Thursday, September 14, 2017

SENIN RUMPITA: Me Time yang Terlalu


Sudah baca salah satu tulisan terbaru member geng Siti Nurbaya di website KEB, belum Cyn? Itu lho, yang membahas tentang me time bagi kita para ibu rumah tangga, baik yang full time mom maupun career mom.  

          Kalo belum baca, capcus intipin shay: ME TIME EMAK BLOGGER

Well, sejujurnya saya nggak pernah merasa kekurangan me time. Kenapa? Karena puji Tuhan saya kebetulan punya suami kayak Oni, yang nggak canggung, bahkan dalam beberapa hal justru lebih piawai dari saya, dalam melakukan pekerjaan rumah tangga. Hail Oni! Kalo temen-temen saya suka ngeluh, "Duh, suamiku mah maunya maen doang sama anak. Tapi kalo disuruh ngurus anak mana bisa." Dalam hati saya bersyukur karena Oni nggak gitu. Oni telaten dan cekatan banget kalo disuruh mengurus anak, termasuk dalam hal memandikan dan memberi makan anak.  

Trus apa hubungannya dengan me time? Yah, setiap kali saya merasa butuh me time, saya nggak akan khawatir pekerjaan rumah tangga dan anak saya bakal terbengkalai, karena ada Oni yang back up. Asalkan Oni lagi nggak dikejar tenggat waktu dari klien, biasanya Oni akan dengan senang hati menawarkan bantuan kepada saya. 
Trus apakah cukupnya me time ini membuat saya menjadi lebih bahagia, mengalami kehidupan yang seimbang,  dan menjadi istri serta mama yang baik? Sejujurnya, enggak juga. Seringkali justru saya malah jadi kebanyakan me time alias overdosis me time. Nah lo! Jadinya malah saya capek dan setres sendiri. Halah...halah.....

Satu contoh kecil. Kemarin Oni ngliat saya lumayan kusyuk nonton serial India di youtube,  jadi Oni berinisiatif megang C dan Bree supaya saya nggak terganggu nontonnya. Yah, karena nggak ada gangguan, bebas dari kewajiban nidurin anak dan beberes mainan anak-anak, jadinya saya lupa waktu dan nonton terus sampe jam 3 subuh. Akibatnya hari ini saya lemes seharian karena kurang tidur. Kerjaan rumah hari ini nggak ada yang beres karena saya kurang fokus. Trus saya bad mood deh. Duh! It's all your fault, Mr. Ranbeer Raichand!!!!  Btw, ada yang demen ngikuti serial-serial garapan Vikram Bhatt juga? Ngacung!

Makanya, di postingan kali ini saya kepengen membagi tips gimana caranya supaya me time yang kita lakukan memang bener tepat sasaran seperti kata Mbak Shanty temen saya, yaitu mengisi ulang energi, mendengar suara hati, dan menyeimbangkan kebutuhan dan kebahagiaan diri kita sendiri dengan peran kita sebagai mama dan istri. Tips dari saya? Ouw, jelas bukan. Orang saya sendiri juga masih sering OD me time. Hihihihihi..... Tips dari Oni, dong inih. 

Tentukan dan patuhi batasan frekwensi dan waktu untuk me time yang sudah kita tentukan sendiri. 

Penentuan frekwensi dan waktu me time tentunya disesuaikan dengan kebutuhan kita dan kondisi keluarga kita. Biar sama-sama enak, boleh banget kalo kita berdiskusi dan minta pendapat sama suami serta anak-anak. 

Setelah menentukan batas waktu dan frekwensi, Ya udah harus patuh dan straight. Misal, nih, untuk me time shopping make up dan baju ke mall adalah 22 kali dalam sebulan (maklum, horang kayah!), berarti kalo nggak super urgent dan berkaitan dengan hidup msti seseorang, ya nggak usah shopping kalo bulan itu udah 22 kali ke mall. (Usut punya usut, ternyata kerjanya emang pegawe mall. Hahahaha.....)

Demikian juga dengan urusan waktu. Misal waktu untuk shopping yang kita tentukan adalah weekday ketika anak-anak lagi di sekolah seharian. Enggak peduli di mall ada Saturday super crazy sale, pokoknya gak boleh shopping! 

Pastikan semua tugas kita sebagai istri dan ibu sudah beres sebelum me time.

Which is menurut saya mission impossible! Kerjaan ibu rumah tangga itu kayaknya nggak bakal pernah bisa beres dan selesai. Bangun tidur beberes kasur, abis mandi beberes kasur lagi karena abis dibuat loncat-loncatan sama anak. Jalan ke ruang tamu, beberes ruang tamu karena anak-anak yang baru aja diusir dari kamar pindah daerah jajahan ke ruang tamu. Trus? Balik lagi beberes kamar karena anak-anak maen  ke kamar lagi. Abis itu ngepel minyak goreng yang dituangin anak ke lante dengan sengaja dan dalam keadaan sadar tanpa paksaan dari pihak manapun. Trus? Balik kamar buat ganti seprei karena anak yang habis maen minyak goreng dan belum sempet dibersiin guling-guling di kasur.  Udah gitu aja terus sampe malem. Arg! Ini masih urusan beberes rumah, ya. Belum masak, ngurus anak, ngajari anak bikin PR, endebreh endebreeeeeh.

Bapak Oni juga setuju kalo yang namanya kerjaan rumah nggak pernah bakalan bisa selesai. Tapi gimana-gimana kita kudu bikin standar 'selesai' sebagai batas udah boleh me time atau belum. Let say,  siang hari boleh nonton drama Korea kalo anak-anak sudah berangkat ke sekolah, udah cuci dan jemur cucian, udah nyiapin makan siang. 

Pinter banget khan, bapak Oni menjawab dalih istrinya yang suka maen game padahal kerjaan rumah belum ada yang dipegang. Ihik.....

Me time yang menghasilkan duit? Nggak papa, kok. Hanya saja.......

Sebagai pecinta uang, saya memang suka banget memonetize hobi. Termasuk hobi saya bikin busy book. Yang awalnya bikin busy book ini cuma untuk me time sekaligus program sayang anak, jadinya sekarang saya jual-jualin busy book sampe C nggak sempet punya busy book sendiri. C biasanya maen-maen sama halaman-halaman busy book baru atau busy book yang udah jadi tapi belum dikirim ke pembeli.

Menyenangkan? Yeah, of course. Tapi kadang saya bukannya seger habis bikin busy book, tapi sumpek. Karena apa? Karena hari itu sebenernya saya nggak mood bikin busy book. Tapi jadinya terpaksa karena ada orderan yang harus dikirim.

I think me time is not me time anymore kalo lebih banyak memberikan pressure daripada kesenangan buat yang melakukannya. No? Solusinya? nggak ada. cari me time baru.



10 komentar:

  1. Saya juga suka nonton youtube, nontonin anak-anak one direction tur konser keliling dunia hahahaha. Kadang sampai lewat tengah malam juga mak. Tapi biasanya saya sambil nyetrika baju, jadinya besok pagi hati bahagia karena tumpukan baju kusut sudah berkurang, hore!

    ReplyDelete
  2. minta dijitak ini nonton sampe jam 3 subuh wkwkwkk..salahkan mba Fely :D saat ini me time aku cuman tidur syantiek lainnya belum bisa aku lakuin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha.... Ayo mbak sekali2 hepi2. Perlu lho

      Delete
  3. Busy book buat C sampe nggak kepegang ya maak... Hobi yg menelurkan uang ini ya. Cakep... Tapi kadang aku butuh pressure mak, supaya up beat �� kayak lagu ajaa
    Yg penting seimbang dan happy mak ^^
    Me time nya yaaaa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia. menjaga jangan sampe overdosis me time itu agak-agak susah bagiku. soalnya daku mudah kecanduan dan cinta duit. Hihihihihi

      Delete
  4. kalo udah nonton film yang bagus emang suka lupa waktu ya hehehe

    ReplyDelete
  5. Kita beruntung dpt suami yg jauuh lbh luwes urusan rumah tangga :p. Akupun begitu.. Sbnrnya kalo suamiku suka nulis dan bikin blog ttg papi traveling bersama anak, dia mungkin bakal punya bnyk follower :p. Krn jrang yg begitu, biasanya pasti couple ama istrinya. :D

    Bener mba, me time kalo dilakuin krn ada duedate, jdnya pasti bukan me time, malah jd kewajiban. Jenuh lagi :D. Untungnya me time ku slama ini msh slalu bikin aku fresh dan happy, yaitu jalan2 ama suami ato temen :p

    ReplyDelete
  6. kalo aku me time nya ya ke kafe sendirian trus pasang headset di telinga. Belum punya anak dan juga suami di luar kota bikin setiap hari rasanya me time, hwakakaka

    ReplyDelete
  7. Saya setujuuuu banget kak!
    Terkadnag kalau sudah riweuh sama semuanyaaa pingin me time. Nah kalo me time utk balas dendam, biasanya overdosis....dan malah bikin stress sendiri. Lebih banyak diam dan berinteraksi dengan sekeliling. Lah jadi ngobrol sama pikiran sendiri xD
    malah pusing pokoknya.

    Jadinya, sekarang harus mengatur lagi biar ga keterlaluan (apa karena faktor masih sndiri juga ya, jadi ngerasa ga ada tanggung jawab ke orang lain xD)

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....