• SITI NURBAYA COLABORATIVE BLOGGING: Akun Media Sosial untuk Anak, Perlukah?

  • Yup, kita kaum wanita memang lebih mudah terserang infeksi saluran kemih. Salah satu penyebabnya adalah karena saluran kemih wanita lebih pendek dibanding pria. Lalu bagaimana cara mengatasinya? Yuk baca lebih lanjut

  • KULINER: Ngobrol Bareng Farah Queen Sambil Mamam Queen Apple. Cucok Cyn!

Tuesday, April 25, 2017

TOPIK PENTING: 3S

Teman-temin, kalo lagi jalan-jalan cantik ke mana gitu, pernah memperhatikan nggak perbedaan turis lokal Indonesia dan turis bule?


Errr... kalo foto di atas sih jelas ya bedanya. Turis bulenya embak-embak cantik kece cetar ulala. Turis Asiannya embok-embok kucel alisnya cuma separoh pake sarung bali karena takut masuk angin. Hahahahahaha.... *ketawa sedih

Turis bule kalo dolan ke Bali, demennya: SUN, SEA, SEX
Turis ASIA kalo dolan ke Bali, demennya; SELFIE, SHOPPING, SIAO PIEN

Uwuw! Masa sih bule kalo dolan ke Bali nyarinya sex? Hadeh, serem amat. Kayaknya nggak semua bule begitu, lah. Tapi memang nggak bisa dipungkiri, tidak sedikit bule yang maen ke Bali bertujuan untuk having fun, termasuk mencari kenikmatan terlarang ini. No no no, bukan melulu prostitusi. Tapi lebih ke hubungan sesaat dengan kenalan, baik sesama bule atau enggak. One night stand, no commitment relationship, fun partner, holiday only partner, apalah you name it.  Sedangkan turis Asian? Ada juga lho yang maen ke Bali untuk memburu kenikmatan terlarang, tapi jumlahnya nggak sebanyak bule. 

SUN & SEA jelassss. Selama saya dolan ke pantai-pantai di Bali, yang demen jejemuran dan maen di laut lama-lama dan tiap hari ya emang bule yang kulitnya pale-pale ituh. Kalo kita mah paling ke pantai cuma sehari. Itu juga cuma mau mamer pake bikini, selfie-selfie yang banyak biar tsakep dipajang-pajang di Instagram, trus udah langsung ngabur ke bawah payung biar gak item. Kalo yang embok-embok macam saya, yaaaa bisa bertahan lebih lama dikit. Bukan karena demen, tapi terpaksa karena membuntuti bocah. Itu juga sibuk nutupi kepala pake topi lebar dan sarung bali.

Beberapa temen bule suka saya tanya, kenapa bok demen banget maen aer sambil panas-panasan?  Kalo saya, maen air sebentar aja udah was-was takut kulitnya trataken. Itu lho, kulit jadi item tapi itemnya nggak rata, ada blentong-blentong putihnya. Biasanya kulit kita jadi begitu karena kita kering maen aer di bawah sinar matahari. Kulit saya sendiri juga sudah trataken di bagian lengan dan pipi dan nggak bisa hilang sampe sekarang. Itu karena saya pernah bekerja di waterpark selama 1 tahun. Alhasil jadi sering dituduh panuan dan disarankan pake kalpanax. Ealah!

Ternyata temen-temen saya yang bule itu mengaku nggak begitu khawatir kalo kulitnya trataken. Asal bisa menikmati sinar matahari berbonus kulit jadi tanned. Soalnya memiliki kulit tanned itu susah banget. Harus berjemur secara rutin biar hasilnya nyata. Kalo jemurnya cuma sesekali, paling kulit cuma memerah doang, abis itu balik pale lagi. Ealah Mbak, sini tinggal di rumahku aja kalo gitu. Tiap hari nganter anak ke skul dan jalan kaki ke pasar udah bisa bikin tanned, kok. Dan hasilnya pasti bagus, mengkilap, hitam merata. Eh, enggak denk. Itemnya nggak rata, soalnya di kaki ada belang bekas tali sandal jepitnya. Haiyaaaa....

Lalu lalu.... bagaimana dengan turis Asia? Saya setuju banget kalo turis Asia (at least Indonesian. At least saya lah.....) memang kalo pergi ke mana-mana demen banget 3S itu. Terutama SHOPPING, ya. *dasar emak-emak gila ngemall.  Yes! Wajib!

Well, mungkin ini ada kaitannya dengan kebiasaan saling memberi oleh-oleh apabila kita bepergian ke suatu tempat. Seperti mama saya contohnya. Setiap pergi kemana-mana, beliau pasti ribut mau shopping nyari  oleh-oleh dulu. Kalo oleh-oleh sudah didapat, barulah hatinya tenang dan bisa ke obyek wisata lain. Kalaupun daerah wisata yang dikunjungi itu tidak memiliki barang dan souvenir khas, mama saya tetep bakalan belanja barang apasaja yang kira-kira bisa dan cocok dijadikan oleh-oleh.


Contohnya ketika mama mengunjungi kami di Malaysia ini. Dese bela-belain lho beli selusin pouch make up buat oleh-oleh temen-temennya di Indo. 'Yailah, Ma,' pikir saya. Pouch make up begitu bukannya banyak dijual di Pasar Atom atau Pasar Besar, ya? Harganya nggak selisih jauh. Ngapain sih beli jauh-jauh di Malaysia. Mana bawanya susah, menuh-menuhin bagasi. 

Tapi mama saya tetep ngotot beli. Selain karena beliau ingin membalas teman-temannya yang juga selalu memberi oleh-oleh setiap kali pulang dari bepergian, menurut mama saya, walaupun barangnya mirip, tapi sensasinya tetep beda ya kalo dibeli dan diberikan sebagai oleh-oleh. Hahahaha.... entah, deh.

SELFIE. Kalo kebiasaan yang satu ini saya jarang melakukan. Menurut saya selfie is boleh-boleh aja. Tapi ya nggak perlu lah ya kita selfa selfi di setiap sudut obyek wisata. Jujur, saya kadang merasa turis-turis yang demen dikit-dikit  selfie itu err.... norak.  Ada juga yang nggak suka selfie, tapi tiap ada yang hendak berfoto, dia selalu kepengen ikut nimbrung. Ini lebih norak dan annoying! Kesannya pengen banget eksis di semua foto gitu ya. Hadeuh.....

Ditambah lagi sejak adanya media sosial instagram yang menjadi medan ajang eksistensi diri para generasi muda. Semua orang (yes, semua orang, termasuk saya, lah jreng. Saya khan juga masih muda. Ihik...... Tapi saya nggak demen majang foto selfie, lho. ) kayaknya jadi makin giat cekrak cekrek. Bukan untuk dokumentasi atau mengabadikan momen spesial, tapi untuk di upload di Instagram. 

SIAO PIEN Ini yang paling menarik menurut saya! Oiya, bagi teman-temin yang belum mengerti, siao pien itu artinya buang air kecil. Huahahahahahahahahahahahaha.... Saya baru tahu lho kalo kebiasaan pipis dulu sebelum pergi dan ketika tiba di tempat tujuan (walaupun nggak kebelet pipis)  itu hanya dilakukan oleh orang Asia. 

Saya ingat betul, sedari kecil saya memang dibiasakan untuk pipis dulu sebelum dan sesudah bepergian. Kalau saya nggak mau ke kamar mandi, mama saya bakal menegur sambil setengah melotot, "Kalau nanti di jalan kebelet pipis, mama nggak tanggung jawab, ya. Iya kalo di sana ada kamar mandi. Kalo nggak ada?" Dan kebiasaan ini juga saya terapkan ke anak saya. Hahahahahaha..... Ah sudah lah, kalo kebiasaan yang satu ini, saya nggak peduli meskipun dianggep agak-agak aneh oleh teman-teman saya yang bule. mending ipis dulu di rumah daripada pas lagi asyik jalan-jalan kudu ribet nyari toilet. Ya to... ya tooooo......

KULINER: Chicken Fingers

Yak, lagi-lagi saya bikin posting tentang makanan. Habis gimandose, saya nggak sabar pengen cerita tentang kedai bernama Chicken Fingers yang menurut saya enak enak enak! Seriously! Enak!

In case you are kepo siapa pemilik tangan lentik di foto ini. Itu bukan sayah! Ini teman saya, Mbak Ria. Penulis cerpen dan puisi yang karya-karyanya sudah banyak diterbitkan di mana-mana. Uwuw....

Alkisah, tadi sore saya dan teman-teman dari Malang Citizen berkesempatan  nongki-nongki cantik di Chicken Fingers, sebuah kedai mungil yang terletak di Jalan Coklat no. 1 Malang.

Mata saya langsung tertuju pada lukisan mural pada dinding kiri dan kanan kedai. Kayaknya jarang ya bok, tempat makan yang memilih dominasi warna hitam pada pewarnaan cat dinding. Menurut informasi dari Mbak Wenti, owner Chicken Fingers, warna hitam dipilih sebagai warna dominan karena suaminya memang penggemar warna hitam. 

Seperti yang teman-temin lihat, ukuran kedai tidak terlalu luas. Kami bersepuluh sudah cukup membuat suasana kedai uwel-uwelan. Eh, ini belum sepuluh orang, lho. Karena masih ada beberapa yang belum datang.

Dari nama kedainya, sudah bisa ditebak dong ya, kalau menu khas dari Chicken Fingers ini adalah Hot Wolverine alias ceker ayam! Ceker yang telah digoreng tepung disiram dengan kuah pedas yang gurih dan segar, lengkap dengan taburan cabe dan daun kemangi.

 
 
Teman-temin yang nggak doyan krokot-krokot ceker, bisa memesan Hot Wings dan Hot Drumsticks. Bumbu dan kelezatannya sama persis dengan menu ceker.

Kalo yang ini aneka menu dengan embel-embel 'Cripzy' atau' Krezz' di belakangnya. Variannya tidak hanya sebatas ceker, paha, dan sayap ayam saja. Ada juga pilihan menu tahu, baso, dan kekian.

Aneka menu "Cripzy' dan 'Krezz' ini cocok dinikmati begitu saja ataupun dengan sambel.  Yes, Chicken Fingers menyediakan 5 varian sambel yang bisa dijadikan pelengkap menu serba crisp ini, yaitu sambel bawang, sambel bajak, sambel tauco, sambel ijo, dan sambel petis. Sambel mana yang paling enak? Semuanya enak! 

Oh, ya. Masih ada satu menu lagi yang menjadi menu andalan dari Chicken Fingers. yaitu Ayam Geprek. 
 
Kita bisa meminta ayam geprek pesanan kita disiram dengan salah satu pilihan sambal Chicken fingers. Selain itu, kita juga bisa request ayam gepreknya disiram pake keju mozarella. JRENG! Mozarella? Iyes! Mozarella. Dan amazing, rasanya enak-enak aja tuh di lidah saya.

Untuk minuman, saya memilih orange flip. Kalau teman-temin ada kesempatan makan di Chicken Fingers, kayaknya mending nyobain minuman-minuman lain yang nampaknya lebih unik dan menarik untuk dicoba seperti Tropis, Blue Sky, atau Black Forrest Cheese. 

Will I come back? YES! YES! YES! Selain enak mandraguna, harga makanan di kedai ini menurut saya termasuk murah banget. 

Murah khaaaaan? Iya, murah gilak!

Jam buka: 15.00-00.00
Lokasi: Jalan Coklat no. 1 Malang.
Rate: 8/10


Monday, April 24, 2017

KULINER: Yala Eatery

Beberapa pekan yang lalu saya menyempatkan diri makan di YALA EATERY. Sebuah kedai makanan populer dengan sentuhan Timur Tengah. Kenapa saya sebut kedai makanan 'populer'? Well, Nanti akan saya ceritakan. *macak misterius. 

Nuansa Timur Tengah langsung terasa ketika saya memasuki Yala Eatery. Cat tembok yang didominasi warna oranye kecoklatan berpadu dengan aneka pernak pernik interior khas Timur Tengah menyambut hangat para pengunjung. 

Setelah mengintip ruang meeting di lantai bawah (iya, ngintip doang. Maksud hati mau masuk kepo-kepo bergembira gitu. Ternyata ada mas mas lagi boci di sana. Lak aku sungkan jadinya. Hihihihihi....) saya langsung cap cup ke lantai atas. 

Suasana di lantai atas lebih terkesan modern, walaupun tetap bernuansa hangat dihiasi dengan sedikit aksen Timur Tengah. Kalau ingin makan-makan santai sambil nongki-nongki, teman-temin bisa memilih duduk di sofa-sofa yang disediakan. Cocok lah buat mojok romantis atau sekedar bertatap muka dengan rekan bisnis. Apabila kita datang dengan jumlah pasukan lebih banyak, selain menggunakan rung meeting yang dilengkapi dengan proyektor dan sound system, kita juga bisa meminta waiter menata sofa-sofa di lantai dua ini  dengan posisi memanjang. Ah, multifungsi sekali.  Fix, this resto give me a good first impression.
Karena saya datang dengan tujuan utama yaitu 'MAKAN', maka saya memilih duduk di teras lantai dua yang tinggi meja kursinya sama dengan dining table set. Pas dan pewe lah dipake makan dibanding sofa, ya to. 

Ketika waiter menunjukkan daftar menu, JRENG, saya melongo. Ish kok menunya giniiiih! Ada ayam penyet, ada jamur krispy, ada tahu sutra. Bahahahahahahahaha.......  yang paling gitu amat, ada pat bing soo! Lha pat bing soo itu lak ya jelas-jelas bukan makanan Timur Tengah to jek? Kepriben sih?
Saya pikir-pikir (iya mikir-mikir doang. Mau nanya bingung nanya ke siapa. Harusnya nanya ke ownernya, ya? Tapi berhubung saya nggak tau ownernya yang mana dan menurut saya pertanyaan saya nggak penting-penting amat sampe saya harus minta tolong dipanggilin ownernya) Ah mungkin ownernya sengaja menyisipkan banyak jenis non Timur Tengah (terutama makanan yang sedang hits di kalangan pecinta kuliner) karena tidak semua pengunjung meyukai makanan Timur Tengah yang rasanya cenderung berat dan kaya rasa. It's a smart idea. Dengan begitu, pengunjung tetap bisa datang dan makan ke sana walaupun bukan pecinta makanan Timur Tengah. Oleh sebab itu, saya sebut Yala Eatery ini termasuk kedai makanan POPULER dengan sentuhan Timur Tengah.

Harga yang tertera nggak mahal, kok. Berkisar antara Rp. 5.000,- s/d Rp. 35.000,- Cucok lah buat kantong mahasiswa. Lha kok mahasiswa? Lho iya, wong lokasinya deket kompleks kampus UB dan UN. Jadi saya rasa target pasar utama Yala Eatery adalah kalangan mahasiswa.
 
Saya memilih Chicken Chizz, lemon tea,  dan Choco Nut Maroko. Selain itu saya juga mendapat free seporsi ayam bakar cobek. Wuzzzz.... orang penting gitu ya saya? Dateng ke sana dikasih free mamam. Anu anu anu... enggak sih. Saya dateng memang bertepatan dengan masa promosi grand opening Yala Eatery. Semua pengunjung yang datang pada minggu itu mendapatkan free ayam bakar lengkap dengan nasinya. Lumayaaaan. 



Hidangan ini tidak ada dalam daftar menu. Jadi memang khusus disajikan sebagai menu free selama grand opening Yala Eatery. Tapi kalo boleh saya bandingkan, sepertinya menu ini paling mirip dengan  menu ayam bakar cobek. bedanya hanya terletak pada nasinya. Dalam gambar di daftar menu, ayam bakar cobek seharga Rp. 13.000,- disajikan dengan kentang instead of nasi. 

Ayamnya kecil,  hueee...... Ya iya lah ya, harga tiga belas rebok kok mau minta ayamnya segede paha bayi. Apadeh, ah! Bukan size ayamnya yang saya masalahin, tapi nasinya kok agak kering gitu. Jadi pas dimakan berasa kemrotok di mulut. Rasa sambelnya agak ehm..... lidah saya menangkap ada sedikit hint rasa rempah-rempah. Unik, tapi bukan termasuk sambel yang enak menurut standard lidah saya. Sambel yang enak seharusnya bikin nagih dan membuat kita pengen nambah lagi, lagi, dan lagi.  Tapi ketika saya nyobain sambel ini, hm... bukan nggak enak, tapi nggak bikin saya pengen nambah.

Chicken Chizz ini enak! Ayamnya dilumuri tepung berbumbu dan diproses dengan cara goreng. Sekali lagi lidah saya menangkap taste rempah-rempah dalam hidangan ini. Ringan sekali, hampir tidak terasa kalau tidak diperhatikan baik-baik. 

Choco Nut Maroko ini juga enak! Susu coklat berpadu dengan kacang terasa begitu pas di lidah. Hanya saja ukuran sedotane iku lho maaaas. Kecil. Kacangnya jadi suka nyangkut di sedotan. Saya jadi sedikit-sedikit harus mencet-mencet sedotan untuk mengeluarkan kacang yang terperangkap didalamnya. Mengganggu sekali. (Bawel lu Fel!)

Will I come back? Yes!  Saya masih pengen nyobain Kambing Oven Maroko yang penampakan di buku menunya aja sudah bikin saya ngeces. Sayang waktu itu saya nggak bisa pesen menu banyak-banyak karena saya dateng cuma berdua dengan Mel, adik saya. Dan kami sama-sama baru saja makan siang. Selain itu, saya juga pengen say hi to this little elephant. 

Lucu khaaan. Pengen saya gondol bawa pulang aja.

Rating: 6,5/10
Location: Jl. M.T. Haryono 127 Lowokwaru, Malang

Thursday, April 06, 2017

KULINER: Kimbap Rina

Beberapa waktu yang lalu, saya, adik saya, dan C makan di Kimbap Rina. Sudah lama saya kepo dengan Kimbap Rina, salah satu kedai makanan Korea di kota Malang. Menurut infu dari beberapa teman dan feed di IG, Kimbap Rina ini lumayan enak dan harganya mursida. Yak cucok lah buat emak-emak medit kayak saya.

Selain itu, konon owner Kimbap Rina ini pernah tinggal di Korea, jadi makanan-makanan yang dibuat di kedainya bisa dibilang bukan makanan Korea abal-abal gitu lah ya. Soalnya khan dese pernah tinggal dan belajar masaknya di sana. Jiwa sotoy saya mengatakan, pasti makanan di jual di sunu nggak jauh-jauh amat dari citarasa asli masakan Korea asli.   

Kimbap Rina buka dari jam 12.00 sampai jam 19.00. Kami bertiga datang pukul 13.00. Ketika kami tiba di sana, Kedai Kimbap Rina udah rame. Hanya ada beberapa meja yang kosong. Kami memilih duduk di meja yang terletak sebelah sebuah rak besar yang rupanya dijadikan pembatas antara ruang servis dan ruang customer. 

Yup, Kedai Kimbap Rina bergaya lesehan. Ukuran kedai nggak terlalu luas. Tapi bisa dibilang cukup bersih dan nyaman untuk pacalan atau hang out bersama dua atau tiga orang teman.

 Tampang hepi nungguin pesenan dateng.

Pasangan emak dan anak yang sama-sama nggak fotogenik inipun menyempatkan diri berwefie-wefie ria. Senyum anaknya maksa banget ye? Hahahahahahah.....

SPICY TUNA MAYO KIMBAP , Rp. 18.500,-
Sebenernya Spicy Tuna Mayo Kimbap ini enak menurut lidah saya yang ngefans banget sama fushion sushi. Rasa mayo dan tuna berpadu sempurna di lidah. Hanya saja citarasanya jadi  rusak karena rasa pedas yang menyengat dari potongan cabe di dalam kimbap. Yes, rasa pedas dari kimbap didapatkan dengan memasukkan potongan cabe hijau ke dalam kimbab.

Kenapa saya bilang potongan? Karena ukuran cabenya besar-besar, bok. Bukan cabe yang diiris tipis-tipis, tapi cabe yang dibelah dua. Walaupun saya termasuk orang yang kemampuan makan pedesnya di level medium dan masih bisa menikmati makanan pedas level medium to strong, tapi saya nggak suka sensasi rasa pedas yang menyengat. Menurut saya, spicy tuna mayo ini bakalan lebih tasty kalo cabenya diris tipis tipis, sehingga instead of berasa kayak 'gak sengaja ngletus lombok' tapi sensasi rasa pedas yang dihasilkan merata di setiap gigitan.

ODENG, Rp. 18.000,-
Nothing special with this odeng. Saya order karena kepo aja sama sama babang Lee Min Ho yang kalo makan odeng sampe monyong-monyong keenakan. *apadeh.

CHICKEN DOSIRAK, Rp. 22.000,-
This is yum! Ayamnya gurih, gede, dan boneless. Yay, say no to kobokan! Sausnya tasty. So-un nya pas, nggak kematengan nggak blenyek. Cuma sayang, kimchinya seiprit ah. Tambah dong kakaaak.

Oiya, update terbaru, aneka dosirak sudah dihapus dari daftar menu Kimbab Rina karena keterbatasan SDM. Hiks... sedih.....
SUDUBU JJIGAE, Rp. 28.000,-

Namanya juga hot pot, ye. Sudubu Jigae ini disajikan dalam kondisi masih panas dengan kuah masih berasap karena mendidih. Bikin monyor-monyor kalo langsung makan tanpa menunggu hidangan agak dingin. Hahahahahaha......


Will I come back? YES. Saya mau order Kimbap tuna mayo yang nggak spicy dan tokpokki (yang kapanhari sempet dihilangkan dari daftar menu karena alasan kontroversi halal atau tidak. Dan sekarang menu ini ada lagi, tentunya dengan jaminan halal. Well, saya sih sebenernya nggak ngaruh karena saya nggak masalah makan sapi kontet ataupun makan makanan yang mengandung sedikit alkohol.)

Rating: 7/10
Location:
Jl. Kalpataru No.40, Jatimulyo, Kec. Lowokwaru, Kota Malang, Jawa Timur 65151, Indonesia