Saturday, November 17, 2012

Siang, ceman-ceman! Salah seorang sahabat saya sedang mengadakan giveaway di blog-nya. Nyuk ikutan!! Silahkan klik link di bawah ini: 
http://maklio.blogspot.com/2012/11/my-first-giveaway.html 
Hadiahnya lumince, bok. 4 buah novel.
(Eh, bener ya, Li? itu empat-empatnya novel semua, khan ya?) 

Ngemeng-ngemeng, saya mau pamer sesuatu, nih. Bukan pamer gigi atau pamer udel. Najong, ah. Saya mau pamer ini, nih lho: 


Bagus yah? Ini pemberian dari salah satu kliennya Ony. Jadi ceritanya, minggu lalu saya ikut si Ony ke acara launching toko lampu klien-nya si Ony. Nah, di acara itu, saya dikenalin sama istrinya si klien. Cantik dan keibuan banget orangnya. Si bini ini (saya manggilnya Mrs. Ewe -dibaca Mrs. Ew) mantan fashion designer terkemuka di Malaysia. Dulu, kebanyakan kliennya artis atau ibu-ibu pejabat. Suangar, ya?  Setelah menikah dan memiliki anak, beliau mengundurkan diri dari dunia fashion. Nah, karena sekarang dia punya banyak waktu nganggur, jadi lah dia demen banget bikin-bikin kerajinan tangan. Salah satunya ya benda unik yang dia kasih buat saya ini. Lucu yaaaaaa.....

Hooh, ini vas kecil dia sendiri yang bikin, man ceman. Bahannya dari kertas majalah bekas yang diplutir-pluntir dan ditata sedemikian rupa. Hah? Kertas dari majalah bekas? Iyoooo, dari majalah bekas!!!! Suangar ya toooooo.....



Saya sempet ditawarin belajar bikin ginian sama Mrs. Ewe. Waks... bukannya nggak mau diajarin, Tante. Tapi saya kayaknya enggak bakal telaten bikinnya. Belum jadi pasti udah tak uwel-uwel. Hihihihihihi.....
 






GIVEAWAY-NYA SI LIA dan GIFT-NYA MRS. EWE

Saturday, November 10, 2012

Saya paling demen makan nasi yang masih baru mateng dari magic jar. Kalo makan pake nasi sisa tadi pagi rasanya kurang bijimaneeeee gitu (walopun nasinya udah diangetin pake magic jar). Tiap kali masak nasi, biasa emang sudah di pas-pasin buat sekali makan doang untuk saya dan Ony, tapi sering masih ada sisa nasi dikit. Kalo si Ochel lagi bertamu di mari sih enak, sisa nasinya kasih aja ke dia. Kalo pas nggak ada si Ochel, sisa nasi saya masukin lemari es. Biasanya 2-3 hari, nasinya udah kekumpul, cukup buat bikin 2 porsi nasi goreng. Tapi lama kelamaan, kok yo mblenger yah makan nasi goyeng mulu. 

Karena saya penggemar aneka masakan jamur-jamuran, iseng lah saya coba bikin nasi jamur. Tiru-tiru nasi ayam jamur yang biasa disuguhin di Chinese resto. Cuma bedanya, masakan saya nggak pake ayam. *colek Tyke

Katanya eh katanya, nasi sisa kemaren tuh bagus buat penderita diabetes karena kadar gulanya udah menurun. Iya kah?
Nasi Jamur
Bahan:
4 porsi nasi putih sisa kemaren
4 butir telur
1 sdm minyak goreng

Topping:
10 siung bawang putih rajang
300 gr jamur tiram
100 gr jamur merang
2 sdm kecap asin
1/2 sdt merica
1/2 sdt gula
1/3 sdt minyak wijen
2 sdm minyak goreng
garam secukupnya
2-4 keping irisan jahe

Cara membuat nasi: 
  • Kocok telur, tambahkan 8 sdm air.  Kocok pelan sampai air tercampur dengan telur. ngocoknya nggak usah lebay sampe berbusa-busa. :p
  • Panaskan 1 sdm minyak goreng,  masukkan telur kocok. Nggak usah nunggu sampe telurnya ngrempel, masukin nasi. Osreng-osreng sampe telur kocok tercampur sempurna dengan nasi dan gak benyek (tanda kalo telornya belom mateng noh).
Cara membuat topping: 
  • Tumis bawang putih dan jahe  di atas api kecil. Osreng-osreng sampai layu, kekuningan, dan menyebarkan aroma yang harum semerbak menawan hati. 
  • Masukkan jamur tiram dan jamur merang.  Kecrutin pake kecap asin. Ublek-ublek sampe jamur tiramnya layu dan berubah warna menjadi coklat.
  • Tambahkan air, 400-500 ml boleh lah. Gedein apinya masak sampe jamur matang. 
  • Masukkan merica, gula, garam. Ublek-ublek lagi. Icipin, kali-kali bumbunya ada yang kurang pas mau ditambahin lagi. Kalo rasanya udah pas, cemplungin minyak wijen. 
  • Masukan 2 sdm tepung maizena yang sudah diencerin pake sedikit aer ke dalam masakan. Aduk sebentar dan angkat.
  • Tata nasi di atas piring, siram dengan topping jamur dan sajikan selagi hangat. ^^
untuk 4 porsi 

Tiap kali masak menu ini, saya suka ganti-ganti bahannya (tergantung apa yang ada di lemari es). Kadang pake jamur enoki. Kadang tak tambahin hioko atau tong ku. Enak juga sih yah kalo pake jamur kancing? Sak senengmu, lah pokoke. ^_^ Hihihihihi.....


 

RESEP NASI JAMUR

Wednesday, November 07, 2012

Akhir-akhir ini, tubuh saya mulai menunjukkan gejala soak, teman-temin. Hiks..... Kalo dulu saya kuat begadang 7 hari berturut-turut, sekarang begadang 2 hari aja langsung kepala cenat cenut.  Dulu, muka ini rasanya kenyal kayak ager-ager (serem dong, yah?), la kok sekarang udah mulai ada kerut merut halus di bawah mata. Dan yang paling parah, pundak dan punggung saya suka pegel-pegel kepala langsung cenat cenut nggak karuan kalo saya makan telur puyuh, cumi, duren, dan aneka makanan sumber kolestrol lainnya. Yak yukkkk, koyoknya saya sudah menunjukkan gejala kolestrol. Hahahahaha......

Waktu saya menceritakan hal ini ke mama saya, beliau malah ketawi ngakak. "Lah yo, emang sudah waktunya jaga kesehatan, Fel, lawong umurmu udah kepala tiga. Nggak pernah olah raga pulak. Gimana mau sehat." ngunu katanya.  Hiks....hiks....hiks...... Pengennya saya stay mulus like a twenty girl sekaligus  stay beautiful and enchanting like a thirty flirty bitchy lady. Hahaha.......

Jadi sodara-sodara, berhubung saya sadar kalo saya udah mulai tuwi dan muka udah mulai kerutan, sejak 5 bulan yang lalu saya harus mulai menerapkan pola masak sehat untuk saya dan si Ony. 

Pengennya sih ga makanan goreng-gorengan sama sekali. Bagi saya, hal itu bukan hal yang sulit karena saya udah biasa banget makan tanpa lauk gorengan. Apalagi saya penggemar masakan berkuah. Selama ada kuah, saya mah hajar bleh. Tapi si Ony paling gak bisa kalo makan tanpa pake gorengan. Entah kerupuk, entah tahu goreng, telor goreng, ayam goreng, pokoknya segala sesuatu yang digoreng, deh.

Untuk meminimalkan resiko OD gorengan (wuahahahahahaha.... ada ta orang OD makan gorengan?), saya membiasakan diri menggunakan minyak goreng baru. Paling banter 2 kali pake doang, lah, abis itu saya tega-tegain buang.

Penggunaan minyak kelapa sawit dan minyak wijen (yang katanya termasuk jenis minyak tak jenuh tunggal. Opo tah minyak tak jenuh tunggal itu? Embuh, intinya sih minyak tak jenuh tunggal memiliki pengaruh sedikit pada peningkatan kadar kolestrol dalam darah) pelan-pelan saya ganti dengan minyak biji bunga matahari (yang termasuk minyak tak jenuh ganda dan berpengaruh menurunkan kadar kolestrol dalam darah). 

La trus, itu minyak zaitun ngapain ikutan mejeng di foto? Oh, itu awalnya saya beli karena udah banyak beauty blogger yang sudah membuktikan kalo pemakaian minyak zaitun yang rutin (diusep-usep ke bibir) bisa membuat warna bibir yang hitam welek menjadi pink unyu-unyu gituh. Hihihihihi........ Tapi la kok ini minyak zaitun nggak abis-abis, yah. ya sutra, kadang saya pake buat gantiin minyak wijen.

Udah pada tahu dong manfaat tomat dan wortel? Menurut buku yang saya baca, tomat itu kaya antioksidan dan mencegah penggumpalan darah. Selain kaya antioksidan, wortel baik untuk kesehatan mata dan kulit (itu kata mama saya). Dan yang terpenting, harga wortel dan tomat nggak mihil dibanding buah-buahan lainnya, bok. Sip khan?  Setiap minggu saya pasti membeli 1,5 kg tomat dan 0,5 kg wortel. Wortel dan tomat sebanyak itu harus habis dalam jangka waktu maksimal 10 hari. Sebagian besar saya jus dan diminum tiap hari bareng si Ony. Sisanya saya jadiin campuran masakan, sambal, atau dicemilin.  Kalaupun kami membeli buah-buahan lainnya, biasanya yo nggak rutin dan sekedar selingan saja.

Jangan heran yah, kalo ada yang nanya resep ke saya (walah, GR kamu, Feeeeel. Siapa juga yang nanya resep ke kamu? Wkwkwkwkwk....) pasti takaran bawang putih, bawang goreng, dan bawang bombaynya banyaaaaaaak. Iyo, 3 bahan bumbu itu saya perbanyak karena semua masakan saya nggak pake bumbu penyedap lagi (kecuali kepepet). Masih ada embel-embel kepepet-nya yah? Iya, kalo frustrasi  karena bolak balik nyemplungin bumbu dan icip-icip  tapi rasanya tetep kurang nendang, yo wes akhirnya saya kasih bumbu penyedap atau saus tiram dikit. :p  


Tidak mudah membiasakan diri dengan pola dan bahan makan yang sehat. Saya sendiri juga masih kesulitan dan masih berusaha. Sering ada temen atau saudara yang malah maksa-maksain makanan gak sehat sambil ngemeng, "gak papa, lah. Sekali-sekali ini." Belum lagi temen-temen grup gembal gembul gembil yang dikit-dikit suka ngajakin makan luar. Walah.....  yang namanya lidah, udah kebiasa makan yang enak-enak gitu yah. Begitu ditawarin makan enak langsung melet aja. Wkwkwkwkwk......... Yoh, ga papa wes kalo sekali-sekali. Hahahahaha.....

Paling nyebelin tuh kalo ada juga teman atau saudara, bukannya mendukung malah ngeledekin atau bersikap sinis. Misalnya ketika mereka menawarkan sate telor puyuh kepada saya dan saya jawab, "Nggak mau, takut kolestrol." Eh, bukannya memaklumi tapi malah ngemeng sinis, "Kemenyek! Kalo mau gak kolestrol ya semua makanan harus dipantang juga dong. Wong kamu masih makan daging dan gorengan." Sotoy bener sih kalo daging dan gorengan  tuh penyebab utama  kolestrol, yah? Nyahok lo ye kalo ngrasain kayak saya, maem telor puyuh satu aja langsung mumetz. Hahahahaha....... Ada juga yang ngemeng,"Emang kalo makannya kayak gitu, pasti lebih panjang umur, yah?" Well, walaupun pola dan bahan makanan saya belum 100 persen sehat, tapi setidaknya saya khan sudah memulai pola makan sehat. Iya khan? ^_^ 

Bonus: jimat dari mak Lampir



HEALTHY FOOD

Saturday, November 03, 2012

Beberapa hari teraktir ini saya kok kembali males ngeblog ya, teman-temin. Yah, biasa lah, kalo nemu mainan baru yang lebih menarik, saya suka mendadak males ngeblog. :p Dulu-dulu sempet hiatus gara-gara baru kenal yang namanya FB. Sekarang? Amit-amit jangan sampe hiatus gara-gara kerajingan game online, deh. >.<  Malu aku. Maluuuuuu!!!

Berhubung Pak Mars request minta disuguhin menu baru (pis Pak Mars. Hehehehehe.....),  Game online-nya dibahas kapan-kapan aja, ye. Kali ini saya mau bahas makanan lagi. Hihihihihihi...... 

Ehm, iya sih, saya baru 5 bulanan tinggal di Malaysia. Tapi kok rasanya kuangen buanget dengan makanan khas Indonesia.terutama Nasi Padang Iwak Pe. Nggak tau iwak pe? Ikan pari itu lho. ^_^ Uenak ituuuuuu!!! Saya paling demen makan iwak pe goreng + sambal atau iwak pe dimasak lodeh. Hauh!!!!   Waktu saya masih tinggal di Surabaya, bisa dibilang dua minggu sekali saya pasti maem iwak pe + sambal. Hihihihihi..... kalo nggak beli di daerah Darmawangsa yo beli di pasar Wonokromo. 

Kalo kangen sama nasi padang mah bisa diobatin dikit pake masakan India atau nasi kandar yang kemaren saya bahas itu, yah. Tapi kalo kangen sama iwak pe, susah itu. Saya belum nemu warung atau resto yang jual sambal iwak pe. Hiks.....

Tapi untungnya di Malaysia sini banyak resto/warung yang jual sambal  atau aneka penyetan ala Indonesia. Tak ada iwak pe, yo wes sambel-nya aja dah gak papa. Hihihihihi......  

Dari sekian banyak penyetan di Malaysia yang pernah saya makan, menurut saya penyetan paling enak ya penyetan buatan saya sendiri. Wahahahaha..... Hush, nggak...ngak... becanda. Penyetan paling enak yang pernah saya makan  adalah ayam penyetnya Waroeng Penyet yang terletak di The Curve - Damasara.
Logo Waroeng Penyet
Lucu, yah logonya. Waktu datang ke resto ini, saya seneng banget karena suasana restonya yang Indonesia banget. Semua yang makan di sana tampangnya tampang Indonesia. Waitress nya juga wajah Indonesia. Padahal belum tentu orang Indo, yah to. Soalnya tampang orang Indo dan orang Malay khan mirip banget. Trus trus.... ada beberapa LCD dipasang di dinding muterin vidclip lagu-lagu Indonesia. Sip, deh.  
 
Tampang serius nunggu pesenan dateng
Waktu maen ke sana, saya dan Ony memilih untuk memesan ayam penyet, lele penyet, udang balado, 2 nasi putih. Mimiknya Ony memesan es teh manis (yiah, itu deh si Ony. Apapun kamanannya, mimiknya es teh manis kalo nggak es jeruk. Kalo dia lagi bosen mimik es teh atau es jeruk, baru deh dia pesen susu kedelai). Saya memesan es sirup frambosen.
 
Es sirup dan es teh-nya nggak ikut mejeng difoto
Masing-masing penyetan disajikan bersama kremesan, tahu bacem, tempe bacem, dan lalapan. Eh, bukan lalapan, sih, tapi kubis. Wkwkwkwkwk..... soalnya mentimunnya cuma satu potong kecil, kubisnya banyaaak banget.  Ayam dan lelenya guedeeeee, empuk banget, dan bumbu laos-nya meresap. Balado udangnya nggak balado sama sekali, ah. Wong cuma udang dan pete goreng disiram sambal. 

Tapi overall, ayam dan lelenya enak!!! Sumpah enaaaak!!!! Apalagi buat lidah saya yang sudah lama tidak menikmati ayam penyet beneran. Entah karena sudah lama nggak makan penyetan enak atau emang beneran, tapi kayaknya ini ayam penyet paling enak yang pernah saya makan. Enak!!!!! 

Berapa duit yang kami keluarkan untuk makanan di atas? Saya kurang ingat berapa MYR, tepatnya. Yang jelas waktu itu saya sempat kasak kusuk sama si Ony, "Enak!!! Tapi bayar seratus tiga puluh ribu rupiah kok sambelnya pelit banget, ya, Yank." hahahahaha.... Tapi ya sutra lah, saya maklumin. Mungkin terasinya diimphrotttt langsung dari Indonesia, makanya ngasinya cuma seicrit. Apalagi ini maem-nya di mall gede gitu yah, yo wes 130.000 boleh dianggap worth it, lah bok.



KULINER: Waroeng Penyet