Wednesday, October 11, 2017

CERITA MAMA: Makan di Rumah VS Jajan di Luar



Aloha! As you know ya, bebeh, setahun terakhir ini saya cuti jualan sambel dan mulai jualan busy book. Ya puji Tuhan banget karena walopun masih baru dan belajar bikin dan jual busy book, yang pesen ada aja. Bahkan ada yang pesen dalam jumlah grosir dan udah ada dua orderan dari luar Indonesia. Uhuy, gaya banget dah pokoknya sayah. Hahahahaha.....

Tapi, karena saya masih anyaran jualan busy book, saya jadi belum nemu ritme dan pola kerja yang pas. Apalagi sekarang sudah ada dua penjahit borongan yang bantu saya ngerjain busy book. Maksud hati biar saya nggak nggetu ke proses pengerjaan gitu. Jadi bisa ada waktu untuk marketing dan development. Tapi yang ada malah waktu dan energi (serta emosi) saya terkuras buat mengajari dan menyamakan gaya kerja saya dengan mereka. Ya ya.... namanya juga masih baru kerja bareng dan proses penjajakan gitu ya. Kayak orang merit itu, lho. Awal-awal pasti banyak berantemnya karena beda kebiasaan. 

Imbasnya apa? Ke anak dan suami. Mereka jadi nggak terlalu saya urusin. Biasanya saya masih sempet haha hihi maen sama C dan Bree, sekarang jarang banget. Kalo dulu selalu saya yang mandiin dan suapin C dan Bree, sekarang banyakan Oni tuh yang ngurusin mereka. Trus saya jadi sering nggak sempet masak. Huhuhuhuhuhu...... Akhirnya beli makan di luar, deh.


Lidah saya mah hooh aja kalo makan makanan luar. Lebih bervariasi dan wenuk dibanding masakan saya sendiri. Anak-anak juga gitu. Mereka demen kalo dibeliin pangsit mie atau bakso babi. Kadang mereka saya jajanin junk food. Nggak sering, sesekali aja. Cuma Oni kayaknya yang lebih suka masakan rumah. Hahahaha... soalnya cuma dia yang suka komplen kalo saya beli makanan di luar.  Ya habis gimandose, saya gak sempet masak.

Sejujurnya, dalam hati saya suka merasa bersalah sama Oni dan anak-anak. Terutama anak-anak. Karena apa? Namanya makanan beli di luar ya. Pasti ada unsur nggak sehatnya, lah. Entah pake micin atau bumbu-bumbu yang mengandung pengawet.  Penyimpanan dan kesegarannya, endebreh-endebrehnya pasti masih kalah sama masakan rumah. Kalopun makanan itu sehat, bersih, enak, dan clean, pasti nggak sehat buat dompet. Ya to ya to? *dompet menangis.  

          read this too: CERITA MAMA: Bumbu Instant Tapi Sehat. Emang Ada?

Itulah sebabnya, saya seneng banget punya temen-temen di komunitas food seller di IG yang kebanyakan sejarah berdirinya sama kayak sambel jualan saya. Bermula dari keinginan untuk membuat masakan rumahan yang tahan lama tapi tetap sehat, engga pake vetsin, pengawet dan pewarna. Jadi bisa disimpan berhari-hari atau dijadiin oleh-oleh buat kerabat atau saudara yang tinggal di luar kota. 

          Kayak ini misalnya:  AYAM SUWIR BARACI

Selain sharing-sharing urusan jual juil makanan dengan mereka, saya juga demen beli makanan dari mereka. less worries.  Pokoknya walopun beli di luar, tapi masih beraroma masakan rumah dan sehat, ngunu...... 

Jadi apa tuh ya, termasuk makan di rumah atau jajan di luar? Auk deh. Pokoknya begitulah. Praktis kayak beli makan di luar, tapi masih memenuhi kriteria masakan rumahan yang sehat. Oni senang, anak-anak-lahap, sayapun girang. Ihik.....

Salah satu temen food seller yang produknya sering saya beli adalah Dewi, penjual ACINE.

Ketebak dong, produknya apa? Yas, tepung aci atau tepung kanji. Bukan tepung kanji biasa, mak. Kalo tepung kanji biasa mah tinggal beli di supermarket terdekat ya to. Tepung aci jualan Dewi ini adalah tepung kanji berbumbu yang dilengkapi dengan daun kucai kering di dalamnya. Jadi kalo mau masak makanan atau cemilan yang berbahan tepung aci, kita nggak perlu ribet membumbui. 

Saya sendiri paling suka bikin cireng dari tepung kanji berbumbu Acine. Selain bikinnya super gampang, cuma dicampur sedikit terigu dan air trus digoreng dengan api kecil, juga disukai sama Oni dan anak-anak. Cocolannya pake bumbu pecel bikinan mama saya. Biar lebih bergizi, kadang cirengnya saya isi pake daging cincang matang atau keju. 

 
Ini lho penampakan tepung kanji berbumbu ACINE. 1 sachet berisi 150 gram, pas banget untuk bikin 2 porsi cireng yang dimakan keroyokan berempat. Ada juga kemasan jumbo 500 gram yang cocok buat sajian cireng waktu arisan atau acara rerumpita emak-emak. Hihihihi......

Sebenernya ada ratusan resep yang bisa dibikin dengan menggunakan bahan tepung kanji acine. Nggak melulu cireng atau tahu aci seperti yang tercantum di sachet ACINE. Tapi ku tak bisa move on dari cireng Acine. Enak dan lembut. seriusan. Cireng jualan abang-abang di deket kost an saya waktu di Jakarta dulu lewat dah pokoknya. *maaf ya, Bang. Kuhanya mencoba jujur. Eaaaakh..... Kalo teman-temin nggak nemu ide mau dibikin apa, jangan khawatir, kalian tinggal ngintip aja ke sosmednya ACINE: 

IG: DAPUR ACINE

Di sana bisa kita temuin aneka resep yang menggunakan tepung bumbu ACINE. Baik resep yang dibagikan oleh Dewi, owner brand Acine, maupun dari emak-emak lain yang menggunakan tepung bumbu ACINE. Seru khan.

Eh iya, dalam perkembangannya, produk ACINE nggak hanya sebatas tepung kanji berbumbu, Mak. Ada juga TEPUNG BASO BERBUMBU, TEPUNG BASO KHUSUS ANAK (nggak pake lada), BUMBU AYAM GORENG,  dan juga TEPUNG MENDOAN.  Semuanya menggunakan bahan dan diproses secara alami.  Dijamin ngga pake vetsin, pengawet, pewarna or pemutih. 

Ini kemaren saya nyoba bikin daging goreng tepung pake TEPUNG MENDOAN ACINE. Dagingnya saya potong tipis-tipis, trus sebelum digoreng dicelup dulu sama adonan tepung mendoan. Biar potongan dagingnya bisa tipis dan rapi, dagingnya saya bekuin dulu di freezer. Rasanya? Heaven, Mak! Sebenernya lebih enak lagi kalo dikasih siraman saus, ya? Entah saus mayo, saus teriyaki, atau saus yang biasa buat pelengkap fu yung hai. Tapi akika lagi males masak. Jadi ya udah gitu aja. daging goreng tepungnya gundulan nggak pake saus. Hihihihi.....

Potongan daun kucainya banyak. Bikin makin wenuk. 

Mupeng khan? Kalo teman-temin mau beli ACINE, capcus kontak aja Dewi di: 

Line: @acine (pake @) atau 
WA: 0877.5181.2848


Don't worry, ownernya ramah banget dan sabar jawab-jawabin pertanyaan pembeli. Kalo misal kita nemu kendala selama memasak, bisa nanya juga ke dese. Termasuk waktu kapanhari saya nyoba bikin cireng pertama kali pake ACINE. Sama Dewi dikasih-kasih tau tips dan trik biar cireng yang kita masak bisa lembut. Trus dikasih bocoran dan peritungan kasar kalo saya kepengen buka lapak cireng di bazaar sekolahnya C. Baik khan? Ahoy lah pokoknya.

Oh iya, temen saya DYAH PRAMESWARIE juga nulis tentang kegalauan emak-emak perihal makanan beli jadi atau masak sendiri, lho. Cuss intip tulisannya di sindang: BELI JADI ATAU MASAK SENDIRI?

13 komentar:

  1. Waah, ada ya tepung kanji berbumbu? Mau cobain, ah. Makasih infonya,Mak. Memang kalau bikin sendiri kita bisa milih bahan-bahannya ya.

    ReplyDelete
  2. mau coba ih baru tahu ada tepung kanjinya uda berbumbu :) makasih nih mb infonya

    ReplyDelete
  3. Wuaaah!! Praktis banget yo tepungnya.

    ReplyDelete
  4. Ih kok enak bgt kayaknya itu tepung acine.. ��.. mak Fely, busy book ya keren �� sampe luar Indonesaa

    ReplyDelete
  5. ...Sejak tadi saya memikirkan ini cara baca mereknya bagaimana :))))
    A-ci-ne? A-si-ne? E-sin? A-sain? *masih mikir*

    ReplyDelete
  6. Endorse nya mantab, jadi yg trend sekarangbdagang makanan rumahan yg awet y... Noted

    ReplyDelete
  7. mbak bojo mau sy suruh nyoba acine, kan lebih praktis kalo mau masak di rumah

    ReplyDelete
  8. Waah.... Baru tahu... Yg punya blog, mbak felyna juragan sambel... Mantab

    ReplyDelete
  9. Mbaak... Mau donk mendoannya. Bikin ngilet. Uh baik banget sampai dikasih tahu cara bikin ciloknya. Penjual sekaligus konsultan jg donk ya.

    ReplyDelete
  10. Saya suka cireeeng. Tapi so far belum pernah bikin sendiri meskipun gampang. Liat acine ini kok ya jadi pingin nyobain. Ok aku cuss dulu ke IG dapur acine

    ReplyDelete
  11. Waah, kak arti "endebreh-endebrehnya" apa yah, itu bahasa mana? Lucu aih :)

    Saya sebagai seorang anak, meski emang masakan luar tuh lebih enak....tapi masakan ibu jauh lebih enak karena pake kasih sayang dan cinta masaknya xDDD

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....