Wednesday, September 26, 2012

CINTA, SALAH SIAPAKAH INI?

Repost yah. Pas baca postingan lama-lama saya dan berkunjung ke sekolah saya, jadi teringat kembali kejadian itu.

Perempuan, Cina, Katolik, SMP kelas 2 di sebuah sekolah swasta terkemuka di Malang.
Laki-laki, Jawa, Muslim, Usia 17 tahun, berprofesi sebagai tukang kebun di sekolahku.

Ini bukan tentang si Cina dan si Jawa, atau si Muslim dan si Katolik, apalagi tentang si Kaya dan si Miskin.

Ini tentang cinta (yang tak pernah basi untuk dibahas).... Walaupun ceritanya tak juga ada bedanya dengan yang dulu-dulu...........

Orang bilang, cinta mampu mengalahkan dan mengatasi perbedaan.
Orang bilang, cinta bahkan mampu mengalahkan dan mengatasi persamaan.

Tapi bagaimana bila akhir kisahnya adalah kematian?

Keduanya bunuh diri bersama dengan meminum racun serangga. Putus asa karena cinta mereka yang tak punya masa depan. Setelah 1 minggu mereka melarikan diri dari rumah dan (siapa lagi kalau bukan) orang tua si perempuan terlanjur lapor ke polisi dan  polisi hampir berhasil menemukan tempat persembunyian mereka.

Kalau sudah begitu, lalu siapa yang paling pantas disalahkan?
Kedua sejoli yang terlalu muda untuk memahami bahwa cinta saja tidak cukup untuk membuat hidup bahagia kah?
Orang tua mereka yang hanya ingin melindungi anaknya dan mencegah anaknya berbuat bodoh kah?
Atau salah Tuhan yang menakdirkan mereka terlahir dari dua rahim ibu yang berbeda agama, suku dan status ekonomi kah?

Orang bilang 'Cinta tak kan pernah salah,' jadi boleh deh si Cinta dicoret dari daftar tersangka.

31 comments:

  1. iya lah bukan salah cinta nya...
    tapi salah manusianya. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahahahahaha.... iya Man. salah manusianya yang terlena oleh pesona cinta. ealah....

      Delete
  2. hah? itu beneran ada? anak smp ama anak umur 17 tahun? bedon bener seh tuh. itu cowo juga jahat banget. Bukannya malah membimbing anak yg lebih muda. Bukan cinta namanya kalo malah ngabisin nyawa. ckckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, beneran ada. kejadiannya tahun 2001, Fre.

      Delete
  3. Gw garuk-garuk dulu.
    berarti gw belum selabil itu ya dalam hal percintaan. Gw seringnya nangis bombay kalo putus cinta tapi belum pernah pada tahap pengen bunuh diri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, Ndah. Sambel penyet masih enak. :p

      Delete
  4. aje giling..bodohnya mereka ya..
    padahal kan mungkin masih ada jalan keluar yang lebih masuk akal..ckckckck

    ReplyDelete
  5. Itu cinta monyet,sesaat dan emosional.
    jika mereka berpisah dua minggu saja pasti sudah lupa nduk.
    Tindakan orangtuanya sudah benar.
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  6. *nenggak jamu dulu* Kelas 2 SMP bunuh diri gara-gara jatuh cinta, padahal mungkin itu bukan cinta yang terakhir kalo dia masih (mau) hidup.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Embeeeer, Ett. Jadi inget jaman saya masih kelas 2 SMP dijauhin sama gebetan. Serasa akhir dunia, deh. Eeeee, ga taunya beberapa minggu kemudian udah nglirik gebetan baru. :p

      Delete
  7. Replies
    1. Eaaaakh...... cu pat kai beneeeer, deh.

      Delete
  8. Fel ...
    Kalimat kamu ini pendek-pendek ... tapi sangat efektif untuk mengemukakan berjuta makna ...

    saya baca dua kali postingan ini ...

    saya bukan ABG lagi ...
    tapi saya suka sekali tulisan ini ...

    Salam saya Fel

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehehehehhe.... jadi malu nih dipuji si Om. Tapi beneran Om, abis denger cerita itu dari mama saya dan baca koran, hari saya serasa kelabu dan suram gituh. *halah

      Delete
  9. hehehehee
    gk tau ntah salah siapa,,
    nice post gan,,
    coment back ya gan

    ReplyDelete
  10. Yoi, Cinta mah gak salah.. Cinta kan uda sama Rangga *peace*

    ReplyDelete
  11. so sad... gak ada yg perlu dipersalahkan dari segi cinta, agama, kasta, etc. yg disalahkan justru mindset orang2 yg terlibat dicerita ini. semua orangsama di mata Tuhan, apapun agama, ras dan kastanya. jadi seharusnya kisah cinta mereka gak jadi masalah..
    :") sedih, ah... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, Ndi. Sometimes life is not as simple as that. Hiks.....

      Delete
  12. eaaaaa ababil, padahal jalan hidup masi panjang ah. anak jaman sekarang persepsi cara pikir soal cintanya rada gimana gitu. -____-"

    ReplyDelete
  13. Kalau udah dewasa sih gak papa, lah 2 SMP waw abis @.@

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....