Thursday, May 25, 2017

NGOBROL: Yang Seru di Bulan Puasa

Hula! Tidak terasa sebentar lagi, bukan dalam hitungan hari, tapi dalam hitungan jam, kita akan memasuki bulan Ramadhan. Saya ucapkan selamat menjalankan ibadah puasa buat teman-temanku yang beragama Islam. Semangat yaaaa! 


Sebagai bukan penganut agama Islam, saya tidak ikut berpuasa. Tapi saya juga ikut merasakan atmosfer yang berbeda di bulan puasa, lho. Suasananya itu,  nggak bisa saya jabarkan secara rinci dimana bedanya, pokoknya beda gitu. Yang pasti lebih banyak seru dan senengnya.

Nggak enaknya cuma saya jadi susah nemu kedai makanan, terutama di hari-hari pertama bulan puasa. Bagi ibu-ibu yang kadang nggak sempet bikin sarapan kayak saya ini, berasa banget lho efeknya. Biasanya kalo kesiangan dan saya nggak sempet masak, si Oni tinggal naek motor ke deket-deket rumah aja, nyari sarapan. Entah pecel, nasi jagung, atau soto. Pokoknya gampang lah nyarinya. Tapi di bulan puasa, warung-warung tersebut biasanya tutup. Jadi saya harus masak pagi di bulan puasa. Huhuhuhu.....

Untungnya, nggak susah nyari makan diatas jam empat sore. Soalnya, di bulan puasa bakal banyak bermunculan penjaja takjil yang bertebaran di pinggir jalan maupun di kampung-kampung. Di deket rumah papa saya yang terletak di jalan  Ahmad Yani (tau dong ya, di mana-mana yang namanya jalan Ahmad Yani pasti jalan utama) juga selalu muncul deretan tenda penjaja takjil. Sangking banyaknya, sampe ngalah-ngalahin bazaar tujuhbelasan. Ada yang pernah lewat jalan Soekarno-Hatta di Malang? Setiap bulan puasa, jalan gede 6 lajur itu juga biasanya ditutup sebanyak 3 lajur dan dijadikan kompleks kuliner takjil. 

Makanan yang dijajakan juga beragam. Tidak hanya snack dan minuman yang manis-manis, tapi juga aneka lauk seperti opor ayam, rendang, tahu tempe bacem, pepes, bothok, dan lain-lain. Nyari makanan apa aja kayaknya ada di sunu. Ibu-ibu yang nggak sempet mempersiapkan menu makan malam  bisa belanja lauk sekaligus beli makanan untuk dipake sahur, ya khan.

  Baca juga: Sahur Call

Masih urusan makan,  komunitas-komunitas dan instansi-instansi juga biasanya mengadakan acara buka bersama. Bagi saya, seru sekali ikut acara buka bersama. Teman-teman di kantor, terutama atasan yang biasanya keliatan serem, jadi lebih 'manusiawi' di acara buka bersama. Soalnya sudah di luar jam kantor, jadi lebih santai dan bisa ber haha hihi ria.  Kapan ya saya terakhir kali ikut acara bukber? Kayaknya sudah lamaaaaa banget.

Serunya lagi (at least bagi saya) Ramadhan di negara kita ini, toko-toko pasti berlomba-lomba mengadakan sale. Horeee! Kata Oni yang pernah tinggal di Dubai, di sana aja nggak ada lho yang namanya sale khusus di bulan Ramadhan. adanya cuma di Indonesia dan Malaysia aja kayaknya. Iya kah? Yang jelas sale di bulan Ramadhan ini memang lebih menyenangkan dibanding mid year sale, end year sale, midnight sale, apalah apalah itu.  Karena habis THR, Cyn. Ada sale ada uang! Sale yang disertai dengan peningkatan daya beli masyarakat, Kakak!  Haiyah....kudu kekep dompet erat-erat. 

Bukan cuma supaya nggak gampang ngeluarin duit untuk barang nggak penting, tapi juga supaya dompetnya nggak digondol maling, Cyn. Biasa ya to, di bulan puasa begini biasanya angka pencurian di toko-toko dan pusat perbelanjaan meningkat jadi dua atau tiga kali lipat. Banyak pencuri yang beraksi dengan memanfaatkan momen Ramadhan. Ramenya toko dan kelengahan ibu-ibu yang berburu diskon membuat mereka lebih mudah nyolong. Tau sendiri ya, ibu-ibu yang lagi kusyuk eker-eker tumpukan baju diskon kadang suka lupa sama sekitarnya. Jangankan tas, anaknya aja lupa. Tanpa disadari tiba-tiba udah keluyuran ke konter sebelah. Hihihihi.....

  Baca juga: Maling

Oh iya, satu lagi yang saya demen, biasanya stasiun tivi suka menayangkan film-film kece. Nggak hanya film, pokoknya tayangan yang digemari penonton. Entah talkshow, siraman rohani dari ustad-ustad kondang, dan sinetron spesial Ramadhan (eiiii, Mbak KD udah ngak maen sinetron lagi ya rupanya? Saya seneng lho nonton sinetron edisi Ramadhan yang dibintangi sama dese). Inget nggak waktu Srimulat ratingnya masih bagus di era tahun 90-an? Waktu itu Srimulat masih jaya-jayanya dan hits banget. Kayaknya semua orang nonton Srimulat.

Papa mama saya, termasuk saya juga, tak pernah absen mrongos cantik di depan tivi nonton Srimulat. Pas libur Idul Fitri, sepanjang hari tayangan di Indosiar ya Srimulat. Beneran sepanjang hari, dari pagi sampe malem. Oh ya ampun, seharian deh saya nonton tivi di rumah. Hahahahaha.... Jadi kangen nonton Srimulat.

Bagaimana dengan teman-temin? Hal apa yang seru dan membuat excited di bulan Ramadhan? 

10 komentar:

  1. srimulat udah gak ada lagi ya sekarang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tayangannya udah nggak ada lagi, Man. Udah agak lama. Tapi beberapa anggota Srimulat masih ikut maen di talkshow2.

      Delete
  2. moment buka bersama itu lebih berasa santai dan seru termasuk ketika diadakan instansi perusahaan :)

    ReplyDelete
  3. gua paling suka kalo puasa suster gua bikin kolak hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woooooooooooow.... suster u baik ya Mel

      Delete
  4. serunya itu kumpul barengnya sambil menikmati santapan :)

    ReplyDelete
  5. Yang paling di tunggu-tunggu dibulan puasa adalah........ Adzan maghrib :v hehehe

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....