Sunday, August 13, 2017

TULISAN AYU #1: Surat Buat Paijo

Halo!  Postingan kali ini bukan tulisan saya, tapi tulisan si Ayu. Teman-temin yang sudah lama membaca blog saya pasti mengenal Ayu. Ayu adalah salah satu sahabat saya yang beberapa kali saya sebut di beberapa postingan. Si Ayu ini sebenernya demen banget nulis-nulis, tapi entah kenapa nggak mau bikin blog walopun saya maksa-maksa. *yes, I'am tukang paksa. 
Di sebuah chat ngalor ngidul, tiba-tiba terlintas dalam pikiran kami berdua. Gimana kalo sesekali Ayu jadi penulis tamu di blog saya. So, this is it, tulisan pertama si Ayu di blog ini. Please feel free to read and to comment. Dese pasti bakal baca komen teman-temin di blog ini, kok. ^_^ 



Dear Pay

Lama ya kita ga ngobrol. Mungkin sudah hampir 10 tahun?
 
Pay, mungkin agak aneh tapi aku ada 1 hal yg ingin sekali sampaikan…..
Pay, sudah hampir 15 tahun (mungkin lebih? Entah) ini sosok kamu rutin hadir dalam mimpiku. Aku berani jamin, aku mimpiin kamu itu ga sekalipun karena aku ingat apalagi mikirin kamu. Dan bukannya senang, aku malah merasa bingung campur kesel sdikit (soalnya kan ngapain juga sih ya mimpiin kamu..). Kamu kan sudah jauuuuuuuuh banget entah dimana, dan pastinya aku sudah ga punya perasaan tertentu thd kamu.

Sekedar cerita aja, beberapa tahun belakangan ini aku punya masalah kejiwaan. Haha…iya Pay, aku depresi berat (ga usah kepo pengen tau kenapa ya. Hehe), yang bikin aku harus berurusan dengan psikiatri. Dan dalam masa yang berat itu, sosok kamu selalu muncul setiap hari dalam mimpiku. Setiap hari. GILA. Makin aku depresi jadinya. 

Sosok kamu muncul dalam beragam cerita di mimpiku, dan TIDAK SEKALIPUN bicara…alias diam aja. Bikin makin kesel kan? Ngomong apa kek…say helo kek…apa gitu?

Dulu…..dulu buangettttt……jaman New Kids On the Block belum bubar, dan Justin Beieber belum lahir (hehehe)….mimpiin kamu itu kalau lagi kangen. Lha sekarang? Aku bisa dihujat istri kamu.
………………

Pay, aku cerita ini bukan ingin mengingat-ingat memori masa muda (hm…skarang sudah tua ya?). Tapi aku penasaran sekali… Ini bukan sekedar bunga tidur. Bayangkan, sudah hampir 15tahun. Sampai ada satu pagi dimana aku bangun tidur dengan kesal. 

Ya aku kesal… Kesal karena aku bosan ketemu kamu stiap malam. (dalam mimpi). 

Aku sudah bicara dg psikiatriku, dan beliau hanya bilang kalau sosok kamu itu representasi akan sesuatu dalam hidupku. Tapi apa?? Apaan ya? Entah.

Aku bosan lihat kamu setiap malam. Aku bingung bagaimana mau sampaikan ini ke kamu. Aku sungkan mau cerita ke kamu. Aku ga berani kontak kamu bahkan via fb.

Oya, kamu pengen tau “cerita dalam mimpiku”? Biasanya kamu hadir itu sekilas wajah. Sekelebat. Kadang juga duduk atau melakuan sesuatu. Dan semua adegan itu kamu perankan dengan DIAM. Macam nonton filmnya Charlie Caplin. Film bisu.

Pay, taukah kamu betapa aku ingin sekali bermimpi ketemu seseorang (yg wkt itu calon suamiku dan gak jadi nikah. Ehhh…kok curhat?). Dan kadang kala aku ingin tidur ga usah pakai mimpi. Aku ingin bisa tidur nyenyak, Pay.

Tapi lagi-lagi, mimpi kamu.

-Karawang, agustus 2017-

8 komentar:

  1. Duh, mimpiin kamu tuh, bikin baper aja. :D

    ReplyDelete
  2. Paksa Ayu bikin blog nggak bisa ya mba :D Salam yaa

    ReplyDelete
  3. Inaaaaa.... ahaha... makasiyy mak, udah menayangkan tulisan mbak rempong ini.
    Lain wkt aku numpang eksis lagi, kalo ada ide nulis. Hahaha.. Males amat ya, males bikin blog sendiri. Malah numpang di blog km.

    Utk mbak/mas Ucig...hiyaaa, mau ikut maksa2 saya yah? hihihi. Salam balik dari saya.

    ReplyDelete
  4. mbaa.. aku pernah ngalami ini setahun lalu dan akhirnya aku kontak juga si tamu dalam mimpi. ternyata hidupnya begitu sempurna dan bikin aku gimana gituuuuu

    ReplyDelete
  5. baca tulisan mbak Ayu jadi teringat seseorang.. (lah, curhat)
    ayuk mba, bikin blogg.. gw dukung!

    ReplyDelete
  6. Aku masih merasa diguyur Nutrisari kalau buka tampilan blog mbak Fely sekarang hahahaha...

    Wah sekarang ada penulis bintang tamu yaaa.
    Salam kenal :"3

    ReplyDelete
  7. tulisan begini nih banyak yang suka...pembaca penasaran, ini beneran atau piksi eh fiksi sih hhihihih

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini kisah nyata alias aseli mbak.
      gak fiksi.
      :)

      Delete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....