• SITI NURBAYA COLABORATIVE BLOGGING: Akun Media Sosial untuk Anak, Perlukah?

  • Yup, kita kaum wanita memang lebih mudah terserang infeksi saluran kemih. Salah satu penyebabnya adalah karena saluran kemih wanita lebih pendek dibanding pria. Lalu bagaimana cara mengatasinya? Yuk baca lebih lanjut

  • KULINER: Ngobrol Bareng Farah Queen Sambil Mamam Queen Apple. Cucok Cyn!

Monday, September 26, 2016

CERITA MAMA: Caesar Lagi

Masih inget nggak cerita pengalaman akika waktu menghadapi operasi Caesar pas jamannya Clairine? Iyaaa... yang itu, yang penuh drama dan ke-alay-an. Simak kisahnya di sini Takut Operasi dan di sini 6 Oktober 2013. (Kayak ada yang pengen tau aja, wekekekeke....)

Bree juga dilahirkan melalui operasi caesar. Ditangani dokter yang sama dan di RSIA yang sama ketika saya operasi caesar pertama. Sebenernya menjelang due date, saya sempat berpikiran mau nyoba normal, lho. Ngebayangin enaknya normal ya, pagi lairan, sore udah bisa berjalan-jalan, gitu. Sementara kalo caesar, tergeletak aja terus di kasur beberapa hari. Setelah sebulan juga sakitnya masih berasa. Dulu sih gapapa, saya masih bisa nebeng rumah ortu, jadi selama nifas bisa dirawatin ortu. Kalo sekarang semua serba sendiri. Trus kalo saya baring-baring kelamaan, siapa yang ngurus C.  

Estimasi due date saya sendiri ada dua. (gak cuma pacar yang bisa mendua, ye. due date lairan ternyata juga bisa. Zzzz.....) Satunya tanggal 4 Mei, satunya 18 Mei. Itu karena itungan usia janin berdasarkan hari haid dan berdasarkan hasil USG beda dua minggu. Auk, deh, jangan tanyakan mengapa, akupun tak tahuuuuu auwooooo.....  

Otomatis saya mempersiapkan lahir batin untuk due date tgl 4 dong ya. Tapi ternyata lho, sampe tanggal belasan gak ada pertanda mau lairan. Padahal bagian bawah saya yang udah nyut-nyutan berasa mau ambrol sejak akhir April. 

Akhirnya karena saya gasabar, lama-lama ciut nyali nyoba normal, dan berbagai pertimbangan, saya memilih caesar tanggal 16 Mei. 

Menjalani proses caesar lagi sebenernya nggak kalah menakutkan bagi saya. Tapi begitu menjalaninya, eh... kok ya biasa nggak sampe gimana-gimana. Mungkin karena saya sudah pernah mengalami, jadi tau lah bakal digimana-gimanain, pokoknya karena bukan pengalaman pertama gitu la ya. 

Si Oni sendiri juga sudah lebih prepare, jadi nggak pake acara nelat masuk ruang operasi kayak jamannya lairan C dulu. Saya gak pake acara ngrengek-ngrengek ketakutan minta pegangan tangan, jadi Si Oni bisa lebih jelas ngliat proses baby dikeluarin. 

Satu-satunya yang bikin dag dig dug adalah ketika dokter sudah membelah perut saya (berasa perut saya kayak semangka, dibelah-belah). Pasalnya dokter anestesi yang ikut-ikutan melihat proses pembelahan tiba-tiba ngomong "Waduh, kok ketubannya udah ijo dan butek." 

Opo gak deg-degan setengah modyar saya denger begitu. Haduh.....  Jarak waktu antara proses pembelahan sampe narik Bree keluar dari my weteng jadi berasa lamaaa banget.

Lega rasanya waktu Bree udah dikeluarkan dan saya mendengar tangisan Bree. Huw.... ternyata sama dengan C, Bree juga kekalungan tali ari. Kalo C cuma kekalungan longgar, si Bree udah tahap kecekek. 

Ekspresi tegang yang menyelimuti wajah si Oni berubah menjadi sumringah. "Pantesan ya gak lahir-lahir, dia gak bisa turun ke jalan lahir." "Untung ya caesar." "Untung milih tanggal ini, ya. Telat 2 hari aja udah lain cerita, nih." demikian kira-kira komentar-komentar gembira para dokter dan suster

Waktu itu saya hanya bisa menutup mata dan membatin, "Embuh Dok, kuarepmu wes. Terserah beberapa teman dan kerabat beranggapan saya ibu-ibu penakut yang gak mau menerima kodrat sebagai cewek dengan memilih caesar. Ora ngurus kalo saya dicibir boros habis-habisin duit dengan memilih caesar. Orrrra urus! Yang penting anakku selamat." dan berteriak sekenceng-kencengnya (dalam hati juga ye, bok), "Makasih Tuhaaaaaan!"