Tuesday, April 25, 2017

TOPIK PENTING: 3S

Teman-temin, kalo lagi jalan-jalan cantik ke mana gitu, pernah memperhatikan nggak perbedaan turis lokal Indonesia dan turis bule?


Errr... kalo foto di atas sih jelas ya bedanya. Turis bulenya embak-embak cantik kece cetar ulala. Turis Asiannya embok-embok kucel alisnya cuma separoh pake sarung bali karena takut masuk angin. Hahahahahaha.... *ketawa sedih

Turis bule kalo dolan ke Bali, demennya: SUN, SEA, SEX
Turis ASIA kalo dolan ke Bali, demennya; SELFIE, SHOPPING, SIAO PIEN

Uwuw! Masa sih bule kalo dolan ke Bali nyarinya sex? Hadeh, serem amat. Kayaknya nggak semua bule begitu, lah. Tapi memang nggak bisa dipungkiri, tidak sedikit bule yang maen ke Bali bertujuan untuk having fun, termasuk mencari kenikmatan terlarang ini. No no no, bukan melulu prostitusi. Tapi lebih ke hubungan sesaat dengan kenalan, baik sesama bule atau enggak. One night stand, no commitment relationship, fun partner, holiday only partner, apalah you name it.  Sedangkan turis Asian? Ada juga lho yang maen ke Bali untuk memburu kenikmatan terlarang, tapi jumlahnya nggak sebanyak bule. 

SUN & SEA jelassss. Selama saya dolan ke pantai-pantai di Bali, yang demen jejemuran dan maen di laut lama-lama dan tiap hari ya emang bule yang kulitnya pale-pale ituh. Kalo kita mah paling ke pantai cuma sehari. Itu juga cuma mau mamer pake bikini, selfie-selfie yang banyak biar tsakep dipajang-pajang di Instagram, trus udah langsung ngabur ke bawah payung biar gak item. Kalo yang embok-embok macam saya, yaaaa bisa bertahan lebih lama dikit. Bukan karena demen, tapi terpaksa karena membuntuti bocah. Itu juga sibuk nutupi kepala pake topi lebar dan sarung bali.

Beberapa temen bule suka saya tanya, kenapa bok demen banget maen aer sambil panas-panasan?  Kalo saya, maen air sebentar aja udah was-was takut kulitnya trataken. Itu lho, kulit jadi item tapi itemnya nggak rata, ada blentong-blentong putihnya. Biasanya kulit kita jadi begitu karena kita kering maen aer di bawah sinar matahari. Kulit saya sendiri juga sudah trataken di bagian lengan dan pipi dan nggak bisa hilang sampe sekarang. Itu karena saya pernah bekerja di waterpark selama 1 tahun. Alhasil jadi sering dituduh panuan dan disarankan pake kalpanax. Ealah!

Ternyata temen-temen saya yang bule itu mengaku nggak begitu khawatir kalo kulitnya trataken. Asal bisa menikmati sinar matahari berbonus kulit jadi tanned. Soalnya memiliki kulit tanned itu susah banget. Harus berjemur secara rutin biar hasilnya nyata. Kalo jemurnya cuma sesekali, paling kulit cuma memerah doang, abis itu balik pale lagi. Ealah Mbak, sini tinggal di rumahku aja kalo gitu. Tiap hari nganter anak ke skul dan jalan kaki ke pasar udah bisa bikin tanned, kok. Dan hasilnya pasti bagus, mengkilap, hitam merata. Eh, enggak denk. Itemnya nggak rata, soalnya di kaki ada belang bekas tali sandal jepitnya. Haiyaaaa....

Lalu lalu.... bagaimana dengan turis Asia? Saya setuju banget kalo turis Asia (at least Indonesian. At least saya lah.....) memang kalo pergi ke mana-mana demen banget 3S itu. Terutama SHOPPING, ya. *dasar emak-emak gila ngemall.  Yes! Wajib!

Well, mungkin ini ada kaitannya dengan kebiasaan saling memberi oleh-oleh apabila kita bepergian ke suatu tempat. Seperti mama saya contohnya. Setiap pergi kemana-mana, beliau pasti ribut mau shopping nyari  oleh-oleh dulu. Kalo oleh-oleh sudah didapat, barulah hatinya tenang dan bisa ke obyek wisata lain. Kalaupun daerah wisata yang dikunjungi itu tidak memiliki barang dan souvenir khas, mama saya tetep bakalan belanja barang apasaja yang kira-kira bisa dan cocok dijadikan oleh-oleh.


Contohnya ketika mama mengunjungi kami di Malaysia ini. Dese bela-belain lho beli selusin pouch make up buat oleh-oleh temen-temennya di Indo. 'Yailah, Ma,' pikir saya. Pouch make up begitu bukannya banyak dijual di Pasar Atom atau Pasar Besar, ya? Harganya nggak selisih jauh. Ngapain sih beli jauh-jauh di Malaysia. Mana bawanya susah, menuh-menuhin bagasi. 

Tapi mama saya tetep ngotot beli. Selain karena beliau ingin membalas teman-temannya yang juga selalu memberi oleh-oleh setiap kali pulang dari bepergian, menurut mama saya, walaupun barangnya mirip, tapi sensasinya tetep beda ya kalo dibeli dan diberikan sebagai oleh-oleh. Hahahaha.... entah, deh.

SELFIE. Kalo kebiasaan yang satu ini saya jarang melakukan. Menurut saya selfie is boleh-boleh aja. Tapi ya nggak perlu lah ya kita selfa selfi di setiap sudut obyek wisata. Jujur, saya kadang merasa turis-turis yang demen dikit-dikit  selfie itu err.... norak.  Ada juga yang nggak suka selfie, tapi tiap ada yang hendak berfoto, dia selalu kepengen ikut nimbrung. Ini lebih norak dan annoying! Kesannya pengen banget eksis di semua foto gitu ya. Hadeuh.....

Ditambah lagi sejak adanya media sosial instagram yang menjadi medan ajang eksistensi diri para generasi muda. Semua orang (yes, semua orang, termasuk saya, lah jreng. Saya khan juga masih muda. Ihik...... Tapi saya nggak demen majang foto selfie, lho. ) kayaknya jadi makin giat cekrak cekrek. Bukan untuk dokumentasi atau mengabadikan momen spesial, tapi untuk di upload di Instagram. 

SIAO PIEN Ini yang paling menarik menurut saya! Oiya, bagi teman-temin yang belum mengerti, siao pien itu artinya buang air kecil. Huahahahahahahahahahahahaha.... Saya baru tahu lho kalo kebiasaan pipis dulu sebelum pergi dan ketika tiba di tempat tujuan (walaupun nggak kebelet pipis)  itu hanya dilakukan oleh orang Asia. 

Saya ingat betul, sedari kecil saya memang dibiasakan untuk pipis dulu sebelum dan sesudah bepergian. Kalau saya nggak mau ke kamar mandi, mama saya bakal menegur sambil setengah melotot, "Kalau nanti di jalan kebelet pipis, mama nggak tanggung jawab, ya. Iya kalo di sana ada kamar mandi. Kalo nggak ada?" Dan kebiasaan ini juga saya terapkan ke anak saya. Hahahahahaha..... Ah sudah lah, kalo kebiasaan yang satu ini, saya nggak peduli meskipun dianggep agak-agak aneh oleh teman-teman saya yang bule. mending ipis dulu di rumah daripada pas lagi asyik jalan-jalan kudu ribet nyari toilet. Ya to... ya tooooo......

19 komentar:

  1. Ah, aku kok cocok sama yang turis bule kalo dolan ke Bali ini ya, wkwkwkwk.... kecuali siao pien sih. kalo itu wajib hukumnya...
    :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah khan.... pipis itu wajib

      Delete
    2. wkwkwkwk......, kecuali kalo kita mau pake pempers yaaa...
      :P

      Delete
  2. Iya, bule suka berjemur biar kulitnya coklat eksotis macam orang Indonesia gt.
    Tetapi emang beda sensasi dpt oleh2 meski bisa aja beli di Indonesia. Secara pernah ngalamin mbak :D
    Pipis, ini juga kuterapin ke Aiman. Apalagi kalau masuk mall, kalau kereta kan ada toiletnya msh aman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak. Piye-piye walaupun sepele sekali, oleh-oleh itu lebih berasa daripada beli sendiri. Hihihihihi

      Delete
  3. Wkwkwk.... Cece tulisannya bikin ngakak abis. Tuh klo sy yg ketig ce. siao pien sampe harus bawa recehan. Kayaknya lbh banyak kluar uang buat itu drpada blanja. Wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Syukurlah Mba Eni, kalo tulisanku bisa membuat orang tertawa. hahahahahaha.... Eh iya, saya sering lho udah ginjal-ginjal kebelet pipis eh masih ketahan di loket toilet umum krn harus rogoh-rogoh duit kecil. Jadi tipsnya begitu ya, harus ada duik kecil siap pakai. Bahahahaha

      Delete
  4. ah bener banget aku kalo ke pantai takut banget kalo kulitku hitam, sedangkan kalo bule nggak ada takut-takutnya sama panas matahari :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya deh sama, Mba. Aku sebenernya nggak gitu takut item, cuma takut trataken aja. Hiks

      Delete
  5. Haha pipis sih bener banget drpd ditahan

    -M.
    http://www.inklocita.com/2017/04/yantra.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah. karena menahan pipis itu deritanya lebih dari patah hati. #eaaaaa

      Delete
  6. yang terakhir itu juga gua terapin ke jayden... kadang2 dia suka bilang ga mau pipis, tapi tetep gua suruh pipis, daripada nanti pipis di tengah jalan yang ada gua malah repot hahahaha... soalnya bapaknya ngelarang anaknya pipis di sembarang tempat, biar dari kecil uda kenal malu hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, sepaham kita ya Mel. Menurunkan ilmu ini sampe ke anak kalo bisa cucu. bahahahahaha

      Delete
  7. Setuju banget nih sama yang Asian ke Bali pasti demennya : SELFIE, SHOPPING, SIAO PIEN :)

    ReplyDelete
  8. Hahahaha bener bgt sih semuanya :p. Aku termasuk yg shopping mba :p. Kalo selfie aku g doyan malah.. Sesekali foto oke, hanya sekedar utk bukti aku pernah kesana gitu... :p

    Orang bule mah enak, kalo tan jatuhnya bgs.. Aku ga kebayang kulitku kalo gelap, hitamnya gosong, ga ada bgs2 nya :p.. Dan lagi aku ga kuat kena matahari jg mba.. Tiap liburan ke tempat panas, pasti pulangnya sakit.. -_- .. Itu alasan kenapa aku lbh srg traveling di saat winter kalo ke negara 4 musim, krn ga kuat panas td

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaaak, aku juga pengen ke luar negri pas winter gitu. soalnya khan nggak ada di Indo tuh winter. Hihihihi

      Delete
  9. Ada satu yang saya rindukan dari Bali ...
    Irama alunan alat musik bambu (rindik) nya
    Saya bilang itu irama "istirahat dan relax"
    Kenapa? karena perusahaan kami dulu sering kali memilih Bali untuk acara meeting tahunan yang dilanjutkan dengan acara santai/relax. Jadi kalau udah denger musik rindik ... hati saya terasa santai banget

    salam saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bener Om. Dulu waktu kami tinggal di sana, tiap sore menjelang magrib gitu selalu terdengar musik itu. relaxing sekaligus agak-agak mistis gitu. Hihihihihihi

      Delete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....