Monday, January 27, 2014

Bayangkan, seorang pekerja kantoran yang pulang kerja dalam keadaan lelah karena seharian dihajar dengan berbagai masalah di kantor. Demo karyawan, pengiriman material yang terlambat, bos yang tiba-tiba majuin deadline, permintaan klien yang nggak masuk akal, and de ble and de bleh. Pulang-pulang disuguhin tontonan berat yang 'pake mikir'. Bukannya terhibur, yang ada malah tambah sutres.

Itulah perlunya tontonan nggak mutu, gitu kata Ony. Seorang pekerja kantor yang otaknya sudah diforsir habis-habisan seharian di tempat kerja, perlu banget liat tontonan 'goblok-goblokan'. Supaya otaknya agak ademan. Nggak usah banyak mikir untuk mengerti isi becandaannya, nggak mutu nggak apa asal lucu. Lucu asal nggak ngegosipin orang lain kayak infotaintment. Wak dzig, nyindir bininya yang hobi mrongos liat infotaintment, nih. Bleh. 

Yah, bang. Kalo pekerja kantoran kayak Ony mah emang perlu tontonan ga mutu yang becandaannya basi banget. Masa tiap muncul lagunya itu-itu mulu, ejek-ejekan gak sopan, dan dorong-dorongan sama  pemaen lain ke properti gabus sampe ancur. Tapi anak-anak dan IRT, bisa mengalami penurunan kualitas diri mah kalo yang ditonton sehari-hari itu-itu melulu. 

Makanyaaaa, jangan mrongos di depan televisi melulu, apdet blog doooong. Nyahahahahaha... Ampun bang!!!!


Tontonan Nggak Mutu Itu Perlu

Thursday, January 16, 2014

Kami sudah pindah ke Bali!

Trus? Ya udah sih gitu aja. maksud hati cerita banyak panjang lebar. Apa daya saya nggak punya cukup waktu bahkan untuk sekedar blogwalking karena si Clairine mulai mengenal wajah orang dan ogah ditinggal barang sedetikpun. Udah gitu, Clairine mulai hobi nangis. Kalo ada maunya, dee bakal nangis jejeritan maksimal sampe keinginannya dituruti. Kalo nggak, dee bakal nangis jejeritan kayak kesakitan gitu nonstop. Oh tidaaaak, bayangkan sodara-sodara. Padahal sebenernya Clairine mintanya sepele, macam pengen mejeng di teras, minta dipasangin AC karena hawa panas, atau apa. Tapi karena bayi belom bisa ngemeng dan mamanya emang kurang pandai mengenali kebutuhan babynya, jadi ya gitu deeeh.

Saya dicokot Tomcat, sodaraaaah!!!! Secara wabah Tomcat udah lewat beberapa tahun yang lalu. kenapa kenanya baru sekarang? So last year banget deh. bermula dari ketika saya menemukan bercak merah di lipatan pangkal paha saya. Awalnya saya kira hal itu disebabkan karena iritasi. Tapi lama kelamaan, kok timbul bercak keabu-abuan di atas bercak merah dan rasanya nyeri banget. Bikin saya jalan ala anak kelas 6 SD abis sunatan. mamer dan Ony nyuruh saya oles-oles bercak itu pake minyak tawon, tapi karena saya orangnya memang parnoan -agak- level akut, saya ngotot minta dianter ke dokter kulit sama Ony. Ketakutan pertama saya, ini penyakit kulit yang menular. Gimana kalo nular ke Clairine? Apalagi kalo herpes.Oh, lega deh ternyata cuma kena 'pipis'nya tomcat. Tapi tetep was wes wos, gimana kalo amit2 next time Clairine yg kena?

Bali panas ye bok? Panas, Cyn! Tapi sejak saya dateng ke mari, hampir tiap hari hujan, sih. Jadi lumayan sejuk, lah kalo pagi.  Nyang mao ke Bali, tunda lah saya bilang. Daripada semua acara batal gegara ujan.

Di Bali tinggal di mana, Fel? Di daerah Monang Maning. Gak jelas juga saya nih daerah mana tepatnya. Harap maklum, saya agak jongkok kalo ditanya masalah arah mata angin dan peta. Tapi yang jelas, selama beberapa kali saya pergi keluar ke sekitaran tempat tinggal kami, saya baru ngliat 3 bule. Ih, beda banget ya sama di Kuta. Hahahahahaha... sya kira bebulean itu bertebaran di seluruh pelosok Bali, gak taunya cuma di daerah pantai dan pariwisata doang. Padahal saya sudah membayangkan bakal ngliat banyak bule biar berasa di abrot gitu. Hahahahahha....

Gimana selama perjalanan dari Malang ke Bali? Lancar jaya!!! Walaupun sempat delay 2 jam (oh pweeeaaaseeeee), Clairine terbilang nggak rewel selama di perjalanan. Kecuali waktu hampir landing, Claire mewek lebay disertai muntah. Hiaaaa......dan sempat diwarnai adegan memalukan (yang terlalu memalukan untuk diceritakan sebenernya.). Waktu saya mengeluarkan termos ajaib untuk menyusui Clairine, penumpang cowok ganteng yang duduk di serong kanan depan kami kebetulan menoleh karena mendengar suara rengekan Clairine. Jadilah termos ajaib saya ditonton si kokoh ganteng itu tanpa ampun. Hiahahahahaha.... sapa suruh nggak mau pake bra menyusui. Huks..... Sampe ketika ngambil bagasi, saya sempat berpapasan dengan si kokoh ganteng itu lagi. kami sama-sama pura-pura gak liat. hihihihihihi... Padahal waktu naik pesawat, kami sempet saling menyapa lho.

Gimana rasanya (akhirnya) hidup bertiga di rumah (kontrakan) sendiri bersama anak dan suami? Selain seneng, berasa yeh beratnya ngurus unyil terutama waktu Ony lagi ngantor. Oh o o o.... kalo di rumah masi ada mama, papa, dan Mbak Eni pegawenya papa yang bisa saya titipin Clairine kalo saya pengen ngapa-ngapain. Di sini? Jaga sendiri. Disaat saya pengen tiduran karena ngantuk, si Clairine malah mendelik dan ngrengek-ngrengek minta mejeng di teras atau diajak ngobrol. Masak? Nggak sempeeeet! Jalan-jalan? Nggak mungkin! Karena kami masih naik sepeda motor, kasiahan si Clairine kalo diajak naek sepeda motor. Apalagi ni anak gak bisa diem, tendang-tendang, mulet-mulet, petakilan, gimana bisa bawa dia naek sepeda motor, uy. >.< Jadi, kayaknya rencana membawa Clairine ke gereja ditunda bulan depan atau dua bulan lagi. Hihihihihi....

Rambut Clairine kayak rambutan. hihihihi...

UPDATE BERITA