Saturday, October 27, 2012

Halo teman-temin! Selamat Idul Adha!!!!! 

Enak bener ya kalo hari libur keagamaan pas hari Jumat kayak kemaren. Weekend-nya jadi panjoaaaang. Sip...sip.... yang mudik yang mudik!!!! Yang mau shopping ke sinciepoooooh!!!! Saya dan Ony dong, kaga kemana-mana. Soalnya Ony tetep masuk kerja full time kalo hari Sabtu. Cacian deh.

Trus libur sehari doang ngapain, Fel? Nggak ngapa-ngapain, cuman males-malesan di rumah. Seharian leyeh-leyeh dan maen Crystal Legacy doang sama si Ony. Hehehehehe..... Oh iya, kemaren sore kami berdua nyempetin diri dinner di salah satu restoran yang emang udah kita incer dari lama, yaitu restoran Nasi Kandar Pelita, yang kata si Ony emang terkenal enak. >.<

Restoran Nasi Kandar Pelita. Buka 24 jam!!!
Nasi kandar itu opo toh? Ehm..... makanan khas Malaysia yang kurang lebih sama lah kayak nasi Padang-nya Indonesia. 
bagian atas untuk display sayur, bagian bawah untuk display daging
Cara jualnya pun sama dengan warung nasi Padang di Indonesia. Kita diambilin nasi, trus tinggal tunjuk lauk apa aja yang mau dipesen. Ntar penjualnya yang ngambilin. 


 
Sebelah kiri, pesenannya si Ony: Sotong (ga tauk dimasak apa tuh), daging sapi (bumbunya mirip bumbu rendang), dan tumis taoge. Pesenannya Ony disirem-sirem pake kuah dari beberapa masakan lain. Persis kayak kalo kita pesen nasi di warung padang, ya to? Trus Ony juga dapet free kerupuk puli. Si Ony kalap!!!! Pesen lauk ini itu sampe nasinya gak keliatan. Yiahh!!!!!
Sebelah kanan pesenan saya: sayur apa dah ga tauk apa namanya. Pokoknya enak, gurih, dan renyah. Biar berasa kayak ikutan merayakan Idul Adha, makanya saya pesen dagingnya daging kambing. :p Dimasak ala rendang juga. 

Setelah diambilin nasi dan lauk, saya dan Ony memilih tempat duduk dan menyantap pesenan masing-masing. Daging kambingnya empuk dan nggak bauk lebus. Sotong dan beefnya Ony juga gurih dan empuk. Enyak! Sumpah!!! kalo dibilang mirip nasi Padang, ehm.... ya emang mirip sih. Tapi rada-rada beda, bok, yang ini lebih gimana gitu, ada cita rasa khas Indihe-nya. Yang paling bikin saya pengen garuk-garuk lidah tuh, semua masakannya ga ada yang pedes dan mereka ga nyediain sambal. Arg!!!! Makan ginian ga pake acara mewek dan ingusan kok rasanya kurang nendang gitu yah. Hahahahahaha.....

Belum juga 5 menit, udah ada 3 waiter yang nyamperin kami untuk nanyain minuman yang mau kami pesen. Berhubung mereka nggak jual minuman favorit saya (ang mokana!!!!!), ya sutra lah saya pesen limau ice (kalo kita ngemengnya: es jeruk).

Sambil makan, saya sempet tolah toleh merhatiin waiter yang mondar mandir ngelayanin pengunjung. Kebanyakan waiternya orang Indihe, bok. Bagus nih pelayanan restorannya. Nggak cuma cepet dan tanggap sama pembeli, tapi mereka lumayan komunikatif sama pengunjung. Di belakang Ony ada waiter Indihe yang lagi ketawa ketiwi ngrumpi ama pembeli. Trus di sebelah meja tempat saya makan, ada waiter Melayu yang lagi colek-colek anak kecil seumuran Emma-nya Arman, nanyain sambil ngegoda dia mau pesen minum apa. Jadi curigong, saya. Itu waiter lagi nanyain pesenan minum atau lagi melakukan pelecehan seksual, sih. Kok anak kecilnya malu-malu sambil nutupin muka pake tangan gitu. Wahahahahaha.......  


Ada tulisan 'terima kasih' di bagian dasar piringnya.

Norak bambang, piring kosong juga difoto. Hihihihihi....habis saya tertarik. Biasanya khan tulisan terima kasih dicetak di serbet, tempat tissue, atau apa gitu. Jadi kita ngebaca tulisan itu biasanya sambil celingak celinguk bengong nunggu makanan pesenan dateng. Kalo ini baca tulisan terima kasih-nya sambil usep-usep perut yang mlembung karena kekenyangan. :p  

Sehabis makan, baru deh kita ngacir ke konter kasir buat bayar makanan yang udah kita gasak tadi. Saya jadi mikir, kalo lagi rame dan waiternya pada sibuk, ada nggak ya pembeli yang langsung ngloyor pergi sebelum bayar? Ehm, ga mungkin, denk. Soalnya waiternya banyaaaaaak. 

Mas kasirnya senyum-senyum malu ga mau difoto.
Tebak, berapa duit yang kami habiskan untuk 2 piring nasi Kandar dan 2 gelas limau Ice?  26,3 MYR. kalo 1 MYR dianggep 3.000 rupiah, berarti habisnya 78.900 rupiah. Maaaak, kalo duit segitu mah bisa dipake nraktir 8 orang buat makan di warung nasi Padang di Malang, dong yah? Hahahahaha.......yaaaaah, jangan bandingin sama warung nasi Padang, bok. Bandinginnya sama restoran nasi Padang kali yah?




KULINER: Nasi Kandar Pelita Jaya

Wednesday, October 24, 2012



Ini loh salah satu masakan favoritnya si Ony. Yaw Mak Tam tumis.  
Cara bikinnya gampang buanget.  Sama kayak bikin tumisan sayur sawi itu loh. Kalo saya yang bikin, bumbunya cuma pake bawang putih, garam, gula, jahe, dan sedikit minyak wijen untuk memberi aroma. Ga pake daging ayam atau baso.  Maklum saya paling doyan tumisan ala chinese food, makanya kalo numis sayur selalu pake bawang putih banyak-banyak dan dikecrutin minyak wijen. :p  
Yaw Mak Tam Tumis
Saya sendiri tau ada sayur bernama unyu ini ya dari si Ony. Waktu pergi belanja mingguan di supermarket, si Ony colek-colek sayur ini sambil ngemeng, "Ini enak, lo. Aku suka." 

Bingung lah saya, kok modelnya mirip Romaine Lettuce yang biasa dipake buat bikin salad. Emang bisa yah dimasak? Tapi berhubung Ony bilang udah biasa makan sayur ini di pujasera deket kantornya, yo wes akhirnya saya beli. Dan setelah saya olah dengan kemampuan masak saya yang masih tiarap ini, eh emang enak bok. Sayurnya renyah tapi nggak rasa daun -eh, rasa rumput, eh gitu lah apa istilahnya. Sayur yang belom dimasak itu loh, kan kayak ada rasa rumputnya- kayak sawi. 
 
Ini penampakan Yam Mak Tam yang siap ditumis. Mirip lettuce khan?
Lain kali saya mau coba tumisan Romaine Lettuce, ah. Kali-kali rasanya lebih enak dibanding Yam mak Tam tumis. :p

YAW MAK TAM TUMIS

Monday, October 22, 2012



Halo, teman-temin!

Kemaren saya dan Ony mengunjungi Kuala Lumpur untuk menemui teman saya, Novan. Si Novan ini berasal dari Indonesia dan kebetulan lagi jalan-jalan ke Kuala Lumpur. Jadilah saya tidak menyia-nyiakan kesempatan dan nitip minta dibawain 'sesuatu' dari Indo. Hehehehehehe.....

Alkisah, saya udah sepakat sama si Novan kalo saya bakal dateng ke Hotel tempat dia menginap tit tot tet jam 10.30 an. Tapi ternyata, ketika saya sudah separoh jalan ke hotel,  si Novan ngasih kabar kalo dia baru bisa nemuin saya jam 11.30 karena dia harus pergi ke gereja dulu. Ya sutra, karena emang sudah separoh jalan, saya dan Ony tetep lanjut jalan. Toh kami bisa berkeliaran sejenak di sekitaran hotel sambil nunggu Novan pulang dari gereja. La wong saya dan Ony juga belum pernah jalan-jalan ke KL. Mumpung, ya tooooo! >.< 

Setiba di hotel Novan, kami duduk di emperan hotel. *Emang dasar saya dan Ony nggak hobi jalan-jalan, jadilah kita memilih ngemper di depan hotel daripada jalan-jalan. 

Ony ngemper di depan hotel
Lama kelamaan, saya dan Ony bosen juga duduk diem-diem di emperan hotel. Kami berdua iseng jalan ke seberang hotel. Kebetulan di seberang hotel ada bangunan keren gede tipikal bangunan mall di Indo gitu lah. *dasar anak mall, langsung kalap liat mall. 



Apalagi di bagian entrance bangunan, ada eskalator datar yang biasa ada di mall-mall yang supermarket di lante atasnya itu lo. Semakin yakin lah kita kalo bangunan yang kita samperin ini emang mall. 


Kami berdua melongo waktu masuk ke dalam bangunan. Ternyata ini bukan mall, sodara-sodara!!!!! Tapi terminal MRT dan bus antar kota! Mboook!!!!! (*dasar kamu ndeso, Fel! Ndesooo!!!! Ndesooo!!!!!)
 
Pos polisinya bersih, Mirip konter customer service-nya Mall
kios-kios di dalam terminal
Ruang tunggu MRT. Bersih ya?
Tangga menuju lantai G, tempat naik turunnya penumpang bus antar kota.
Masing-masing jurusan bus antar kota punya gate sendiri-sendiri, loh. >.< Sangar ya tooooo kalo dibandingkan dengan terminal Bungurasih - Surabaya atau terminal Arjosari - Malang

Sehabis puas ingceng-inceng dan numpang ngadem di dalem terminal, saya dan Ony keluar dan memutar ke sisi samping bangunan terminal. 

Gate yang di atas tadi nyambungnya ke sini.
Lintasan khusus untuk taksi terminal.
Pemandangan di depan terminal
Ada bule botak lagi narik troli bag sambil gandeng bininya. :p

Lintasan MRT
Ngadem di bawah lintasan MRT




JALAN-JALAN: Ngemper di Terminal UTC

Thursday, October 18, 2012

Selamat siang, teman-temin!!!

Saya sudah cerita belum, kalo dibalik tampang kumus-kumus dan gaya cuek saya, saya ini sebenernya demen maen kosmetik dan alat make up, lho. Ihirrrr...... gapapa, dong yah? Namanya juga perempuan. Hihihihihihi...... 

Saya mengenal alat make up pertama kali ketika saya menginjak bangku kuliah. Jaman masih labil dan demen ngikut-ngikut kakak kelas gitu yah. Cece kos pake lipen Oriflame, saya ikutan beli lipen Oriflame. Cece kos pake isolasi mata, saya juga ikut-ikutan minta diajarin pake isolasi mata. Cece kos pake eyeshadow, saya juga ikutan minta diajarin pake eyeshadow, dong. 

Cece kos mah seneng-seneng aja saya buntutin, soalnya dia penjual Oriflame, sih. Tiap saya minta diajarin dandan sama dia, dia suka nawarin buat saya beli barang jualannya. Dan saya yang lugu dan tak mengerti apa-apa ini makin terjerumus ke dalam lembah dosa. Wkwkwkwkwk..... 

Ke'banci'an ini berlanjut ketika saya mulai bekerja. Kebetulan saya bekerja di tempat yang mengharuskan saya untuk selalu tampil rapi dan cantik di depan umum (baca: pake make up). Yah, mau tak mau, jadilah saya semakin centil bermake up ria. Kalo jaman kuliah dulu beraninya cuma pake lipgloss, isolasi mata, bedak, dan mascara bening. Jaman kerja, sehari-hari pake kosmetik lengkap, liquid foundation, eyeshadow warna gonjreng, lipstick, dan blush on.   

Dan saya semakin banci ketika mulai mengenal situs www.gurl.me (sekarang situsnya udah tutup, bok). Gara-gara situs tersebut, saya jadi makin mengenal aneka merk kosmetik dan alat make up. Banyak bertukar informasi dengan sesama pencinta make up membuat saya semakin kalap, beli ini itu. (Tulisan saya ini udah mirip rubrik curhat Oh Mama, Oh Papa belom yah?)

Nih liat alat-alat make up saya! Ini cuma sebagian kecil dari alat make up dan kosmetik yang saya punya dan saya bawa ke Malaysia. Yang lainnya dengan berat hati ditinggal di Indonesia karena bagasinya gak cukup. Hiks..... wanita oh wanita......


Urusan per-banci-an ini sebenernya nggak melulu menghabiskan dana jajan saya, sih. Karena alat make up saya lumayan banyak dan kebetulan mama saya seorang hair dresser (yang udah menjalankan sebuah salon cilik dari tahun 1980. Tapi anehnya ga jago make up in orang sama sekali), jadilah saya kadang-kadang berduet bareng mama. Mama yang sanggul, saya yang make up in klien. Bonek, dengan kemampuan saya yang sangat terbatas dan nyoba-nyoba sendiri. Biayanya? Murah-murahan aja, cyyyyyn. Cuma 60 rebu udah termasuk make up lengkap pake bulu mata dan sanggul oleh mama saya yang udah terkenal alus banget pengerjaannya (walopun rada jahidul). 30 rebu buat saya, 30 rebu buat mama. Lumayan, saya dapet muka buat diuwel-uwel, dapet duit buat jajan pula. :p 

Ada keinginan untuk pulang ke Indo, ngambil les make up and hairdo yang bener-bener, trus saya kembangin bisnis salon mama saya..... Mengingat mama saya udah 40 tahun bergelut di bidang persalonan dan kayaknya udah mulai males ngurusin salonnya. Pengennya sih begitu. Tapi entahlah.... rasanya kok berat banget kalo disuruh LDR an lagi sama si Ony. Tapi kalo nggak dimulai dari sekarang, kapan saya mulai berani maju dan menjadi seorang wiraswasta seperti yang saya dambakan (beh!!! Bahasamu, naaaaak!)? LDR an sama Ony paling juga 2 tahunan doang. Abis itu baru dia yang balik ke Indo dan gantian dia yang mulai merintis usaha sendiri. Hm...mm...mmmm (ngemut permen)..... bagaimana menurut teman temin? 

Btw, saya iseng-iseng bikin beauty blog, lo. Wahahahahahaha.... akibat latah, pengen memperlancar bahasa enggeris, dan butuh lahan buat rumpa rumpi tentang tetek bengek bebancian. Yuk mari, yang merasa sesama banci kosmetik, visit my new beauty blog: http://moulette1.blogspot.com/
 




AKU CINTA KOSMETIK

Monday, October 15, 2012

Kenalkan!!! Ini teman baru saya. Namanya Social, biasa saya panggil si Ochel. 
Very handsome and adorable, eh? ^_^

Saya melihat foto si Ochel pertama kali ketika sedang mencari anjing untuk diadopsi di sebuah situs lokal Malaysia. http://www.petfinder.my/pets/33478/. Salah satu anjing yang menarik minat saya adalah si Ochel ini. Karena tampangnya culun dan melas. Wahahahahaha.....

Sayang  bok, saya nggak lolos kualifikasi sebagai adopter anjing karena saya bukan warga negara Malaysia. Jadilah sampai saat ini saya nggak punya anjing di rumah. Hiks...hiks.... Adopsi anjing aja susahnya nyama-nyamain prosedur adopsi baby. tapi ada benernya juga, sih. Kalo seumpama saya tiba-tiba kudu balik ke Indo, kasian anjingnya juga, yah. Kudu nyari orang tua angkat baru atau kalo nggak jadi anjing liar.

One day, Shirley (orang yang nampung si Ochel untuk sementara sampe dia nemu orang tua angkat) mengirim SMS ke saya. Mau nggak kalo saya dititipin si Ochel untuk 1 minggu karena Shirley mau jalan-jalan ke Bangkok dan ga nemu temen yang mau dititipin anjing. Well, karena saya dan Ony emang pencinta anjing, jadilah kami berdua mau-mau aja dititipin si Ochel. Apalagi yang dititipin ini salah satu anjing yang memang ingin saya adopsi.

Pertama kali ketemu saya, si Ochel bener-bener ketakutan. Badannya sampe gemeter waktu saya gendong. Heran yah, digendong tante-tante cantik kok malah gemeter, sih, Chel. Wkwk....

Hari pertama nginep di rumah kami, si Ochel behave banget, deh.  Nggak eker-eker tempat sampah atau gigit-gigit sandal seperti anjing pada umumnya. Nggak pee poo sembarangan. Pokoknya behave, deh. Eh, bukan behave, lebih tepatnya rada-rada sutres. Kerjaannya sepanjang hari cuma diem leyeh-leyeh di embernya dengan tampang depresi. Walaupun saya udah loncat-loncat, jumpalitan kian kemari, dia tetep aja no respond.
Tampang sedih memelas (hari pertama dateng ke rumah saya)
Sekarang dia udah nggak takut lagi sama saya. Mungkin udah ngerasa kalo rumah saya itu daerah kekuasaannya juga kali ya. Tiap dateng ke rumah saya, dia ga pake sungkan langsung lari sana sini, semua ruangan dimasukin. Abis capek inspeksi rumah, si Ochel nongkrong deket lemari es sambil cengengesan ga jelas. Wahahaha... iya,  Ochel demen minum aer es, dan dia tau kalo semua cemilan saya umpetin di lemari es. Bagoooos!!! Noh bawah, gaya standardnya si Ochel. Tiap mau difoto selalu pasang tampang kayak gitu. Keliatan yah bedanya dibanding pas pertama kali dateng ke rumah saya? Udah gak keliatan tegang dan takut, walopun tetep dahinya ngerut-ngerut kayak lagi banyak pikiran. Hahahahaha......

Apa yang paling saya suka dari si Ochel? Selain pinter, dia demen banget  ngebuntutin saya ke mana-mana. Saya bobok dia ikutan bobok di deket kaki saya. Saya di dapur, dia ikutan nongkrong di dapur ngliatin saya masak. Saya maen komputer, dia tidur-tiduran di sebelah meja komputer sambil ngliatin saya. Si Ochel cuma nggak ngebuntutin saya kalo saya pergi ke kamar mandi. Kenapa? karena dia nggak suka mandi!!!! Yiaaaah!!! 
Telentang sambil pasang tampang mupeng, minta diusep-usep perutnya.



OCHEL

Wednesday, October 03, 2012

Selamat siang!!!! Selamat bulan Oktober!!! Yay...yay....yay.....

Saya paling suka bulan Oktober. Karena saya berulang tahun di bulan Oktober. Tepatnya 3 hari lagi, yaitu tanggal 6 Oktober. Wahahahahaha....... sinih...sinih.... Salamin gua!!! Kirimin gua kado!!! E e e e e.....

Apa yang istimewa dari tanggal ulang tahun saya? Well, istimewa bangeeeeet. Karena papa saya juga berulang tahun pada tanggal 6 Oktober. Beda usia kami 24 tahun. It means shio kami juga sama, shio ayam :p. Keren khan, ulang tahun bapak dan anak bisa sama persis. Bisa dibilang saya adalah kado ulang tahun ke 24 papa saya, ya? 

Dari jaman saya kunyil sampe gede, ulang tahunnya selalu dirayakan bareng papa. Ehm... enggak juga sih. Sejak saya kuliah, saya sudah jarang merayakan ulang tahun bareng papa karena saya kuliah dan bekerja di luar kota. Tahun ini, nampaknya saya bakal merayakan ulang tahun tidak bersama papa lagi. Papa di Indonesia, saya di Malaysia. Hauuuuh.... makin jauh dari papa aja deh. Saya berdoa dan harap, papa panjang umur dan sehat selalu. Dan yang terpenting, papa bahagia dan semakin taat kepada Tuhan. Hehehehehe.......

Etapi...etapi..... ini pertama kalinya saya bakal merayakan ulang tahun bersama suami lho. Horeeeee!!!!! Lha iya, sejak pacaran sampe menikah, saya dan Ony selalu jauhan. Kalo dulu, dia di Dubai saya di Indo. Tahun lalu dia udah ke Malaysia, saya ga bisa mabur ke Malaysia karena waktu itu kehamilan saya masih menginjak 2 bulan dan dikategorikan high risk pregnancy (iyo, hamil kembar identik) jadi ngga boleh naik pesawat.

 Foto ini diambil pada tanggal 6 Oktober 2010. Waktu itu, kami sebenernya sudah sepakat untuk tidak  merayakan ulang tahun. Tapi entah kenapa, jam 4 sore papa pamit pergi sebentar, dan dua jam kemudian pulang dengan membawa aneka buntelan masakan dari depot favorit keluarga kami. Sepertinya papa berubah pikiran, koyoknya dia pengen ngerayain ultah bareng anak seperti dulu. Walaupun cuma makan-makan sederhana.

GPL, makanan langsung ditata di meja dan bablas dihajar kami berlima. Wahahahahahah....... Noh liat tampang kumus-kumus saya. Iya itu, yang duduk metingkrang sebelah kanan. Yang lengennya segede tukang pukul dan rambutnya dikuncrit ala mbok-mbok. Tampang kileng-kileng kayak tambang minyak, kecut kepet belom mandi. :p

Ada harapan apa di ultah lo tahun ini, Fel? Pengen cepet hamil lagi, dong. Udah umur 31 tahun bok, selak gak kuat ngeden. Wkwkwkwkwk....... apadeeeeh, Feeeeel!!!!


 

ULANG TAHUN