Thursday, February 02, 2017

NGOBROL: Aku Anak Diluar Nikah!

Di akte kelahiran saya hanya tertulis nama mama saya, dengan embel-embel tulisan 'ANAK DILUAR NIKAH'. Doenk! Oh my! Oh my! Oh noooo! Jadi aku anak haram, ma? *nangis sambil ngesot-ngesot.


Pertama kali saya melihat akta kelahiran saya sendiri adalah ketika saya masih kelas 2 SMP. Saya lupa kenapa, pokoknya waktu itu saya disuruh oleh bagian tata usaha sekolah untuk membawa fotokopian akta kelahiran. Jadilah saya minta fotokopian akta kelahiran ke mama saya. 

Shock? Iyalah! Apalagi mama nggak ngasih penjelasan apa-apa waktu ngasih foto kopian akta kelahiran. Cuek-cuek aja ngliat anaknya udah hampir nangis menatap nanar tulisan di hadapannya. Haish! 

Kok bisa sih? Kok bisa sih? Jelas-jelas mama saya menikah dengan papa saya di bulan November 1980. Sedangkan saya lahir pada bulan Oktober 1981. Ada kok foto-foto wedding mama papa saya yang dibaliknya ada tanggal cetaknya, ada juga foto saya yang baru lahir procot digendong oleh papa saya.  Kalo dirunut, semuanya menguatkan dan menjadi bukti kalo saya bukan anak diluar nikah. Tapi kenapa statusku kok ANAK DILUAR NIKAH????

Usut punya usut, ternyata dulu mama papa saya memang menikah, tapi ala-ala film silat gitu, deh. Pokoknya kedua kakek nenek saya udah setuju,  udah pai ciu, trus ngadain resepsi untuk memberi tahu sanak saudara dan teman kalo mereka udah menikah. Trus? Udah gitu aja. Nggak pake acara gereja, nggak ke catetan sipil dan sebagainya karena pernikahan mama papa saya nggak bisa dicatatkan. Kenapa begitu? Tak lain karena status papa saya yang masih WNA. Ealaaaah.....

Karena itu juga, waktu saya lahir, di akta kelahiran saya tertulis nama paman dan bibi saya di isian nama orang tua. Iya, maksudnya biar nggak ribet gitu. Soalnya paman dan bibi saya udah WNI. 

Mama saya bilang, sebenernya sejak masih belum menikah papa udah berkali-kali berusaha mengajukan kewarganegaraan Indonesia, tapi selalu dipersulit dan ada aja kendalanya. Papa baru berhasil mendapatkan kewarganegaraan Indonesia pada tahun 1992. Itupun setelah mengeluarkan banyak biaya dan makan ati. Pada tahun yang sama, papa saya membereskan semua surat-surat identitas, ternasuk surat nikah orang tua saya dan akta kelahiran saya.

Begitulah ceritanya kenapa ada embel-embel 'ANAK DILUAR NIKAH' di akta kelahiran saya. Secara saya lahir tahun 81, sedangan orang tua saya oficially menikah tahun 92. Ya emang bener, sih, officially, saya memang anak diluar nikah!

Itulah sebabnya juga, di bagian belakang akta kelahiran saya ada catatan tambahan kalo saya sudah diakui oleh papa saya sebagai anak pada tahun 92. Yiah, kesannya bapak saya menghamili mama saya pada tahun 81, trus bapak saya minggat dan nggak mau mengakui saya. Trus akhirnya bapak saya bertobat dan kembali padas keluarganya 12 tahun kemudian gitu ya? How awkward. Hahahahahaha.......

NOTE:
Bagi para mama di luar sana, yang karena satu dan lain hal nggak punya buku/akta nikah, tetep bisa kok bikin akta kelahiran buat anak! Nggak ada nama bapaknya juga nggak masalah. Di akta kelahiran jaman sekarang, tulisan  'ANAK DILUAR NIKAH' juga sudah ditiadakan. Yuk yuk diurus, biar anakmu  bisa sekolah, bisa masuk KK, bisa ikut asuransi, dll. Singkatnya tercatat dan mendapatkan hak sebagai warga negara Indonesia, gituh. 

48 comments:

  1. Untung ada foto foto yg membuktikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. lha ya. kalo nggak gitu lah makin hancyurrr berkeping-keping hatikuuh waktu itu ya, Mba. Hahahahahaha

      Delete
  2. Hahah...saya juga sama.
    Mama Papa merit tahun 78, aku lahir 80, dan bikin akte lahir baru pas mau masuk sekolah taun 86. Di akte juga ditulis anak diluar nikah, tapi dilegalisir setelah mereka urus surat nikah.

    Kayaknya orang dulu emang gini deh. Karena orang keturunan dipersulit jadi kalo nggak ada perlu banget, jadi males urus surat2 legal.

    Salam kenal dari Bekasi, Fely.

    ReplyDelete
  3. Orang dulu banyak yang kaya gini ya. Ortu temen gw juga gitu. Tapi banyak juga yang malah kaya ortu gw. Kalo ortu gw itu modelnya tunangan dulu. Tunangan itu=catatan sipil. Nanti beberapa bulan berikutnya baru nikah=pemberkatan. Tapi walau udah sah di catatan sipil, tetep ga boleh tinggal bareng dan belom diaku suami istri. weird.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahahahha.... Iyo. tapi pada jaman itu nggak masalah kali ya? Karena 'trend' nya begitu.

      Delete
  4. Wah info yg menarik.. saya cuma tahu kalau yg menikah tahun 70-an bahkan TDK ada buku nikah. Cuma selembar kertas, itu maksimal. Makanya orangtua yg jd repot pas bkin paspor, walau dah ada kk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa sih, mba? Ortuku segala arsip anaknya lengkap. Surat nikah juga lengkap 22nya. Bahkan saya sampe punya surat keterangan lahir. Saking apiknya mama mengarsip berkas2 dokumen keluarga.

      Ortu saya menikah th 1974. Kakak saya lahir 1975. Akte sdh ada saat beliau lahir.

      Delete
  5. Baru ini aku dengar sistem dulu beginilah. Tapi suka tau kalau WNI keturunan dipersulit buat ngurus status WNI nya..aneh aja ya...
    Udah nggak sedih lagi kan Fel?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih sedih! Kecuali dilempar jajanan baru ga sedih. Hueeeee

      Delete
  6. Ada-ada aja ya, untung ada bukti foto dan sebagainya, kalau nggak kan bisa jadi bahan bully itu kalau teman-teman tahu. Nice sharing Mba'.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo jadi bahan bully or dijauhin temen sepertinya enggak, sih Mba. Anak SMP seharusnya sudah tau omongan macam apa yang boleh dan tidak boleh diucapkan, mana yang menyakitkan hati orang mana yang tidak. Mungkin jadi bahan omongan di belakang aja apa ya?
      Kok saya jadi kepikiran scene sinetron-sinetron di Indonesia, anak smp ngejek-ngejek temennya "Kami gak mau temenan sama kamu! kamu anak haram!". Hahahahahaha... Hal begituan masa sih beneran kejadian di dunia nyata?

      Delete
  7. Pai ciu itu apa mbak?
    Temenku yg keturunan tionghoa jg kaya gitu mbak.

    ReplyDelete
  8. oh begitu ceritanya tapi apa harus ay ditulis anak di luar nikah, kesannya serem banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah khan? Serem! Yang udah tau asal usul ceritanya sih cuek aje. tapiyang masih ga tau apa-apa khan shock ta. hahahah

      Delete
  9. Hahahaha.. Santaiii.. Banyak temen2 gue yg begitu! Ya memang jaman dulu segala serba ribet kalau untuk WNA, mau jadi WNI udah ribet, punya anak juga pencatatannya ikut ribet.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo sekarang mah g santai, Le. Hahahahaha

      Delete
  10. Ya ampuuun... Nyaris aja bengong kenapa ada tulisan anak di luar nikah... Hihihi

    ReplyDelete
  11. Walah kok ya gtu bgt ya. Pdhl kan tercatat resmi kan di KUA? Masak anaknya diluar nikah wkwk tp sumpah lucu baca tulisanmu mba

    Salam kenal dr Ambon manise

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang tua saya bukan muslim, sih, Mba. jadi pernikahannya tidak dicatatkan di KUA, tapi di catatan sipil.

      Delete
  12. sama kayak Dina, bonyok gw jg catetan sipil dulu, kemudian nikah gereja setaun kemudian. Tapi tetep sih mereka gak tinggal bareng dulu karena takut diomongin tetangga haha. Kalo skrg kebalik ya. Harus kawin gereja dulu baru bisa catatan sipil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, Mertua g nih yang begitu. Katanya waktu itu di sipilin dulu, belum merit beneran karena masih belum selesai proses bangun rumah.

      Delete
  13. Aduuuhhh ...
    Bisa begitu ya Fel ...
    Tapi saya sangat berharap hal tersebut tidak terjadi lagi sekarang
    Semoga sekarang sudah jauh lebih baik

    Salam saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang masih terjadi kok, Om. Tapi beda kasus. Setau saya, anak-anak hasil nikah siri statusnya di akta kelahiran ya begitu, "Anak diluar nikah". Kasian sih, tapi ya sutra lah.

      Delete
  14. Waah bru tau ternyata dlu hrs jd wna dlu bru bs bkn akte dll..

    ReplyDelete
    Replies
    1. errr..... haru sWNI dulu kali, Mba.

      Delete
  15. Hihi..kiraiiin.. Ternyata karena urusan administrasi yg belibet doang yaa..wkwkwk

    ReplyDelete
  16. Aih, ngapain pula ditulis anak diluar nikah ya mbak

    ReplyDelete
  17. Huaaaa rempong banget, ya. Secara faktanya kan enggak gitu. Ah sedih kalau orang lain yang merhatiin sekilas terus pikirannya jadi amcam-macam

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah iya. Kalo dibelakang kita diomongin gitu ya?

      Delete
  18. Kadang2 birokrasi ini kejamnya kebangetan ya Ci, apalah salahnya bahasanya diperhalus jadi "anak ibu" gitu. Aku juga dlu punya kenalan yg cerita kalo mrk nikah jg ga ke catetatn sipil, katanya ribet krn mrk ga punya KK, sedangkan KTP mrk buat tembak. Ckckck.. semangat terus Ci :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Tapi jaman sekarang khan urusan apa-apa juga lebih mudah. Pencatatan pemerintah juga lebih rapi, sebaiknya semua catatan dan dokumen itu diurus dan dibenerin. Biar kalo suatu hari anak ada perlu pake dokumen ngak kesulitan

      Delete
  19. Ya ampun kok ribet gitu ya... Bokap gw juga tadinya wna lho tp trus dia katanya ngurus wni sebelum married kayaknya gak masalah tuh di taun taun 70 an. Kok malah taun 80 an jd ribet ya?

    ReplyDelete
  20. eh.. kok ada tulisan anak di luar nikah-nya ya mba. merasa aneh dengan peraturan pemerintah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Aneh ya. Tapi saya rasa ada benernya juga sih. Karena waktu saya dilahirkan khan memang ortu saya nggak tercatat di sipil. Tapiiiiii mereka terpaksa nikah gitu kan karena pengajuan WNA nya dipersulit. Huhuhuhu. Itu masalahnya

      Delete
  21. Hai mbak.. salam kenal ^^
    Saya mau ralat dikit ya soal akte anak luar nikah yg sekarang. Utk para ibu yg tidak bisa membuktikan pernikahannya dgn surat resmi, memang nanti di akte kelahiran anaknya akan tercantum nama ibunya saja. Tapi utk akte kelahiran sekarang, sudah tidak ada lagi tulisan "anak luar nikah", hanya ada tulisan "anak dari seorang perempuan/seorang ibu". ^^ Karena tulisan anak luar nikah itu skrg sdh dihapus. *saya lupa sejak tahun berapa, tp yg jelas sudah lama dihapus*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah! Syukurlaaaaah! Makasih ralatnya ya Mba. Udah daku edit catatan kakinya

      Delete
  22. fel emang papadikau sebelumnya warga negara mana? Cina kah? Atau Taiwan bareng sama F4 dan sanchai? *kenapa jadi salfoks coba haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bapakku orang Jepang. Kakak sulungnya Takeshi Kaneshiro. Wajahnya ya kira-kira sama lah dengan Lee Min Hoo.

      Delete
  23. Kalo sekarang aja anak lahir umur 40 hari sudah punya akta hehehehe... Mungkin karena kesadaran mengurus dokumen kelahiran makin makin baik ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Bagus itu. Jadi dikemudian hari anaknya bisa mendapat hak sebagai warga negara. Selain itu, jaman sekarang pengurusan dokumen-dokumen juga lebih mudah dan transparant.

      Delete
  24. Hehe, ternyata penjelasannya seperti itu, ya, Mba. Takes time banget untuk menjelaskan hal ini ke orang-orang yang kepo, deh. Hehe. Tulisan ini memberi pembelajaran untuk semua orang, agar tak langsung mengambil kesimpulan jika melihat akte kelahiran seorang anak yang tertulis 'anak di luar nikah' bahwa anak itu anak haram, ya, Mba. Hehe. Ada banyak penjelasan di balik kata2 itu, ya.

    Saya malah baru tau jika di akte kelahiran ada kata-kata seperti itu lho!

    Semoga tulisa ini jg memberi keberanian untuk para mama, agar mencatatkan dan menguruskan akte kelahiran sang anak, terlepas dari bagaimana pun posisinya.

    Thanks for share, Mba. Sukses selalu. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya sebenernya kalaupun anak diluar nikah, kasian juga ya kalo dia dibilang anak haram? Khan yang salah bukan anaknya, tapi orang tuanya. Huhuhu..... Syukurlah rupanya pemerintah juga udah peka dan menghargai perasan para anak diluar nikah, ya? Seperti komentar Mbak Uti di atas, tulisan 'ANAK DILUAR NIKAH' udah ditiadakan dari Akta kelahiran. Horeeee!

      Delete
  25. Aku dulu pas jadi agen asuransi banyak nemu akte kelahiran macam ini Fel, secara nikahnya beneran sebelum punya anak hanya saya birokrasinya ribet yang bikin orang malas urus surat2 terkadang..

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....