Thursday, January 28, 2016

KULINER: Sego Resek Malang

Alkisah, saya penasaran dengan beberapa selebgram spesialis kuliner di IG yang membahas mengenai Sego Resek Malang. Ada yang bilang ini jujukan kuliner legendaris kota Malang, lah. Ada yang bilang rasanya huenak mandraguna. Ada yang komen ngantrinya ngalah-ngalahin antrian pembagian sembago gratisan. Wuih!!!!!  

Jadilah sore ini saya membeli dan mencoba sego resek yang heits itu. 

Masalah tempat, saya kurang tau ya. Soalnya saya nggak dateng sendiri ke warungnya, tapi pake jasa JAC. Apa toh JAC itu? Semacam gojek gitu lah. Tapi kalo saya liat foto-foto di IG, tempatnya ya biasa aja, warung sekelas warteg pinggir jalan gitu. Ada yang bilang, tempat berjualan sego resek ini dulunya adalah TPA. Dari situlah asal nama sego resek. Dalam bahasa Indonesia, sego means nasi, resek means sampah. Jadi sego resek means nasi capcay. Lho? Hahahahaha.....




Pas buka bungkusan sego resek, saya lumayan bengong. Penampakan isinya tidak menarik sama sekali. Campur aduk gak karuan. Nasinya kayak nasi goreng gitu, tapi warnanya nggak merah. Lebih kekuning-kuningan kayak nasi yang digoreng pake margarin itu lho. Ada sedikit campuran kecambah, mie, dan kubis. Lauknya beberapa suwir ayam, cuwilan usus ayam, sepotong mentimun, dan 6 buah cabe ijo serta 3 irisan telur. Kalo dibandingkan dengan 1/4 butir telur rebus, kayaknya masih banyakan 1/4 butir telur, deh. Bener-bener mirip nasi sisa. Hm.... mungkin karena itu juga, makanya dinamakan sego resek?



Jujur, kalo sebelumnya nggak baca review-review di IG, saya ogah disuruh makan sego resek. Asli, gak keliatan menarik dan mengundang selera. 

Ketika saya coba rasanya, hm...... kok ya biasa aja ya? Gak ada yang spesial. Kayaknya saya bisa deh disuruh bikin nasi campur dengan rasa lebih enak dari sego resek ini *maruk *somsek. Justru Clairine yang sekali suap trus minta-minta lagi. Tapi saya nggak berani kasih banyak-banyak, takut banyak vetsinnya, cin.

Kalo lauknya yang cuma seiprit, yaaaaah.... ndak berani protes lah ya. Secara harganya cuma 8 rebu perak, Kakak.  

Eh, tapi tapi tapi..., dengan harga segitu, saya bisa dapetin nasi jagung atau nasi campur yang rasanya lebih endeus, lauknya lebih banyak dan lengkap, serta penampilannya lebih layak, kok. Untuk ukuran kota Malang lho, ya. 

Kesimpulannya, saya nggak suka dan nggak merekomendasikan sego resek.

*eh (lagi), ini menurut pendapat saya pribadi lho, ya. Mungkin kalo makan di warungnya lebih terasa enak kali ya? Tapi kalo saya diajak makan ke sana atau ditawari makan sego resek lagi, ehm.... emoh, deh.

*(UPDATE) Malemnya ketika Oni pulang dari ketemu klien, dia juga nyobain sego resek yang sengaja saya sisihkan 1 bungkus untuk dia. Komennya sama, "Gak gitu enak. Lauknya kurang.". Kata Oni, dulu papa mertua juga suka bawa pulang sego resek. Tapi kalo papa mertua yang beli, semua lauknya masih dalam bentuk utuh nggak disuwar-suwir. Trus ada paru, sayur lodeh, dan sambelnya. Karena lauknya lebih berlimpah, jadi rasanya lebih nampol.   Ya ya.... Saya simpulkan, sego resek yang saya beli dengan bantuan JAC itu sego resek paket standard. Kalo mau lebih special, ya harus minta nambah lauk sendiri. 
Kalo ada kesempatan makan sego resek, saya sarankan teman temin harus minta tambahan lauk dan minta pake sambel & sayur lodeh. barangkali kalo lebih komplit begitu, rasanya lebih nonjok. Hihihihihi....  

6 comments:

  1. Lah jadi kayak nasi kucing ya Fel, di uwek-uwek lauk suwiran dan porsinya kecil.
    Gw demenan nasi pecel dah, seng ada lawan.

    ReplyDelete
  2. Nasinya sih porsi normal, Et. Cuma lauknya itu yg dikiiiiit

    ReplyDelete
  3. Kadang yg lagi happening di sosmed ga selalu sesuai sama lidah Dan selera kita. Pun penampakannya, kadang hanya menarik di ig doang, tapi kemudian penampakannya aslinya bikin HAH?!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu, deh. T_T Masalahnya kuliner satu ini nggak happening di sosmed, lho. Dikit sosmed yang bahas. Foto2nya juga nggak kece.
      Tapi emang legend banget selama bertahun-tahun. Cuma kebetulan aja saya dapet infonya dari sosmed.

      Delete
  4. Replies
    1. Hahahahahaha... balik lagi, selera, Tyk.
      BUktine ada yang cinta mati sama sego resek ini

      Delete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....