Monday, December 30, 2013

CERITA MAMA: 6 OKTOBER 2013

Setelah drama lebay galau antara mau operasi atau normal Mission 1: Takut Operasi, akhirnya kami memutuskan untuk menjalani operasi caesar. 

Sehari sebelum operasi, saya dan Ony menyempatkan diri mengikuti misa di gereja. Perasaan saya jadi lebih mantap dan tenang setelah didoain romo. Selain itu, beberapa hari menjelang operasi, saya juga berpikir, kalaupun amit-amit saya nggak selamat waktu operasi, saya bakal ketemu baby juga kok. Khan, ada Jakov dan Joseph yang sudah menunggu saya di sana. Itung-itung, saya bagi tugas sama si Ony. Ony ngurus si adek di sini, saya ngurus jakov dan Joseph di sana. *teteup ya, galau lebay.  Ngomong-ngomong, seandainya Jakov dan Joseph hidup, mereka seharusnya udah berusia 1,5 tahun ya. Lagi lucu-lucunya, tuh. >.< 

Singkat cerita, 5 Oktober jam 9 malam saya check in ke rumah sakit dianter mama, papa, adek saya, mama mertua, papa mertua, dan juga Ony. Lengkap ye? Setiba di RS, saya langsung 'diproses' oleh suster yang udah nungguin saya. Pertama-tama saya 'dibotakin'. Lho iya, saya kira cuma lahiran normal yang dibotakin, ternyata melahirkan caesar juga dibotakin ya? Setelah itu check detak jantung baby, kontraksi, dan dikasih obat urus-urus. Setelah itu, langsung disuruh masuk ke kamar untuk istirahat. Suster bilang, selang waktu 15 menit setelah dikasih obat urus-urus, saya bakal berasa pengen beol.E, lha kok masih lenggang kangkung jalan ke kamar, saya udah hasrat pengen beol maksimal. Jadi lah saya buru-buru lari ke kamar.

Mertua dan orang tua saya dong, abis nganter bukannya langsung pulang, tapi nungguin saya di kamar. Lak yo tengsin seh, brot-brot heboh di kamar mandi didengerin mertua dan ortu. Mana udah ditahan-tahan suaranya tetep kenceng, bok. Broooooot!!!!

Pk. 03.30
Suster ngasih tau saya untuk mempersiapkan diri. Hiaaaa, pagi amat, Fel? Iya, soalnya saya dijadwalkan operasi jam 6 pagi. Nggak kurang pagi, Fel? Nggak tau tuh Pak Dokter yang jadwalin jam 6 pagi. Saya memang cuma milih tanggal operasi, jamnya saya bilang terserah dokternya. Ya mana tau yah, kalo dokternya minta pagi-pagi banget. Malah waktu USG terakhir dengan dokter, saya sempat nanya, "Pagi amat, Dok? Jangan-jangan dokter masih ngantuk itu." Pak Dokternya jawab sambil nimpuk perut saya pake alat USG, "Yeee, jam segitu malah seger, Fel. Saya abis pulang jogging. Kalo siang malah ngantuk lho. Mau dioperasi siang-siang?" Weeeee!!!!
Setelah mandi, saya dipakein baju rumah sakit dan dipasangin infus. Doh, baru tau deh kalo dipasangin jarum infus itu sakitnya lumayan ya Bu.  Kayaknya suster senior yang masangin jarum infus (yang belakangan saya tau ternyata beliau adalah seorang bidan) tau kalo saya nervous dan ketakutan. Beliau menepuk-nepuk tangan saya sambil ngomong, "Jangan takut, Bu. Lebih sakit pasang infus daripada operasinya, kok. Nanti saya juga ikut masuk ke ruang operasi. Saya temani, yah." Saya cuma bisa tertawa gugup sambil ngomong, "Masa Sus?"

Pk.05.30 
Saya yang udah digotong ke kasur dorong digeledek masuk ke ruang operasi. tapi saya nggak langsung ditaroh di meja operasi, tapi digletakin di ruang transit. Waktu kayaknya terasa lamaaaa banget. Selain karena Ony udah disuruh keluar dari ruang transit, banyak suster dan bidan yang lalu lalang di dekat saya. Dan nggak ada satupun dari mereka yang mengajak bicara saya. Padahal mereka lagi berdiri-berdiri prepare dan ngobrol sambil nunggu dokter di ruang transit itu juga, lho. Haduh, berasa diperlakukan kayak 'obyek', deh. Makin nervous lah saya.

Pk. 06.30
Dokter anestesinya dong, dateng telaaaaat!!! Pantesan operasinya nggak mulai-mulai. Beliau masuk ke ruang transit sambil heboh minta maaf ke semua orang termasuk saya. Hihihihihihihi.... Seneng banget rasanya, akhirnya yaaaaa, ada yang mengajak saya berbicara. 

Nggak lama setelah dokter anestesi dan dokter kandungan dateng, saya dipindah ke meja operasi. Dokter anestesi menyuruh saya tidur miring dan melengkungkan badan. TENG! Ini nih, suntik epidural yang katanya sakitnya gila-gilaan. Saya udah megang pinggiran meja operasi erat-erat sambil menggigit bibir, siap-siap disuntik. Eh, lha kok waktu disuntik rasanya cuma kayak dicubit. Tiba-tiba, saya berasa pengen kentut. Ditahan-tahan kok kayaknya ini si kentut sudah siap brojol, tapi kalo kentut saat itu juga, masa mau kentut waktu pantat saya madep dokter anestesi? "Nah, suntikan yang kedua ini suntikan anestesi spinal ya Bu. Nanti jangan kaget kalo separoh badan ibu mati rasa," kata dokter anestesinya. Lhoooooo???? Trus suntikan pertama tadi apaan, yah? Ooooo, kayaknya suntikan pertama tadi suntikan bius lokal supaya suntikan kedua nggak berasa sakit. Soalnya suntikan kedua malah nggak berasa apa-apa sama sekali. yang berasa justru perut mules karena menahan kentut. Hiiiiih.

Setelah disuruh berbaring, saya mulai merasa badan saya berat. Nggak lama kemudian, saya tidak merasakan apa-apa ketika saya mencoba menggerakkan kaki kiri saya.  Proses selanjutnya, nggak tau, deh. Udah nggak bisa liat dan merasakan. Karena bagian perut saya ditutup pake kain apatuh, kain operasi yang kayak di film-film itu lho. saya cuma tau kalo saya lagi dipasang kateter karena ada seorang suster ngemeng, "Lho, susah ya masukin kateternya.Agak susah ini. Coba Sus yang pasang?" "Oh, iya susah. nggak mengembang. Gimana Dok? Coba Dok?" "Gini aja nggak bisa, sini coba saya."
Sementara bagian bawah saya sedang 'diumek-umek' oleh entah berapa orang, tangan kiri saya yang sudah dipasangin infus diikat pake semacam sabuk khusus. O yaya, pikir saya, mungkin mencegah supaya saya nggak melakukan gerakan tangan reflek atau gerakan tiba-tiba yang mungkin bisa mengganggu jalannya operasi.  Saya mulai panik ketika salah satu suster juga mengikat tangan kanan saya dan memasangi lengan kanan saya dengan semacam alat ukur tensi. Lha, kok tangan saya terikat dua-dua kayak posisi lagi disalib gitu. Sementara keringat saya udah netes-netes bingung gimana ngusepnya. Sumpah, neik, nervous!!! Pengen rasanya saya bilang, "Sus, nggak jadi operasi. Lepasin sayaaaaaa!!! Saya mau pulaaaaang!!!!!!" 

Lega banget waktu dokter kandungan ngemeng, "Mana suaminya. Suruh masuk. yang gondrong." Horeee, abis ini ditemeni si Ony. 

Dokter anestesi yang duduk di dekat kepala saya akhirnya ngemeng, "Berdoa ya, Bu. Habis ini perutnya mau dibedah." Saya manggut-manggut. Setelah itu saya menutup mata sambil berdoa Salam Maria. Eeee, kayaknya udah doa lama, si Ony nggak dateng-dateng. Doh, Onyyyyy mampir ke mana dulu deh, ni anak. Doooooh!!!! Iseng saya mencoba menggerakkan jempol kaki kanan saya lagi. Lhooooo, kok masih bisa gerak?!!!  
Saya buru-buru noleh ke dokter anestesi, "Dok, jempol kanan saya kok bisa gerak ya?" 
"Nggak papa, Bu. Memang efek bius ke setiap orang beda. Ada yang efeknya kuat, ada yang nggak begitu kuat. Tapi kaki ibu nggak bisa gerak, khan kecuali jempolnya?" 
Saya mencoba mengangkat kaki kanan saya. "Nggak bisa, Dok." 

Naaah, waktu saya noleh ngomong ke dokter anestesi, si Ony masuk ke ruang operasi. Horeeeee!!!! "Sini, Pak. Biar bisa liat anaknya dikeluarin." panggil seorang suster. Saya langsung megap-megap ngomong tanpa suara ke si Ony, "Sini ajaaaaaa!!!! Siniiiiiiiii!!!!!". Si Ony yang tadinya udah setengah jalan mau ke sisi meja operasi nggak jadi melangkah ke sana dan berdiri di deket kepala saya.

Nggak lama kemudian, dokter anestesi ngemeng ke saya, "Habis ini jangan kaget ya, Bu. Perutnya akan didorong kuat untuk mengeluarkan bayinya." Lho? Jadi perut saya udah dibedel dari tadi ya? Kok nggak berasa. Hihihi..... Dan nggak lama kemudian, saya merasa perut saya ditekan kuat-kuat. Ony yang melongo sambil jinjit ngliat-ngliat ke arah perut saya sambil ngomong, "Itu, kepalanya nongol. Lagi ditarik dokternya." Dan nggak lama kemudian, terdengar suara kenceng si Clairine nangis. Hueeeee!!!!! Kenceng banget.

Dokter anestesi yang duduk di deket kepala saya menepuk-nepuk bahu saya sambil ngomong, "Selamat ya, Bu." Duh, ini pak dokter baik banget, seh. Dokternya yang baik atau ngemeng dan menenangkan pasien itu termasuk tugas dokter anestesi ya? 

"Badannya lengkap? Jarinya lima? Rambutnya banyak?" 
Ony cuma bisa manggut-manggut sambil ketawa seneng. >.< 
Selang beberapa menit kemudian, seorang suster membawa Clairine ke dekat kepala saya. "Ini Bu, bayinya." saya cuma manggut-manggut. "Lho, dicium Bu bayinya." Doooooh, ini suster yaaaa. Gak tau apa saya masih tegang karena perut saya masih diedel-edel. dengan agak males-malesan, saya monyongin mulut saya dan nyium Clairine sekenanya. 

Hahahahaha, iya. Saya sendiri juga heran, kok saya lempeng beibeh gitu ya? Padahal temen-temen yang udah duluan ngrasain melahirkan cerita, waktu denger suara bayi nangis pertama kali, perasaan jadi gimana gitu. Nangis seneng, gembira membuncah, saking terharunya dada berasa kayak mau pecah. Saya biasa aja, tuh. Nggak sampe gimana-gimana gitu. 

Nggak lama kemudian, Ony dipersilahkan keluar dari ruang operasi. Dan saya kembali tegang. Saya kembali menutup mata sambil berdoa Salam Maria. Untung ye, si Vivin, temen saya yang sudah duluan merasakan operasi caesar ngasih bocoran kalo waktu operasi bakal menggigil kedinginan, jadi saya nggak kaget-kaget amat waktu badan saya mulai gemetar karena kedinginan dan berkeringat dingin. 

Ketika saya digeledek kembali ke kamar, Mama, Papa, Mertua saya, Ben, Diana, Christa, Tantenya Ony, dan Ony, udah pada nungguin saya di kamar. Hauuuuh..... legaaaaaa. Akhirnya saya kembali ke peradaban. 

Foto-foto selama proses operasi dan foto perdana Clairine yang masih fresh from the womb? Nggak ada! Saking tegangnya saya, saya minta si Ony konsentrasi nemenin saya selama operasi. Nggak usah foto-fotoan. Huhuhuhuhu... sekarang jadi nyesel, kenapa yah proses operasi nggak didokumentasikan. Padahal khan 'precious moment' banget tuh. >.< 

 

Foto saya fresh from operation room? Nggak ada juga!!!! Lebih najong lagi mah itu. Tampang kucel berminyak rambut awut-awutan. >.<

Oh, iya, suster yang masang infus dan janji mau nemenin saya di ruang operasi ternyata bernama bidan Maria. Dan bener lho, di tengah tugasnya mondar mandir membantu selama proses operasi, beliau beberapa kali menghampiri kepala saya sambil manggut-manggut. Maksudnya kayak mau ngemeng,"It's okay. tenang ya." Salut, deh. 

Nggak tau deh gimana caranya saya bales kebaikan si Ony, yang selama 24 jam ada di samping saya selama di rumah sakit. Iya, 24 jam beneran lho. Sekedar keluar dari kamar untuk nyari udara segar aja enggak. Sampe pulang dari RS, si Ony langsung tepar sakit flu karena kecapekan. Hihihihihi..... Suamiku emang hore deh, pokoknya >.<

Oiya, di penghujung tahun 2013 ini, saya ucapkan Merry Christmas and Happy New Year buat semua teman-temin blogger. terima kasih ya sudah mau blogwalking secara rutin maupun sesekali ke blog saya. God bless you!!!

12 komentar:

  1. yang bunyi broooot itu epic banget mbak fel, g kebayang lg kontraksi trus ngebom trus muka malu kedengeran mertua xixixixiix

    ReplyDelete
  2. hihihii jadi keingetan lagi deh gue proses cesar juga...jadi agak deg2an baca cerita lo disini Fel..deg2an disuntiknya itu looh... :D

    ReplyDelete
  3. Hahaha. Justru caesar yg kudu dibotakin Fel. Kalo normal kagak hahaha.

    Gpp gak ada dokumentasi. Gue ada dokumentasi malah isinya video gue teriak2 hahaha.

    ReplyDelete
  4. g kmrn udah diceritain ama temen tentang proses melahirkan, tapi dia sih normal, jd biasanya yang nenangin suster yang akan nemenin kita klo normal, biasnaya udah senior2 dan tau cara ngilangin sakit dan panik si ibu2 yang pada kesakitan :D
    ah.. g menunggu 2 bulan, kadang takut, kadang biasa aja, kadang mikir g tahan sakit ga yah! klo perih doank sih g tahan, klo ngilu yang g enggak tahan ^^

    ReplyDelete
  5. Gw normal juga tetep dibotakin loh!

    ReplyDelete
  6. Waktu mau melahirkan Matt, laki gw udah tau tuh kalau dia gga tahan liat suntikan epidural yg segede suntikan kuda; makanya dia malah ngilang. Balik lagi pas setelah gw udah disuntik epidural. Mending deh; daripada kayak bule lakinya temen gw, malah pingsan pas bininya disuntik epidural. Gw malah gga dibotakin tuh pdhal melahirkan normal. Masalah kentut, Gw malah gga bisa kentut pas akhirnya kentut pas dokternya datang ngecheck setelah gw melahirkan, Aduh mokal banget. Dokter gw kan cakep banget tuh......lol

    ReplyDelete
  7. eee buseeet, absurd banget ceritanya.
    Haduuuh, kok begitu banget ya saat ngelahirin. Semakin panjang ceritanya, semakin membuat saya ebrgidik ngeri. Tapi, untungnya hasilnya happy ending. Jadi, nggak takut-takut amat buat ngelahirin. Eh, takut sih, masih lamaaaaaaaaaa

    ReplyDelete
  8. hehehe, meski takut dan menegangkan, thank God bayinya sehat dan lucu ya :) selamat tahun baru bersama keluarga, hihihi :)

    ReplyDelete
  9. Fel, gua masih mampir kesini tapi nga komen soalnya males nulisnya, hihihi jawaban gua jujur kan? Tapi bener Fel, gua males nulis komen kalo baca kan lebih cepat dari ketik komen.

    Pertama mau ngucapin selamat buat baby Clairine, so beautiful. Pengen pinjem baby girl nya dong, hehehe.

    Kalo cerita soal lahiran, drama yang seru dan berbeda setiap ibu (bahasa gua bijak kan?) brandon lahir normal, bradley cesar dan gua masih menyesali diri abis dokter gua bilang "2 cm lagi" maksudnya udah pembukaan 8 dan gua dioperasi, kenapa nga nga tahan sedikit lagi dan teriak-teriak ke dokternya bahkan gua nga berani kalo hamil balik lagi ke dr kandungan itu. Malu abis karena drama di ruangan operasi

    dan gua tau kalo lahiran normal harus dicukur (emang dicukur kan, hahaha) juga, gua udah cukur dari rumah eh sama suster dicukurin lagi, nga apa-apa deh gratis ini, hahaha kacau. Pas lahiran cesar juga dicukur lagi, rasanya udah nga malu kok.

    kedua : happy new year 2014 all the best for year 2014

    ReplyDelete
  10. perjuangannya worth it, baby Clarine cantik sekaliiii ... Libra girls memang cantik2 loooh ... hehehehe ... Selamat ya Fel :)

    ReplyDelete
  11. hooo seru bacanya,,, kayaknya simple banget ya lahiran caesar ga pake teriak2 nyakar2 dkknya... tapi gue rencana pgn normal saja heheheh... smoga lancarr doainnn...

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....