Thursday, December 05, 2013

CERITA MAMA: Takut Operasi

Ngemeng-ngomong, tanggal lahir Clairine, saya, dan papa saya sama-sama tanggal 6 Oktober, lho. (nggak ada yang tanya yah? Ahahahahaha....) Gaya banget khan, 3 generasi tanggal lahirnya bisa kembaran begini. Yah, sebenernya nggak gaya-gaya amat, sih, mengingat Clairine lahirnya bukan dengan proses normal tapi caesar. Jadi tanggal lahirnya bukan karena emang babynya emang waktunya minta dilahirin, tapi karena emang emak bapaknya yang milih tanggal.

Kenapa saya dan Ony memilih untuk melahirkan secara caesar? Well, sejak usia kandungan 32w, kami berdua tau kalo ternyata lehernya Clairine kebelit tali ari. Wah, emak ibu bunda, waktu dokter bilang kalo leher Clairine kebelit tali ari, saya langsung galau maksimal, sodarah-sodarah! Gimana gak resah gelisah, mengingat dulu Jakov dan Joseph meninggalnya khan juga gara-gara 'kasus' dengan tali arinya. Cuma bedanya, Jakov dan Joseph dulu bukan kecekik tali ari tapi tali arinya melintir. 

Dokter bilang belitan tali ari Clairine nggak membahayakan nyawa karena cuma satu belitan dan longgar banget, jadi Clairine masih bisa dicoba untuk dilahirkan normal. Tapiiiiiiiii masih ada kemungkinan kelahiran normal bakal gagal karena tali arinya kependekan sehingga leher Clairine bisa tercekik waktu proses kelahiran. Hah!!!! Saya makin ngowoh, TERCEKIK???? Tenang...tenang..... walaupun tercekik, ga bakal membahayakan nyawa Clairine karena detak jantung Clairine akan dimonitor secara intensif, gitu kata pak dokter. Kalo udah tercekik gitu, yah mau nggak mau proses kelahiran normal dihentikan dan beralih ke operasi caesar. 

Hal pertama yang terlintas di pikiran saya, kalo nyoba normal dan abis itu harus caesar, sakitnya dobel dong? Udah sakit-sakit mules-mules bukaan bawah, eee abis gitu perut juga dibedel. Woalaaaah!!! Proses melahirkan normal maupun caesar menurut saya sama-sama horor, dan nggak kebayang kalo saya harus mengalami keduanya. Biayanya dobel juga gak ya? Ampun Paaaaak!!!! 

Berhubung waktu itu usia kandungan saya masih 32 weeks, saya memilih untuk melihat situasi dulu. Sambil tiap hari saya usep-usep perut saya dan ngomong ke Clairine yang masih dalam perut, "Nak, kalo kamu pengen dilahirin normal, itu tali arinya dilepas ya. Jangan dipake kalung. Nanti kalo udah lahir, mama beliin kalung yang lebih bagus, jangan kalungan pake tali ari." Siapa tahu belitan tali ari di leher Clairine lepas. Yah, dalam hati kecil saya sebenarnya masih ada keinginan untuk melahirkan normal. Selain karena 'katanya' melahirkan normal itu lebih baik bagi imunitas bayi, recovery-nya lebih cepet, juga karena biayanya nggak semahal operasi caesar.

E ternyata ya, sampe usia kandungan 37 weeks tetep aja si Clairine kekalungan tali ari. Zzzzzz.... nggak ngaruh ya usep-usep perut smbil ngomong ke baby. cih cih cih..... Kok si Desy (apa Indah ya?) bisa sih, abis usep-usep nasehatin babynya, trus kalungan tali arinya lepas sendiri. Menurut Ony, mending saya langsung caesar aja. Selain karena nggak beresiko buat Clairine, saya juga nggak bakal kesakitan dobel kalo seandainya proses kelahiran normalnya gagal. Selain itu, kelahiran normal khan tanggalnya nggak bisa diprediksi akurat, suka-suka babynya lah mau keluar kapan. Kalau saya nglahirin normal, kemungkinan besar saya nggak bakal ditemeni Ony selama proses jejeritan kesakitan. Ony pengennya bisa nemeni saya waktu melahirkan. Yo wes, akhirnya saya manut Ony, memilih operasi caesar. Tanggalnya? Yo wes sekalian tanggal 6 Oktober biar bisa kembaran ultah bareng.

Apakah setelah mengambil keputusan untuk melahirkan dengan operasi hati saya jadi tenang? Enggak! Semakin deket hari H, hati saya justru semakin galau dan bimbang. Bahkan-7 saya masih belum memberikan keputusan ke dokter kandungan saya, jadinya mau melahirkan normal atau operasi. sampe sama dokternya dicemberutin, "Jadinya mau normal atau operasi? Kalo operasi, buruan milih tanggal, biar saya bisa atur jadwal dan bookingin dokter anak dan dokter anestesi yang bagus." Eh, sebenernya bukan bimbang, ya. Tapi takut! Semakin banyak referensi yang saya baca, justru takutnya malah nambah. Takut saya atau baby saya kenapa-napa. Saking takutnya, saya sampe nggak berani beli-beli dan mempersiapkan banyak barang-barang baby. Saya nggak mau terlalu excited, karena kalau ada apa-apa nanti sedihnya bakal lebih berlipat. Saking takutnya juga, menjelang hari H saya ngomong panjang lebar ke Ony apa-apa yang harus dilakuin kalo ternyata justru saya yang nggak selamat setelah melahirkan Clairine. Dipikir-pikir, waktu itu saya lebay banget ya? Hahahahahaha.... ya, maklum lah teman-teman, namanya nggak pernah menjalani proses melahirkan. Seumur-umur saya nggak pernah ngrasain sakit dan amit-amit mondok di rumah sakit, apalagi operasi.



Hah!! Operasi???
Sik, ceritanya bersambung ye. :p

12 komentar:

  1. Yang penting mah keselamatan Clairine, Fel.
    Gw dulu sama kayak loe, Fel. Ditawari induksi dulu. Terus gw tanya sama dokter probalitasnya berapa persen gw bisa melahirkan normal dengan kondisi air ketuban udah minim banget. Katanya dibawah 50% sih.
    Gw sih langsung ngambil keputusan SC aja. Bodo amat lah orang mo bilang kenapa gak ikhtiar coba normal dulu.
    kalo kemungkinan cuma 30%, ntar gw ngerasain induksi, bayar obat induksi ujung-ujung SC juga, aaah wasting time (dan money) juga sih. hahaha...

    Buruan lanjooot, Maaaang !

    ReplyDelete
  2. hihihi fotonya lucu banget! :)

    yah mau caesar atau normal yang penting kan both mama dan anaknya sehat dan selamat. itu aja. :)

    ReplyDelete
  3. semoga mama dan adiknya sehat ya mbak :)

    ReplyDelete
  4. wee... g juga katanya Buled sekarang makin lebay, efek kandungan ga sih wakakakak :), ga ngerti nanti klo udah deket dan makin gede apakah saya akan semakin lebay ? hehehehehe~

    ReplyDelete
  5. Waktu belum merit, gw dan temen kantor janjian kalau kita halim, ngusap2 perut sembari blg 'nak, nanti jadi anak kaya ya' LOL. Waktu hamil Jake, ketika usia kehamilan masih muda, kayaknya gga sabar banget pengen cepet melahirkan, tp pas udah hamil tua, rasanya ngeri mo melahirkan. Kalau ada option selain normal dan operasi, gw ambil option ke 3. LOL

    ReplyDelete
  6. clairine lucuuuu, belooooo, *toel2 pipi*

    klo awalnya normal, trus separo jalan jadi cesar, itu dicas double loh.

    ReplyDelete
  7. Walah.... yang penting mah anaknya udah lahir dehhh. Ayo buruan part 2 nya!

    ReplyDelete
  8. aduuh baca ini jadi keingetan dulu proses ngelahirin radit deh. Udahlah diinduksi karna ketuban udah pecah duluan, eeh malah sehari semalem ga jalan2 juga pembukaannya...

    makin stress emaknya takut ga bisa ngeden karna udah saking lamanya ngerasin induksi yang maknyuss...akhirnya gue tereak ama dokternya...aku mau cesaaar ajaaaaah...hahahaha ampyun dah ah..ngerasain mules iyee..eeh ujug2nya di sc juga... ;p

    Sehat2 terus ya Clairine..;))

    ReplyDelete
  9. gua pas di usg kayaknya liat ada tali dileher, pas gw tanya dokter dktrnya malah bilang, ah kamu gak perlu tau, bikin ketakutan ajah. hihihi.. jadi sampe skrg gw ga tau anak gw beneran kelilit apa kaga :p

    ReplyDelete
  10. yg penting ibu dan babynya sehat fel... mukanya lucu deh hehehehe...

    ReplyDelete
  11. Clairine, Fely dan papa sama-sama 6 Oktober ?
    Waaahhh keren juga ini ...

    Sifatnya sama nggak yaaaa ...

    Sehat-sehat selalu yaaaa

    Salam saya

    ReplyDelete
  12. Semoga menjadi anak yg berbakti ya sama orang tua nya :)

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....