Tuesday, May 02, 2017

ONI VS FELY: Si Tukang Komplen

"Kamu ini hobi banget komplen, sih," begitu komentar yang sering dilontarkan Oni kepada saya. No..no..no.. KOMPLEN yang  dimaksud Oni di sini bukan mengeluh ke pasangan, tetapi mengajukan aduan berkaitan dengan pelayanan jasa atau barang yang saya beli atau bayar.   
 
Si Oni orangnya memang suka cing cai. Urusan beli-beli barang, dia biasanya 'nggak papa' dengan kekurangan yang sifatnya nggak terlalu relevan dengan fungsi barang/jasa yang dibeli. Misal dulu ketika membeli sepasang baju training untuk olah raga via online. Ketika barang dateng, ternyata warna celana dan jaketnya beda. Nggak sampe beda-beda gimana gitu, sih. Tapi diliat sekilas aja sudah keliatan lho kalo warnanya beda. Serat kainnya juga beda. Mungkin jenis kainnya sama, tapi beda merk gitu. Oni bilang, ya udah lah, wong warnanya masih sama-sama biru tua. Yang penting nggak sobek dan bisa dipake jogging. 

Dibanding Oni yang penuh toleran serta tenggang rasa, yaaaa saya memang doyan banget kalo disuruh komplen-komplen. Kalo saya jadi Oni, ish saya bakal komplen ke sellernya. Nggak perlu sampe minta ganti barang, tapi tetep harus komplen.  Puji Tuhan kalo diganti, nggak diganti yo wes. Yang penting udah komplen.

"Terus, kalo nggak minta ganti barang, ngapain kamu komplen? Hobi kok ngajak orang berantem," gitu kata Oni ketika itu. Lheeee, gimana sih! Ini khan bukan masalah ngajak orang ribut, tapi ya supaya sellernya tau gitu kalo barang yang dikirim itu  cacat. Jadi dia juga bisa komplen ke suppliernya atau gimana lah. Iya nggak, sih? Enggak ya? 

Menurut Oni, hal yang saya lakukan itu adalah membuang-buang energi, rese, kurang kerjaan.  Kalo memang nggak puas dengan pelayanan suatu toko, mending saya nggak usah balik ke toko itu lagi. Udah, beres, khan. Masalah selesai. 

Well, pernah bekerja di bidang yang erat kaitannya dengan customer service memang membuat saya jadi lebih peka dengan kualitas barang/jasa yang saya beli. Kalo barang/jasa tersebut memiliki kekurangan atau dibawah ekspektasi saya (baca: mengecewakan), saya dengan saaaaaangat senang hati akan mengajukan komplen instead of diem aja.

Menurut jej saya rese? Ish, enggak yooo. 

Begini, 
Teman-temin tau nggak, sih. Berdasarkan riset kecil-kecilan yang saya lakukan semasa masih bekerja, customer-customer yang mengajukan komplen itu sebenernya adalah para customer yang loyal, lho. Ya nggak semua, sih. Ada juga customer rese atau customer baper. Tapi ya itu tadi, kebanyakan customer yang demen komplen biasanya akan datang lagi berbelanja di toko yang dikomplennya. 

Sama halnya dengan saya. Saya sendiri sebenernya juga pilih-pilih kalo mau komplen. Saya hanya akan mengajukan komplen kalo saya merasa suatu hari nanti saya bakal beli barang/jasa ke dia lagi. Ya puji Tuhan ya kalo sellernya peka dan memberikan ganti. Tapi sebenernya tujuan utama saya komplen adalah saya maunya si seller memperbaiki kualitas dan memberikan saya pelayanan yang lebih baik di kemudian hari. 

Yes, saya setuju kalo saya dianggep rese menurut kacamata pegawai toko tersebut. Karena apa? Karena saya telah mengganggu ketenangan hidup dan bekerjanya. Huahahahahahaha... *ketawa jahat. Tapi bagi owner toko, saya ini (seharusnya, sih) tipe customer yang harus disayang-sayang, dipertahankan, dan diberi aneka bonus dan diskon (maunya). Karena apa? Karena saya loyal dan jarang menjelek-jelekkan suatu toko ke orang lain. Ya karena saya sudah ngomong yang jelek-jelek (baca: komplen) secara langsung ke tokonya . Ya to ya to? 

Hayo, kalo teman-temin jadi owner toko. Pilih customer kayak saya atau kayak Oni?

27 komentar:

  1. selama komplennya sopan2 aja sih pastinya pilih yg ada feedback
    hihi

    ReplyDelete
  2. gua kayak ony...cing cai hahahaha... kecuali ampe parah banget, misalnya barangnya ga berfungsi atau pas nyampe uda rusak... kalo beda warna atau ga sesuai mah ya udah deh hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahahha.. Kamu satu suku sama Oni rupanya ya?

      Delete
  3. komplen itu penting. karena kalo gak komplen kan vendor nya gak tau kalo ada yang gak beres ya. justru komplen itu tanda perhatian. :)

    ReplyDelete
  4. Aku komplen ah... Kamu koq nganu banget nek ngomong. Jadi teringat masa laluku yang berlatar belakang Jawa Timuran. Orang cinojawa timuran nek ngomong lak gitu. Kayake wes ngomong bahasa indonesia yg baik dan benar. Dadakno ternyata sek bahasa jawa. Wakakakakak...

    Nek aku sih biasae suka komplen juga nek barange gk tepak. Pernah satu kali komplen ttg tas ransel yg br dipake bbrp hr, ritsletingnya putul. Pas dikomplen dan aku minta ongkirnya digantiin, lah orange ngamuk. Nek sek mau belanja ndek aku ya terserah kamu. Nek km ongkire gratis wes gk usah belanja lg mbek aku. Aneh banget yo?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perasaan kamu lebih nganu, deh. Hahahahahahahaha.....
      Well, seller juga manusia yang kadang kudu ngamuk dan gak sabar ngadepin customer kali ya?

      Delete
  5. Aku jg bakal komplen kok mba :D. Sama kita, krn aku kerja di bank, jdnya kepuasan nasabah buatku no 1. Ada yg komplen, pasti aku dan team bakal usut banget kenapa nasabah ini bisa ga puas dan komplen gt.. Jdnya giliran aku ngerasa ga puas ama olshop ato apapun, ya aku pasti komplen. Kalo sampe ga ditanggapin dengan baik, baru deh aku ga bakal mau beli2 brg di sana lagi ato menggunakan jasa dia lg

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener. karena kita pernah bekerja di bidang CS, ya? Jadi lebih peka waktu jadi customer. Hihihihi

      Delete
  6. aku juga sering complain masalah tagihan2 hehehe apalagi sama listrik yang belum ku pindah ke token. So far sih kadang complain bikin hati ayem wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahahahaha.... ya ya ya..... Bisa ya bikin hati adem. Iya, sih. daripada dipendam jadi bisul

      Delete
  7. Complaint itu menunjukkan adanya perhatian khusus supaya lebih baik, wkwkkw
    tapi harus sopan, bahkan sambil diselingi i Guyonan... wkwkwk

    ReplyDelete
  8. Ini mah sepupuku banget. Abis belanja OL langsung dicek kiri-kanan-atas-bawah. Aku pikir aku teliti dan hobi komplen, tapi sepupuku ini ampun-ampunan deh, hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahahahahaha.... akika mirip2 sepupumu kali ya Ndi

      Delete
  9. Hahahaaa..
    Aku dulu juga pernah di bagian customer service. Yang komplen suka gak tanggung2. Habis itu rasanya saya jadi kasihan sama orang2 yang dikomplen padahal masalahnya nggak seberapa. Jadinya saya lebih suka kasih kritik dan saran aja kalau pesanan saya gak sesuai sama gambar misalnya. Dan saya biasanya mentolerir jika hanya beda2 dikit. Kalau beda bangett baru deh komplen betulan hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada komplen bayangan dan komplen beneran gitu ya. Hihihihi

      Delete
  10. Aku #TeamOni hehehe *sungkem Ci Fely* aku tipe orang yang cincai, kalo orderanku gabisa dipake ato dimakan ya tinggal buang wkakaka.. Orang rumah juga gt Ci, paling misuh2 doank tp abis itu ga beli disitu lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahahaha........ Sesuai sarannya si Oni ya? Daripada buang-buang energi, mending udah ga usah balik sana

      Delete
  11. bener banget mbak fel, mending komplain daripada menjelek-jelekkan ke toko ybs ke orang lain, kita sama, hahahaha

    ReplyDelete
  12. Lebih pilih tukang komplen (selama memang ada materi yang layak untuk dijadikan komplen) daripada tukang nawar harga barang sih, Mbak. Hahahaha. Kadang heran juga sama yang selalu nawar harga di pedagang kecil (yang jualannya belum tentu laku keras)...

    Oh oke ini lain perkara ya.
    Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahahahahahahahahahaha..... iya tuh. Haduh... sedih jualan barang 15 ribuan, laba cuma 2 rebu masih ditawar (mengandung curcollll)

      Delete
  13. Kalau komplennya sambil marah-marah, mungkin seller nya jadi takut :D

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....