakal.

Nyambugn khan sama tulisannya Eva di KEB yang ini lho: JANGAN SEBUT DIA ANAK NAKAL

Mama saya termasuk ibu yang suka memuji anaknya dengan kata-kata negatif. Baik dulu waktu saya masih kecil maupun sekarang ketika saya sudah bukan bocah lagi. 

Saya ingat betul, waktu saya masih cilik, terkadang ada tuh khan temen mama yang maen ke rumah dan muji saya. Entah muji basa basi entah muji beneran. Semacam, "Anaknya ya Cik? Cantik." Jawaban mama saya pasti begini, "Duh, anak jelek pesek sipit begitu cantik apanya? Kurus pula. gak bisa gemuk." 

Biasanya saya cuma diem aja sambil nglewes kabur. Tapi sebagai anak kecil, saya suka membatin dalam hati,  "Duh mamak sayaaa. Masa saya dihina dina di depan temennya. Seolah nggak rela banget gitu ya saya dipuji cantik sama temennya." Walaupun saya sadar, sih. Saya memang pesek dan sipit. Tapi nggak jelek lho ya. Pesek and sipit is the new 'cantik'. Nggak percaya? Tanya bang Hamish Daud yang bininya sebelas dua belas sama saya dari segi tampang. Hahahahahaha.....

 Baru setelah agak gedean saya berani nanya dan protes ke mama. 

Daaan saya baru tau, ternyata mama saya hobi banget menghina dina saya karena suatu alasan.

"Bayangin," kata mama saya, "Kalo temen mama itu mujinya cuma basa basi aja, trus mama tanggepin, 'Iya, anak saya memang cantik dari lahir.', pasti temen mama itu bakal ngomong dalem hati, 'Dih, gua mujinya juga basa basi doang. Anak lu biasa kaliiii.'" 

Hm.... cengli cengli...... 

"Tapi kalo mama jawab, 'enggak ah, anak saya jelek.'," sambung mama,  "Pasti nanti dia bakal nambah-nambahin pujian khaaaan. Biasanya orang kalo mama jawab gitu, pasti bakal jawab,'Ih, anak kamu ini cantiiik. Putih, tinggi, alisnya tebel, dst dst...'"

Elah mamaaaaa!   

Ada benernya, sih. Memang kenyataannya, biasa habis mama saya 'menangkis' pujian pake kata-kata yang merendahkan hati (dan seringnya merendahkan diri juga), jadinya si pemuji malah makin royal melempar pujian. Oh, khas orang Indonesia ini kayaknya ya? Hihihihihi......

Jadi sebenernya kata-kata negatif yang dilontarkan mama saya itu semacam pujian terselubung dan bersayap gitu khan? Buat mancing supaya orang lain lebih banyak memuji sekaligus merendahkan hati.

Lalu apa efeknya kalo ortu sering melempar pujian bersayap ke anak? Entahlah.... Sejujurnya saya sendiri juga kurang paham. Niatan tadi juga cuma cerita tanpa memberi solusi, sih. Unfaedah banget ya. apasih. 

Tapi kayaknya kok nggak bagus ya kalo anak yang dipuji udah paham arti kosakata-kosakata (yang sebenernya nggak bermaksud) negatif ke mereka. However, mereka khan taunya arti harafiah dari kata tersebut, ya? Ntar takutnya anak jadi mengkonotasikan kata (dan hal negatif) tersebut dengan hal yang baik nggak? Misal karena sering 'dipuji' nakal, si anak jadi mikir, 'Ah, kalo aku nakal, aku bikin bangga mama. Jadi aku harus lebih nakal.'

Amsyong tak iye? Atau gimana sih? Yang jelas, hati saya tetep panas kalo ada orang yang muji saya, "Duh, kamu jelek banget sih. Aku kagum, deh." sambil tersenyum tulus penuh binar gitu. Ntar nunggu kata 'jelek' jadi majas ameliolatif dulu dah baru saja mau menerima pujian itu dengan iklas. Bah!

6 komentar:

  1. sori ini komen rada gk nyambung: fel kapan jualan sambel lagi? daku pengen beli
    hehe :v

    ReplyDelete
  2. Sering ya mak nemu kata - kata bersayap kaya gini

    ReplyDelete
  3. wkwkwk aku mules bacanya bagian 11-12 sama istrinya bang Hamish :D
    tapi aku belum pernah ding denger pujian bersayap begitu klo dipuji :D

    ReplyDelete
  4. Hahaha, maaaak lancang banget sih kamu :P
    pujian bersayap...macam burung ya mak

    ReplyDelete
  5. Hahaha aku selalu ketawa ketiwi kalo baca tulisan mak fely. Sunggung lancangnya akuuuu.
    Tapi aku juga gak dipuji-puji amat sih jadi anak. Sama deh kayak mak fely, tapi bedanya mamaku bukan ngebahas fisik, melainkan perilaku. Misal aku anaknya kurang rajin. Hahahahaa.

    ReplyDelete
  6. Memuji dengan kata negatif? Perlu kecerdasan lebih untuk memahami pujian kaya gini. Kalau tipe telmi kaya saya, kayanya mungkin langsung mojok tersinggung. Ha...ha... Kalau ke anak, kayanya saya tipe mama yang royal pujian. Tanpa sayap.

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....