Tuesday, December 13, 2016

JALAN-JALAN: Belanja di Pasar Tradisional

Beberapa orang yang saya kenal, termasuk saya, lebih hobi jalan-jalan ke pasar tradisional daripada supermarket atau mall. Bahkan setiap pergi ke luar kota, kami selalu berusaha menyempatkan diri untuk mampir ke pasar trandisional.

Apa sih yang menarik dari pasar tradisional? Banyak! Yang pasti kita bisa menemukan aneka barang-barang etnik dan unik yang kadang susah banget nyarinya di pasar modern. Kalaupun ada, selisih harganya lumance, lah yaw. 

Salah satu toko kerajinan kuningan yang kami temukan ketika kami sedang berjalan-jalan di salah satu pasar tradisional yang terletak di Kuala Lumpur.
Selain itu ada keseruan tersendiri ketika blusukan di dalam pasar. Makin ruwet layout pasarnya, makin seru dan menantang rasanya. Pernah nggak teman-temin mengalami ketika sudah masuk ke pasar lalu bingung gimana cara keluarnya? Atau ketika sudah berkeliling-keliling kesana kemari, lalu ingin kembali ke toko yang sudah kita kunjungi tadi, tapi nggak tau gimana cara balik ke ke sana. Seru ya to.  Berasa kayak Indiana Jones gitu nggak, sih? Hihihi.....

Salah satu sahabat saya bilang, kita pasti bisa nemu makanan tradisional yang enak dengan harga sangat murah di pasar tradisional. Iya! Itu juga bener banget nget nget! Mertua saya bilang, sopir angkutan dan truck paling tahu di mana makanan paling enak dan murah di pasar. Jadi, kalo nemu warung yang dikerubutin sopir-sopir di dalem pasar, makanan itu pasti enak! Walaupun seringnya agak-agak jorse, sih. Ehm.... errr......

Bebek Panggang cuma seharga kurang lebih Rp.140.000,- per ekor.
Padahal di resto langganan kami, harga bebek panggang per porsi kalo dirupiahkan 
kurang lebih Rp. 60.000,-  Itu juga bebeknya cuma dapet sepotong kecil, Kak!
Oh, iya. Satu lagi alasan kenapa saya suka jalan-jalan di pasar tradisional adalah karena 'aroma budaya' di pasar tradisional jauh lebih kuat dibanding mall/supermarket. Senang rasanya memperhatikan bagaimana para penjual menawarkan dagangannya menggunakan bahasa daerah. Pernahkah teman-temin mendengarkan penjual dan pembeli tawar menawar di pasar menggunakan bahasa daerah? Seru ya?

Mama saya bilang, nawar adalah the art of berbelanja di pasar. Tapi No no no, saya ogah kalo disuruh nawar harga di pasar. Bukan karena gengsi, tapi saya memang nggak jago nawar harga. Kalo saya yang disuruh nawar harga, biasanya saya yang akhirnya ngalah ke penjualnya. Gimana dah.

Dapatkan teman-temin menemukan mama saya yang sedang asyik menawar harga di foto ini? Hihihi...
Di pasar basah tempat saya biasa belanja sehari-haripun saya nggak pernah nawar. Karena harga bahan-bahan di pasar sudah lebih murah dari supermarket. Selama harganya masih wajar dan nggak beda jauh dengan harga normal, ya sutra, lah. Untuk apa ditawar?

Toh penjual pun juga tau kok, kalo mereka pasang harga terlalu tinggi, lama-lama pembeli juga males belanja di lapak dia. Biasanya penjual-penjual langganan saya malah suka ngasih bonus karena saya rutin berbelanja di lapak mereka. Misal ibu penjual kentang langganan saya, beliau selalu menyisipkan satu atau dua butir jeruk nipis setiap saya membeli kentang di lapaknya. Padahal saya nggak pernah nodol bonus, lho. 

foto dicomot dari: https://nendangbanget.net/2015/12/26/potret-ini-bikin-kita-mengelus-ngelus-dada-ternyata-kita-yang-gak-pro-dengan-pedagang-kecil/#more-2407
Ehem.... iya betul! Tapi waktu saya kasih tunjuk foto ini, mama saya nanya balik: "Trus kalo kita dikasih harga lebih mahal dari harga wajar gimana?"

Apes, Mam. Hiaaaaaahahahahah...

Kalau teman-temin bagaimana? Suka nggak jalan-jalan ke pasar tradisional?


10 comments:

  1. gua jarang banget loh ke pasar tradisional, malah seringan laki gua yang belanja kesana hahahaha... soalnya muka dia kan jawa banget, ngobrol sama penjualnya juga pake bahasa jawa, jadi ga usah pake nawar tau2 uda dikasih murah hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah iya bener banget. Kalo kita bisa (kadang sebenernya gak bisa tapi sok sok an bisa) pasti dikasi harga lebih murce

      Delete
  2. gak suka... bau soalnya biasanya. hahaha.

    ReplyDelete
  3. Hahahahha.... iya, sih. Oni juga males kalo diajak maen ke pasar karena biasanya bauk dan crowded

    ReplyDelete
  4. Kalau Aku suka males nawarnya Mbak, apalagi kalau orang - orang yang mukanya jarang ke pasar suka dimahalin sama yang jualan, udah beli, bangga nawar dikiranya murah, sampai rumah dimarahin Ibuk karena kemahalan *toeng toeng

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha... iya ya. Kadang kesel sama penjual-penjual yang pasang harga gak wajar

      Delete
  5. Sukaaa kalau cuma lihat-lihat. Ke supermarket juga sukaaa.
    Btw, warung kan makin jorse makin enak wkwkwk

    ReplyDelete
  6. Ga niat ke pasar,krn baunya.jd paling banter ke mlijo,dan ga pake nawar saya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihihihi.... Padahal bau pasar di Bali tidak se semerbak bau pasar di Malang lho, Bu. At least pasar Monang Maning, sih

      Delete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....