Monday, June 12, 2017

Anak Bosan Bermain di Rumah? PlayDate Aja, Yuk.


KEGIATAN BERMAIN YANG AMAN UNTUK ANAK. Beberapa orang tua, termasuk saya, suka bingung nyari kegiatan apa yang cocok untuk mengisi liburan anak. Apalagi kalo liburannya panjang seperti liburan kenaikan kelas ini. Harus. Perlu banget. Wajib hukumnya bagi saya untuk mencarikan kegiatan bermain untuk C, anak saya.  
Double C lagi playdate ke mall

Namanya anak-anak ya. Energinya nggak bakal habis kalo cuma diem-diem cantik di rumah. Selain itu, anak juga gampang bosan kalo nggak diberi kegiatan yang variatif. Kalo sampe C bosan dan energinya masih full, C bakal lebih semangat dan kreatif dalam hal gangguin Bree dan acak-acak rumah.  Haizzz..... Saya yang pusing, Kak!

Alternatif kegiatan bermain untuk C yang sering saya berikan adalah playdate

Apa sih playdate itu? Play = bermain. Date = pacaran. Playdate = nyuruh anak kecil maen pacar-pacaran. *lalu saya dilaporin ke KPAI. Hahaha..... Playdate adalah istilah yang dipakai para orang tua di Amerika untuk kegiatan mengundang atau diundang teman-teman seusia anak mereka untuk bermain bersama barang beberapa jam. Bisa dengan hanya mengundang satu teman atau dua, bisa juga lebih dari itu. Untuk anak-anak yang sudah mulai gede, biasanya playdate sudah nggak perlu didampingi oleh orang tua masing-masing. 

Playdate pertama Ata & C

Playdate tidak selalu dilakukan di rumah, bisa juga ke tempat wisata yang ramah untuk anak. Seperti museum, alun-alun, dan taman bermain. Tapi playdate beda, lho dengan study tour. Kalau study tour, program atau initerary-nya sudah disediakan oleh pihak penyelenggara. Kalo playdate enggak. Jadi acaranya ya suka-suka para anak dan mamanya.

Foto ini diambil ketika C playdate bareng Ata ke pantai.

Kenapa saya pilih playdate? Karena menurut saya playdate adalah cara paling mudah untuk mengusir kebosanan anak. Dan yang terpenting, relatif aman untuk C. Dengan playdate, C bermain di tempat dan bersama orang yang sudah saya kenal. Selain itu, tuan rumah playdate memiliki anak yang usianya kurang lebih sama dengan C. Jadi sudah tau lah ya, kira-kira tantangan dan kendala apa yang biasa dihadapi ketika saya 'titipin' C.    

Kalaupun playdate dilakukan di rumah saya, so far C juga nggak akan bosen walaupun mainan yang digunakan adalah mainan-mainan milik C sendiri. Soalnya pasti beda sensasinya, antara bermain sendiri dengan bermain bersama teman. Di dalam playdate, anak juga melakukan serta mengembangkan ketrampilan sosialisasi seperti berkomunikasi dengan orang lain, berbagi dan menyelesaikan konflik, mendengar dan memahami kenyataan.

Oni sendiri nggak masalah kalo misal saya mau ajak C playdate. Syaratnya cuma satu, yaitu saya harus ikut mendampingi, terutama kalo playdate-nya di luar rumah. Bagaimanapun juga, C masih balita, belum bisa betul-betul membedakan mana hal-hal yang nggak boleh dilakukan karena berbahaya, dan mana yang boleh. Jadi masih harus diawasi.  Saya mah, malah seneng kalo disuruh mendampingi C playdate. Saya bisa sekalian jalan-jalan, ya khan. Trus saya juga bisa ketemu dengan sesama mama-mama. Dimana ada dua atau lebih mamak-mamak berkumpul, itu artinya ada update-an gosip, Say. Ahoy! Eh, enggak, denk, sekarang saya lagi berusaha menahan diri untuk tidak bergosip. Kalo ketemu mama-mama lain, saya memanfaatkannya dengan saling berbagi info dan tips cara mendidik anak. *Eaaaa....pencitraan banget. 

Teman playdate langganan C adalah anak tetangga yang sekaligus adalah keponakan saya. Kadang cuma maen barang satu atau dua jam di rumah saya, kadang keduanya diminta maen di rumah kakek neneknya yang lagi kangen sama cucu. Kalo playdate di rumah kakek neneknya, C dan sepupunya selalu dipulangkan dengan kondisi sudah kenyang, sudah dimandiin, dan tinggal tidur aja. Sedap betul. Mertuaku memang paling sip, lah kalo urusan begini-begini. Khusus untuk teman playdate yang satu ini, Oni memperbolehkan saya nggak ikut menemani. Karena pasti aman dan terjamin.

Selain harus saya temani,  ada beberapa hal yang menjadi catatan dan perhatian saya agar anak dapat melakukan kegiatan playdate yang aman. Apa aja tuh? Nih, saya jembrengin satu-satu. Barangkali bisa menjadi masukan bagi teman-temin: 

#1: Gimana kalo waktu menjadi tuan rumah playdate, kita terpaksa harus keluar rumah karena hal-hal urgent? 

 
Ga boleh! Mending anak-anak diajak ikut sekalian. Apabila tidak memungkinkan, kita bisa menelepon orang tua teman playdate atau orang dewasa lain yang bisa kita percaya  untuk datang menggantikan kita. Pokoknya jangan sekali-kali meninggalkan anak-anak di rumah sendirian tanpa pengawasan orang dewasa. Bahkan walaupun anak kita sebenernya sudah cukup umur dan sudah biasa ditinggal sendirian di rumah. 

Kenapa? karena tidak seperti anak kita, teman playdate tidak terbiasa dengan tata letak dan perabot di rumah kita. Sekedar contoh, teman playdate mungkin sudah terbiasa membuat masakan-masakan sederhana di rumahnya sendiri. Nggak bahaya rasanya apabila dia ingin menyeduh mie cup instant sendiri. Tapi menuangkan air dari termos air panas di rumah kita tentu lebih sulit daripada mengambil air panas dari dispenser air seperti yang biasa dilakukannya di rumah, bukan? Apalagi kalo termosnya diletakkan di meja yang tinggi. Haduh..... bisa-bisa teman playdate-nya kesiran air panas.Serem khan, Mak?

#2: Tinggalkan nomor kontak yang dapat dihubungi dalam kondisi darurat. 


Cuma playdate ke rumah tetangga aja perlu ninggalin nomor kontak? Harus. Just in case. Apalagi kalo kegiatan playdate dilakukan di luar rumah. Bila perlu, tinggalkan juga nomor kontak alternatif apabila kita tidak bisa dihubungi. Juga nomor kontak penting lainnya seperti nomor kontak dokter anak yang biasa menangani anak kita. 

Selain nomor kontak, jangan lupa bawakan anak aneka perlengkapan pribadi hariannya, seperti obat-obatan dan vitamin, baju dan pakaian dalam ganti, pampers (kalo anaknya masih pake), dan sebagainya. Ebuset, kayak mau mau nginep aja. Just in case, Mak. Just in case aja. Daripada anak kita harus meminjam pakaian dari tuan rumah, ya khan. Apalagi pakaian dalam, nggak sehat, ah kalo dipake lebih dari satu orang. 

#3: Bolehkah bermain dengan hewan peliharaan?


Boleh banget. Dengan bermain bersama hewan, anak juga belajar menyayangi sesama makhluk ciptaan Tuhan. Hanya saja, pastikan tidak ada kondisi kesehatan khusus yang dapat mengganggu kesehatan anak ketika bermain dengan hewan peliharaan. Seperti alergi bulu binatang misalnya. 

Walaupun hewan peliharaan tuan rumah adalah jenis hewan yang tidak agresif, ingatkan anak untuk selalu bersikap lemah lembut terhadap hewan. Jangan membiarkan anak bermain bersama hewan peliharaan tanpa pengawasan. 


Ada banyak alasan mengapa hewan peliharaan yang sebenarnya jinak menyerang manusia, terutama tamu yang dianggapnya sebagai orang asing. Bisa karena cemburu. Bisa karena si hewan bermaksud melindungi anggota keluarganya yang berada dalam bahaya ketika melihat anak bermain gulat dengan teman playdate. Bisa juga karena anak melakukan gerakan yang menyakiti hewan secara tidak sengaja. 

Ada beberapa jenis hewan yang berkarakter  pandai, ramah, dan tidak mudah terpengaruh dengan gangguan apapun yang ada di sekitarnya. Pokoknya so cute dan lovely. Jauh dari kesan sangar apalagi serem. Bikin setiap orang yang ketemu jadi gemes pengen uwel-uwel. Seperti anjing Labrador contohnya.  Hampir mustahil seekor anjing Labrador akan menyerang makhluk lain. Bahkan anjing jenis ini suka sekali bermain dengan anak kecil. Namun karena ukuran tubuhnya yang besar, ada resiko anak kecil cidera karena tertimpa tubuh anjing tersebut. 

#4: Sleepover? Yay or Nay? 


Untuk anak-anak yang cukup besar, bisa saja acara playdate diperpanjang menjadi acara sleepover atau menginap di rumah teman. Ada banyak hal yang lebih menyenangkan dibanding playdate ketika anak kita diperbolehkan menginap di rumah teman. Bisa bikin acara sharing cerita horor sampe tengah malem, bisa begadang nonton DVD, dan masih banyak lagi. Mamak bapaknya bisa pacaran berdua sebebas-bebasnya di rumah. Ahay! 

Tapi buat saya, setidaknya untuk saat ini, saya nggak akan pernah kasih ijin anak untuk sleepover di rumah teman. Kalo mau sleep over, nanti aja kalo C sudah merit. Saya bakal ijinin C sleepover forever di rumah suaminya. *jauh amat ya mikirnya, ya? Alasannya simple, playdate adalah untuk maen bareng dan belajar bersosialisasi dengan teman. Bukan untuk tidur bareng. Kalo cuma untuk tidur aja, mending tidur di rumah sendiri.

Saya juga nggak mau kalo ada teman playdate yang nginep di rumah saya. Kenapa? Karena dititipin anak orang itu tanggung jawabnya besar, cuy. Gimana saya bisa jaga anak orang kalo saya lagi tidur? Apalagi saya ini badak banget kalo urusan tidur. Walopun ada gempa, kayaknya saya bakalan tetep tidur, deh. *tutup muka. Lagian, daripada sleepover di rumah temen, rasanya lebih asyik kalo liburan keluarga bareng, rame-rame nginep di mana gitu.

Eh, ini kalo konteks sleepover-nya untuk bermain dan having fun bersama teman, ya. Kalo karena kondisinya penting dan darurat, tentu saya akan sangat senang apabila ada orang tua yang mau mempercayakan saya untuk menjaga anak mereka.

#5: Jangan-jangan nanti kita dituduh mengajarkan kekerasan ke anak orang kalo kita ngasih mainan pistol-pistolan ke teman playdate? 


Tiap keluarga memang punya cara dan batasan dalam mendidik anak. Kadang hal-hal tertentu yang kita perbolehkan untuk anak kita, tidak diperbolehkan untuk anak orang lain.  Cara paling gampang adalah dengan bertanya langsung kepada orang tuanya. Mainan-mainan yang dilarang, sebaiknya disembunyikan dulu selama kegiatan playdate.

Hal ini juga berlaku untuk makanan dan minuman. Karena definisi ‘makanan sehat’ untuk tiap keluarga tidak sama, ada baiknya kita menanyakan makanan apa yang boleh atau tidak boleh diberikan. Tanyakan juga apakah teman playdate memiliki alergi terhadap makanan tertentu. 

Adik ipar saya cenderung lebih ketat dibanding saya dalam hal memilih makanan untuk anak. C saya ijinkan makan goreng-gorengan, ice cream,  coklat, dan permen dalam jumlah tertentu. Sedangkan adik ipar saya hampir tidak pernah memberikan snack-snack di atas ke anaknya.  Jadi kita nggak bakalan kasih snack itu ke C kalo keponakan saya lagi maen ke rumah. 

Bagaimana kalo misal kita yang jadi tamu? Menurut saya, asalkan hal tersebut tidak membahayakan kesehatan dan keselamatan anak, sekali dua kali melanggar aturan yang sudah menjadi kebiasaan di rumah,  sih nggak masalah sebenernya. Saya oke aja  kalo C nonton TV lebih lama ketika sedang playdate di rumah teman.

Tapi apabila teman-teman punya hal lain yang dilarang untuk anak karena sifatnya dirasa prinsip dan mendasar, jangan sungkan untuk menyampaikan kepada tuan rumah. Demi kenyamanan bersama, ya khan.  Selama cara penyampaiannya halus dan sopan, seharusnya tuan rumah bisa menerima. 

Tetap  sih, ada kemungkinan tuan rumah tidak bisa memaklumi atau bahkan merasa tersinggung. Well… untuk hal itu saya nggak bisa komen apa-apa. Tinggal kita saja yang menimbang, apakah prinsip yang kita pegang tersebut patut dan setimpal untuk dipertahankan dengan mengorbankan pertemanan anak kita. Bagaimanapun juga, kita  nggak bisa memaksakan prinsip yang kita yakini kepada keluarga orang lain, demikian juga sebaliknya. Betul, nggak?
  

#6: Boleh nggak playdate barang temen yang  berbeda jenis kelamin dengan anak?


Idealnya, teman playdate adalah anak-anak yang jenis kelaminnya sama dengan anak kita. Untuk saat ini, saya membiarkan C sesekali playdate bareng temen cowok. Karena C masih balita, jadi belum menyadari sepenuhnya tentang identitas gendernya.

Aria dan Devon, temen playdate favoritnya C waktu masih tinggal di Bali.

Tapi kalo nanti C dan Bree sudah menginjak usia 8 tahun, saya lebih suka kalau mereka playdate bersama temen-temen cewek aja. Menurut saya, di usia 8 tahun anak sudah mulai mengenal dan memahami hubungan antar lawan jenis. Selain itu, anak sudah mulai mengembangkan identitas diri sesuai gendernya masing-masing. Jenis permainan yang disukai dan topik pembicaraan anak sudah mulai berbeda anatar anak laki-laki dan anak perempuan.Jadi anak juga pasti lebih nyaman apabila bermain dalam kelompok kecil bersama teman yang sejenis kelamin.
 

#7: Pastikan anak kita sehat ketika melakukan kegiatan playdate.


Ini hal yang sepele, tapi bagi saya penting banget. Sebenernya kasian liat wajah C yang mewek-mewek udah  kayak orang patah hati ketika saya membatalkan acara playdate gara-gara dese demam. Tapi demi keamanan, memang sebaiknya acara playdate ditunda dulu kalo anak sedang dalam kondisi kurang sehat.

Jangan sampai keinginan menyenangkan hati anak dengan playdate justru membuat penyakit yang diderita anak menjadi semakin parah. Belum lagi resiko kalo teman playdate-nya ketularan. Khan runyam, Cyn.

Kalo C demam biasa, saya menggunakan cara konvensional yang diajarkan oleh dokter anak langganan. Yaitu dengan membiarkan anak berendam dan bermain air hangat selama kurang lebih 10-15 menit setelah mandi.  Air hangat yang saya maksud di sini adalah air hangat suam-suam kuku dengan suhu dibawah 33 derajat celcius. 

Pastikan tubuh anak kering sebelum memakaikan baju. Pilih baju yang tipis dan nyaman. Tidak perlu memakaikan selimut tebal dan rapat seperti bungkus lemper. Karena hal itu justru akan membuat panas tubuh anak lebih sulit turun. Untuk membantu menormalkan suhu tubuh anak, suhu AC boleh disetel 24-27 derajat Celsius atau kurang dari itu. Tergantung tingkat kenyamanan anak. Hindarkan anak dari terpaan langsung angin dari kipas angin atau AC. Bisa masuk angin, Mak.

Oiya, batasan demam ‘biasa’ yang saya tetapkan untuk C dan Bree adalah 38 derajat celsius dan tidak disertai gangguan lain seperti muntah, mencret, dan sebagainya. Batasan tersebut adalah batasan yang saya tetapkan sendiri berdasarkan pengalaman merawat C dan Bree. Biasanya mereka masih aktif bermain seperti biasa ketika demamnya hanya 38 derajat Celsius.  Hal ini mungkin berbeda untuk anak-anak lain dengan tingkat keaktifan dan riwayat kesehatan yang tidak sama dengan C dan Bree.

Apabila suhu tubuh C melewati angka 38 derajat celsius, saya akan menggunakan bantuan TEMPRA SYRUP rasa anggur untuk menurunkan demam C.  Sedangkan untuk Bree yang masih berusia di bawah 2 tahun, saya menggunakan Tempra Drop.   Jangan salah pilih, ya, Mak. Bukan hanya berbeda rasa dan tutup botolnya saja, masing-masing varian Tempra ini memiliki kandungan paracetamol per mg yang berbeda, disesuaikan dengan usia anak. Untuk anak berusia diatas 6 tahun, gunakan Tempra Forte rasa jeruk.

TEMPRA mengandung paracetamol yang bekerja sebagai antipiretika pada pusat pengaturan suhu di otak dan analgetika dengan meningkatkan ambang rasa sakit. Gunanya untuk meredakan demam, rasa sakit dan nyeri ringan, sakit  kepala dan sakit gigi, demam setelah imunisasi atau atas petunjuk dokter.

Patokan saya untuk membawa C ke dokter anak adalah ketika suhu tubuh menyentuh angka 39,2 derajat celsius atau ketika demamnya C nggak turun-turun lebih dari 2 hari (48 jam) setelah meminum TEMPRA SYRUP.

Bagaimana dengan teman-teman? Sedia Tempra juga nggak di rumah? Yuk sharing kegiatan bermain apa saja yang menurut teman-teman aman untuk sang buah hati. Please let me know. 


Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog Tempra yang diselenggarakan oleh 
Blogger Perempuan Network dan Taisho. 
Artikel ditulis berdasarkan pengalaman dan opini pribadi. 
Artikel ini tidak dapat menggantikan hasil konsultasi dengan tenaga kesehatan profesional.

29 komentar:

  1. Makasih ya buat tulisannya. Detil banget. Sangat membantu! -Lulu-

    ReplyDelete
  2. Thank you buat idenya. Untuk playdate kayanya lebih milih di tempat umum deh, soalnya klo anak kita main drmh tmn takutnya malah ngerepotin ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga, ya. Kalo playdate di luar rumah, anak nggak bakalan acak-acask rumah. Hehehehe

      Delete
  3. Anak2 yg hanya dikurung di dalam rumah emang jd gaampang bosan n berulah ya

    ReplyDelete
  4. Emang seru kalo main bareng, mengajarkan anak buat bersosialisasi dan berbagi. Tapi selama ini Aim belum pernah play date secara khusus, hanya main-main bareng anak tetangga gitu di depan rumah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu juga ide bagus, Mas. Selain hemat dan murah meriah, juga anak bisa mengenal lingkungan di sekitar rumah, ya? Aku jarang bawa anak main di depan rumah. Kayaknya kudu diperbanyak ini acara jalan-jalan di depan rumah.

      Delete
  5. Wahhhhhhh mertuanya jempolannnnnnn ! Cucu bahagia playdate, mamak bapaknya bisa dating sungguhan uhuyyyy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uhuy! Bener banget, Makcik. Orang tua juga perlu lho sesekali membangun romance dan berkencan tanpa gangguan bocils. Hihihihi.....

      Delete
  6. anakku kl main sukanya ke universal studio singepor mbk. kl weekend ke disneyland

    ReplyDelete
  7. Idenya keren mbak, saya sih belum pernah playdate, yuk playdate ma akuh, #eh
    Anakku maksudnya yg belum pernah plaudate, haha... dia jarang kluar rumah soalnya, main sama ayahnya aja n kakaknya,hihi. Tapi boleh eh dicoba playdate ama tetangga ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo Mba. Kapan dijadwalin playdate ke mana gitu. Playground e MOG matos yang lante atas tu lumayan buat playdate. anak diuculin di sana maen sepuas-puasnya sementara mamak2nya jalan-jalan blanja. Bapaknya? Suruh ngawasin anak. Hahahahahah *jahat

      Delete
  8. Setuju sama point2nya 👍👍👍

    ReplyDelete
  9. Aku jg kalau anak2 batpil sebisa mungkin tahan di rumah, gak enak kalau main trus nularin tmnnya, ntr emaknya protes lagi hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener. Tapi kalo situasinya dibalik, kadang aku rada-rada nggak enak hati gimana cara ngomong ke ortu temen playdate nya C supaya nggak maen dulu ke rumah kalo anaknya lagi sakit. Takut mereka tersinggung.

      Delete
  10. ngakak definisi playdatenya *toyor mba fely :D
    aku kalau anak atau temanennya sakit terpaksa dikurung dulu dirumah mba kesian drpd nti aku di mencak2 emaknya hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah. Kita sepaham berarti, ya. kecuali sakitnya nggak menular kayak cantengan gitu kali, baru boleh maen bareng

      Delete
  11. Gua pembaca setia blog lo, fel. Tapi selalu silent reader. baca post ini, gua jadi pengen ikut komen. gua setuju banget sama poin no 5. Ini gua alami sendiri soalnya. gua vegetarian dan anak gua sekarang kelas 5sd. sejak lahir anak gua nggak pernah makan daging. tanpa gua tau, ternyata tiap playdate ke rumah temen sekelasnya anak gua selalu dikasih makan daging sama mamanya anak itu. padahal dia tau kalo gua sekeluarga vegetarian. waktu gua tegur, mamanya iya-iya aja dan minta maaf. eh mamanya dong ngomongin gua di belakang gua. bilang kalo gua gak kasih gizi yang cukup buat anak endebre endebre. pret lah. disini gua masih diem aja karena gua emang sudah biasa dijudge kayak gini. tapi anak gua tetep dikasih makan daging lho setelah peristiwa gua negur mamanya itu. akhirnya sekarang gua ga kasi ijin anak gua playdate ke rumah anak itu lagi. anak itu dan mamanya juga nggak pernah nyapa gua lagi kalo ketemu di jalan. gua sedih dan kadang mikir, apa gua salah ya? tapi lo bener, ada prinsip-prinsip mendasar yang kita pegang dalam keluarga dan nggak bisa dipaksain ke orang lain. pun sebaliknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, sayang ya sebenernya kalo sampe kehilangan temen beneran. Nggak dicarikan solusi kah? Misalnya dedngan membawa makanan sendiri dari rumah gitu.

      Delete
  12. Liburan panjang gini biasanya aku mudik mbak... Anak anak seneng karena bisa main sama sepupu sepupunya ... emaknya biasanya ngrumpi ...

    ReplyDelete
  13. Waaah iya yaa, playdate juga penting banget buat anak-anak. Kasihan kalau mereka dalam seminggu belajar di sekolah terus atau ebrada di dalam rumah terus. Berkumpul bersama teman-teman bisa menjadi hal yang menyenangkan y

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bener banget. Ngumpul bareng teman sebaya memang seru. Jangankan anak-anak, kita aja seneng banget kalo ngumpul sama temen.

      Delete
  14. ASyiknya playdate mom.. Tempra memang pas banget buat nurunin panas si kecil.

    ReplyDelete
  15. dari anakku bayik selalu pakai tempra klo demam, dulu tempra drops sekarang tempra syrup

    playdate bagus buat kemampuan sosialisasi anak2, ah aku mau playdate sama siapa yak XD

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....