Monday, February 29, 2016

JALAN-JALAN: Nonton Festival Ogoh-Ogoh

Pas lagi hapusin foto-foto gak perlu di PC nya Oni, saya nemu foto-foto kami waktu lagi jalan-jalan ke festival ogoh-ogoh di Bali, tahun lalu. Ah, iya, jangankan saya post di IG atau FB, saya liat aja belum. Untung ya belum dihapus. Khan sayang banget kalo dibuang semua. 

Melihat foto-foto kami selama di Bali, tiba-tiba saya jadi teringat dan rindu tempat tinggal dan hidup kami di Bali. Bukannya saya tidak kerasan tinggal di Malang. Tinggal di Malang itu enak pake banget. Nyari apa-apa gampang, deket sama keluarga mertua dan ortu saya, biaya hidup masih mursida. Tapi kadang saya kangen hidup dimana cuma ada kami bertiga (saya, Oni, dan Clairine) tanpa ada keluarga besar yang ngribetin. Tempat tinggal kami yang damai dan tenang, aman, serta minim polusi. Claire bisa lari-larian di taman depan unit kami tanpa takut diganggu orang jahat. Hidup saya yang kayak pertapa karena saya nggak punya temen dan nggak bisa kemana-mana. Soalnya saya nggak bisa nyetir sepeda motor maupun mobil, sementara tempat tinggal kami tidak terjangkau angkutan umum. 

Clairine lagi lari-larian di depan gerbang taman

Eh, tadi khan mau cerita tentang festival ogoh-ogoh ya?

Apa sih festival ogoh-ogoh itu? 
Ogoh-ogoh adalah semacam seni patung dalam kebudayaan Bali dimana patung yang dibuat itu menggambarkan kepribadian Butha Kala. Biasanya Butha Kala ini digambarkan sebagai raksasa yang gede serem gitu, deh.

Sebelum perayaan Nyepi, umat Hindu di Bali akan membuat ogoh-ogoh. Sebulan sebelum Nyepi, di balai-balai Banjar sudah mulai terlihat pemuda-pemuda Bali nyicil bikin ogoh-ogoh. Lha, bikinnya sebulan sebelumnya? Hooh, bener. Bikinnya emang lama, karena ogoh-ogohnya besoar dan detail. Tahu sendiri, deh Bali gudangnya para seniman. Jadi ogoh-ogoh yang dibuat bener-bener tampak kece badai dan artistik, bok.  Umumnya, satu banjar membuat 1 buah ogoh-ogoh. Banjar itu apa, sih? Kalo di tempat lain biasa setara dengan RW gitu lah kira-kira.

Ogoh-ogoh inilah yang nantinya akan dikarak di festival ogoh-ogoh yang diselenggarakan sehari sebelum hari raya Nyepi. Ogoh-ogoh yang dibuat biasanya berbahan kerangka bambu yang dilapisi dengan kertas. Tapi banyak juga banjar yang membuat ogoh-ogoh dengan bahan styrofoam. Mungkin karena mbentuknya lebih gampil gitu ya. 

H-1 Nyepi. Persiapan festival ogoh-ogoh udah dimulai sejak sore. Kabarnya acara perarakan ogoh-ogoh akan berlangsung sampe tengah malam. Jam 3 tit kami bertiga sudah mandi-mandi dan berdandan kece untuk melihat festival ogoh-ogoh. Kebetulan festival ogoh-ogoh di daerah kami starting point-nya di puputan (kalo kita bilang alun-alun, teman-temin) yang letaknya  tidak jauh dari tempat tinggal kami. Jadi kami memutuskan jalan kaki aja menuju puputan. 



Sesampai di Puputan, eeeee udah udah rame giles puputannya. Kami yang niat awalnya mau begaya bule futu-futu sambil tiduran di tikar macam orang piknik memutuskan jalan-jalan keliling puputan aja, deh. Selain karena puputannya udah terlalu rame, kami juga kepo pengen liat-liat lapak dadakan yang bertebaran di dalam dan luar puputan. Dari bakul makanan kaki lima sampe tukang obat yang propaganda blukutuk-blukutuk pake atraksi sulap segala itu. Adaaaaa semua.
Rame khan. >.<
Claire semangat lari-larian. Tapi sama Oni digandeng terus. Takut ilang, ya Mas?

Ada juga bakul barbie KW yang sudah dimodifikasi jadi Tinker Bell.

Setelah puas jalan-jalan syantiek di puputan, kami menuju jalan raya di sebelah puputan yang rencananya akan dilewati oleh ogoh-ogoh. Rame uy. Udah banyak warga yang ngebooking tempat. Padahal infonya arak-arakan ogoh-ogohnya sendiri baru akan dilaksanakan jam 7 malem. 

Udah pada booking tempat, kakaaaak. 


Kami sempat ikut-ikutan ngglempoh di trotoar. Kurang lebih satu jam kami duduk-duduk di trotoar sambil tolah toleh gak ngapa-ngapain. Dari kejauhan mulai terdengar ribat ribut musik tradisional khas Bali bercampur dengan lagu dangdutan. Ada juga lagu house music. Mumet pokoknya. Wakakakakak..... 

Udah 1 jam menunggu, yang lewat cuma 1 ogoh-ogoh buatan murid-murid SD

Karena hari mulai gelap dan si Clairine mulai gak kerasan duduk-duduk nggak ngapa-ngapain, saya dan Oni memutuskan pulang aja. Eh, jadinya nggak liat ogoh-ogoh? Liat kok. Luckily, sepanjang jalan dari Puputan ke tempat tinggal kami ternyata dijadikan tempat berbaris para ogoh-ogoh. Jadi di sepanjang jalan pulang kami melewati dan melihat aneka tim ogoh-ogoh yang lagi parkir. 

Uw, serem! Fotonya saya sensor, ya. Solnya keliatan nenennya. Hihihihi...

Iya ih. Ogoh-ogoh yang saya liat kok kebanyakan agak-agak purnu, ya. Nenennya gede gondal gandul gitu. Jadi pengen megang geli liatnya. Malah ada yang lebih gak sopan, ogoh-ogohnya lagi ngangkang menunjukkan alat vital. Haduh! Untung Clairine masih piyik, jadi belum ngerti begituan. 
Haduh, Mbak. Kalo gak pake celana dalem ya mbok jangan ngangkang-ngangkang gitu!

Kami bertiga senang dan semangat sekali mengamati tiap ogoh-ogoh. 
Masing-masing patung diletakkan pada sebuah tandu besar yang digotong oleh pemuda-pemuda banjar. Kalo ogoh-ogohnya gede banget dan banjarnya punya modal agak kuat, ogoh-ogohnya gak ditaroh tandu, tapi dikasih semacam gerobak. Jadi nanti mereka tinggal narik gerobaknya. Ada juga tim banjar yang lebih bermodal, ogoh-ogohnya diletakkan di atas pick up. Hihihihihi.....

Pemuda pemudi banjar yang nggak bertugas ngangkat ogoh-ogoh berbaris di depan ogoh-ogoh sambil joget-joget. Jogetnya diiringi dengan musik, dong. Jadi satu tim ogoh-ogoh itu terbagi menjadi 3 tugas. 1 kelompok tugas ngangkat ogoh-ogoh. Satu kelompok lagi (kebanyakan cewek-cewek lah ya) tugas nari-nari di depan ogoh-ogoh. Satu tim lagi jadi tim musik. Tim musiknya juga bervariasi. Ada yang menggotong sound system. Lagunya yang tinggal muter dari CD atau kaset. Ada yang pake musik tradisional, jadi kayak tim gamelan lengkap dengan gong nya yang segede roda fuso itu. Ada juga yang pake peralatan disc jokey. Dan semua tim musik memainkan lagu-lagu dengan volume maksimal, jek. Buseeeet! Kebayang gak ramenya suasana saat itu. 


Foto di atas adalah salah satu ogoh-ogoh yang menurut saya bagus dan detail pengerjaannya. Modelnya menyerupai Dewa Ganesha. Tapi di punggung Dewa Ganesha-nya kok ada nemplok uler kobra kayak penggambaran profilnya Nyi Blorong, ya? Trus Dewa Ganesha-nya duduk di bunga teratai kayak Dewi Kwan Im. Hihihihi...... nggak tau ah.

Sayang karena hari sudah gelap, foto-foto yang saya ambil kebanyakan ndak keliatan apa-apa. Hueeee..... Padahal mayoritas ogoh-ogohnya buagussssssssss gus gus gus! Walaupun ada juga yang bikinnya jelek keliatan ngasal banget. 

Sepanjang jalan dari puputan, saya hitung ada kurang lebih 70 ogoh-ogoh yang kami lewati. Dan katanya barisan itu masih panjaaaang lho. Wussss, niat banget ya warga Bali berpartisipasi ikutan festival ogoh-ogoh. Cuma ya gitu, besoknya nggak bisa kemana-mana karena semua warga diharuskan ngumpet di dalem rumah. Turis-turis juga gak boleh berkeliaran di jalan, harus diem di hotel/villa.

Kami memutuskan nggak melihat semua ogoh-ogoh, jadi ketika tiba di persimpangan antara jalan besar dan jalan kecil yang menuju ke tempat tinggal kami, kami belok dan pulang.. Udah puas lah liat 70 ogoh-ogoh. 

Boleh lah dipertimbangkan untuk jalan-jalan ke Bali menjelang Nyepi. Worth it kok nonton festival ogoh-ogoh. Bulan depan tanggal 9 khan hari raya Nyepi. Cuss buruan booking tiket ke Bali kalo mau nonton festival ogoh-ogoh.

5 komentar:

  1. Hahaha iya ya ogoh ogoh nya rada purnu hehehe.

    Kayaknya enak ya tinggal di bali. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akupun berasa begitu, pose nya berani ya tu ogoh ogoh :p

      Delete
  2. yang modip barbie tinkerbellnya kok bisa kepikiran sih :D
    haha ah clairine dipoto paling atas kayak yg udah gede aja loh fell kayak udah 5 taon
    padahal foto bawahnya pake popok gitu bikin inget dia pan masi bayi

    ReplyDelete
  3. tahun ini pas gerhana matahari total, pas nyepi juga :)

    ReplyDelete
  4. Biar KW aku mau Barbie nya, lucuuuuuu, hihihi. Btw, Clairine lucu banget yang pakai onesie and binnie :))

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....