Sunday, June 04, 2017

KULINER: Ayam Suwir Baraci

Sebagai pedagang sambel dan pecinta pedas, saya termasuk orang yang nggak bisa makan dengan nyaman tanpa didampingi lauk pedas. Harus! Harus! harus! Walaupun nggak pake sambel, pokoknya ada pedes-pedesnya dikit. 

          Termasuk ini, ye khan? Penyetan

Itulah sebabnya, kenapa selalu ada stock sambel homemade di lemari es. Kalau nggak sempet masak, cukup bikir telor dadar, dimakan pake nasi anget dan sambel cumi ijo buatan saya, alah udah endes to the max lah. 

Tapi kali ini saya bukan mau bahas tentang sambel dagangan saya. Ini lho, saya pengen merekomendasikan ayam suwir Baraci buatan si Iyen, temen yang sudah cukup lama saya kenal di grup komunitas seller food di Instagram. 


Gimana? Dari penampakannya aja sudah bikin air liur menetes ye khaaaaaan.

          Ini juga bikin air liur menetes lho:  Chicken Fingers

Seriously, memang enak rasa ayam suwirnya. Pedesnya nyaman buat lidah saya yang kemampuan menikmati pedesnya di level medium to strong. Bumbunya juga meresap sempurna sampe ke dalem-dalem. Dan yang terpenting, ayam suwir yang diolah dengan rasa khas Bali ini isinya 'full' ayam. Khan kadang ada tuh ayam suwir yang isinya di'tambal' pake bawang bombay dan minyak goreng. Jadi agak-agak basah gitu, minyak gorengnya keliatan tergenang di dasar jar. Tujuannya  biar lebih berat dan tasty. Apalagi kalo minyak gorengnya bekas dipake goreng bawang merah atau udang. Yummy but not healthy, eh?

Jadi saya rasa, masih termasuk murah kalo Iyen masang harga Rp. 70.000,- per 500 grams ayam suwir Baraci. Lha wong isinya lebih banyak. 

Oiya, ayam suwir Baraci ini nggak perlu diolah lagi. Bisa langsung disantap. Enak. Anti ribet. Cocok buat menu sahur. Cucok juga buat emak-emak yang suka gak ada waktu buat masak karena sibuk maen IG kayak saya (silahkan ditiru ya adek-adek). Sudah dikemas dalam jar plastik yang praktis. Jadi nggak perlu ribet nyiapin jar buat nyimpen. 

where to buy? 
Instagram: @baracifood
WA: 085741138392


Lha, Fel? Cuma dijual online? Nggak ada offline store nya? Iyah, cuma dijual online. Dan bisa dikirim ke mana saja. Asalkan lokasi kita bisa terjangkau JNE YES atau TIKI ONS. Soalnya Ayam Suwir Baraci ini hanya bertahan 2 hari di suhu ruang, dan 1 minggu di lemari es. 

Oiya, buat temen-temen yang berada di Jogja, boleh lho kalo mau order nasi cup dengan lauk Ayam Suwir Baraci. Minimum pemesanannya cuma 2 cup. Harganya? Mursida, Ceu. Cuma @Rp. 10.000,-Yuk lah cap cus order. Cepetan!

Pros: 
  • Level pedesnya medium to strong, nggak sampe extreme. masih bisa dinikmati tanpa acara melet-melet atau nangis-nangis penuh haru. 
  • Tasty. jelas dong ah. 
  • Bisa diorder online.
  • Siap saji.
Cons:
  • Hanya bisa dikirim ke kota yang melayani JNE YES atau TIKI ONS dari Jogja
  • Daya tahannya nggak lama karena bukan lauk kering.

13 komentar:

  1. Saya juga pecinta pedal, kalo makan g pedea rasanya hambar...

    ReplyDelete
  2. Kayaknya enak banget itu apalagi disantap dengan nasi panas :)

    ReplyDelete
  3. Ahh yummy bangeeett keliatannyaaa mbak. Tp sayang aku ndak bsa pedes. Bsa pesen ndak pedes kaah? Ataau pedesnya berlevel? Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehm, coba kontak Iyen Mba. Barangkali dia trima custom order.

      Delete
  4. Waaahhh pgn, tp ini di jogja ya berarti mba? Aku rada kapok pesen pake ekspedisi walopun yg one night service.. Prnh waktu itu ga sampe.. Lbhvdr 2 hr pdhl aku pake yg paling cepet banget.. Akibatnya basi di jalan :( .. Apalagi kalo udh mendekati peak season begini.. Mendingan aku tunggu pas aku ke jogja deh :) .. Kliatannya enak banget ini ayam suwirnya..

    Sama kita, ga bisa makan tanpa ada rasa pedes :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. tos duluuuuu. Iya sih, kalo udah menjelang lebaran begini memang ekspedisi suka overload dan akhirnya nelat. Hiks....

      Delete
  5. ngiler lihat ayamnya feeel :O

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk capcus diorder. Buat sahur or buka prsktis bo

      Delete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....