Friday, September 06, 2013

Tangisan untuk Papa

Alkisah, di bagian depan rumah papa saya didirikan sebuah toko. Dari penghasilan toko itulah papa saya membiayai saya dari kecil hingga lulus kuliah. Waktu saya masih unyil, toko tersebut hanyalah sebuah toko kelontong kecil yang menjual aneka jajanan dan snack. Tapi lambat laun papa memperbesar toko kami menjadi toko alat tulis dan makanan ringan. Rumah kami bersebelahan persis dengan sebuah gang yang tidak terlalu kecil. Orang-orang yang tinggal di gang tersebut sudah mengenal papa saya dari kecil dan biasa memanggil papa saya dengan nama Cina-nya, yaitu 'Afat'.  Sampai-sampai nama papa lebih terkenal da familiar dibanding nama toko papa saya. Jadilah toko papa saya lebih dikenal dengan nama 'toko Afat'.

Kamar saya adalah salah satu ruang di rumah yang temboknya bersebelahan dengan gang. Otomatis, obrolan orang-orang yang berlalu lalang di gang biasanya terdengar lebih jelas dari kamar saya. Dulu, seringkali dari gang itu saya mendengar suara tangisan anak kecil memanggil-manggil nama papa saya dengan nada yang menyayat hati. "Afat..... Afat!!!! Huhuhuhuhu... Afat!!!!" Dan biasanya suara tangisan itu ditimpali dengan suara orang dewasa yang kira-kira ngomongnya begini, "Hari ini khan udah jajan banyak. Besok aja kita ke Afat, ya?" Huahahahahha.... Papa saya bangga dan gembira banget, tuh kalo suara tangisan anak kecil tersebut bukannya berhenti, tapi justru semakin keras, "Afaaaaaaattttt!!!!!!!!! Pokoknya mau ke rumah Afat sekarang!!!!!!!"

Beberapa tahun yang lalu, 3 rumah dari toko papa dibuka Alf*m*rt. Sejak saat itu, berangsur-angsur suara tangisan anak kecil yang memanggil nama papa saya dari gang semakin berkurang. Malah kadang yang terdengar dari gang adalah percakapan seperti ini: 
Anak kecil: Mau ke Alf*m*rt!
Dewasa: Aduh, udah sampe sini kok minta ke Alf*m*rt? Ke Afat aja, yah? lebih deket. 
Anak kecil: Nggak mau! Mau ke Alf*m*rt!
Dewasa: Ke Afat aja!!!
Anak kecil: Nggak mau!!! Aku nggak suka sama Afaaat!!!! Huhuhuhuhuhuhu.......

Olala!!!! Kasian si Afat, eh, Papa saya. 

13 komentar:

  1. Wah jadi kalah saing ama alfamart ya... tapi pasti masih ada pelanggan2 setia dong ya...

    ReplyDelete
  2. toko2 gitu skrg emang jadi banyak saingan ya...

    ReplyDelete
  3. Addduuhhh ...
    Bisnis minimarket yang satu itu ... (dan juga "rivalnya" yang Indo itu ... )

    banyak mematikan usaha toko kelontong lokal

    beberapa kawan / dan juga tetangga yang orang tuanya punya toko kelontong juga mengalami kemunduran yang significant sejak kehadiran dua gurita itu ...

    Mestinya ekspansi mereka sedikit dibatasi agar tidak mematikan bisnis lokal

    Salam saya

    (atau bagaimana kalau joinan dengan salah satu dari kedua gurita itu ???)(hehehe)

    ReplyDelete
  4. OOT, bumil apa kabarnya, kapan due date na ? sehatttt!

    ReplyDelete
  5. Ehhh nulis lagii hehehe... pakabar Fel. Afat itu kan singkatan dari Alfamart juga hahahaha... canda.

    Di jalan dkt rumah gue aja ada 2 Indomaret bersebrangan dan 1 Alfamart. Ckckckck.

    ReplyDelete
  6. Ternyata beda huruf bisa merubah segalanya...
    Yang satu AFAT, satunya A*F**A*T
    Perlu dicari strategi baru buat ngalahin A*F**A*T, yaitu ganti nama menjadi A***** FAT***** aka ACHMAD FATHANAH.....

    ReplyDelete
  7. wah udah lama gak posting.. kemana aja? :D

    ReplyDelete
  8. bener banget Fel..itu Alfamart udah ampe kepelosok2 daerah loh..

    ReplyDelete
  9. emank kalau alfamart akan menyentuh semua kalangan baik didaerah terpencil pasti akan ada alfamarth

    ReplyDelete
  10. I & A itu udah menguasai kemana2, ya

    ReplyDelete
  11. nona..kau juga lagi tek dung..samaan dong yah kita!

    ReplyDelete
  12. halo ci uda lama ga mampir ke sini, ketawa baca ceritanya. XD

    ReplyDelete
  13. hi, hehehehe ceritanya lucu :)
    pasti waktu kecil seru yach karena papa kamu buka toko snack :D

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....