Thursday, December 01, 2016

TOPIK PENTING: Kisah Keluarga Ayam

Kayaknya saya sudah bolak balik saya cerita kalo waktu kami tinggal di Bali dulu kami stay di sebuah puri yang dialihfungsikan oleh pemiliknya menjadi semi apartment, ya? Ya ndak apa lah, saya cerita lagi. Biar pembaca yang baru pertama kali dolan ke blog ini tahu kalo saya pernah lho tinggal di Bali. *info maha penting pake banget. 

Alkisah, di puri tersebut ada beberapa jenis kewan peliharaan. Ada ayam, beberapa ekor anjing pudel, ikan mas dan ikan koki, juga burung. Ayam dan anjing-anjing demen banget bertandang ke unit saya. Karena selain pintu saya selalu terbuka lebar dari pagi sampe sore, saya juga paling demen kasih mereka makan. Kalo ikan saya ogah ngasih makan, soalnya lokasi kolamnya agak jauh dari unit saya. Sedangkan burung, saya males deket-deket kandang burung karena bauk.

Anjing-anjing juga dikandang, sih. Tapi mereka dilepas di taman setiap siang. Jadi saya ngasih makan dan maen sama anjingnya siang hari. Sedangkan keluarga ayam (Bapak Ayam, Ibu Ayam dan keempat putra putri mereka yang imut nan lucu) dibiarkan bebas berkeliaaran di taman sepanjang hari. Biasanya mereka sekeluarga muncul di teras unit saya pagi-pagi setelah Oni berangkat kerja. 

Eh, di foto keliatan mangkok aluminium.  Bukan, itu bukan wadah makan para ayam, tapi buat ngasih makan anjing. Kalo keluarga ayam mah percuma di kasih wadah makan begitu. Yang ada malah berasnya kocar kacir. Mending berasnya langsung dilempar aja ke tanah. Nanti mereka bakal mendekat dan matukin beras yang tercecer di tanah.

Kalau saya lupa ngasih beras, biasanya Bapak Ayam yang judes bakal berkokok-kokok ribut. Kadang dese nyelonong masuk ke ruang tamu nyari-nyari makanan. Kurang ajar betul. Ternyata budaya premanisme juga dikenal oleh ayam, ya. Hahaha.....

Iki lho tampang Bapak Ayam
Cakep ya? Bulu ekornya memburai panjang membuat Bapak Ayam jadi keliatan makin seksi kalo dilihat dari belakang. Ayam jenis apa sih ini? Saya nggak tau karena saya buta dunia perayaman. Harusnya sih jenis ayam hias, ya? 

Kata bli yang jaga puri, setiap ada kelahiran bayi, orang Bali biasanya membeli sepasang ayam untuk dipelihara. Ayam ini nggak boleh disembelih, nggak boleh dijual, pokoknya kudu dipelihara gitu. Nah, Bapak Ayam dan Ibu Ayam ini pun demikian, dibeli ketika Tujung melahirkan anak (emboh anak ke berapa.) Tujung itu aposeh? Tujung itu apa yah, semacam  kata ganti orang untuk menyebut seorang wanita Bali dari kasta ksatria. *correct me if I am wrong.

Ibu Ayam yang anggun.
Awalnya saya menganggap kalo keluarga ayam ini keluarga harmonis. Habis kemana-mana mereka selalu barengan. Bapak Ayam selalu berjalan di dekat Ibu Ayam. Mesra sekali. Relationship goal banget, deh pokoknya. 

Cuma satu hal yang mengganjal pikiran saya. Ibu Ayam ini khan anaknya empat, ya. Kok kadang-kadang (jarang, sih) dese jalan-jalan di taman cuma bareng 3 anak. Dan kalo pas lagi bareng 3 anak ini, biasanya Bapak Ayam nggak keliatan. 'Ah, mungkin Bapak Ayam lagi di rumah jagain anak bungsu," pikir saya waktu itu. Sama sekali tidak terlintas dalam benak saya bahwa Bapak Ayam ini ternyata punya istri lebih dari satu. 

What??? Iya, belakangan saya baru tau, ternyata yang saya liat siang-siang dengan 3 anak itu bukan Ibu Ayam, tetapi istri kedua Bapak Ayam. Jadi ceritanya, Bapak Ayam ini punya 3 ekor istri, Teman-temin. Istri kedua ya yang sering saya liat jalan-jalan bareng tiga anaknya itu. Penampilannya memang mirip dengan Ibu Ayam. Kalo nggak diperhatikan dengan seksama, keduanya nyaris tidak bisa dibedakan. Sedangkan istri ketiga Bapak Ayam berbulu hitam.

Oh Bapak Ayam..... saya speechless banget, lho. Saya jadi sadar, ternyata pasangan yang nampaknya mesra di depan publik, belum tentu rumah tangganya bebas dari kerikil dan batu, ya to.

Namun rupanya, walaupun Bapak Ayam memiliki 3 istri, beliau tetap paling mencintai istri pertamanya, yaitu Ibu Ayam. Buktinya saya nggak pernah melihat Bapak Ayam jalan-jalan mendampingi istri kedua maupun istri ketiga.Itu namanya pilih kasih bukan ya?

Kasihan sekali nasib istri kedua dan istri ketiga Bapak Ayam.  Apalagi istri ketiga Bapak Ayam tinggalnya bukan di dalam puri, tapi di halaman luar puri. Oh, sungguh malang nasibnya. Mungkin si Hitam ini bukan istri, tapi WIL Bapak Ayam. Itulah sebabnya Bapak Ayam nggak berani mengajak si Hitam tinggal di dalam puri. 

Dibalik kemesraan mereka, ternyata hati Bapak Ayam terbagi. Oh, sedih.....


NB: untuk alasan privasi, saya nggak pajang foto istri kedua dan istri ketiga Bapak Ayam, ya.

10 comments:

  1. gak ada foto puri nya ya? pengen liat....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada tapi dikit, man. Ntar ye aku bongkar-bongkar file foto dulu. Hihihihi

      Delete
  2. MBAK??????
    INI. KISAHNYA. MENGHIBUR. BANGET???? :)))))))))
    Saya jadi makin yakin bahwa sesungguhnya perpoligamian itu bukan hanya berlaku di kalangan manusia, tapi Kingdom Animalia secara umum :)))))

    Anyway, ayamnya kok bisa bersih-bersih sekali... Mereka rajin dimandiin apa gimana sama bli empunya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahahha..... saya juga kurang kerjaan banget ya merhatiin keluarga ayam.
      Tauk tuh ayam-ayam di puri bisa cakep dan bersih-bersih. Kayaknya nggak pernah dimandiin, deh

      Delete
  3. ayam memang kalah setia sama buaya ya fel
    tapi kok buaya dijadiin lambang lelaki genit
    hm entahlah hahaha
    eh aku bukan orang malang, tp maren emang pas lg ada di malang.. ada urusan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahahah...... entahlah. Mungkin karena tampang buaya lebih sangar, Nin.

      Delete
  4. wah ayam yang poligami,, punya 3 istri dan banyak buka usaha dimana-mana,, heheee
    istri ke 2 dan ke 3 masih muda atau waktu nikah sudah pnya anak ya,, hhmm.. keren sekali..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya kurang tau, sih. Istri kedua dan istri ketiga berusia lebih muda atau lebih tua dari ibu ayam. Hm......

      Delete
  5. Kisah ayam poligami ini, nampaknya layak dijadikan sinetron, yang judulnya "Terjantan" (Saingan Tersayang dan Tersanjung).

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....