Friday, June 22, 2012

PROTES SI BULE

Saya sudah cerita belom, yah, kalo saya punya seorang (dan satu-satunya) teman lama dari negoro Amrik sonoh. Bukan Chinese, bukan ABC alias American Born Chinese, bukan Indonesian, bukan juga banana alias yellow outside white inside, tapi beneran wong Amrik, bule 100%.

Well, mungkin di jaman modern kayak gini, udah biasa banget kalo kita menjalin pertemanan dengan orang-orang yang tinggal di benua yang berbeda dengan kita. Dengan internet, pucuk bumi mana sih yang ga bisa kita jangkau? Pret! 

Tapi bagi saya, my only bule friend ini bener-bener tidak biasa dan super istimewa.  Kami sudah berteman sejak saya kelas 4 SD sampai sekarang. Sejak kelas 4 SD, bok! Bayangin aje! ^^ Waktu itu si bule sudah masuk junior high school. Bangga, tak? Udah punya temen lebih gede, bule pulak. Hahahahahaha.... sumpah, bangganya nglebihi waktu saya naik kelas. 

Sebagaimana pertemanan antar benua pada waktu itu, saya dan si bule juga berkawan lewat surat. Ketika saya menginjak bangku SMA, pertemanan kami di-upgrade dari status sebagai sahabat pena menjadi temen chatting. Waktu itu lagi booming chatting via MIRC, deh. Jadilah uang saku saya selalu ludes untuk mrongos di warnet dan si bule jadi hobi begadang akibat nungguin saya ke warnet sepulang sekolah.  Dan ketika menginjak bangku kuliah, ketika MIRC udah gak begitu nyaman lagi karena banyak Pakistani (no hard feeling, kenapa yeh perusuh di chat grup itu selalu Pakistani?) menyusup di chatroom dan demen ngirim random message ngajakin ngobrol jorok, akhirnya kami bertukar kabar lewat email. 

Pertemanan kami mulai renggang ketika si bule punya pacar dan akhirnya menikah dengan sang pacar. Sedih bener, deh. Gimana gak sedih, temen curhat paling jos gandos saya direnggut paksa oleh wanita lain. Auh!!!! Padahal waktu itu saya sedang in the top of labil moment of my life. Hahahahha.... apaan deh? Apalagi wanita lain itu seseorang berkebangsaan Indonesia yang tinggal di Amrik. Hauh!!!! Gemesnya jadi berlipat ganda, deh. Sesama Indonesian ini, bagi dikit suaminya kek. Toh saya cuma mau berteman, bukan mau ngrebut suami situ. 

Ketika saya mulai nge-blog, tak disangka tak dinyana, entah tau dari mana, ternyata diam-diam si bule membaca dan mengunjungi blog saya secara rutin walaupun tidak pernah meninggalkan jejak komentar. Saya mengetahui hal itu ketika si bule mengirim email. Just saying hello dan protes. Yep, protes kenapa saya suka pake bahasa Indonesia yang gak lazim  di blog. Sementara dia yang baru belajar bahasa Indonesia, jangankan baca bahasa Indonesia level dewa (a.k.a bahasa Indonesia versi alay gahol), bahasa Indonesia EYD aja masih megap-megap. Wahahahahaha........

Pada waktu itu, special request dari special silent reader membuat bahasa blog saya mengalami sedikit perubahan. Yang biasa bermedok-medok Jawa jadi agak Indonesa merdeka. :p  Tapiiiiii, hal itu tak bertahan lama. lambat laun blog saya kembali bermutasi menjauh dari EYD seiring dengan semakin berkembangnya bahasa alay. Sehingga kemarin, si bule kembali melayangkan protes keras. Beh!!! 

Kali ini, si bule bukan protes karena dia ga ngerti bahasa blog saya. Mentang-mentang udah fasih bahasa Indonesia, si bule protes kenapa saya seorang Indonesia malah berpartisipasi merusak bahasa Indonesia yang indah dengan bahasa blog saya yang alay. Terutama penggunaan kata 'gue' yang ditulis diganti dengan 'g'. Wahahahahahaha..... Ampun oooom.... ampun!!!! Nih, kata 'g' udah saya ganti dengan bahasa yang sopan, baik, dan benar: 'saya'. 


NB: sekarang, si bule maupun bininya adalah salah satu silent readers setia blog saya (yang isinya notabene banyak ga pentingnya daripada yang penting). Mereka bilang, at least mereka dapet banyak update-an ga penting dari blog saya. Terharu deh.... sigh...sigh.....

16 comments:

  1. Huahahahaha... Fel, makanya Fel, nulisnya pakai kata "saya" aja seterusnyaaa....

    ReplyDelete
  2. Fel salam kenal ya :)
    Couple times gw mampir ke blog elo tp ga meninggalkan jejak juga kaya si bule yg mrotes haha. Salut loh bisa pertahanin persahabatan dr kelas 4 SD sampe skr, true friend emang hard to find yah Fel...

    ReplyDelete
  3. fel, kalo yellow itu apa sih? emg ada ya org luar nya kuning daging nya putih? *eh*

    ReplyDelete
  4. @ Leony: Iye, gue eh saya usahakan. T_T
    @ Fabz: salam kenal ye Bu. ^^
    @ Epi: maksudnya kemasan (aka kulit) kuning (langsat) orang Indo, tapi isinya/jiwanya white. Tau khan, bule khan suka dibilang white

    ReplyDelete
  5. hehehe.. diprotes ama si bule.. coba fel.. sekali buat posting panjang tp baku semua gitu.. hehehe... :D

    ReplyDelete
  6. eeeh pantesan kok kayaknya ada yang beda pas gw baca ini. Ternyata g sekarang diganti saya, hhihihi..

    Ga pa pa fel, lanjutkaan.. :D

    ReplyDelete
  7. ciyeehh yang punya temen bulai asli, gw mentok punya temen bulai depok. eh fel, berarti lu kecilnya hobi sahabat pena-an gitu ya, gw dulu pernah sekali eh gak dibales-bales.
    Padahal itu dapetnya dari kolom sapen nya Bobo loh *penting dibahas*

    ReplyDelete
  8. masih mending lah yah 'g' = gue atau gak, dari pada 'x' = nya, dari mana coba mirippp nya ~

    ReplyDelete
  9. hai fel, baru kali ini daku meninggalkan komen bukan karena daku sombong loh tapi karena daku sibuk, halah.

    gua link blog elo yang ini yah, oiyah saya link blog kamu yah.

    Btw postingan elo sukses bikin gua ketawa di tengah malam, lucu lucu dan bahasa yang ditulis semaunya elo aja tapi itulah uniknya blog elo ini. hehehe.

    ReplyDelete
  10. wow keren banget ya fel ada sahabat pena yang awet banget dari kelas 4 sd sampe sekarang. udah pernah ketemuan belum tuh?

    ReplyDelete
  11. @ Ella: kayaknya impossible dah, la. Saya sudah lupa EYD. :p
    @ Desi: pissssss
    @ Nyokapnyashira: iye, buk. Sahabat penaan. Dapet dari majalah Mentari dan Bobo. kalo yang dari luar negri dapet dari katalog tuh. Yang kudu bayar brapa perak sebelum dapet kontaknya. Kita bisa milih nyaritemen laki atau perempuan dari negara mana.
    @ Pitshu: Bener banget, Pit!!!
    @ Selvy: Bwahahahaha..... sip buk!
    @ Arman: Ga pernah ketemuan sampe detik ini, Man. T_T

    ReplyDelete
  12. Mak, kenapa di postingan ini kesannya g antagonis banget yah? Perusak persahabatan, gituh. kampret lo. Preeet!!!!

    ReplyDelete
  13. @ Jesi: Emang dasar lo Jess. Perusak persahabatan! Huh! Cuih cuih!!!! Wkwkwkwk.... Btw, wa lo seminggu ini metong mulu sih? G message2 ga bales aje.

    ReplyDelete
  14. udah 2 mingguan ini g mudik banjarmasin, mak. kaga bawa bebeh, cuma bawa henpun tempur, bok. mak, g ada oleh-oleh baju buat lo. udah g paketin ke rumah a.yani, yeh.

    ReplyDelete
  15. Lah, bukannya bebeh lo udah pesiun diganti ipun?
    Trus ni lo buka blog g dari menong? YM dunk, nyalain. Skype kek? FB kek? Rumpi, nyuuuuk!!!

    ReplyDelete
  16. hahaha lucu amir sih blognya. First visit neh, en ane suka ama blognya. Salam kenal yeh.

    Ane juga lumayan punya banyak temen bule, tapi ngga tahan lama euy. Ane malay surat2an hahahah *digaplok*

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....