APA KABAR CLAIRINE #7: Nggak Naik Kelas

Akhirnya masa libur sekolah sudah berakhir. 1 bulan berasa cuma sekedipan mata. Kuraang!

Gimana? Gimana? Mamak-mamak yang sudah punya anak pasti gedubrakan dari minggu lalu nyiapin anak masuk sekolah lagi, ya? Terutama mamak-mamak yang anaknya baru pertama kali masuk sekolah atau naik ke jenjang yang lebih tinggi. 

Tahun ini saya nggak banyak persiapan. Karena C sudah bersekolah sejak tahun lalu. Sekolahnya tetep, peraturan-peraturan di sekolahnya juga nggak banyak berubah. Jadi saya nggak kebingungan.  Seragam, perlengkapan endebre-endebrenya sudah ada semua. Peralatan sekolah macam kotak bekal dan botol minum juga masih bagus, jadi nggak perlu ganti.  

Tapiiiii ako tegang, Mak. Soalnya C masuk kelas playgroup lagi, sementara temen-temennya di tahun ajaran lalu pada naik ke kelas A. Maksudnya? Anakku nggak naik kelas! Hueeeee!!!!


Sebelum hari pertama masuk sekolah, beribu pikiran jelek berkecamuk di benak saya.  Gimana pandangan mama-mama lain ngliat C nggak naik kelas? Gimana ya temen-temen barunya C? Dan yang paling saya takutkan, Gimana dong kalo C ntar sedih dan nangis-nangis karena harus pisah sama temen-temen lamanya?

Helah, lebay gua. Hahaha.....

Sebenernya, saya dan Oni udah tau kalo C bakal nggak naik kelas sejak bulan Desember kemarin.  Kami berdua ngobrol dengan wali kelasnya C mengenai kemajuan C.  Beliau menyarankan C mengulang PG aja. Karena dese nggak mau sama sekali disuruh belajar nulis. Nggak pernah mau ngerjain PR (Hooh, anak PG udah dikasih PR). Sedangkan di kelas TK A pelajarannya sudah ada imla (melongo, khan? Anak TK kecil kok sudah disuruh imla. Tapi saya dan Oni nggak merasa salah pilih sekolah, kok. Ntar ya kalo lagi mood, saya ceritain alasan-alasan saya kenapa memilih sekolah ini buat C). Selain itu, C juga masih suka semaunya sendiri dan agak susah mengikuti pelajaran terutama pelajaran-pelajaran yang melibatkan motorik halus.  Masa ya di tengah-tengah pelajaran nulis di kelas dese tiba-tiba berdiri trus nyanyi-nyanyi sendiri. Atau kalo ada pelajaran yang nggak disuka, dese bakal kabur dari kelas. Haiyaaaaaa.......

Bisa sih kalo kita request supaya C dinaikin kelas. Tapi kita berdua memilih tetep di PG aja. Karena apa? Waktu saya dan Oni memasukkan C ke playgrup, kami berdua sepakat kalo di tahun pertama C sekolah kita nggak akan expect apa-apa selain anaknya bisa maen sama anak-anak sebaya dan hepi-hepi aja di sekolah. Kalo seandainya anaknya naik kelas, yo wes syukur puji Tuhan. Kalo ternyata harus mengulang, ya memang sudah selayaknya dan sewajarnya. Karena usia C waktu itu masih 2 tahun 8 bulan, which is masih terlalu kecil untuk sekolah.

Selama tahun pertama sekolah, saya dan Oni sangat puas dengan kemajuan C. Beyond expectation, lah. Anaknya jadi lebih ramah dan sopan, bisa pimpin doa malam (walopun bahasanya aacakadul), sifat egoisnya berkurang banyak, jadi cerewet karena perbendaharaan katanya meningkat banget. Dan lain-lain. Pokoknya kemajuannya banyak. 

Lha trus? Kenapa saya baper? 

Well, walopun dari awal saya sudah merasa siap lahir batin dan dompet (bayar uang sekolah lagi, Cyn), tapi ternyata saya nggak siap secara mental menghadapi respon orang-orang di sekitar saya ketika mereka tahu C nggak naik kelas. Uit, bukan respon negatif, lho. Seriously bukan. Kebanyakan responnya justru bermaksud memberi semangat. Dan saya yakin mereka memang kasih respon begitu ya emang maunya kasih semangat tanpa ada maksud jelek. Tapi somehow, perasaan saya aja kali ya, their way to courage us justru bikin saya merasa nggak naik kelas is 'something'. Padahal awalnya saya malah biasa-biasa aja.

Nggak papa. Biar anaknya lebih siap kalo tahun depan naik kelas. 
Ya emang nggak papa. Emang kenapa? 

Semangat ya, Mom. Jangan menyerah dan sedih!
Emang kapan ya kita bilang menyerah, apalagi sedih? 

Dan aneka kalimat-kalimat courage yang justru bikin saya merasa, "Eh?"

Oh iya, mamanya salah satu sahabatnya C di sekolah juga sempat ngobrol sama saya via WA. Dese bilang kalo sahabatnya C bakal sedih banget kalo C nggak sekelas lagi. Sayang khan, udah temenan baik terpisah gara-gara C harus tinggal kelas. Oh, saya makin terbaper-baper hati ini jadinya. Eaaaaa.....

Trus, kemarin waktu nganter C di hari pertama sekolah, saya ngliat temen-temennya C di kelas PG yang lama pada masuk kelas barunya masing-masing trus cerita-cerita sama temen-temennya. Mama-mamanya pada ngobrol-ngobrol karena udah sebulan nggak ketemu. Saya jadi mikir, apa keputusan saya dan Oni untuk bikin C ngulang kelas playgroup ini salah, ya? Ok fix gua baper!

Gimana dengan C sendiri? Elah, emaknya sudah baper level akut, dia mah woles aja, ya bok.  Jalan aja dengan cueknya masuk ke kelas barunya. Naroh tas, trus duduk-duduk cantik di bangku sama SKSD nyapa-nyapa anak yang duduk di deketnya dia. Waktu baris malah nyamperin sahabatnya yang udah baris di depan kelas TK A. Saya kira mau  meluk atau nangis minta sekelas sama sahabatnya, eh lha kok malah pukul-pukulan. Auk lah!

You Might Also Like

30 komentar

  1. Ya setiap anak berkembang at their own pace ya... Jd emang gak masalah kalo C harus ngulang ya.... Apalagi dia masih kecil gitu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Man. Emaknya aja yang dilanda baper musiman.

      Delete
  2. clairine lahir di bulan nanggung ya? jayden lahir di bulan oktober, dan gua agak galau... temen2 seumuran dia uda pada masuk sekolah playgroup, sementara jayden belom gua sekolahin karena umurnya baru 2 9 bulan, dan gua agak ragu apa nanti dia bisa ngikutin apa engga... pikir mendingan telat masuk daripada kecepetan tapi ga bisa ngikutin... menurut gua sih mending mantepin di TK daripada nanti di SD kelimpungan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, C juga Oktober. Kalo G masukin lebih cepet karena g pikir nothing to loose. Toh anaknya juga suka sekolah. Selama setahun ini dia selalu berangkat ke sekolah dengan bahagia. Hihihihihi

      Delete
  3. Sama nih... anak mau masuk sekolah lagi, gw yang baper karena anaknya ga sekelas sama temen-temen yang dulu. Trus gw sampe ga bisa tidur mikirin besok bawa bekal apa biar dia makan. Eh anaknya hepi-hepi aja, langsung punya temen, walaupun pas ditanya namanya dia bilang gatau. Gimana coba padahal abis rangkul-rangkulan sambil ngobrol.

    ReplyDelete
    Replies
    1. C aja sudah sekolah setahun, semua temennya yang cewe dipanggil 'Kaela' dan semua temen cowok dipanggil 'Mike' Akhir-akhir ini aja dia inget dua tiga nama temen yang lain. Hihihihi

      Delete
    2. wkwkwk... salam kiss dari Mike buat C yg cantik dan cool :D
      seandainya Mike umurnya sama, aku juga akan mengambil keputusan yang sama kok. Woles aja ^_^

      Delete
  4. tes dulu ah

    selvi

    ReplyDelete
  5. khawatir hilang tes dulu tadi soalnya pernah cape2 nulis komen eh ilang gitu aja.

    1. yang penting c happy.
    2. perkembangan setiap anak beda beda.

    halah gua kayak psikiater anak aja. hahaha.

    dulu brandon masuk PG usia 2 tahun 8 bulan sama kayak C nih nangis 3 bulan. nga mau omong sama siapapun sampe kelas TK B kali.

    pernah gua bawa ke psikiater anak (gua ikutan stress soalnya) karena kayaknya dia belum siap sekolah dan kita paksain.

    makanya beruntung deh anak yang lahir bulan juni pas usia masuk sekolah. hehehe.. bradley dan ben lahir juni (kebetulan yang tidak disengaja).

    gimana komen gua bikin baper nga? kalau baper yah abaikan saja yah.. lol.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, Sel, Kalo sampe nangis 3 bulan kasian juga yak.

      Delete
  6. Tadinya gue mikir emaknya bakal stres, nangis2 menerima kenyataan anaknya ga naik kelas. Ehh ternyata emaknya gaul banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak nangis-nangis juga keleees mas Bro. Hahahahahaha.....

      Delete
  7. Emaknya baper anaknya riang gembira, hehehe. Semangat C semoga lancar ya kelasnya tahun ini

    ReplyDelete
  8. Anakku yg kedua juga sama kok. Malah nggak ada hambatan secara akademis krn anakku udah bisa baca komik.. tapi memang anakku msh suka nangis kalo dia merasa telat hadir di sekolah, ditambah usianya juga masih 4 tahun. Jadi menurut gurunya, sebaiknya anak tetap tinggal kelas untuk menyesuaikan perkembangan mental di usianya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, keren. Umur 4 udah bisa baca komik

      Delete
  9. Hehehe tenang aja bunda, karena usianya masih kecil. Dunianya masih dunia anak2.menurut psikolog Elly Risman, anak nggak sekolah TK juga nggak apa2. Kecuali nanti juka usianya sudah matang untuk sekolah sungguhan yaitu masuk SD. Nggak usah dibaperin ya Bun. Nanti lelah sendiri. Karena perjalanan pendidikan anak kita masih panjang. Semangatttt bun. 😃

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih. Hehe.... Baper musiman kok,Mbak. Sekarang bapernya udah ganti. Baper pengen nonton despicable tapi udah abis di bioskop

      Delete
  10. Hahahaha ankku kalo soal cuek samaaa mba. Gurunya lg ngajarin ngaji, ndilalah dia malah tidur -_- . Tp dr awal aku ama suami jg ga maksa dia utk bljr dulu, lah wong msh kecil. Memang dia msh wktunya main. Dia udh bisa sosialisasi, ga malu2 lagi, udh cukuuuup bgt utk kita :) . Toh nanti bakal ada waktunya dia utk serius bljr kok :)

    ReplyDelete
  11. imla apaan sih??
    btw anak gw juga ngulang pre-PG tahun lalu gara2 gw masukinnya kecepetan, dia lahirnya akhir nov haha.. skrg dia baru masuk PG. Jadi setara dengan C yahh

    ReplyDelete
    Replies
    1. dikte, Bok. Gurunya ngemeng: Ini ibu Budi, ntar anaknya suruh nulis di buku

      Delete
  12. tapi yang namnnya seorag mama pasti ingin memberikan yang terbaik bagi anaknya, dan begitu pula dengan apa yg dilakukan dengan mbak fely... semoga clarine tetap semangat.. :)

    ReplyDelete
  13. Kalo aku jadi mbak fely, aku juga lebih seneng anakku gak naik kelas dulu sih biar dia puas maen2nya. Hidup itu beraaat cyiiin. Mumpung usia segitu mending main-main dulu sebelum kepikiran harga lombok dan harga bawang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku lebih senang anakku naik kelas. Tapi tidak berarti aku pasti memilih opsi yang 'menyenangkan'. *ngemeng opo *pret

      Delete
  14. anakku baru masuk sekulah ni mba kok baca ini jd ikutan baper yak wkwwkk secara anakku tiap pagi konser rock mulu pdhl aturan disekulah ga boleh ditungguin untungnya cmn pagi doank nangisnya ttp aja aku ditandai emak2 yg antar bahkan guru2 jg menandai aku hahaha..
    btw C cuek y mgkn dy memang lbh suka di pG mba biar emaknya digunjingin 🤣😂🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh sama, di sekolahnya C juga gaboleh ditungguin. Begitu jam sekolah dimulai, pintu gerbang ditutup, ngintip aja gabisa. Hihihihihi.........

      'btw C cuek y mgkn dy memang lbh suka di pG mba biar emaknya digunjingin 🤣😂🤣' >>>>>> kamo jahaaaaaaaaaaaaaaat!

      Delete
  15. Huaaaa clairine seumuran adekku. Tapi adekku malah belum disekolahin ma ibu hehe. Iya mbak, kita yang lbh tua mudah baper. Padahal anaknya mah woles ya. Salam kenal mbak

    ReplyDelete
  16. anakku dulu malah berhenti sekolah, lulus TK nganggur setahun. Adiknya lulus PAUD juga brenti sekolah setahun wkwkwk.

    Soale tak pikir waktu itu umure masih kurang, terus emake nyesel karena buru-buru nyekolahin anaknya.
    Buat nebus kesalahan aku bebasin main-main setahun tanpa sekolah ...

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....