• SITI NURBAYA COLABORATIVE BLOGGING: Akun Media Sosial untuk Anak, Perlukah?

  • Yup, kita kaum wanita memang lebih mudah terserang infeksi saluran kemih. Salah satu penyebabnya adalah karena saluran kemih wanita lebih pendek dibanding pria. Lalu bagaimana cara mengatasinya? Yuk baca lebih lanjut

  • KULINER: Ngobrol Bareng Farah Queen Sambil Mamam Queen Apple. Cucok Cyn!

Monday, December 30, 2013

CERITA MAMA: 6 OKTOBER 2013

Setelah drama lebay galau antara mau operasi atau normal Mission 1: Takut Operasi, akhirnya kami memutuskan untuk menjalani operasi caesar. 

Sehari sebelum operasi, saya dan Ony menyempatkan diri mengikuti misa di gereja. Perasaan saya jadi lebih mantap dan tenang setelah didoain romo. Selain itu, beberapa hari menjelang operasi, saya juga berpikir, kalaupun amit-amit saya nggak selamat waktu operasi, saya bakal ketemu baby juga kok. Khan, ada Jakov dan Joseph yang sudah menunggu saya di sana. Itung-itung, saya bagi tugas sama si Ony. Ony ngurus si adek di sini, saya ngurus jakov dan Joseph di sana. *teteup ya, galau lebay.  Ngomong-ngomong, seandainya Jakov dan Joseph hidup, mereka seharusnya udah berusia 1,5 tahun ya. Lagi lucu-lucunya, tuh. >.< 

Singkat cerita, 5 Oktober jam 9 malam saya check in ke rumah sakit dianter mama, papa, adek saya, mama mertua, papa mertua, dan juga Ony. Lengkap ye? Setiba di RS, saya langsung 'diproses' oleh suster yang udah nungguin saya. Pertama-tama saya 'dibotakin'. Lho iya, saya kira cuma lahiran normal yang dibotakin, ternyata melahirkan caesar juga dibotakin ya? Setelah itu check detak jantung baby, kontraksi, dan dikasih obat urus-urus. Setelah itu, langsung disuruh masuk ke kamar untuk istirahat. Suster bilang, selang waktu 15 menit setelah dikasih obat urus-urus, saya bakal berasa pengen beol.E, lha kok masih lenggang kangkung jalan ke kamar, saya udah hasrat pengen beol maksimal. Jadi lah saya buru-buru lari ke kamar.

Mertua dan orang tua saya dong, abis nganter bukannya langsung pulang, tapi nungguin saya di kamar. Lak yo tengsin seh, brot-brot heboh di kamar mandi didengerin mertua dan ortu. Mana udah ditahan-tahan suaranya tetep kenceng, bok. Broooooot!!!!

Pk. 03.30
Suster ngasih tau saya untuk mempersiapkan diri. Hiaaaa, pagi amat, Fel? Iya, soalnya saya dijadwalkan operasi jam 6 pagi. Nggak kurang pagi, Fel? Nggak tau tuh Pak Dokter yang jadwalin jam 6 pagi. Saya memang cuma milih tanggal operasi, jamnya saya bilang terserah dokternya. Ya mana tau yah, kalo dokternya minta pagi-pagi banget. Malah waktu USG terakhir dengan dokter, saya sempat nanya, "Pagi amat, Dok? Jangan-jangan dokter masih ngantuk itu." Pak Dokternya jawab sambil nimpuk perut saya pake alat USG, "Yeee, jam segitu malah seger, Fel. Saya abis pulang jogging. Kalo siang malah ngantuk lho. Mau dioperasi siang-siang?" Weeeee!!!!
Setelah mandi, saya dipakein baju rumah sakit dan dipasangin infus. Doh, baru tau deh kalo dipasangin jarum infus itu sakitnya lumayan ya Bu.  Kayaknya suster senior yang masangin jarum infus (yang belakangan saya tau ternyata beliau adalah seorang bidan) tau kalo saya nervous dan ketakutan. Beliau menepuk-nepuk tangan saya sambil ngomong, "Jangan takut, Bu. Lebih sakit pasang infus daripada operasinya, kok. Nanti saya juga ikut masuk ke ruang operasi. Saya temani, yah." Saya cuma bisa tertawa gugup sambil ngomong, "Masa Sus?"

Pk.05.30 
Saya yang udah digotong ke kasur dorong digeledek masuk ke ruang operasi. tapi saya nggak langsung ditaroh di meja operasi, tapi digletakin di ruang transit. Waktu kayaknya terasa lamaaaa banget. Selain karena Ony udah disuruh keluar dari ruang transit, banyak suster dan bidan yang lalu lalang di dekat saya. Dan nggak ada satupun dari mereka yang mengajak bicara saya. Padahal mereka lagi berdiri-berdiri prepare dan ngobrol sambil nunggu dokter di ruang transit itu juga, lho. Haduh, berasa diperlakukan kayak 'obyek', deh. Makin nervous lah saya.

Pk. 06.30
Dokter anestesinya dong, dateng telaaaaat!!! Pantesan operasinya nggak mulai-mulai. Beliau masuk ke ruang transit sambil heboh minta maaf ke semua orang termasuk saya. Hihihihihihihi.... Seneng banget rasanya, akhirnya yaaaaa, ada yang mengajak saya berbicara. 

Nggak lama setelah dokter anestesi dan dokter kandungan dateng, saya dipindah ke meja operasi. Dokter anestesi menyuruh saya tidur miring dan melengkungkan badan. TENG! Ini nih, suntik epidural yang katanya sakitnya gila-gilaan. Saya udah megang pinggiran meja operasi erat-erat sambil menggigit bibir, siap-siap disuntik. Eh, lha kok waktu disuntik rasanya cuma kayak dicubit. Tiba-tiba, saya berasa pengen kentut. Ditahan-tahan kok kayaknya ini si kentut sudah siap brojol, tapi kalo kentut saat itu juga, masa mau kentut waktu pantat saya madep dokter anestesi? "Nah, suntikan yang kedua ini suntikan anestesi spinal ya Bu. Nanti jangan kaget kalo separoh badan ibu mati rasa," kata dokter anestesinya. Lhoooooo???? Trus suntikan pertama tadi apaan, yah? Ooooo, kayaknya suntikan pertama tadi suntikan bius lokal supaya suntikan kedua nggak berasa sakit. Soalnya suntikan kedua malah nggak berasa apa-apa sama sekali. yang berasa justru perut mules karena menahan kentut. Hiiiiih.

Setelah disuruh berbaring, saya mulai merasa badan saya berat. Nggak lama kemudian, saya tidak merasakan apa-apa ketika saya mencoba menggerakkan kaki kiri saya.  Proses selanjutnya, nggak tau, deh. Udah nggak bisa liat dan merasakan. Karena bagian perut saya ditutup pake kain apatuh, kain operasi yang kayak di film-film itu lho. saya cuma tau kalo saya lagi dipasang kateter karena ada seorang suster ngemeng, "Lho, susah ya masukin kateternya.Agak susah ini. Coba Sus yang pasang?" "Oh, iya susah. nggak mengembang. Gimana Dok? Coba Dok?" "Gini aja nggak bisa, sini coba saya."
Sementara bagian bawah saya sedang 'diumek-umek' oleh entah berapa orang, tangan kiri saya yang sudah dipasangin infus diikat pake semacam sabuk khusus. O yaya, pikir saya, mungkin mencegah supaya saya nggak melakukan gerakan tangan reflek atau gerakan tiba-tiba yang mungkin bisa mengganggu jalannya operasi.  Saya mulai panik ketika salah satu suster juga mengikat tangan kanan saya dan memasangi lengan kanan saya dengan semacam alat ukur tensi. Lha, kok tangan saya terikat dua-dua kayak posisi lagi disalib gitu. Sementara keringat saya udah netes-netes bingung gimana ngusepnya. Sumpah, neik, nervous!!! Pengen rasanya saya bilang, "Sus, nggak jadi operasi. Lepasin sayaaaaaa!!! Saya mau pulaaaaang!!!!!!" 

Lega banget waktu dokter kandungan ngemeng, "Mana suaminya. Suruh masuk. yang gondrong." Horeee, abis ini ditemeni si Ony. 

Dokter anestesi yang duduk di dekat kepala saya akhirnya ngemeng, "Berdoa ya, Bu. Habis ini perutnya mau dibedah." Saya manggut-manggut. Setelah itu saya menutup mata sambil berdoa Salam Maria. Eeee, kayaknya udah doa lama, si Ony nggak dateng-dateng. Doh, Onyyyyy mampir ke mana dulu deh, ni anak. Doooooh!!!! Iseng saya mencoba menggerakkan jempol kaki kanan saya lagi. Lhooooo, kok masih bisa gerak?!!!  
Saya buru-buru noleh ke dokter anestesi, "Dok, jempol kanan saya kok bisa gerak ya?" 
"Nggak papa, Bu. Memang efek bius ke setiap orang beda. Ada yang efeknya kuat, ada yang nggak begitu kuat. Tapi kaki ibu nggak bisa gerak, khan kecuali jempolnya?" 
Saya mencoba mengangkat kaki kanan saya. "Nggak bisa, Dok." 

Naaah, waktu saya noleh ngomong ke dokter anestesi, si Ony masuk ke ruang operasi. Horeeeee!!!! "Sini, Pak. Biar bisa liat anaknya dikeluarin." panggil seorang suster. Saya langsung megap-megap ngomong tanpa suara ke si Ony, "Sini ajaaaaaa!!!! Siniiiiiiiii!!!!!". Si Ony yang tadinya udah setengah jalan mau ke sisi meja operasi nggak jadi melangkah ke sana dan berdiri di deket kepala saya.

Nggak lama kemudian, dokter anestesi ngemeng ke saya, "Habis ini jangan kaget ya, Bu. Perutnya akan didorong kuat untuk mengeluarkan bayinya." Lho? Jadi perut saya udah dibedel dari tadi ya? Kok nggak berasa. Hihihi..... Dan nggak lama kemudian, saya merasa perut saya ditekan kuat-kuat. Ony yang melongo sambil jinjit ngliat-ngliat ke arah perut saya sambil ngomong, "Itu, kepalanya nongol. Lagi ditarik dokternya." Dan nggak lama kemudian, terdengar suara kenceng si Clairine nangis. Hueeeee!!!!! Kenceng banget.

Dokter anestesi yang duduk di deket kepala saya menepuk-nepuk bahu saya sambil ngomong, "Selamat ya, Bu." Duh, ini pak dokter baik banget, seh. Dokternya yang baik atau ngemeng dan menenangkan pasien itu termasuk tugas dokter anestesi ya? 

"Badannya lengkap? Jarinya lima? Rambutnya banyak?" 
Ony cuma bisa manggut-manggut sambil ketawa seneng. >.< 
Selang beberapa menit kemudian, seorang suster membawa Clairine ke dekat kepala saya. "Ini Bu, bayinya." saya cuma manggut-manggut. "Lho, dicium Bu bayinya." Doooooh, ini suster yaaaa. Gak tau apa saya masih tegang karena perut saya masih diedel-edel. dengan agak males-malesan, saya monyongin mulut saya dan nyium Clairine sekenanya. 

Hahahahaha, iya. Saya sendiri juga heran, kok saya lempeng beibeh gitu ya? Padahal temen-temen yang udah duluan ngrasain melahirkan cerita, waktu denger suara bayi nangis pertama kali, perasaan jadi gimana gitu. Nangis seneng, gembira membuncah, saking terharunya dada berasa kayak mau pecah. Saya biasa aja, tuh. Nggak sampe gimana-gimana gitu. 

Nggak lama kemudian, Ony dipersilahkan keluar dari ruang operasi. Dan saya kembali tegang. Saya kembali menutup mata sambil berdoa Salam Maria. Untung ye, si Vivin, temen saya yang sudah duluan merasakan operasi caesar ngasih bocoran kalo waktu operasi bakal menggigil kedinginan, jadi saya nggak kaget-kaget amat waktu badan saya mulai gemetar karena kedinginan dan berkeringat dingin. 

Ketika saya digeledek kembali ke kamar, Mama, Papa, Mertua saya, Ben, Diana, Christa, Tantenya Ony, dan Ony, udah pada nungguin saya di kamar. Hauuuuh..... legaaaaaa. Akhirnya saya kembali ke peradaban. 

Foto-foto selama proses operasi dan foto perdana Clairine yang masih fresh from the womb? Nggak ada! Saking tegangnya saya, saya minta si Ony konsentrasi nemenin saya selama operasi. Nggak usah foto-fotoan. Huhuhuhuhu... sekarang jadi nyesel, kenapa yah proses operasi nggak didokumentasikan. Padahal khan 'precious moment' banget tuh. >.< 

 

Foto saya fresh from operation room? Nggak ada juga!!!! Lebih najong lagi mah itu. Tampang kucel berminyak rambut awut-awutan. >.<

Oh, iya, suster yang masang infus dan janji mau nemenin saya di ruang operasi ternyata bernama bidan Maria. Dan bener lho, di tengah tugasnya mondar mandir membantu selama proses operasi, beliau beberapa kali menghampiri kepala saya sambil manggut-manggut. Maksudnya kayak mau ngemeng,"It's okay. tenang ya." Salut, deh. 

Nggak tau deh gimana caranya saya bales kebaikan si Ony, yang selama 24 jam ada di samping saya selama di rumah sakit. Iya, 24 jam beneran lho. Sekedar keluar dari kamar untuk nyari udara segar aja enggak. Sampe pulang dari RS, si Ony langsung tepar sakit flu karena kecapekan. Hihihihihi..... Suamiku emang hore deh, pokoknya >.<

Oiya, di penghujung tahun 2013 ini, saya ucapkan Merry Christmas and Happy New Year buat semua teman-temin blogger. terima kasih ya sudah mau blogwalking secara rutin maupun sesekali ke blog saya. God bless you!!!

Monday, December 23, 2013

JALAN-JALAN: Mama

Baiklah, mumpung masih bau-bau hari ibu (walaupun udah kadaluarsa), kali ini saya pengen cerita tentang mama saya. 

PETRONAS dan MALL
Gak afdol rasanya jalan-jalan ke Malaysia kalo nggak mejeng di Petronas. Sayang saya, Ony, mama, dan adik saya Kendi nggak naik ke menaranya karena waktu itu sudah siang dan kita udah kelaperan pengen buru-buru makan.  Lhaaaaaaaa.... Iya, karena sebelumnya kami jalan-jalan dulu ke mall (auk mall apadah namanya. Lupa.) Jadi ke Petronas ngapain? Nggak ngapa-ngapain, cuma mau foto di depan menara Petronas sebagai bukti kalo kami pernah menginjakkan kaki di Malaysia. Hihihihihi.....
Mama mejeng di Petronas
Bumil ngadem di bawah pohon

PETALING STREET
Ada apa di Petaling Street? Ada burger sapi kontet!!!! Baru tau khan, ada burger sapi kontet. Biasanya khan burger tuh dagingnya pake ayam atau sapi beneran. Lha ini pake sapi kontet. Makanya kami penasaran bela-belain ke Petaling Street untuk nyobain burger sapi kontet. Udah muter-muter nyari depotnya, setelah ketemu depotnya, ternyata tutup bok. Bagoooos. Akhirnya kami cuma liat-liat gak beli apa-apa. Soalnya barang yang dijual di Petaling Street kebanyakan barang-barang low quality made in China. 
Kalo saya bilang, lebih seru wisata kuliner daripada blanja-blanji di sini. Resto Chinese food dan Indian Food bertebaran di mana-mana. Pengennya nyobain semua, tapi apa daya, perut lagi gak mood karena sebelum ke Petaling Street kami udah mampir di resto India. 
 
Mr. Bean beli bonekanya di Petaling Street nih kayaknya.

ART MARKET
Lokasinya nggak jauh dari Petaling Street. Sama-sama di daerah Bukit Bintang. Dari Petaling Street jalan kaki 10 menit juga udah nyampe ke Art Market. Saya lebih suka jalan-jalan ke Art Market. Selain karena lebih bersih, barang-barang yang dijual di sunu juga lebih unik dan berkualitas.
Sebenernya seru nyamperin semua toko di Art Market. Tapi karena waktu itu saya mudah capek dan dikit-dikit mumet, jadi saya lebih banyak ndoprok di emperan atau anak tangga sementara Mama dan Kendi hunting aneka oleh-oleh. 

Botol-botol parfum unyu

Keris Malaysia? Ehm....
Iniii!! Kereeen! Toko boneka binatang.
 
Aneka ganci binatang dari kayu >.<

I-CITY
I-City itu opo tah? Nggak tau deh, I itu kepanjangan dari apa, yah? Pokoknya semacam taman lampu gitu lah. Semua ornamen dan patung di I-City dirangkai dari lampu-lampu LED. 
Masuknya nggak bayar, Cyn. Cuma bayar karcis parkir doang. Hehehehehehe..... 
Bingung deh saya kalo disuruh nyeritain tentang I-City. Nyuk nyuk langsung aja lanjut diliat futu-futunya. Khan katanya a picture speaks more than thousand words. Eaaaakh....
Naek bianglala
View from bianglala

 

 

 

 
Si Kendi emang geje

 


Bahasa Melayu Malaysia memang selalu seru untuk diperhatikan. Hhihihi...
Lha, kok nggak ada fotonya Fely di I-City? Yoyoi, ketika Mama, Kendi dan Ony jalan-jalan di I-City, saya lagi asik maen game di apartment. Hueeee.... waktu itu saya nggak ikut karena Ony takut saya kecapekan jalan-jalan. jadi saya disuruh tinggal di apartment. HIks......

Jadi, si Fely nggak pernah jalan-jalan ke I-City? Pernah doooong! Nih, kalo pengen liat wajah cakep saya ketika dolan ke I-City. I-City

Ehm.... jadi jadi, postingan ini intinya bukan cerita tentang mama saya ya? Cuma pajang-pajang foto Mama yang lagi jalan-jalan ke Malaysia. Udah gitu foto-fotonya kadaluarsa pula. Foto-foto awal tahun 2013. Hiahahahahahahaha..... ngek ngok. Ntar ya, kapan-kapan aja kita gosipin mama saya. *kabur sebelum disambit massa

SELAMAT HARI IBU, PA.....


Terima kasih, Pa

Karena Papa tidak keberatan bangun tengah malam untuk mengganti popok saya ketika Papa sebenarnya sudah sangat lelah karena seharian bekerja di kantor. 

Karena Papa menggendongku yang menangis ketika mengantre di dokter 

Karena Papa bersusah payah menyiapkan ketika sekolah mengharuskan semua murid membawa bekal makan siang dari rumah

Karena Papa mau menemaniku membeli mini set pertamaku di toko baju dalam

Karena Papa bersedia menjadi satu-satunya laki-laki dan duduk diantara ibu-ibu ketika hari pengambilan rapor tiba

Karena Papa lebih memilih tinggal di rumah menemani saya belajar untuk Ebtanas ketika teman-teman kantor Papa yang masih lajang memilih menghabiskan akhir pekan di cafe

Karena Papa lebih memilih membeli barang-barang kebutuhan saya ketika handphone Papa sudah mulai ketinggalan jaman dan sudah waktunya diganti.

Karena Papa yang lari ke toko membeli pembalut ketika hari haid pertama saya tiba.

Karena Papa mengingatkan saya bahwa rok saya terlalu mini ketika saya hendak pergi berkencan dengan pacar saya.

Karena Papa memeluk saya semalaman ketika saya patah hati

Terima kasih, Pa
Karena Papa dengan gagah berani mengambil peran sebagai seorang ibu ketika mama pergi meninggalkan kita. 
Selamat hari ibu, Pa....

 *Iseng nulis gara-gara tiba-tiba inget Adjie Massaid di hari ibu. Hihihihihihihi..... (kek saya anaknya Adjie Massaid aja.)  

Wednesday, December 18, 2013

BINGUNG

Saya mau ngakuuuuu. Saya sering bingung membedakan beberapa teman blogger. Bukannya lupa, tapi di ingatan saya, cerita tentang mereka suka ketuker-tuker gituh. Maap ya man ceman, kesalahan bukan pada blog anda, tapi kepada daya inget saya yang kurang untuk urusan satu ini. Hiks.....

INDAH - ETTY - DESY - TYKE
Iniiiiii yang paling sering bikin saya salah inget. Sering banget waktu mau komen di blog mereka, saya harus nyureng-nyureng mengingat dulu: Sapa yah yg nama anaknya 'Radith'? Si Shira anaknya si Etty apa Indah seh? Yang kerja di pabrik itu keknya Indah deh. Apa Desi ya? Ampun maaaak, jangan sambit sayah!!!
Mungkin karena ketiganya sama-sama cantik (deeeh, iya deh biar pada seneng. Hihihihihihi.....), demen bahas topik seputar ibu-ibu, dan jarang pajang foto.
Dulu, saya juga suka salah inget antara Tyke - Indah - Etty. Mungkin karena ketiganya sama-sama pake jilbab yah. Tapi lama-lama saya sudah bisa membedakan Tyke. Karena blog Tyke sering banget pajang foto pernak pernik bakulan.  

MELISSA-nya SENO dan MELISSA-nya baby GRACE
Karena namanya sama-sama Melissa! G suka bingung kalo mereka komen di blog g. Ini Melissa nyang mana yah. Hihihihihihi......

SELVI dan SYLVI
Lagi-lagi karena  namanya mirip. Padahal jelas-jelas satunya tinggal di Amrik sonoh, satunya di Indo dan ceritanya jelas beda. Tapi saya juga selalu salah inget. Tapi seengak-enggaknya ngebedain keduanya gampang. Tinggal samperin blognya. Hihihihihihi.....

Wednesday, December 11, 2013

APA KABAR CLAIRINE #2: 8 DEC 2013

Sebenernya saya pengen babtisin Clairine waktu Clairine agak gedean dikit, umur 5 tahunan gitu lah. Selain karena bribet bawa-bawa bayi umur 2 bulan, saya juga pengen kelak kalo Clairine udah gede, dia punya ingatan bahwa dia 'pernah' dibabtis. Tapi setelah saya tanya sunu sini, ternyata gereja Katolik menyarankan babtisan anak sesegera mungkin, bila perlu waktu masih di RS udah babtis. Yowes akhirnya saya daftarin Clairine babtis bulan Desember ini. 
 
Bribet? Bribet opo tah, Fel? Lho iya to. Saya udah parno ngebayangin gimana kalo di tengah-tengah acara babtisan, tiba-tiba Clairine nangis kenceng, gumoh, atau apalah. Yang paling serem, gimana kalo Clairine minta susu? Padahal Clairine nggak mau minum ASI perah, maunya menyusu langsung. Mau mojok di mana??? Apalagi kalo minta susunya waktu lagi antri mau maju ke altar. Hualah!



Berhubung Clairine akhir-akhir ini paling ogah saya gendong (heraaaan, deh! Digendong orang lain mau, digendong emaknya sendiri malah nangis-nangis. Nyari emaknya cuma kalo pengen nyusu. Zzzzz.....), jadi sepanjang acara babtisan Clairine digendong si Ony. Horeeee!!!! Walaupun Clairine masi unyil, lumayan pegel ye bok, gendong baby 4,6 kg selama 2 jam. 


Entah karena keenakan digendong Ony atau emang karena Clairine udah kenyang saya susuin sampe mabok sebelum berangkat gereja, puji Tuhan banget, Clairine lebih banyak tidur sepanjang acara babtisan. Bahkan waktu pembacaan janji babtis, entah kenapa tiba-tiba baby-baby peserta babtisan nangis bebarengan (nggak cuma flu yang nular ye bok? Nangis juga nular, sodarah-sodaraaaah!!!), eh si Clairine tetep merem digendong Ony. Waktu dituangi air babtis juga dia cuma gidik-gidik dikit karena kedinginan, abis itu bobok lagi.  Pokoknya sepanjang acara Clairine anteng banget. Paling gerak-gerak dan merengek dikit karena kepanasan, setelah itu udah balik tidur lagi. Yang gendong? Jangan ditanya, keringetnya mengalir deras kayak tukang becak nggenjot tanjakan. Wkwkwkwkwk...... Emaknya? Enak-enakan kipas-kipas pake buku misa di bangku belakang, dong. Hihihihihi.....  

Lha kok duduk di bangku belakang? Iya, karena waktu itu baby yang babtis lumayan banyak, jadi yang boleh duduk di depan cuma orang yang gendong baby dan wali babtis. Maksudnya biar nggak semrawut dan baby-baby yang dibabtis nggak engap. Tapi tetep aja ribet dan semrawut banget, bok. Soalnya banyak anggota keluarga yang maju-maju ke depan altar buat ngambil foto. Padahal giliran bayi yang mau difoto masih lama. Ih ampun, deh.  

Sambil nunggu giliran Clairine, iseng-iseng saya ikutan maju ke depan.

Me: Capek ya gendong Clairine?
Ony: Lumayan. Kenapa? Mau gantiin?
Me: Nggak, cuma mau foto. 

Abis foto, saya ngloyor lagi ke belakang. Hahahahahaha......


Tuh, khan. Mas yang di belakang Ony itu, lagi nunggu keponakannya dibabtis. Padahal giliran keponakannya masih lama, dia udah maju siap-siap moto. Clairine ikut-ikutan difoto. 

Ituuuu, saya lagi megang kamera. :p







Oh iya, wali babtisnya kita minta Ben (adeknya Ony) dan Diana. Enak toh, wali babtisnya om sendiri. Selain karena nggak perlu bribet cari-cari wali babtis lagi (yaelah, Fely si anti bribet), saya dan Ony juga nggak mau asal pilih wali babtis yang nantinya cuma hadir waktu acara babtisan dan namanya mejeng di surat babtis Clairine.

Wali babtis itu opo tah? Itu lho, semacam orang tua rohani, orang yang bakal sering kita ajak share terutama untuk urusan mendidik Clairine secara rohani. Wali babtis ini juga yang bakal diajak konsul atau sharing sama Clairine kalo suatu hari nanti dia pengen curhat curhit urusan rohani.  Wali babtis ini juga yang bakal membantu saya dan Ony mendidik Clairine terutama untuk urusan agama. 



Banyak ya yang ikutan dateng di acara babtisan Clairine. Kalo suatu hari Clairine membaca postingan ini, saya harap Clairine tahu bahwa banyak orang yang peduli dan sayang Clairine. Mereka semua berharap Clairine menjadi anak Katolik sejati yang patuh dan taat kepada Tuhan. (Hiks.... kok saya jadi mewek).

Itu, bayi yang digendong papa mertua saya, sepupunya si Clairine, namanya Christabella. Kalo yang berdiri baju ijo si Jasper, pamannya Clairine. Paman unyil. Hihihihihihi..... Christabella, demen banget megang-megang Clairine. Awalnya, Diana sempat khawatir Clairine bakal dipukul atau ditabok Christa kalo Clairine dideketin ke dia. Yah namanya baby, yah, khan belum ngerti, suka nabok-nabok atau mukul semua benda yang berada di dekatnya. Tapi ternyata si Christa ngerti lho, kalo pegang baby harus lembut. Kalo dideketin Clairine, Christa megangnya takut-takut dan pelan pelan. Hihihihihi....

Toel-toel Clairine.
Kakek neneknya Ony juga bela-belain dateng, lho.
 Huaaaah, rasanya nggak percaya saya sudah menjadi seorang mama dan membabtiskan anak saya di gereja. Rasanya baru kemaren saya berdiri di sebelah mama di gereja untuk menghadiri acara babtisan adik saya yang sekarang udah berusia 17 tahun.

Thursday, December 05, 2013

CERITA MAMA: Takut Operasi

Ngemeng-ngomong, tanggal lahir Clairine, saya, dan papa saya sama-sama tanggal 6 Oktober, lho. (nggak ada yang tanya yah? Ahahahahaha....) Gaya banget khan, 3 generasi tanggal lahirnya bisa kembaran begini. Yah, sebenernya nggak gaya-gaya amat, sih, mengingat Clairine lahirnya bukan dengan proses normal tapi caesar. Jadi tanggal lahirnya bukan karena emang babynya emang waktunya minta dilahirin, tapi karena emang emak bapaknya yang milih tanggal.

Kenapa saya dan Ony memilih untuk melahirkan secara caesar? Well, sejak usia kandungan 32w, kami berdua tau kalo ternyata lehernya Clairine kebelit tali ari. Wah, emak ibu bunda, waktu dokter bilang kalo leher Clairine kebelit tali ari, saya langsung galau maksimal, sodarah-sodarah! Gimana gak resah gelisah, mengingat dulu Jakov dan Joseph meninggalnya khan juga gara-gara 'kasus' dengan tali arinya. Cuma bedanya, Jakov dan Joseph dulu bukan kecekik tali ari tapi tali arinya melintir. 

Dokter bilang belitan tali ari Clairine nggak membahayakan nyawa karena cuma satu belitan dan longgar banget, jadi Clairine masih bisa dicoba untuk dilahirkan normal. Tapiiiiiiiii masih ada kemungkinan kelahiran normal bakal gagal karena tali arinya kependekan sehingga leher Clairine bisa tercekik waktu proses kelahiran. Hah!!!! Saya makin ngowoh, TERCEKIK???? Tenang...tenang..... walaupun tercekik, ga bakal membahayakan nyawa Clairine karena detak jantung Clairine akan dimonitor secara intensif, gitu kata pak dokter. Kalo udah tercekik gitu, yah mau nggak mau proses kelahiran normal dihentikan dan beralih ke operasi caesar. 

Hal pertama yang terlintas di pikiran saya, kalo nyoba normal dan abis itu harus caesar, sakitnya dobel dong? Udah sakit-sakit mules-mules bukaan bawah, eee abis gitu perut juga dibedel. Woalaaaah!!! Proses melahirkan normal maupun caesar menurut saya sama-sama horor, dan nggak kebayang kalo saya harus mengalami keduanya. Biayanya dobel juga gak ya? Ampun Paaaaak!!!! 

Berhubung waktu itu usia kandungan saya masih 32 weeks, saya memilih untuk melihat situasi dulu. Sambil tiap hari saya usep-usep perut saya dan ngomong ke Clairine yang masih dalam perut, "Nak, kalo kamu pengen dilahirin normal, itu tali arinya dilepas ya. Jangan dipake kalung. Nanti kalo udah lahir, mama beliin kalung yang lebih bagus, jangan kalungan pake tali ari." Siapa tahu belitan tali ari di leher Clairine lepas. Yah, dalam hati kecil saya sebenarnya masih ada keinginan untuk melahirkan normal. Selain karena 'katanya' melahirkan normal itu lebih baik bagi imunitas bayi, recovery-nya lebih cepet, juga karena biayanya nggak semahal operasi caesar.

E ternyata ya, sampe usia kandungan 37 weeks tetep aja si Clairine kekalungan tali ari. Zzzzzz.... nggak ngaruh ya usep-usep perut smbil ngomong ke baby. cih cih cih..... Kok si Desy (apa Indah ya?) bisa sih, abis usep-usep nasehatin babynya, trus kalungan tali arinya lepas sendiri. Menurut Ony, mending saya langsung caesar aja. Selain karena nggak beresiko buat Clairine, saya juga nggak bakal kesakitan dobel kalo seandainya proses kelahiran normalnya gagal. Selain itu, kelahiran normal khan tanggalnya nggak bisa diprediksi akurat, suka-suka babynya lah mau keluar kapan. Kalau saya nglahirin normal, kemungkinan besar saya nggak bakal ditemeni Ony selama proses jejeritan kesakitan. Ony pengennya bisa nemeni saya waktu melahirkan. Yo wes, akhirnya saya manut Ony, memilih operasi caesar. Tanggalnya? Yo wes sekalian tanggal 6 Oktober biar bisa kembaran ultah bareng.

Apakah setelah mengambil keputusan untuk melahirkan dengan operasi hati saya jadi tenang? Enggak! Semakin deket hari H, hati saya justru semakin galau dan bimbang. Bahkan-7 saya masih belum memberikan keputusan ke dokter kandungan saya, jadinya mau melahirkan normal atau operasi. sampe sama dokternya dicemberutin, "Jadinya mau normal atau operasi? Kalo operasi, buruan milih tanggal, biar saya bisa atur jadwal dan bookingin dokter anak dan dokter anestesi yang bagus." Eh, sebenernya bukan bimbang, ya. Tapi takut! Semakin banyak referensi yang saya baca, justru takutnya malah nambah. Takut saya atau baby saya kenapa-napa. Saking takutnya, saya sampe nggak berani beli-beli dan mempersiapkan banyak barang-barang baby. Saya nggak mau terlalu excited, karena kalau ada apa-apa nanti sedihnya bakal lebih berlipat. Saking takutnya juga, menjelang hari H saya ngomong panjang lebar ke Ony apa-apa yang harus dilakuin kalo ternyata justru saya yang nggak selamat setelah melahirkan Clairine. Dipikir-pikir, waktu itu saya lebay banget ya? Hahahahahaha.... ya, maklum lah teman-teman, namanya nggak pernah menjalani proses melahirkan. Seumur-umur saya nggak pernah ngrasain sakit dan amit-amit mondok di rumah sakit, apalagi operasi.



Hah!! Operasi???
Sik, ceritanya bersambung ye. :p