• SITI NURBAYA COLABORATIVE BLOGGING: Akun Media Sosial untuk Anak, Perlukah?

  • Yup, kita kaum wanita memang lebih mudah terserang infeksi saluran kemih. Salah satu penyebabnya adalah karena saluran kemih wanita lebih pendek dibanding pria. Lalu bagaimana cara mengatasinya? Yuk baca lebih lanjut

  • KULINER: Ngobrol Bareng Farah Queen Sambil Mamam Queen Apple. Cucok Cyn!

Friday, December 28, 2012

NATAL 2012

Saya sering ngebayangin dan penasaran, gimana sih suasana Natal dan bulan Desember di negara yang ada musim saljunya. Bisa maen ice skating dan bikin boneka salju. Pake sepatu boot dan mantel panjang ke mana-mana. (Gak kebayang yah kalo pake sepatu boot dan long coat di Indo. Dikira orang sedeng kali, ya?). Jalan-jalan ke downtown dan liat Christmas Carol. Tuker-tukeran kado dengan keluarga besar di bawah pohon Natal. Okesip, efek samping kebanyakan nonton dan baca novel barat. Hahahahahaha.... 

Well, sejak saya kecil, saya nggak pernah ngerasain suasana Natal ala barat begonoh. Even tuker-tukeran kado pun nggak pernah. Eh, pernah denk, pas kecil sering tuh ada acara tuker-tukeran kado sekolah minggu. Tapi khan lain. Biasanya, natalan di rumah cuma diisi dengan pergi ke gereja dan ngasih ucapan Natal ke temen dan sodara. Abis itu ngedon seharian di rumah ngliat acara dan film di tivi. Oiya, karena saya dulu sekolah di sekolah Katolik, biasa Natal dapet libur panjang tuh. Saya gak seneng-seneng amat. Soalnya itu artinya saya kudu bantu mama papa saya jaga toko. hahahahaha.... Gitu doang? Iya, gitu doang. Ga ada pohon Natal, ga ada baju baru, ga ada jalan-jalan, apalagi sale hunting. *jangan ditiru ya, adek-adek. Ini contoh orang Kristen yang nggak menghayati makna Natal yang sesungguhnya. Hihihihihi.....

Tapiiiii, walaupun suasana Natal saya nggak gitu-gitu amat, saya seneng banget lho kalo udah masuk bulan Desember. Entah kenapa, hawa Natal di bulan Desember tuh enak banget. Malang tetep panas, Malaysia juga tetep panas. Tapi hati jadi lebih nyes kalo pas ke gereja dan liat altarnya udah didekor Natal. Jalan ke mall juga dekornya unyu-unyu, lumayan buat cuci mata dan futu-futu walopun kagak belanja. Wahahahahaha......trus... apa lagi yah... oiya, lagu-lagu natal diputer di mana-mana. Berasa gimana gitu gak sih kalo denger lagu natal? Apalagi lagu Natal yang jazzy dan klasik. 

Tahun inipun, saya merayakan natal dengan cara yang sama kayak tahun-tahun lalu. Cuma bedanya, tahun ini Natalan berdua doang dengan si Ony.

Mall-mall gede di Malaysia sini niat banget deh kalo bikin dekor. Salah satu mall yang saya kunjungi, atriumnya disulap jadi kayak semacam komplek rumah boneka gitu. Rumah bonekanya ala pedesaan dan bersalju begonoh. Pengunjung mall boleh foto-foto sampe ndower di sono tanpa dipungut biaya. 

foto ini diambil di dalem mall lho
rambutku sudah tumbuh. :p
Sebenernya banyak spot bagus, tapi ya gitu deh, ramenya minta ampun. Mana orang-orang yang mau foto pada ga mau antri pulak. Jadinya susah motonya. T_T Yang hasilnya lumayan cuma dua foto saya dan Ony yang sedang mejeng di depan kandang (kotak? gubuk? pagupon?) burung ini. Hihihihihi......

patung di pintu depan World of Fengshui
Oiya, Sejak beberapa hari sebelumnya saya bilang ke Ony kalo saya pengen makan cake. Eh, lha kok pas tanggal 24 Desember waktu saya lagi nyiapin makan malem untuk si Ony dan siap2 mau pergi ke gereja,  si Michelle tiba-tiba nelpon Ony dan bilang kalo dia udah di depan apartment kita buat ngasih bingkisan cake Natal buat saya dan Ony. Aseeeeek..... pas deh. God is too good to me. Hehehehe.....

ada lilinnya segala. ^_^

cake unyu. Apadah namanya... snow snow apa gituh....

Misa malam Natal di Malaysia gimana? Yo sama aja kayak misa di Indonesia. Cuma bedanya, satu jam sebelum misa dimulai, ada acara Christmas caroling. Awalnya saya kira kita disuruh nonton Christmas carol gitu atau gimana. Ternyata enggak. Kita duduk2 di dalem gereja sambil nyanyi2 lagu Natal bareng. Sambil nyanyi, mata saya jelalatan dong. Soalnya dekor gereja lain dari biasanya. Lebih meriah dan istimewa. Selain itu, nggak kayak biasanya, banyak bule-bule rambut kuning yang dateng ke gereja. Ciyus, kalo hari minggu biasa jarang banget  lho ada bule rambut kuning muncul di gereja. Yang Indihe-Indihe mah dari dulu emang banyak, tapi pas misa Natal, mereka pake bajunya lebih mewah dan bling-bling. Seneng deh liat Indihe-Indihe cantik pake sari di mana-mana. Kapan-kapan saya juga mau beli sari ah, biar cantik kayak Miss Indihe.


  
Di awal misa, kita dibagiin lilin satu-satu sama Pastor. dan di akhir misa kita kudu nuker lilin kita dengan orang yang berdiri di sebelah kita dan nanya ke dia, dia mau didoain apa. Ntar kalo udah sampe rumah, kita kudu nyalain lilin yang sudah dituker itu dan mendoakan orang yang tadi kita tukerin lilin. 

Saya lumayan nervous, karena yang duduk di sebelah kami keluarga Indihe. Ony tukeran lilin dengan bapak nya, saya tukeran dengan anak ceweknya. Maaaaak >.<  Bukannya apa, yah. Bahasa Inggris saya udah pas-pasan ginih, ketemu sama Indihe yang biasa rada susah ketangkep karena logat basa Inggris-nya rada lain. Cucok dah! udah gitu si Ony malah gak mau waktu saya mintain tolong buat nanya ke sebelah saya. "harus berani ngomong sendiri. udah gede!", gitu katanya. Zzzz.......

Dan bener, waktu saya colek si cewek Indihe dan nanya, "What do you want me to pray for you?" Indihenya geleng-geleng kepala.  Waktu saya coba nanya ulang, "What is your wish for this Christmas? I will pray for you." eeee, Indihenya geleng-geleng kepala lagi sambil ngemeng "I don't know." Bingung deh..... Dia jawab gitu karena dia nggak ngerti saya ngemeng apa, atau karena emang dia ga punya wish apa-apa, sih? 

Ya udah, akhirnya saya ngemeng, "Okay, then I will pray for your healthy." Lha, kok Indihe nya geleng-geleng kepala lagi. Trus saya disalamin. Gimana sih! Trus dia ngemeng ke saya pake logat Jawa, "Orang mana?"  @_@ Doenk!!!! 

Ternyata orang yang saya ajak tukeran lilin tadi bukan orang Indihe, sodara-sodara! Tapi TKW Indonesia yang kebetulan tampangnya mirip Indihe dan kebetulan dapet majikan orang Indihe. Ealaaaah! Cuapek deh..... Nggak tau, si Mbak TKW itu agama apa yah. Kayaknya dia nggak paham kenapa tuker-tukeran lilin. La wong dia nggak ngerti tadi pastornya ngemeng apa. Owalah..... tapi ya udah gapapa, saya tetep bawa lilinnya si embak dan nyalain di rumah. Moga-moga majikannya si embak baik dan gajinya dia cepet naik, biar duitnya cepet ngumpul dan balik ke Indo. Hihihihihi.....


Saya ucapkan selamat Natal untuk teman-temin yang merayakan Natal, yah.  Selamat tahun baru buat semuanya. Semoga tahun 2013 membawa banyak keberuntungan dan rejeki buat kita semua. Sampe ketemu di postingan saya tahun depan. Yoi, saya baru bisa bikin postingan lagi tahun depan karena besok saya Ony bakal pulang ke Indo untuk ngerayain tahun baru dengan keluarga di Indo. Asiiiik. >.<

Wednesday, December 05, 2012

KULINER: Sate Kampung

Walah, lama-lama blog saya ini jadi blog spesialis review makanan yah? Saya perhatiin, akhir-akhir ini posting-nya selalu gak jauh-jauh dari  urusan perut. Hihihihi..... Gimana coba, wong emang lagi seneng makan, eeeee.Gapapa lah yah?

Kali ini saya mau ngrumpiin Resto Sate kampung. Waktu si Ony ngajakin makan di resto Sate Kampung deket kantornya, sebenarnya saya agak angot-angotan. Secara yah, saya nggak gitu doyang makan sate. Udah gitu, SATE? Lak Indonesia abis to yah? Makan sate di Malaysia? "Pasti ga bisa seenak sate Indonesia deh ah," begitu pikir saya.

Tapi berhubung saya sendiri ga punya ide pas Ony nanya, "Lha trus mau makan di mana?" Ya sutra lah, akhirnya saya mau diajak makan sate made in Malaysia.


Bagian dalam restonya biasa aja. Nggak jelek, nggak mewah, nggak bersih cling-cling, tapi juga nggak kotor. Pokoknya biasa lah, sama kayak resto-resto kelas menengah di Indonesia. Eh, sate itu makanan khas Indonesia bukan, toh? 

Ndomblong nunggu satenya dateng
Ndomblong part two

Kasian yah si Ony. Tampangnya kucel banget, kecapekan abis pulang kerja.


Ini makanan yang saya pesen. Nasi lemak!!! Yoi dong, begitu saya liat ada nasi lemak di daftar menu, saya langsung pesen nasi lemak. I am a big fan of nasi lemak. Hehehehehe..... Rasanya? Enak!!! Entah karena buat saya semua nasi lemak itu enak, atau nasi lemak Resto Sate kampung ini emang enak, yah? Pokoke enak! Cuma sayang, nasinya cuma sedikit. Sesedikit porsi nasi kucing, bok. 


Ini pesenannya si Ony. 5 tusuk sate ayam, 5 tusuk sate sapi, dan 2 porsi lontong. Nggak pelit bumbu loh. Kita minta tambah bumbu juga langsung diladenin sama waiternya.Sate sapinya mirip dendeng, kering manis gitu. Sate ayamnya dibumbu ala ayam goreng lengkuas.


Ukuran satenya lumayan gede, sih. Tapi kok rasanya tawar banget yoh? Bumbu satenya juga nggak nendang, cuma berasa manis. Nggak ada gurih-gurihnya sama sekali. Untung deh, saya tadi pesen nasi lemak. hehehehehe......



Berhubung saya dan Ony termasuk gentong kalo urusan minum, kami berdua pesen 3 jenis minuman. Sugar cane, es teh manis, dan angmo kana. Sugar cane dan es teh manis mah ya gitu itu lah yah. Di mana-mana rasanya sama. Yang mantaf tuh angmo kana-nya, bok. Selain porsinya jumbo, rasa asemnya juga mantap jaya!!! Biasa kalo saya pesen angmo kana di tempat lain, asinan kananya cuma satu, di sini asinan kananya 3 biji. Udah gitu jus-nya juga kecut cut cut. Mbok ya porsi nasi lemaknya juga dimantepin kayak minumannya toh, biar makin nendang. Hehehehe...... Angmo kana itu apa toh, Fel? Itu minuman khas Penang, ceman-ceman. Rasanya asem-asem seger. Asem? Iya asem, soalnya terbuat dari jus kedondong yang dicemplungin asinan kana. Kalo kalian penggemar makanan dan minuman kecut, saya jamin kalian juga demen mimik angmo kana. Di Indo khan banyak noh resto ala Penang. Kapan-kapan kalo maem di sana, coba deh pesen angmo kana. Kalo waiternya ngak ngerti, bilang aja jus kedondong. Enak! ^_^

Tuesday, December 04, 2012

ELLYN'S AND ATI'S WEDDING


Selamat siang!!!! 

Dua minggu yang lalu saya dan Ony menghadiri pesta pernikahan teman kami, yaitu Ellyn dan Ati. Seneng? Iya dong. Selain karena akhirnya mereka berdua menikah, saya juga seneng karena ini pertama kalinya saya menghadiri resepsi pernikahan Chinese di Malaysia. Wahahahahaha.... Owalah..... 

Kami tiba di gedung resepsi tepat jam 19.00, sesuai jam yang ditulis di undangan. Biasa, noh si Ony. Ga bakal lega kalo ga dateng on time atau kepagian. Ngek! Dan sesampai di restonya, kita kepagian dong yah!!! Belom ada tamu yang dateng kecuali keluarga dan penerima angpaonya. Hihihihihi......

Kami berdua dateng disambut si Michelle dan Ati. Lha? Gimana dah ini groom nya. Bukannya ngumpet dulu, malah pecicilan di meja penerima tamu. Hihihihi....

Kalo di Indo khan biasanya kita ngisi buku tamu trus ngasih angpao, tuh. Kalo di weddingnya Ellyn dan Ati, kami nggak disuruh isi buku tamu, tapi disuruh tanda tangan di guestlist. Hihihi.... berasa kayak lagi absen kuliah. Pas kita ngasih angpao ke penerima tamunya, penerima tamunya malah bingung. Dan kami berdua kaga dikasih souvenir. Oh, apa sewajarnya kami nggak ngasih angpao, yah?
 
Hooo, iya dong. rambut saya sudah tumbuh. hehehehe.... Cuma karena rambutnya masih pendek banget, muka saya yang lebar kayak lapangan bola ini jadi keliatan makin lebar. Wahahahaha.....

Tau gak, acara resepsinya dimulai pukul 21.00, sodara-sodara!!!! Mak, sumpah ini wedding paling molor yang pernah saya hadiri sepanjang hidup saya. Sampe saya ngrengek ke Ony, "Pulang yuk. Laper..."  Yah, sebenernya wajar sih kalo resepsinya molor sampe 2 jam mengingat waktu itu hari Senin. Tamu-tamunya pada molor juga karena masih pada kerja.

Panggungnya biasa aja, sih. Ga pake dekor-dekoran kayak  di Indo. Cuma ada layar buat majang slide foto prewedding doang. Keluarga pengantin nya juga biasa banget, kaga dandan heboh kayak wedding di Indo. Saya sempat melongo waktu liat adeknya Ati mondar mandir cuma pake kaos polo shirt. Cecenya Ellyn juga cuma pake gaun sederhana pendek selutut, wajah tanpa make up sama sekali. Biasa banget dah, pokoknya. Kayaknya emang orang sini nggak terlalu heboh masalah dekor dan penampilan.

Ini nih yang seru. Acara wedding toast! Yang wedding toast di panggung bukan cuma pengantin dan orang tua pengantin, tapi semua sodara pengatin. Paman bibinya, sepupunya, adek kakaknya, dan laen-laen ikutan naik ke panggung. heboh dah.  Kalo di Indo, biasa wedding toast khan dikomandoin sama MC, nah di weddingnya Ellyn dan Ati ini, Wedding toast dipimpin sama papanya groom. Setelah pidato singkat, ngemeng terima kasih bla bla bla,  mereka yang di panggung dan semua tamu angkat gelas sambil teriak sekuat tenaga, "Kaaaaaaaaaaaaaaaaaan bei!!!!". Ngemeng 'kan'-nya yang panjaaaaaang sak kuate nafas pokoke. Hihihihi....... baru deh toast dan minum.

Setelah toast di panggung, pengantin dan papa mamanya mingle ke meja tamu. Tapi mereka keliling dari meja ke meja bukan sekedar salaman dan ngucapin terima kasih sama tamu yang dateng, tapi toast lagi, jeh. Tak lupa pake acara jejeritan "Kaaaaaaaaaaaaaaan bei!". Saya itung-itung, meja saya aja toast sampe 4 kali. Pertama toast sama pengantin, trus toast sama papa mama nya Ati, trus toast sama pamannya Ati, abis itu ada adeknya Ati ikutan nimbrung ngajak toast lagi.

Jadi intinya, sepanjang acara isinya yo itu, makan dan toast doang. Hahahahaha...... Agak kasian sama penyanyi di panggung, nggak ada yang dengerin atau kasih tepuk tangan. Soalnya tamu-tamunya heboh toast dan makan sendiri-sendiri. Toast-nya pake apa? Wine beneran, bok! Bukan sparkling grape atau fanta.  Mantaaaaf.......

Oiya, itu saya dan Ony sempet minta foto sama Ellyn dan Ati. Ellyn ga pake baju pengantin, tapi pake baju kayak kebaya gitu. Bagus deh, bajunya.  Tapi ya itu tadi, kok kurang jreng jreng ya untuk ukuran pengantin. Kalo foto yang di bawah ini, maksud hati mau moto Ellyn dan Ati, lha kok yang mejeng malah si Michelle. hahahahahaha... Yo wes lah ga papa. Tumben-tumbenan si Michelle mau difoto. Biasanya langsung kabur kalo liat kamera.