Wednesday, September 26, 2012

Repost yah. Pas baca postingan lama-lama saya dan berkunjung ke sekolah saya, jadi teringat kembali kejadian itu.

Perempuan, Cina, Katolik, SMP kelas 2 di sebuah sekolah swasta terkemuka di Malang.
Laki-laki, Jawa, Muslim, Usia 17 tahun, berprofesi sebagai tukang kebun di sekolahku.

Ini bukan tentang si Cina dan si Jawa, atau si Muslim dan si Katolik, apalagi tentang si Kaya dan si Miskin.

Ini tentang cinta (yang tak pernah basi untuk dibahas).... Walaupun ceritanya tak juga ada bedanya dengan yang dulu-dulu...........

Orang bilang, cinta mampu mengalahkan dan mengatasi perbedaan.
Orang bilang, cinta bahkan mampu mengalahkan dan mengatasi persamaan.

Tapi bagaimana bila akhir kisahnya adalah kematian?

Keduanya bunuh diri bersama dengan meminum racun serangga. Putus asa karena cinta mereka yang tak punya masa depan. Setelah 1 minggu mereka melarikan diri dari rumah dan (siapa lagi kalau bukan) orang tua si perempuan terlanjur lapor ke polisi dan  polisi hampir berhasil menemukan tempat persembunyian mereka.

Kalau sudah begitu, lalu siapa yang paling pantas disalahkan?
Kedua sejoli yang terlalu muda untuk memahami bahwa cinta saja tidak cukup untuk membuat hidup bahagia kah?
Orang tua mereka yang hanya ingin melindungi anaknya dan mencegah anaknya berbuat bodoh kah?
Atau salah Tuhan yang menakdirkan mereka terlahir dari dua rahim ibu yang berbeda agama, suku dan status ekonomi kah?

Orang bilang 'Cinta tak kan pernah salah,' jadi boleh deh si Cinta dicoret dari daftar tersangka.

CINTA, SALAH SIAPAKAH INI?

Friday, September 21, 2012

Selamat siaaaang!!!! 

Pertama-tama, saya ingin mengucapkan selamat Idul Fitri buat teman-temin yang bergama Islam. Mohon maaf lahir dan batin, yah. *Ealah, mbak...... nggak kurang telat tuh ngemeng selamat Idul Fitri. Babah-in taaaa, daripada tidak minta maaf sama sekali ya toooo.

Kedua-dua, saya ingin minta maaf kepada teman-temin bloggies yang merindukan postingan baru dari saya. Jiaaaaaah... bukannya sok sibuk, tapi akhir-akhir ini saya memang sibuk sangat, sodarah sodarih. (baca: sibuk tidur siang, jalan-jalan, makan, males-malesan). 

Ketiga-tiga, saya ingin minta maaf kepada Nenek Dori. Maap ye Nek, Njenengan saya jadiin bahan gosipan di mari. Wahahahahaha.... sopaaaaaaan! 

Alkisah, saya tak sengaja berjumpa dengan Nenek Dori sebulan yang lalu. Tepatnya di island display ikan beku di supermarket Giant, tempat saya biasa belanja setiap minggu. Waktu itu saya sedang asik menimbang-nimbang, mau membeli ikan dori beku atau salmon segar. Secara harganya lumayan mihil dan lemari es di rumah model satu pintu yang freezernya cuma seuprit. Jadi nggak semua barang bisa dibeli.

Nenek Dori sedang nyureng-nyureng membaca merk dan keterangan 1 pack ikan dori beku di tangannya.  Tak lama setelah komat kamit membaca, tiba-tiba Nenek Dori melemparkan pack ikan dori yang dipegangnya ke tempatnya sambil mengomel, lalu pergi.

Sesampainya di rumah, saya kembali teringat pada si dori pack. Yakin, deh, kalau ada pengunjung Giant lain yang berniat membeli dori pack, pasti mereka akan memilih dori pack yang masih utuh.  Kecuali emang mereka nggak liat kalo dori pack yang itu sudah rusak dan patah kali ya? 

Lalu saya berpikir lagi, kenapa sih Nenek Dori? Kayak gak bisa balikin dori pack nya biasa aja, ga usah pake acara dilempar-lempar gitu. Lagi PMS, Nek? Atau lagi galau? Hihihihihihi........

Kemudian saya merenung lebih jauh, (ceileh.... biasa ngomong asal nyablak, kali ini pake acara renung-renungan segala, yes?), kayaknya saya juga pernah (walaupun tidak sering), melakukan perbuatan ga jelas kayak si nenek Dori. Walaupun korbannya bukan ikan Dori dan cara menganiayanya tidak dengan dibanting. Minggu lalu ketika saya memilih apel di supermarket, salah satu apel saya pencet-pencet sampe benjut karena saya penasaran itu apel stock baru atau lama. Setelah yakin apel tersebut stock baru, saya mengambil beberapa apel untuk saya beli. Tentunya si apel benjut tidak ikut dicomot. Eaaaak!!!! 

Jadi inget aneka kejadian lain yang mirip tapi tak sama, pas jaman saya kerja di Hypermart dan kebagian tugas MOD dulu, tiap malem ketika sweeping toko pasti nemu udang beku atau daging segar yang udah ditimbang digeletakin gitu aja di rak nonfood bagian belakang. Pinter deeeeek!!!! Yak yuuuuk.... customernya batal beli tapi males jalan buat balikin ke konter daging. Kalo gak gitu, nemu barang groceries food yang packingnya udah kebuka dan isinya udah dimakan sebagian tersisip di rak barang elektronik.

Hayooooo, siapa yang pernah ngelakuin salah satu dari perbuatan maksiat yang saya sebutkan di atas? Sebenernya nggak papa dong, Fel? Khan nggak merugikan pembeli lain. Itu lah gunanya toko swalayan, supaya kita bisa seenak udel menjamah-jamah barang yang hendak dibeli. Pasti owner supermarketnya udah punya budget khusus untuk meng-cover resiko-resiko seperti itu. 

Enggak, kok. Supermarket ga bakalan bangkrut dan tutup gara-gara hal-hal 'kecil' macam itu. Yang ada hanyalah karyawan supermarket yang bonus akhir tahunnya dipotong gara-gara dianggep ga bisa me-manage shrinkage stock. Wkwkwkwkwkwk........ 




NENEK DORI