Tuesday, November 14, 2017

CERITA MAMA: Memaksa Anak Lebih Kreatif

Waktu saya masih bekerja sebagai salah satu anggota tim marketing di sebuah perusahaan properti, salah satu big boss nya pernah ngemeng begini di meeting, "Apabila sekumpulan orang dikunci di ruangan kosong tertutup, dan satu-satunya cara supaya bisa keluar adalah dengan mengambil kunci yang direkatkan di ceiling ruangan, orang-orang itu pasti akan melakukan dan menemukan segala cara untuk bisa meraih kunci itu. Bahkan mereka rela memotong tangannya dan melempar tangannya ke atas untuk menggapai kunci tersebut." Wuikkk! Horor, Bos!!!!! 

 Kenapa malah pake sticker cup cup muah-muah. Karena bosnya ganteng, kak. #halah.

Tidak lama setelah meeting itu, saya langsung cao dari perusahaan itu. Karena saya memandang bahwa perusahaan itu nggak karyawan friendly. Kami dikasih tekanan kerja dan target yang nggak masuk akal. Ih males, deh. Biarin deh saya jadi pengangguran, daripada spaneng dan cenat cenut tiap hari. Pak bos ganteng lupa kalo kami (at least saya) lain dengan orang-orang yang dikurung di ruang tertutup itu. Kami tidak dikurung, tidak kepepet, tapi bisa resign sewaktu-waktu, apalagi kalo ada tawaran kerja dari tempat lain yang lebih amboy tak iye? Apalagi (lagi) kalo karyawannya punya skill yang menjual dan berharga, mana bisa kau pressure begitu, Ndan?

           aih, jadi inget masa-masa itu: JUMPA BABANG ONI

Setelah sekian tahun waktu berlalu, dan gara-gara post Rita, salah satu member grup SITI NURBAYA collaborative blogging di website KEB yang judulnya: MEMACU ANAK BERPIKIR KREATIF nih ya. saya kembali teringat ucapan pak bos ganteng itu. 

Well well..... mungkin konteksnya berbeda ya kalo bahas tentang anak. Tapi kayaknya the power of kefefet ini bisa diterapkan untuk memicu siapa saja (termasuk anak-anak)  supaya lebih kreatif. Ya nggak semua orang yang kreatif itu kepepet, sih. Tapi setuju khan kalo kondisi kepepet bisa bikin orang lebih kreatif?

          Ide kreatif ala mamak: BARANG BEKAS FAVORIT MAMAK FELY


Kan katanya kreativitas adalah kemampuan seseorang dalam mengembangkan, mencipta, dan berkreasi untuk menghasilkan ide dan cara-cara baru dalam memecahkan masalah dan menemukan peluang (thinking new things) ngunu. 

Jadi kalo kepengen lebih kreatif, ya memang kita harus dihadapkan dengan masalah dulu. Biar kreatifitasnya terpancing. Nggak melulu masalah keterbatasan duit ya bok. Bisa juga masalah (baca: keterbatasan) waktu dan ruang ye khan?

          Kalo ini kreatif karena masalah cincah bok: CINTA DITOLAK GO FOOD BERTINDAK

Jahat amat. anak masih bocil udah dikasih masalah supaya kreatif. Yeeeee.... nggak apa kaliiii. Asal bukan masalah orang dewasa Kak. 

Ya nggak gini juga sih kreatifnya. Pic dicomot dari: https://i2.wp.com
Saya liat C dan Bree ini lho. Yang menurut saya mainannya lebih dikit dibanding anak-anak lain yang saya kenal. Mereka nggak habis akal tuh nyari-nyari ide untuk menyibukkan diri. Karena playdohnya saya buang (aku emak-emak nyahat), C jadi kadang suka untel-untel baju cucian yang udah bersih. Dipuntir-puntir dan dibentuk-bentuk seolah-olah main playdoh.

         C memang suka iseng kayak gini deh: YANG UNIK

Bree yang lagi belajar ngomong dan mulai suka nyanyi-nyanyi, gara-gara liat youtube nyanyi-nyanyian itu lho, dia jadi suka naroh benda apapun di depan mulutnya seolah-olah nyanyi pake mike. Sebenernya dia punya mike mainan buat nyanyi-nyanyian, tapi yaaa gitu deh. Tuh berdua khan barbar banget, semua mainan nggak ada yang bisa bertahan lama. Semua mainan yang ada di kotak mainan kebanyakan ya cuma puing-puing doang. hahahahaa..... Termasuk kreatif khan ya? The power of kefefet karena nggak dibeliin mike baru sama bapak Oni. 

So jadi mamak-mamak cantik pembaca blog ini, yang kadang galaw gara-gara liat anak-anak lain lebih kreatif karena lebih difasilitasin (baca: dimodalin) sama ortunya, Do't worry mamak! Kreatif itu bisa dipaksakan kalo kondisinya kepepet.    Pepet aja terus anaknya, ntar lama-lama juga jatuh hati, eh kreatif.

14 komentar:

  1. anak gua juga pernah gulingnya dijadiin mic hahahaha... gua ogah deh beli mic2 mainan begitu, mending nanti kalo dia uda gede beli alat karaoke beneran hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha...., bener Mel. Kalo mike nya Bree ini sebenernya fitur keyboard mainannya Bree yang dikado orang. Yah gitu lah, cuma tahan sebulan kali. Abis itu metong

      Delete
  2. basic instinct ya kreatifitas itu. haha

    ReplyDelete
  3. haha, pepet terus ya mak biar kreatif.
    Bree dan C sih kayaknya udah kreatif dari lahir :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Moga-moga kreatif terus ya Mak. Walaupun mamaknya lumayan migren ngadepin bocil usil

      Delete
  4. Bree and C, aku pikir kalian yang ganti lampu mobil dengan senter itu. Hahahahaaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untungnya nggak sampe sekreatif itu juga, Mam. Hahahahaha

      Delete
  5. baca ini saya ngekek ngekek sendiri mba, waktu saya kecil saya juga apa apa dijadiin mic, dari sisir, lipstik ibu, cukuran bapak sampe botol minum. gedenya malah ngga suka nyanyi huahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah, gede-gede malah ga suka nyanyi? Hihihihi

      Delete
  6. Ahahha aku setuju kalimat terakhir, semakin kepepet yo semakin kreatif ya maak hahha

    ReplyDelete
  7. Hahahahaha kdg2 klo dipepet malah suka ga keluar ide kreatif nya lho Fel :p

    Ini anak gw yg no.2 kreatif sbnrnya, tp klo kita suruh, dia jd mls gt xixixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, ada juga ya anak yang dipepet malah mandek? memang beda-beda ya ternyata, Mam

      Delete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....