Monday, January 23, 2017


Teman-temin blogger, pernah nggak sih kalian merasa jenuh bikin postingan di blog, sampe berbulan-bulan nggak menulis barang 1 post aja? Sementara di lain waktu, justru sebaliknya, hasrat menulis begitu menggebu sampe-sampe seharian kerjaannya cuma mantengin lappie, nulis-nulis sambil blogwalking sampe subuh. 


Saya? Sering bangeeeet. *bangga maksimal

Yeah, you can call me a moody blogger. Nulis blog cuma kalo lagi mood aja. Nulis blog cuma kalo lagi butuh syurhat aja. Ngaku sebagai blogger tapi langsung hiatus 1 tahun gara-gara lebih sibuk FB an dan twitteran. Eh, enggak, denk. Itu cuma waktu FB baru happening di Indonesia aja. Sekarang saya udah agak males maen FB lagi karena di sunu banyak yang suka sharing berita hoax dan menebar kebencian. Males ah malesssss. 

Beberapa temen blogger yang rajin dan konsisten ngeblog, kalo saya amat-amati (baca: kepoin), pasti punya grup blogger. Walaupun bukan grup dengan nama kece lengkap dengan logo komunitas, ya minimal lingkaran pertemanan di grup WA atau grup arisan gitu lah. Pokoknya berkelompok.  Jadi saya simpulin, kayaknya saya moody banget ngeblog karena saya blogger yang single fighter alias nggak ikutan komunitas blogger. 

Lho... lak yo adaaaa aja alasan saya untuk males ngeblog. Padahal saya udah bikin resolusi biar rajin ngeblog lho. Hahahahahaha....... Sebenernya, walaupun nggak punya temen, kalo memang udah niat dan konsisten, harusnya saya tetap menulis, ya? 


Lha piye maneh, ngeblog itu ibarat olah raga. Kalo nggak ada temennya pasti lebih males dan terasa lebih berat untuk dilakukan secara rutin. Kalo ada barengannya, khan bisa saling menyemangati dan memotivasi kalo kitanya lagi males atau down. Begitu? 

Well, sebenernya saya sudah join di beberapa komunitas blogger. Tapi karena perubahan lifestyle dan lingkungan, lama-lama saya berasa beda 'bahasa' dengan teman-teman di komunitas tersebut. Saya udah nggak nyambung sama temen-temen di komunitas Malaysian blogger karena saya udah 3 tahun lebih pulang ke Indonesia dan nggak update dengan trend di sana. Komunitas beauty blogger, elaaaah apalagi ituuuu. Dunia make up dan kosmetik cepet banget muternya. Tiap detik selalu bermunculan produk-produk baru, tiap saat selalu ada teknik-teknik make up baru yang ditemukan. Saya yang udah tobat dari dunia perlenongan yo jelas ndak mudeng dengan topik-topik heits yang dibahas oleh para beauty blogger. Hihihihihi.......

Ada juga komunitas blog yang sebenernya seru dan saya cucok. Sampe sekarang saya juga masih merasa banyak terbantu dan sreg join di sana, tapi saya kerap gigit jari, karena setiap ada kegiatan komunitas, saya nggak bisa join karena lokasinya di luar kota. Ya kalik kalo saya masih single or anak-anak saya udah agak gedean, saya pasti langsung capcuss kabur ikutan acara komunitas. *curcol.

Oleh karena itu, sejak beberapa waktu yang lalu saya mencoba mencari-cari komunitas blogger yang sekiranya bisa saya ikuti baik di darat maupun di laut, baik di dunia maya maupun dunia nyataaaaah!

Dan akhirnya saya nemu Malang Citizen! Komunitas para blogger yang tinggal, berdomisili, pernah tinggal di Malang, atau yang memiliki hubungan dan kenangan tersendiri dengan Malang Raya.

Tinggal? Check! Saat ini saya tinggal di Malang. 

Berdomisili? Check! *tinggal sama berdomisili apa ya bedanya? Mboh.   

Pernah tinggal di Malang? Check!

Memiliki hubungan dan kenangan tersendiri dengan Malang Raya? Check!!!! Saya nggak hanya lahir dan dibesarkan di Malang. Tapi saya orang Malang generasi ketiga. Bapak saya juga lahir di Malang. Nenek saya orang Pujon Kidul asli. *info maha penting. Hahahahaha..... 
Masih kurang meyakinkan? Suami saya juga orang Malang. Kami kenal di Malang. Menikah di Malang. Dan mertua saya juga orang Malang. Eaaaakh...... *apasih

Jadilah saya menggebu sekali kepengen bergabung ke Malang Citizen. Dengan kekuatan bulan bantuan dari Mas Richo yang terharu dan iba kali ya sama saya yang awalnya plonga plongo bagaikan anak ayam yang terpisah dari induknya, nggak tau harus ngapain setelah daftar ke web Malang Citizen,  akhirnya saya ikutan gabung di grup WA Malang Citizen yang err..... satu kata: HEBOH! Hahahaha....  Seneng akyuh! Membuat hasrat blogging yang meredup kembali bergejolak!!!! 

Kenapa harus Malang Citizen? Karena ya itu tadi, jreng. Basisnya di Malang, tempat saya tinggal saat ini. It means saya bakalan nggak hanya berteman dengan mereka di dunia maya, tapi juga di dunia nyata. Hore...hore...hore.... Uwuw... I am so excited. Moga-moga saya bisa aktif belajar dan berkarya bersama teman-temin di Malang Citizen. Amiiiiin *loudly

Oiya, Buat teman-temin blogger yang berasal dari Malang Raya dan berminat gabung, cuss maen ke website Malang Citizen. Adminnya ramah-ramah dan welcome, kok. 


http://malangcitizen.com



NGOBROL: Moody Blogger

Monday, January 16, 2017

Saya sih jelas YES!

Nggak punya pilihan lain, Cyn. Orang suami akika gondrong. Berani-berani jawab 'NO', bisa gak dapet duit belanja bulanan saya. Hahahahaha...

Dulu, saya kurang suka sama cowok berambut gondrong. Saya juga nggak kepikiran bakal dapet suami berambut gondrong.

Well, sebenernya bukan karena rambut gondrongnya sendiri, sih, ya. Hanya saja, cowok-cowok berambut gondrong di sekitar saya pada waktu masih lajang dulu, kebanyakan kok cowok yang nggak begitu memperhatikan penampilan dan merawat diri. Rambut gondrong mereka biasanya dikarenakan mereka males menyisihkan uang untuk merapikan rambut. Alhasil, rambut gondrongnya awut-awutan, tengil, dan kadang (maaf) bau. Jadi ya, dalam pikiran saya udah terstigma kalo cowok gondrong = cowok kumel.

Selain itu, di mata saya, cowok gondrong itu biasanya kerjaannya nggak jelas, rebel, tukang melanggar aturan, bandel, nakal, berbahaya. Pokoknya yang jelek-jelek, deh.  Hahahahaha. Maklum, dari TK sampe SMA di sekolah saya ada aturan cowok wajib berambut pendek. Rambut nggak boleh menyentuh kerah. Yang go drong-gondrong ya biasanya murid-murid bandel yang suka nglanggar peraturan sekolah. Otomatis, di otak ini default settingnya kalo liat cowok, makin pendek rambutnya makin baik orangnya. Asal jangan gundul aja. Blame it to peraturan sekolah Indonesia!

Trus kayaknya kebanyakan perusahaan di Indonesia juga  masih menerapkan aturan: pegawai pria wajib berambut pendek di atas kerah. Sampe sekarang masih gitu nggak, sih?


Apalagi, ya... Oh iya, kalo nggak anak nakal, cuma ada satu kemungkinan cowok berambut gondrong. Dia pasti banci!
Pemikiran darimana sih ini. Banci atau enggak khan bukan diliat dari rambutnya, ya?
Iya, tapi banci jalan irian rambutnya panjang semua!
Ih, ampun, bikin saya diprotes para gondronger. Hahahahahaha......
Maafkan akuuuuu gondrongers. Pokoknya gitu, lah. Jangan ditanya alesannya. Saya sendiri juga nggak tauk. :p

source: http://maxpixel.freegreatpicture.com/Face-Stand-Alone-Men-1311191

Tapi itu duluuuuu.... Sebelum saya mengenal Oni.
Pendapat saya berubah setelah saya ketemu lagi sama si Oni tahun 2009. Eaaaaaa.... suit suit! Kok malah kesengsem sama cowok gondrong, to yoooo. Haha.... Kualat!!!  Habis cowok gondrong yang satu ini walaupun wajahnya lebih cantik dari saya, kok manly, ya. Ihik.... Walaupun si Oni nggak sampe perawatan khusus demi rambut gondrongnya, tapi selalu rapi dan wangi. Rambutnya nggak pernah bau. Walaupun nggak tajir dan bergelimang duit, tapi punya pekerjaan jelas dan pekerja keras. Trus saya liat, orangnya juga nggak neko-neko. Pokoknya berkebalikan sama image cowok gondrong di mata saya.

Saya paling suka liat Oni diekor kuda begini.
Terus, setelah menikah, gimana rasanya punya suami berambut gondrong?

Yang jelas saya sering diledek oleh teman-teman saya seperti ini, "Yang jadi suami yang mana, nih?" Pasalnya rambut saya nggak pernah panjang, malah seringnya cepak. Bukan karena saya nggak suka berambut panjang, tapi karena rambut saya tipis dan sedikit. Jadi harus  selalu pendek untuk meminimalkan resiko rambut rontok. Selain itu, dari segi penampilan, saya  juga nggak cocok kalo rambutnya panjang. Ya karena rambut saya yang cuma seempret ini, gondrong sedikit, saya udah mirip tikus kecebur got. Huhuhuhuhu... sedih, ya.

Ehm, apa ya bedanya dengan punya suami berambut pendek? Oh, kalo berantem saya lebih punya peluang menang kali ya? Karena kalo sebel saya tinggal jambak aja rambutnya. Kalo Oni khan nggak bisa menjambak rambut saya. Wong cepak. Kepegang tangan aja udah ucul. Hahahahah... *apasih *nggak penting.

Apalagi kalo cowok gondrongnya model beginih!!!! 
Adek mau, Bang! Halalin adek sekarang juga!!!! #eh

so, I say YES for cowok gondrong.


Asal rambutnya selalu rapi dan bersih. Kalo masalah kerjaan, bandel atau enggak, dan sebagainya, kayaknya nggak ada hubungannya sama rambut gondrong. Entahlah.

Gimana menurut teman-temin?

YES or NO #1: Cowok Gondrong

Tuesday, January 10, 2017

Eh eh, setelah saya nulis tentang cerita jalan-jalan di Bali, saya jadi kepengen membagi cerita dan share lebih banyak foto tentang Barong Dance. Seriously, tarian ini bener-bener kece dan menghipnotis. gerakan tarian yang eksotis, dialek para pemainnya, nuansa panggungnya yang 'gitu aja' tapi sudah memberi kesan yang sangat kuat, semuanya saya suka!  One day, kalo kami berkesempatan dolan ke Bali lagi, selain nonton festival Ogoh-ogoh, saya juga kepengen liat Barong dance lagi. Huhuw..... 

Baca juga: JALAN-JALAN: When in Bali & Late Post: Nonton Festival Ogoh-ogoh

Oh iya, seperti yang sudah saya ceritain sebelumnya, tari Barong sendiri sebenernya bukan murni pertunjukan tarian, melainkan drama musikal. Dimana dialog, tarian, dan nyanyian digabungkan sehingga membangun sebuah cerita. Latar belakang cerita diambil dari kisah Mahabaratha. Sedangkan tokoh sentral dalam tarian ini adalah kebajikan yang digambarkan dalam sosok mitologi Barong dan kebatilan yang diwakili oleh sosok Rangda.

Cuss disimak futu-futu dan sinopsis yang saya buat semampu-mampunya dan masih jauh dari sempurna inih, Kak. 

Pertunjukan dibuka dengan suguhan gamelan Bali yang terletak di kanan panggung. Disusul dengan adegan Barong yang bermain bersama kera dan bertarung dengan 3 orang cebol. 


Ehm, apa cuma saya yang merasa adegan ini mirip-mirip sama tari Reog, ya? Saya jadi kepo, jangan-jangan ada pertalian yang erat antara tari Barong dan Tari Reog.

Babak pertama tari Barong adalah munculnya dua penari sebagai simbol pengikut Rangda yang sedang mencari-cari pengikut Dewi Kunti. Mata saya tak bisa lepas dari  gerakan-gerakan penari Bali dengan gesture khasnya, siku diangkat 90 derajat sambil matanya melotot jelalatan. Saya yang duduk di bangku paling depan sampe berasa sungkan sendiri karena dipelototin sama penarinya. Hahahahahaha... Di rumah saya mencoba lirak lirik sendiri kayak penari bali, eh pusing, bok. *kurang kerjaan.


Babak Kedua dan Ketiga ini, ehm saya agak bingung adegannya bagaimana sih. Tapi kurang lebih  mengisahkan kalo kedua pengikut Rangda ini akhirnya berhasil berjumpa dengan pengikut dewi Kunti. Salah satu dari pengikut Dewi Kunti kerasukan Rangda dan menjadi jahat. *nggak ada adegan penggelepar-gelepar kayak orang jaman sekarang kerasukan saiton sih. Ih amit amit getok-getok meja. Mereka pergi ke kerajaan untuk menjumpai Dewi Kunti dan patihnya.

Adegan Dewi Kunti yang sedang galau. Beliau sebenernya nggak tega membuang putranya sendiri, Sahadewa, ke hutan. Namun Patih terus menghasut Dewi Kunti untuk ngebuang Sahadewa. Well, sebenernya patih ini nggak jahat, sih. Cuma karena dia juga ikutan dirasuki Rangda, jadi ya gitu, deh. 

Dewi Kunti yang ikutan kerasukan (wolah, kerasukan juga dia) tiba-tiba marah dan berniat mengorbankan anaknya, serta memerintahkan kepada patihnya untuk membuang Sahadewa.


Adegan Sahadewa diiket di depan istana Rangda. Kasian, ya Sahadewanya ditabokin sama patih.

Duh, saya ngarep tokoh Sahadewa ini diperankan oleh penari ganteng dengan badan kekar kayak Shaheer Syeikh. Tapi ternyata yang meranin malah perempuan. Hihihihi.... Mungkin beliau penari senior di grup tari itu, ya? Jadi dapet peran utama. 

Babak Keempat menceritakan Dewa Siwa turun ke bumi dan membantu Sahadewa dengan memberikan keabadian.

Rangda yang datang hendak membunuh Sadewa dibuat kaget, terkejut, shock, emejing lebay, gitu lah.... karena ia  tidak berhasil melukai Sahadewa. Rangda kemudian menyerah, minta diselamatkan dan diampuni agar bisa masuk sorga, permintaan tersebut dipenuhi oleh Sahadewa.

Babak kelima menceritakan Kalika yang menghadap Sahadewa. Ceritanya Kalika ini pengikut Rangda dan kepengen ikutan masuk surga juga.  Namun Sahadewa menolak permohonan Kalika. Karena merasa kecewa, Kalika menyerang Sahadewa. Dalam perkelahian itu, Kalika berubah menjadi babi hutan.

Sahadewa berhasil mengalahkan Kalika yang berwujud babi hutan. Ya iya lah, orang Rangda aja kalah sama Sahadewa, Mana mungkin pengikutnya bisa menang. Aih.....

Rupanya Kalika ini pantang menyerah. Ia berubah lagi menjadi burung dan kembali menantang Sahadewa. Hasilnya? Tetep kalah, sist.

Adegan klimaks tari Barong adalah pada pertempuran antara Barong dan Rangda. Lha, bukannya Rangda udah naik ke surga ya tadi? Hooh, ini Rangda versi Kalika. Rambutnya coklat. Rangda yang udah naik ke surga pan rambutnya putih.*scroll lagi ke atas, deh. Putih, khan? Putih, khan?

Tuh, khan. Rambutnya coklat. Dalam hati saya membatin, bagus dan lebat ya rambutnya, nggak kayak rambut saya yang dikiiiit dan tipis banget ini. Hiks....

Jadi, Kalika ini masih masih ngotot aja mau ngalahin SahadewaGimana ceritanya saya nggak tau, pokoknya akhirnya Kalika berubah menjadi Rangda yang lebih gahar dan lebih sakti daripada Rangda berambut putih. Sampe-sampe Sahadewa sendiri nggak bisa mengalahkan Kalika. Untuk mengimbangi kekuatan Kalika, Sahadewa berubah wujud menjadi Barong. 

Dalam pertempuran Rangda dan Barong ini, keduanya sama kuat, tidak ada satu pihak yang menang ataupun kalah. Udah deh, gitu aja ceritanya. gantung banget. Hiaaaaaa..... Nggak kayak drama korea yang ceritanya selalu happy ending, ya? Tapi masih lebih mending dibanding sinetron Indonesia yang ceritanya nggak pernah tamat, tiba-tiba aja berhenti tayang kalo ratingnya udah jeblok. *mulai nglantur. 

Adegan ini maksudnya hendak menyampaikan kalau sampai saat ini kebajikan terus bertempur melawan kebathilan. Oh ya ya... bener juga, sih ya. Memilih menjadi pengikut Barong atau Rangda, pilihan dan konsekuensinya ada di tangan Anda sendiri. Hm.... interesting, right? 

Pertunjukan tari Barong ditutup dengan tari keris. Menurut saya, sebenernya ini bukan tarian, ya, tapi tontonan debus yang menggambarkan pemuda-pemuda Bali bersenjatakan keris. Pemuda-pemuda ini ceritanya  menjadi pengikut-pengikut Barong dan terus memerangi Rangda sampai saat ini.

Errr.... Adegan nusuk-nusuk badan sendiri pake keris itu errr.... mungkin maksudnya mereka hendak memerangi 'Rangda' yang bersemayam dalam diri mereka sendiri? Auk.... Pokoknya medeni.

The end. Tamat. 

Pertunjukan berlangsung selama kurang lebih satu jam. Tapi saya berasa cuma bentaran doang. Soalnya pertunjukannya bagus banget. Saya serasa dibawa masuk ke dalam alur cerita. Apalagi ending ceritanya gantung, membuat hati terasa kosong dan kepengen terus duduk merenung menatap panggung, mencoba memproyeksikan ending menurut imajinasi saya sendiri. Kalo nggak ditarik-tarik sama Oni, kayaknya saya ogah berdiri dari bangku. Hihihihi....

Serius, bagus banget!!!!! 

JALAN-JALAN: The Beautiful Barong Dance

Wednesday, January 04, 2017

Bali. Destinasi favorit para turis, baik lokal maupun internasional. Baik jomblo maupun berpasangan. Baik backpacker maupun pelancong tajir. Baik yang mau menjauh dari kejenuhan sejenak maupun yang kepengen rame-ramean bareng temen untuk celebrate something. Pokoknya Bali, lah. 

Pulau Bali memang menjadi salah satu tempat wisata budaya asli terbaik di Indonesia. Sampai-sampai banyak banget orang asing yang nggak kenal sama  Indonesia tapi tau sama Bali. Ish, gimandose?! Padahal masih banyak jujukan liburan di Indonesia yang nggak kalah seru dibandingkan Bali, ya khan?

Tapi memang harus saya akui, cuma Bali yang menyajikan perpaduan lengkap antara penduduk lokal yang ramah dan wisata alam yang indah. Budaya Bali masih kental dan terjaga dengan baik walaupun banyak pendatang yang keluar masuk ke Bali. Fasilitas wisata dipelihara dan dikembangkan dengan baik untuk memanjakan para turis. Jadi nggak heran kalo sampe saat ini Bali masih menjadi tujuan wisata wajib bagi para turis. Saya dan Oni, kalo nggak karena alasan yang maha penting, sepertinya bakal memilih terus tinggal di Bali dan ogah balik ke Malang. 

Dalam postingan kali ini, saya akan membagikan sedikit cerita kami ketika jalan-jalan di Bali

Biasanya kami berdua jalan-jalan di area Bali Selatan, di sekitaran Denpasar saja. 
Karena cuma berdua, berasa rugi gitu kalo nyewa mobil, jadi seringnya pergi-pergi naik motor aja. *emak-emak pelit. 


TARI BARONG
Selain tari kecak, tari Barong adalah pertunjukan paling hits di kalangan para turis. Konon, tari Barong terbaik hanya dipentaskan di Batubulan, Gianyar. Jadilah kami berdua menyempatkan jalan-jalan ke Gianyar demi nonton tari Barong. 

Kami tiba di tempat pertunjukan jam 09.00, setengah jam lebih cepat dari jadwal pertunjukan. Karena masih belum banyak pengunjung yang datang, kami bisa memilih tempat duduk paling depan, yay! Tapi belakangan saya agak nyesel, sih. Pertunjukan memang terlihat jelas dan bagus dari bangku paling depan, tapi foto-foto yang saya ambil jadi kurang cakep karena pandangan mata sejajar dengan lantai panggung. Kalo kepengen dapet angle foto yang bagus kita harus berdiri. Khan sungkan kalo dikit-dikit berdiri dan menutupi pandangan penonton yang duduk di belakang kita.

Oh iya, tari Barong sendiri sebenernya bukan murni pertunjukan tarian, melainkan drama musikal. Dimana dialog, tarian, dan nyanyian digabungkan sehingga membangun sebuah cerita. Latar belakang cerita diambil dari kisah Mahabaratha. Sedangkan tokoh sentral dalam tarian ini adalah kebajikan yang digambarkan dalam sosok mitologi Barong dan kebatilan yang diwakili oleh sosok Rangda. Eh ciyeeee, tau banget ya gue? Iya, karena sebelumnya saya udah dapet info kalo tari Barong ini bakal disajikan dalam bahasa Bali, jadi saya googling-googling dikit tentang sinopsi cerita tari Barong. Biar waktu nonton ngerti dikit-dikit jalan ceritanya.   




Setelah pertunjukan, teman-temin juga bisa berfoto dengan para penari-penari Barong yang masih berkostum lengkap. Nggak rugi lah nonton tari Barong. Selain kita disuguhi pertunjukan amazing yang tiada duanya di manapun, ada nilai filosofis dan nilai moral yang disampaikan lewat tarian ini. Cocok kok kalo teman-temin mengajak krucils nonton Tari Barong. Asal jangan lupa ngasih penjelasan ke anak ketika adegan debus di bagian akhir pertunjukan. Itu, adegan nusuk-nusuk badan pake keris. Huhuw... serem.


PURA GOA GAJAH
Selepas nonton tari Barong, kami menuju Goa Gajah yang letaknya juga di Gianyar. 

Saya kira saya bakal ketemu sama beberapa ekor gajah. Ternyata nggak ada seekor gajahpun di sana. Hihihihi.... katanya pura ini dinamakan Goa Gajah karena di kompleks pura tersebut terdapat sebuah goa yang gerbangnya dihiasi ukiran besar menyerupai gajah. 

Can you spot the 'gajah'?
Pura Goa Gajah ini terbuka untuk umum, kok. Hanya saja, perempuan yang mengenakan bawahan pendek diwajibkan memakai sarung untuk menjaga kesopanan di tempat ibadah.   Saya juga diwajibkan mengenakan sarung soalnya saya pake celana pendek.




PURA ULUWATU
Pura Uluwatu terletak di sebuah tebing yang menjorok ke laut. Pemandangannya, jangan ditanya. Indah luar biasa. Sama seperti di Pura Goa Gajah, pengunjung wanita yang datang ke sana diwajibkan mengenakan sarung. 

Sebenernya kami maen ke sana pas banget bertepatan dengan kegiatan keagamaan umat Hindu. Seru sekali melihat arak-arakan pria-pria Bali berpakaian putih dan wanita-wanita Bali yang menyunggi aneka sesaji. Sayang saya tidak bisa banyak mengabadikannya dalam foto karena takut kamera saya dirampas monyet. 

Iya, di pura Uluwatu banyak monyet berkeliaran. Yang gendut cuma duduk-duduk manis sambil ngliatin pengunjung sih lucu.  Tapi tidak sedikit monyet yang lebih nakal dan agresif. Mereka nggak segan merampas benda-benda bawaan pengunjung yang menarik perhatian mereka. Entah itu makanan, perhiasan, ataupun kamera. Walaupun kamera saya ini nggak mahal, tapi khan sayang kalo diambil monyet. 



Demen banget khan berlama-lama berdiri di sini. Ah, suatu hari, kalo ada budget lebih, saya kepengen nginep di villa/hotel yang berlokasi di Uluwatu. Seharian penuh nggak apa-apa deh diem-diem nggak kemana-mana. Asal bisa menikmati pemandangan indah ini.


GARUDA WISNU KENCANA CULTURAL PARK (GWK)
Duh, ini patung. Belum jadi aja sudah keliatan kece, apalagi kalo udah jadi. Kapan ya? Entahlah. Kayaknya pembangunan patung  GWK ini nggak dilanjutkan lagi. Terhenti sampai pembuatan badan Dewa Wisnu sebatas pinggang dan kepala burung Garuda.

Biar keliatan kayak turis beneran, si Oni saya paksa pake T-shirt Beer Bintang. Hahahahaha.... Kenapa, sih ya? Di Bali banyak bule yang demen pake kaos bergambar logo Beer Bintang. Norak, ah. Makanya Oni setengah manyun diminta bininya pake kaos begituan. Huahahahhaha.... *ketawa jahat.

Komples GWK ini luas banget, bok. Isinya nggak cuma unfinished patung GWK. Ada amphitheatre, exhibition hall, Indraloka Garden, Lotus Pond, Tirta Agung, Wisnu Plaza, dan beberapa resto. Tak lupa sebuah toko souvenir yang biasanya paling dicari oleh pelancong emak-emak kayak saya ini. Lumayan lengkap, lah. Banyak spot kece yang bisa dipake untuk berfoto-foto ria. Misalnya deretan bukit kapur di bawah ini. 


Sebenernya, di spot-spot tertentu di GWK digelar street theatre dan dance perfomance. Tapi nggak sepanjang hari, ada jadwalnya. Saya dan Oni kurang beruntung, ketika kami datang, pertunjukan tari Barong (nggak lengkap kayak di Batubulan, cuma Barong nari-nari sambil keliling kompleks) baru saja berakhir. Kita mau foto-foto bareng, barongnya udah kabur aja. Mungkin Barongnya lagi kelaperan, pengen buru-buru makan siang. Kita datengnya pas jam 12, sih. Hihihihi....  

Sutra, lah. Akhirnya kita foto bareng Boneka Barong yang didisplay aja. Saya nggak berani lama-lama deketan sama boneka Barong. Takut, Kaaaaak! 


GUNUNG & DANAU BATUR
Katanya sih, Danau Batur itu luar biasa indah. Iya saya percaya, diliat dari jauh aja udah cakep banget. Apalagi kalo dari deket. Saya sendiri belum pernah maen ke sana. Saya dan Oni cuma sempat makan di
restoran Grand Puncak Sari Kintamani 2. 

Makanan disajikan prasmanan. Menu dan rasa yang disajikan standard-standard saja, yaitu salad, sup jagung, sup tomat dan roti. Ada juga nasi putih, capcay, mie goreng, ayam goreng, dan sate lilit. Tapi kalo menikmati makanan standard itu dengan bonus pemandangan view gunung dan Danau Batur yang indah, oh lala...
Pst, restoran ini hanya menyajikan menu halal, lho. Jadi bebas was-was lah teman-temin muslim yang berkunjung ke sini.


Hia, panjang banget ya postingan ini. Nggak berasa saya udah ngetik seabrek-abrek. Padahal masih banyak hal yang kepengen saya ceritain, lho.  Selain yang saya sebutkan di atas, masih banyak tempat wisata yang bisa teman-temin kunjungi. Tergantung selera dan budget aja. Pusing ya nentuin mau ke mana aja? Hahahahaha... iya. Akika juga suka mumet kalo ada temen yang minta saran rute dan tujuan wisata di Bali. Banyak banget soalnya.

Kalo teman-temin bepergian bareng keluarga dan the krucils, Kayaknya memang lebih nyaman kalo teman-temin menginap di hotel. Rekomendasi booking hotel murah di indonesia dengan promosi menarik cuss intip di http://hoterip.com/

Males rempong bikin itinerary dan kepengen memanfaatkan liburan secara maksimal? Pake jasa travel agent, dong. Kita tinggal bilang ke travel agentnya, mau wisata yang kayak apa. Wisata air? Wisata belanja? Wisata kuliner? Nanti travel agentnya bakal ngaturin paket wisata yang pas dengan budget kita dan diusahain rutenya nggak loncat-loncat, biar nggak terlalu banyak buang waktu di jalan.

Saran saya, pilihlah travel agent yang memiliki kredibilitas baik dan direkomendasikan oleh banyak orang. Salah satu travel agent handal yang dapat teman-temin pertimbangkan adalah HIS Travel Indonesia. HIS Travel Indonesia sudah memiliki branch offices yang tersebar di 9 kota di Indonesia. Pilihan paket travel yang disajikan oleh HIS Travel Indonesia juga tak hanya sekedar paket travel ke Bali, tetapi juga paket travel ke kota-kota lain di Indonesia dan mancanegara.


http://his-travel.co.id/
So? How? How? How? Apakah teman-temin merencakana acara liburan keluarga di Indonesia. Mumpung tahun 2017 ini banyak HARPITPETNAS, lho. Hihihihi.....

Baca juga: NGOBROL: Tahun 2017, Tahun Panen HARPIT/PETNAS

JALAN-JALAN: When in Bali

Monday, January 02, 2017

Yuhuuuu.... selamat tahun baru buat teman-temin blogger yang masih setia maen ke blog saya. Walaupun yang ninggalin komen makin sedikit, (please komen, dooong. Kalian nggak kasian sama fakir komen kayak akoooh?) saya seneng karena akhir-akhir ini traffic blog ini mulai merangkak naik.

Ngemeng-ngemeng, saya antusias banget, lho menjalani tahun 2017 ini.  Karena eh karena, banyak hari libur nasional di  tahun 2017 yang 'posisi'nya kejepit ataupun kepepet. Sasaran empuk banget buat planning-planning berlibur ke luar kota. Secara saya males banget kalo pergi berliburnya waktu Natal atau Lebaran. Rame banget, cuy. Yang ada bukannya kita menikmati obyek wisata, tapi malah ngabisin waktu buat bermacet-macet ria dan ngantri di mana-mana. Udah gitu tempat berliburnya pasti nggak nyaman karena harus uwel-uwelan bersama banyak pengunjung lain.

Coba mari kita amati hari libur nasional tahun 2017:   


Ada 5 HarPetNas alias hari kepepet Nasional. Karena hari besarnya bersebelahan dengan weekend, sehingga kita bisa planning berlibur selama 3 hari. Atau kalo mau, sekalian nambah 1 hari cuti biar bisa extend jadi 4 hari:
28 Januari (Imlek) : Sabtu - eh, ini bukan harpetnas, denk ya? Sabtu khan emang libur. Hahahahahaha....
14 April (Wafat Isa Almasih) : Jumat
24 April (Isra Mi'raj) : Senin
1 Mei (hari buruh nasional) : Senin
 1 September (Idul Adha) : Jumat

Ada 5 HarPitNas alias Hari kejepit Nasional. Karena Hari besarnya jatuh pada hari Selasa atau Kamis. Bikin tangan gatel pengen nulis form pengajuan cuti 1 hari biar bisa dapet 4 hari libur:
28 Maret (Nyepi) : Selasa
11 Mei (Waisak) : Kamis
25 Mei (Kenaikan Isa Almasih) : Kamis
17 Agustus (Kemerdekaan) : Kamis
21 September (Tahun baru Hijriyah) : Kamis

Tuh, khan. Banyaaak! Total ada 10 HARPIT/PETNAS. Bisa dibilang hampir tiap bulan kita bisa jalan-jalan ke luar kota karena punya hari libur yang masing-masing sebanyak 4 hari. Asal ada budgetnya aja, sih. Kenyataan memang pahit, Kakak.

Gimana? Teman-temin sudah punya rencana untuk memanfaatkan banyaknya HARPIT/PETNAS di tahun 2017? Cerita dong di komen.

Kalo saya, sih pengennya maen ke Bali di tanggal 25-29 Maret. Saya kepengen nonton festival ogoh-ogoh lagi. Tapi entahlah, C demen nggak ya kalo diajak nonton ogoh-ogoh yang serem-serem itu?

Intip ceritanya di sini: Late Post: Nonton Festival Ogoh-Ogoh

NGOBROL: Tahun 2017, Tahun Panen HARPIT/PETNAS