Wednesday, January 04, 2017

JALAN-JALAN: When in Bali

Bali. Destinasi favorit para turis, baik lokal maupun internasional. Baik jomblo maupun berpasangan. Baik backpacker maupun pelancong tajir. Baik yang mau menjauh dari kejenuhan sejenak maupun yang kepengen rame-ramean bareng temen untuk celebrate something. Pokoknya Bali, lah. 

Pulau Bali memang menjadi salah satu tempat wisata budaya asli terbaik di Indonesia. Sampai-sampai banyak banget orang asing yang nggak kenal sama  Indonesia tapi tau sama Bali. Ish, gimandose?! Padahal masih banyak jujukan liburan di Indonesia yang nggak kalah seru dibandingkan Bali, ya khan?

Tapi memang harus saya akui, cuma Bali yang menyajikan perpaduan lengkap antara penduduk lokal yang ramah dan wisata alam yang indah. Budaya Bali masih kental dan terjaga dengan baik walaupun banyak pendatang yang keluar masuk ke Bali. Fasilitas wisata dipelihara dan dikembangkan dengan baik untuk memanjakan para turis. Jadi nggak heran kalo sampe saat ini Bali masih menjadi tujuan wisata wajib bagi para turis. Saya dan Oni, kalo nggak karena alasan yang maha penting, sepertinya bakal memilih terus tinggal di Bali dan ogah balik ke Malang. 

Dalam postingan kali ini, saya akan membagikan sedikit cerita kami ketika jalan-jalan di Bali

Biasanya kami berdua jalan-jalan di area Bali Selatan, di sekitaran Denpasar saja. 
Karena cuma berdua, berasa rugi gitu kalo nyewa mobil, jadi seringnya pergi-pergi naik motor aja. *emak-emak pelit. 


TARI BARONG
Selain tari kecak, tari Barong adalah pertunjukan paling hits di kalangan para turis. Konon, tari Barong terbaik hanya dipentaskan di Batubulan, Gianyar. Jadilah kami berdua menyempatkan jalan-jalan ke Gianyar demi nonton tari Barong. 

Kami tiba di tempat pertunjukan jam 09.00, setengah jam lebih cepat dari jadwal pertunjukan. Karena masih belum banyak pengunjung yang datang, kami bisa memilih tempat duduk paling depan, yay! Tapi belakangan saya agak nyesel, sih. Pertunjukan memang terlihat jelas dan bagus dari bangku paling depan, tapi foto-foto yang saya ambil jadi kurang cakep karena pandangan mata sejajar dengan lantai panggung. Kalo kepengen dapet angle foto yang bagus kita harus berdiri. Khan sungkan kalo dikit-dikit berdiri dan menutupi pandangan penonton yang duduk di belakang kita.

Oh iya, tari Barong sendiri sebenernya bukan murni pertunjukan tarian, melainkan drama musikal. Dimana dialog, tarian, dan nyanyian digabungkan sehingga membangun sebuah cerita. Latar belakang cerita diambil dari kisah Mahabaratha. Sedangkan tokoh sentral dalam tarian ini adalah kebajikan yang digambarkan dalam sosok mitologi Barong dan kebatilan yang diwakili oleh sosok Rangda. Eh ciyeeee, tau banget ya gue? Iya, karena sebelumnya saya udah dapet info kalo tari Barong ini bakal disajikan dalam bahasa Bali, jadi saya googling-googling dikit tentang sinopsi cerita tari Barong. Biar waktu nonton ngerti dikit-dikit jalan ceritanya.   




Setelah pertunjukan, teman-temin juga bisa berfoto dengan para penari-penari Barong yang masih berkostum lengkap. Nggak rugi lah nonton tari Barong. Selain kita disuguhi pertunjukan amazing yang tiada duanya di manapun, ada nilai filosofis dan nilai moral yang disampaikan lewat tarian ini. Cocok kok kalo teman-temin mengajak krucils nonton Tari Barong. Asal jangan lupa ngasih penjelasan ke anak ketika adegan debus di bagian akhir pertunjukan. Itu, adegan nusuk-nusuk badan pake keris. Huhuw... serem.


PURA GOA GAJAH
Selepas nonton tari Barong, kami menuju Goa Gajah yang letaknya juga di Gianyar. 

Saya kira saya bakal ketemu sama beberapa ekor gajah. Ternyata nggak ada seekor gajahpun di sana. Hihihihi.... katanya pura ini dinamakan Goa Gajah karena di kompleks pura tersebut terdapat sebuah goa yang gerbangnya dihiasi ukiran besar menyerupai gajah. 

Can you spot the 'gajah'?
Pura Goa Gajah ini terbuka untuk umum, kok. Hanya saja, perempuan yang mengenakan bawahan pendek diwajibkan memakai sarung untuk menjaga kesopanan di tempat ibadah.   Saya juga diwajibkan mengenakan sarung soalnya saya pake celana pendek.




PURA ULUWATU
Pura Uluwatu terletak di sebuah tebing yang menjorok ke laut. Pemandangannya, jangan ditanya. Indah luar biasa. Sama seperti di Pura Goa Gajah, pengunjung wanita yang datang ke sana diwajibkan mengenakan sarung. 

Sebenernya kami maen ke sana pas banget bertepatan dengan kegiatan keagamaan umat Hindu. Seru sekali melihat arak-arakan pria-pria Bali berpakaian putih dan wanita-wanita Bali yang menyunggi aneka sesaji. Sayang saya tidak bisa banyak mengabadikannya dalam foto karena takut kamera saya dirampas monyet. 

Iya, di pura Uluwatu banyak monyet berkeliaran. Yang gendut cuma duduk-duduk manis sambil ngliatin pengunjung sih lucu.  Tapi tidak sedikit monyet yang lebih nakal dan agresif. Mereka nggak segan merampas benda-benda bawaan pengunjung yang menarik perhatian mereka. Entah itu makanan, perhiasan, ataupun kamera. Walaupun kamera saya ini nggak mahal, tapi khan sayang kalo diambil monyet. 



Demen banget khan berlama-lama berdiri di sini. Ah, suatu hari, kalo ada budget lebih, saya kepengen nginep di villa/hotel yang berlokasi di Uluwatu. Seharian penuh nggak apa-apa deh diem-diem nggak kemana-mana. Asal bisa menikmati pemandangan indah ini.


GARUDA WISNU KENCANA CULTURAL PARK (GWK)
Duh, ini patung. Belum jadi aja sudah keliatan kece, apalagi kalo udah jadi. Kapan ya? Entahlah. Kayaknya pembangunan patung  GWK ini nggak dilanjutkan lagi. Terhenti sampai pembuatan badan Dewa Wisnu sebatas pinggang dan kepala burung Garuda.

Biar keliatan kayak turis beneran, si Oni saya paksa pake T-shirt Beer Bintang. Hahahahaha.... Kenapa, sih ya? Di Bali banyak bule yang demen pake kaos bergambar logo Beer Bintang. Norak, ah. Makanya Oni setengah manyun diminta bininya pake kaos begituan. Huahahahhaha.... *ketawa jahat.

Komples GWK ini luas banget, bok. Isinya nggak cuma unfinished patung GWK. Ada amphitheatre, exhibition hall, Indraloka Garden, Lotus Pond, Tirta Agung, Wisnu Plaza, dan beberapa resto. Tak lupa sebuah toko souvenir yang biasanya paling dicari oleh pelancong emak-emak kayak saya ini. Lumayan lengkap, lah. Banyak spot kece yang bisa dipake untuk berfoto-foto ria. Misalnya deretan bukit kapur di bawah ini. 


Sebenernya, di spot-spot tertentu di GWK digelar street theatre dan dance perfomance. Tapi nggak sepanjang hari, ada jadwalnya. Saya dan Oni kurang beruntung, ketika kami datang, pertunjukan tari Barong (nggak lengkap kayak di Batubulan, cuma Barong nari-nari sambil keliling kompleks) baru saja berakhir. Kita mau foto-foto bareng, barongnya udah kabur aja. Mungkin Barongnya lagi kelaperan, pengen buru-buru makan siang. Kita datengnya pas jam 12, sih. Hihihihi....  

Sutra, lah. Akhirnya kita foto bareng Boneka Barong yang didisplay aja. Saya nggak berani lama-lama deketan sama boneka Barong. Takut, Kaaaaak! 


GUNUNG & DANAU BATUR
Katanya sih, Danau Batur itu luar biasa indah. Iya saya percaya, diliat dari jauh aja udah cakep banget. Apalagi kalo dari deket. Saya sendiri belum pernah maen ke sana. Saya dan Oni cuma sempat makan di
restoran Grand Puncak Sari Kintamani 2. 

Makanan disajikan prasmanan. Menu dan rasa yang disajikan standard-standard saja, yaitu salad, sup jagung, sup tomat dan roti. Ada juga nasi putih, capcay, mie goreng, ayam goreng, dan sate lilit. Tapi kalo menikmati makanan standard itu dengan bonus pemandangan view gunung dan Danau Batur yang indah, oh lala...
Pst, restoran ini hanya menyajikan menu halal, lho. Jadi bebas was-was lah teman-temin muslim yang berkunjung ke sini.


Hia, panjang banget ya postingan ini. Nggak berasa saya udah ngetik seabrek-abrek. Padahal masih banyak hal yang kepengen saya ceritain, lho.  Selain yang saya sebutkan di atas, masih banyak tempat wisata yang bisa teman-temin kunjungi. Tergantung selera dan budget aja. Pusing ya nentuin mau ke mana aja? Hahahahaha... iya. Akika juga suka mumet kalo ada temen yang minta saran rute dan tujuan wisata di Bali. Banyak banget soalnya.

Kalo teman-temin bepergian bareng keluarga dan the krucils, Kayaknya memang lebih nyaman kalo teman-temin menginap di hotel. Rekomendasi booking hotel murah di indonesia dengan promosi menarik cuss intip di http://hoterip.com/

Males rempong bikin itinerary dan kepengen memanfaatkan liburan secara maksimal? Pake jasa travel agent, dong. Kita tinggal bilang ke travel agentnya, mau wisata yang kayak apa. Wisata air? Wisata belanja? Wisata kuliner? Nanti travel agentnya bakal ngaturin paket wisata yang pas dengan budget kita dan diusahain rutenya nggak loncat-loncat, biar nggak terlalu banyak buang waktu di jalan.

Saran saya, pilihlah travel agent yang memiliki kredibilitas baik dan direkomendasikan oleh banyak orang. Salah satu travel agent handal yang dapat teman-temin pertimbangkan adalah HIS Travel Indonesia. HIS Travel Indonesia sudah memiliki branch offices yang tersebar di 9 kota di Indonesia. Pilihan paket travel yang disajikan oleh HIS Travel Indonesia juga tak hanya sekedar paket travel ke Bali, tetapi juga paket travel ke kota-kota lain di Indonesia dan mancanegara.


http://his-travel.co.id/
So? How? How? How? Apakah teman-temin merencakana acara liburan keluarga di Indonesia. Mumpung tahun 2017 ini banyak HARPITPETNAS, lho. Hihihihi.....

Baca juga: NGOBROL: Tahun 2017, Tahun Panen HARPIT/PETNAS

24 comments:

  1. memang sellau indah namanya bali, aku sudah ke sana hampir tiga kali

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan nggak pernah bosan, ya? ��

      Delete
  2. Kangen Baliii...baru kesana dah pengen kesana lagi...Cuma sayangnya semua2nya sudah mahal ya disana...harga-harganya seharga makanan disini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bener. Harga di Bali sedikit lebih mihil dsripada hsrga di Jawa. Cuma sapi kontet aja yg harganya lebih murah. Hahahahaha...... apalagi kalo blanja blanjinya di tempat wisata, wah.... pasti mihil. Tapi sebenernya, kalo kita tau tempat-temoat belanja lokal, harganya ya nggak beda jauh lho.

      Delete
  3. nyesek banget ada kata jomblo di tulisan diatas,hehe

    ReplyDelete
  4. bali emang kece yah. Aku paling ngeri kalu jalan ada nyet yg bebas kaya gitu, Mba. Apa lagi kalu yg agresif. Aduh.... cari jalan lain kalu bisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa, saya juga takut. Hihihii.. makanya semua barsng saya masukin tas. Termasuk anting dan kalung. Lalu tasnya saya kekep erat-erat.

      Delete
  5. Saya pertama & terakhir kali ke bali uhm 16 tahun yg lalu hahaha itupun cuma ke Sanur & Kuta, udah hbs itu pulang :D

    ReplyDelete
  6. wew kaaak... saya nggak jadi liburan ke bali...
    Inshaa Allah next yaaaa...

    ReplyDelete
  7. pura goa gajahnya bagus ya yang banyak pohon2nya itu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. berasa kayak masuk dunia fairy or something gitu gak sih? ^_^

      Delete
  8. kamu bikin aku jadi kangen bali deh.....

    ReplyDelete
  9. Saya sudah 3 kali ke Bali tapi urusan tugas mulu jadi nggak sempat menikmati tempat wisatanya.
    Lain kali harus melihat tempat2 di atas
    Terima kasih infonya yang bermanfaat
    Salam hangat dari Jombang

    ReplyDelete
  10. Dua kali nonton Tari Barong selalu ada bercanda joroknya. Agak iyuuuh gitu T___T Ke Balinya waktu masih muda yahhh Mbak itu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Unaaaaa! Aku khan masih mudaaaaa *lempar cream anti aging.
      Eh, oiya ta, Un? Pas aku nonton kok ndak ada becanda-becanda joroknya, ya? Apa aku ndak ngeh ya?

      Delete
  11. bikin pengen meluncur ke Bali as soon as possible hehe

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....