Wednesday, October 26, 2016

NGOBROL: Nyolong Foto?

Udah pada tau, khan selain berprofesi sebagai ibu rumah tangga, saya juga nyambi jadi bakul sambel di instagram? Apaaaah, kamu belum tau?! Terlalu! Yuk yuk, yang belum order dan follow instagram jualan saya, cuss buruan meluncyur ke @mbokna_ hehe.....

Di postingan kali ini, saya bukan pengen membahas atau promosi tentang barang bakulan saya, sih. walopun ada kaitannya dikit-dikit sama urusan mbakul di instagram.
Gini, lho. Alkisah, beberapa hari yang lalu, salah satu teman sesama bakul di instagram sempat syurhat-syurhat bergembira ke saya. Dese sebel karena ada online shop lain di instagram yang nyomot fotonya tanpa izin dan dipajang di instagram juga. Padahal foto temen saya itu sudah dikasih watermark, lho. Tapi ya gitu, deh, oleh sang pencuri hatiku...hatiku...syalala lala lala.... itu, watermarknya ditimpa sama logonya dia sendiri.

Parahnya, ketika teman saya ini menegur baik-baik, si pencuri foto menjawab sengak (sengak itu bahasa indonesia bukan, sih?), "Nggak usah baper, Mbak. Kasian deh yang jualannya nggak laku, sampe sempet-sempetnya ngepoin IG orang. Rejeki nggak kemana, Mbak. Kalo memang udah rejekinya, pake foto yang sama dengan onlineshop lain juga dagangannya tetep laku, kok." 

Yiah! Temen saya gondok setengah mendem, deh jadinya.

Ya..ya.. bisa dimaklumi. Saya sendiri bakal agak sewot juga kalo tau foto-foto saya dicomot tanpa izin.  Cumaaa..... berasa aneh aja, sih. Temen saya ini kok marah, ya?  Orang dia sendiri biasa nyomot foto dari google untuk dipajang di instagramnya. Udah gitu nggak dikasih credit dan fotonya diwatermark pake nama dia pula. Lha ya... maling teriak maling dong, kakaaaak

Waktu saya iseng nanya ke temen saya, "Lha kamu sendiri sering ambil foto dari google dan nggak naroh credit, itu sebenernya termasuk nyolong foto juga gak, sih?" dia menjawab, "Ya khan lain! Kalo gak terima, suruh aja tuh Google hapus fotonya. Orang gue ambilnya dari Google."

Well...well...well... saya kurang paham tentang masalah begini-begini. Tapi sebenernya, kalo foto buatan kita terpajang di Google itu bukan termasuk nyolong foto juga, khan ya? Google itu khan lebih ke mesin pencari, bukan menggunakan foto orang untuk dipajang ulang. Kalo kita mau download foto hasil search di Google lak ya ada notif yang ngingetin kalo gambar yang kita download itu bisa saja memiliki hak cipta.

Trus...trus.. saya jadi makin bingung. Sebenernya gambar-gambar yang memiliki hak cipta itu gambar-gambar yang gimandose? Kalo misal, nih, saya foto jempol kaki saya dan saya unggah di blog ini, gambar itu termasuk udah ada hak ciptanya, nggak? 

Trus trus, kalo misal pas saya lagi duduk-duduk syantiek dan tiba-tiba ada Daniel Henney yang moto saya diem-diem karena nggak tahan ngliat kecantikan saya, itu termasuk nyolong foto juga gak, to? *serius nanya

8 comments:

  1. Rumus awal: lu yg poto, itu poto lu. Kl bukan dan lu pake, ya berarti situ nyolong. titik. :)
    Kecuali ente minta ijin sama yg punya.

    Kalo daniel henney moto lu, bilang ke dia dong, gw juga rela dipotoin.. hahahhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Khan ceritanya babang Daniel nyolong foto gue, bok. Jadi gue gak sadar gitu kalo dia moto. *imajinasi liar

      Delete
  2. wah kalo gitu udah karma nya temen lu. dia nyolong foto juga jadi fotonya juga dicolong. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah khan. Bener ya Kata Elrica, Man. Ambil darimanapun kalo bukan foto butana kita, ya namanya nyolong. Kecuali kalo fotonya memang dikasih label "FREE PICTURE" "FREE VECTOR" atau apalah.

      Delete
  3. saya mau juga donk bang Henney sini kesini motoin kitaaa #melokMendhem

    ReplyDelete
  4. Oia ya Daniel Henney, dia kemana ya skrng? Udin jarang nongol lagi di pelem2 *salfok hihihhuhu

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....