Monday, February 01, 2016

Hit Pans Project

Halo, Teman-temin!

Eh eh eh, udah masuk bulan Februari aja, Kakaaaaaak.  Saya kok masih belum move on dari tahun 2015, ya. Sampe sekarang masih sering nulis 2015 ketika menulis tanggal di agenda, catatan belanja, de el e itu. Hihihihi…..

Terinspirasi dari beberapa beauty blogger, di tahun 2016 ini saya mulai melakukan suatu project yang heits banget di kalangan beauty bloggers, yaitu hit pans project. Aposeh hit pans project itu? Ehm, Teman-temin tau khan istilah 'Haul' yang juga heits banget di kalangan beauty bloggers. Dimana pada posting yang berjudul 'haul' itu, mereka akan memamerkan aneka produk skincare dan make up yang baru mereka beli/dapat. Nah, hit pans project ini kebalikan dari haul. Yaitu kami para beauty blogger -Hah? Kami? Lo masih punya muka ngaku-ngaku sebagai beauty blogger, Fel? Well, karena saya berasa beautiful dan saya seorang blogger, YA, saya dengan penuh percaya diri mengaku-ngaku sebagai beauty blogger walaupun hampir nggak pernah bikin postingan tentang biuti-biutian. Hihihihihi....- membuat posting yang isinya memamerkan aneka skin care dan make up yang sudah berhasil kami habiskan atau seenggaknya sudah sampai terlihat pan dasarnya.

Trus tujuan Hit Pans Project sendiri itu apa? Jelas, untuk mengurangi dan mengontrol aktivitas blanja blanji make up & skin care. Karena dengan adanya hit pans project ini, kita bakal lebih rajin dan semangat (bukan sengaja boros-borosin pake, ya) untuk ngabisin suatu produk dan berpikir lebih lama untuk membeli produk baru yang sejenis. Eits, bukan pelit juga lho ya.  Iya sih, make up dan skin care itu udah termasuk kebutuhan primer wanita (dan bahkan pria). Tapi tau sendiri khan, gimana kuatnya racun make up dan skin care ituh. Ada trend baru, beli! Ada diskon, beli! Ada buy one get one, beli! Banyak blogger kasih review bagus, kepo dong pengen nyoba dan akhirnya BELI! 

Alhasil tanpa kita sadari -eh sadar, denk. tapi seringnya tetep beli walopun tau dan sadar kalo masih punya banyak stock di rumah- stock make up & skincare kita jadi seabrek-abrek. Dan barang-barang tersebut dipastikan nasibnya bakal berakhir di tempat sampah karena sudah terlanjur expired sebelum habis terpakai. 

Ah sudahlah, kalian para cowok nggak bakal ngerti gimana rasanya keracunan mekap dan skin care.  Pokoknya gitu deh. Blanja blanji make up itu sama kayak makan Pringles. Once you pop, YOU CAN'T STOP! Sekali buka dompet buat beli mekap, gak bakal bisa brenti blanja blanji sampe tetes receh terakhir. Bila perlu keluarin kartu kredit. Kalo masih kurang, PO aja ke online shop, cuma bayar DP, pelunasannya bulan depan waktu barang dateng. Haduh..... -eh, saya nggak gitu, ya. Kalo tetes receh terakhir udah tandas, saya nodong si Oni, kok. *muka datar-

Baiklah, tanpa banyak cang cing cung lagi, inilah produk-produk yang sudah berhasil saya habiskan di akhir bulan Januari 2016: 




1. GARNIER Sakura White Pinkish Radiance Sleeping Essence
Walaupun krim ini harusnya dipake malem hari doang, saya suka pake juga setelah mandi siang atau sore. Iya sih saya tau kalo krim-kriman begini biasanya bekerja lebih efektif pada malam hari ketika kita tidur. Tapi biasanya saya suka lupa pake sebelum tidur. Hihihihi.... 
Entah kulit saya kemayu minta dikasih night creme yang lebih mahal atau memang sebenernya ada perubahan pada kulit wajah saya tapi saya nggak merhatiin, saya kok nggak merasa creme ini tidak memberikan efek pada wajah saya, ya?  
Repurchase? NO, mau nyoba merk lain.

2. ORLY Nail Lacquer
Harga: 180 rb an kalo gak salah.
Gunanya untuk mengencerkan kuteks yang mulai mengental. Saya suka banget pake produk ini karena tekstur dan kualitas kuteks nggak menurun (dibanding waktu baru beli) setelah ditetesi ORLY Nail Lacquer. Kalian masih suka pake acetone untuk ngencerin kuteks? Duh, jangan ya. Yang ada malah kuteksnya berubah tekstur dan lebih cepat mengental. Harga produk ini memang termasuk agak pricey, tapi worth it lah. Lagian pakenya gak banyak kok. 
Repurchase? Enggak dulu. Karena sekarang saya hampir nggak pernah pake kuteks. 

3. OPI Polish Remover - enriched with aloe vera (warna ijo)
Harga: 180 rb.
Saya juga demen pake produk ini. Nggak kayak acetone yang baunya nyenget bikin kliyengan, aroma produk ini terbilang lebih soft dan wangi. Produk satu ini juga nggak bikin kulit jari dan kuku kering. Selain itu pemakaiannya nggak seboros OPI Polish Remover yang acetone free (yang warna merah). 
Repurchase? NO. saya masih punya satu botol OPI polish remover acetone free.


Udah? 3 aja? Hehehehe... iya 3 aja itu dulu.

1 komentar:

  1. ih yah padahal kamu terlihat 'maaf' tomboy, tapi suka make up juga yah ?! g walo suka ga pernah coba yang lain sih, satu cocok udah deh! beli itu terus sampe produknya discontinue wakakaka :D dan kadang yah itu exp. 1 y g pakai sampe 2y masih ada sisa 3/4 at 1/2 sedih banget ngebuangnya wakakakaka...
    kangen euy.. beli beginian, semenjak ada anak2 perlahan2 dibuang2in yang udah rusak ihiks... ga kepakek samsek :(

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....