• LAUK KESUKAAN C dan BREE: Daging Goreng Tepung

    Tau nggak, sih, daging goreng tepung ini bikinnya super gampang dan hanya menggunakan 2 bahan. Serius, mak!
  • Yup, kita kaum wanita memang lebih mudah terserang infeksi saluran kemih. Salah satu penyebabnya adalah karena saluran kemih wanita lebih pendek dibanding pria. Lalu bagaimana cara mengatasinya? Yuk baca lebih lanjut

  • KULINER: Ngobrol Bareng Farah Queen Sambil Mamam Queen Apple. Cucok Cyn!

Saturday, June 23, 2012

PROTES SI BULE Part 2


Woi Mr. Bule!!! Now you know from where I learn the alay language.

*ngacir sebelum ditimpuk bininya Mr. Bule.

Friday, June 22, 2012

PROTES SI BULE

Saya sudah cerita belom, yah, kalo saya punya seorang (dan satu-satunya) teman lama dari negoro Amrik sonoh. Bukan Chinese, bukan ABC alias American Born Chinese, bukan Indonesian, bukan juga banana alias yellow outside white inside, tapi beneran wong Amrik, bule 100%.

Well, mungkin di jaman modern kayak gini, udah biasa banget kalo kita menjalin pertemanan dengan orang-orang yang tinggal di benua yang berbeda dengan kita. Dengan internet, pucuk bumi mana sih yang ga bisa kita jangkau? Pret! 

Tapi bagi saya, my only bule friend ini bener-bener tidak biasa dan super istimewa.  Kami sudah berteman sejak saya kelas 4 SD sampai sekarang. Sejak kelas 4 SD, bok! Bayangin aje! ^^ Waktu itu si bule sudah masuk junior high school. Bangga, tak? Udah punya temen lebih gede, bule pulak. Hahahahahaha.... sumpah, bangganya nglebihi waktu saya naik kelas. 

Sebagaimana pertemanan antar benua pada waktu itu, saya dan si bule juga berkawan lewat surat. Ketika saya menginjak bangku SMA, pertemanan kami di-upgrade dari status sebagai sahabat pena menjadi temen chatting. Waktu itu lagi booming chatting via MIRC, deh. Jadilah uang saku saya selalu ludes untuk mrongos di warnet dan si bule jadi hobi begadang akibat nungguin saya ke warnet sepulang sekolah.  Dan ketika menginjak bangku kuliah, ketika MIRC udah gak begitu nyaman lagi karena banyak Pakistani (no hard feeling, kenapa yeh perusuh di chat grup itu selalu Pakistani?) menyusup di chatroom dan demen ngirim random message ngajakin ngobrol jorok, akhirnya kami bertukar kabar lewat email. 

Pertemanan kami mulai renggang ketika si bule punya pacar dan akhirnya menikah dengan sang pacar. Sedih bener, deh. Gimana gak sedih, temen curhat paling jos gandos saya direnggut paksa oleh wanita lain. Auh!!!! Padahal waktu itu saya sedang in the top of labil moment of my life. Hahahahha.... apaan deh? Apalagi wanita lain itu seseorang berkebangsaan Indonesia yang tinggal di Amrik. Hauh!!!! Gemesnya jadi berlipat ganda, deh. Sesama Indonesian ini, bagi dikit suaminya kek. Toh saya cuma mau berteman, bukan mau ngrebut suami situ. 

Ketika saya mulai nge-blog, tak disangka tak dinyana, entah tau dari mana, ternyata diam-diam si bule membaca dan mengunjungi blog saya secara rutin walaupun tidak pernah meninggalkan jejak komentar. Saya mengetahui hal itu ketika si bule mengirim email. Just saying hello dan protes. Yep, protes kenapa saya suka pake bahasa Indonesia yang gak lazim  di blog. Sementara dia yang baru belajar bahasa Indonesia, jangankan baca bahasa Indonesia level dewa (a.k.a bahasa Indonesia versi alay gahol), bahasa Indonesia EYD aja masih megap-megap. Wahahahahaha........

Pada waktu itu, special request dari special silent reader membuat bahasa blog saya mengalami sedikit perubahan. Yang biasa bermedok-medok Jawa jadi agak Indonesa merdeka. :p  Tapiiiiii, hal itu tak bertahan lama. lambat laun blog saya kembali bermutasi menjauh dari EYD seiring dengan semakin berkembangnya bahasa alay. Sehingga kemarin, si bule kembali melayangkan protes keras. Beh!!! 

Kali ini, si bule bukan protes karena dia ga ngerti bahasa blog saya. Mentang-mentang udah fasih bahasa Indonesia, si bule protes kenapa saya seorang Indonesia malah berpartisipasi merusak bahasa Indonesia yang indah dengan bahasa blog saya yang alay. Terutama penggunaan kata 'gue' yang ditulis diganti dengan 'g'. Wahahahahahaha..... Ampun oooom.... ampun!!!! Nih, kata 'g' udah saya ganti dengan bahasa yang sopan, baik, dan benar: 'saya'. 


NB: sekarang, si bule maupun bininya adalah salah satu silent readers setia blog saya (yang isinya notabene banyak ga pentingnya daripada yang penting). Mereka bilang, at least mereka dapet banyak update-an ga penting dari blog saya. Terharu deh.... sigh...sigh.....

Sunday, June 10, 2012

REAL LIVING DOLL

Kemaren g iseng browsing-browsing di internet dan menemukan dua nama beken di dunia per-Youtube-an, yaitu  Dakota Rose dan Venus Angelic.  Who are they? Yup, that's right, real living dolls (at least that is how many people call them) 

left: DAKOTA ROSE right: Venus Angelic

Foto di atas g colong dari salah satu web yang juga mencuri foto entah dari mana. :p See? See? Mirip banget sama boneka, yah?

Well, banyak pendapat pro kontra membahas mengenai Dakota Rose dan Venus Angelic.  Tapi di mata g, apapaun cara mereka mempermak wajah, mereka keliatan fantastik!!!! 

 

Monday, June 04, 2012

MORNING PERSON YANG GAGAL


Ony tuh morning person sejati. Jaman masih pacaran dulu, dia biasa bangun jam 4 pagi. Nyiapin baju, olah raga, masak aer panas buat mandi, ngecekin email, dan sebagainya. Semua dilakuin dengan santai dan ga terburu-buru karena dia punya banyak waktu di pagi hari. Kantor dia buka jam 8, dia udah nyampe kantor jam 7.30. Karyawan teladan bener dah pokoknya. Malemnya, dia biasa tidur jam 9 tit tet. 

Sementara g, entah karena habit pulang kerja jam 9 malem sewaktu di Hypermart dulu atau emang g jenis night person yang lebih ngrasa klik kalo nglakuin semua aktifitas  'me time' justru di malam hari. Liat tv, browsing dan ngecek email, liat dvd, nonton sinetron, nulis, ngecek blog kerasa lebih enak dan semangat kalo dilakuin sepulang kerja (aka diatas jam 8 malem). Karena itu, g biasa tidur jam 12 atau jam 1 subuh, dan bangun jam 7.30 pagi. Hahay!

Ony sering bilang kalo kebiasaan g itu ga baik dan ga sehat. Ah!!!! Buktinya tampang g tetep lebih seger dari Ony. Bwek!!! Betul tak? 

Tapi mau ga mau, kebiasaan g dan Ony sedikit mengalami rekonsiliasi setelah kami menikah dan hidup bersama. Sekarang kami mulai kebiasa tidur jam 10 dan bangun jam 6 pagi. Yah, bagi g, ada sedikit perbaikan kualitas hidup lah. G mulai sadar kalo kecantikan g yang mempesona dan banyak dikagumi orang ini (Diem lo! Protes aja sih!) merupakan suatu berkat dan harus g jaga, salah satunya dengan cara tidur lebih cepet.   

Biasanya g melek lebih dulu dari Ony. Tapi ga langsung bangun, ngulet-ngulet ga jelas, baca buku, glundung-glundung, colek-colek Ony dulu. Kalo dia udah bangun, baru deh g ikutan bangun. Hehehehehe.....

Naaaah, beberapa hari yang lalu, g sempat ngobrol ngalor ngidul dengan temen SMA g. Entah bermula dari mana, dia kasih saran supaya g memulai kebiasaan bangun lebih pagi dari suami. Yah yah, sebenernya ga cuma dia aja yang ngomong, g udah sering denger nasehat macam begitu dari orang lain. Nenek g, tante g, tetangga g yang lebih tua, dan sebagainya. "Perempuan itu harus bangun lebih pagi dari suami. Waktu lakinya bangun, dia harus udah cantik dan sarapan harus udah tersedia di meja. Kalo ga gitu ntar suaminya noleh ke cewe lain loh." Gitu lah kira-kira nasehat yang g denger. Bujud!!! Bangun jam 6 pagi aja rasanya males bener kalo ga karena g ada kewajiban nyiapin makanan dan pakaian buat Ony kerja, apalagi kalo disuruh bangun lebih pagi dari Ony. Maaaak!

Tapi g tertantang waktu temen g bilang, "Kalo lo emang cinta Ony, harusnya lo bisa bangun lebih pagi dari dia dan menyambut dia dengan sarapan yang udah siap di meja dan penampilan cantik. Apalagi lo khan ga kerja, sehabis Ony berangkat kantor, lo bobok lagi aja." G pikir-pikir, ada benernya juga ucapan temen g itu. Selama ini setiap bangun tidur Ony liatnya penampilan g yang kucel bau iler, rambut acakadut, baju compang camping. Untung-untung d masih mau kasih cium selamat pagi setiap hari. 

Besoknya, g coba lah bangun lebih pagi dari Ony. G mandi dulu biar seger. G riwa riwi dan siapin baju dan makanan Ony tanpa suara. Takutnya dia kebangun. Soalnya Ony tuh suka ga bisa bobok lagi kalo udah kebangun, kan kasian ntar tidurnya kurang. Errr.... sebenernya bukan karena itu juga sih, kan g pengen bikin dia terkejut, terkagum-kagum, termehek-mehek, tersepona, dan terpana dengan pengorbanan g bangun pagi. Heheheheh.....   

Pas banget waktu si Ony bangun dan masuk ke dapur, dia liat kotak bekal makanan dia udah siap. Secangkir susu coklat panas udah tersedia di meja, tempat cucian piring udah bersih (biasanya dia bantuin g cuci-cuci piring dan alat masak), dan tentunya g udah cantik dan rapi, dong. 

Tau apa ucapan Ony pertama kali setelah kasih g ciuman selamat pagi? 

"Mandi yuk, Yank?" 

G kelagepan (bahasa Indonya kelagepan apa deh?), "Lah? Aku kan sudah mandi, Ko. Masa ga keliatan sih?" 

Ony garuk-garuk kepala, "Oh, udah mandi yah? Tumben, biasanya mandi bareng minta digosokin punggungnya. Lagian kok ga keliatan kalo udah mandi, ya?" 

DHUAR!!!!!!! 

G ngesot ke kamar, tidur lagi. 

Saturday, June 02, 2012

CERITA MAMA: SETELAH MEREKA PERGI

G bukan orang yang extrovert dan dapat dengan nyaman membiarkan orang lain masuk ke zona pribadi g. G juga bukan jenis orang yang anti sosial yang selalu menghindar dari keramaian. Selalu menyenangkan bagi g untuk menghabiskan waktu bersama orang lain saat g sedang sedih.  Bersama orang lain, terutama dengan teman, membuat g lupa akan kesedihan g. Intinya, walopun g suka ngaku-ngaku introvert, tapi g lebih seneng menghabiskan waktu bersama orang lain.

Tapi saat anak-anak g meninggal, g benar-benar berubah menjadi orang yang sensitif dan tertutup. Sehari-hari setelah anak-anak g meninggal, g cuma tidur-tiduran dan nangis di kamar. G males ketemu siapapun kecuali Ony.  Tiap kali ada keluarga atau teman yang berkunjung, g memilih pura-pura tidur atau berlama-lama di kamar mandi. Sesekali mama g maksa g untuk nemuin para tamu untuk alasan kesopanan. Sumpah, itu lebih menyiksa dibanding sakit gigi. Bahkan g sempat nangis histeris dan lari keluar rumah waktu mama g maksa nemenin g tidur (waktu itu Ony udah balik Malaysia dan g harus tidur sendirian di kamar). Keberadaan mama g di kamar g mengusik zona pribadi g, it never happen before.

Selain sensitif dan tertutup, g berubah menjadi manusia beraura negatif. Semua yang ada di sekeliling g berubah menjadi suram dan hidup g serasa tanpa tujuan. I keep on asking why, kenapa anak-anak g tega bener ninggalin g dan ga mau ngajak g ikut? *okay, sound like I have no religion, yah? Semua teori, pemahaman, dan pembelajaran arti hidup yang pernah g pelajari ga berguna lagi pada waktu itu. Semua kalimat penghiburan yang g denger bukannya bikin g lega, terhibur, atau senang, tapi justru bikin g makin nyesek. 

"Semua indah pada waktunya.", Waktu siapa???? Sok tau banget si lo! 
"Mungkin Tuhan ada rencana lain buat hidup lo.", Ga usah mendadak ganti rencana napa sih? Ngrepotin orang tau!!!! Kalo emang ga niat kasih anak kembar, ya udah ga usah kasih g kehamilan kembar! 
"Tuhan akan beri ganti yang lebih baik.", Ngomong gampang! Anak lo aja yang mati sono. Ntar Tuhan ganti. Mau gak? 
"Mungkin ini lebih baik. Siapa tahu kalo terus hidup, anak lo malah cacat atau menderita kelainan.", Emang anak g barang returan apa? Kalo cacat ditarik balik sama perusahaan? 
"Turut berduka cita.", Pret!!! Bilang aja lo nengok g cuma buat cari bahan gosip baru. 

Ampun, deh, suram yah? Satu-satunya yang bisa menghibur g cuma orang-orang yang juga pernah ngalamin kayak g. Selain itu, whatever people said, it was sound like bullshit in my ears. Thx God, waktu g posting di blog, ga ada satupun teman blog yang banyak cingcong apalagi nanyain gimana kejadiannya. G lega dan berterima kasih banget kepada teman-teman blog yang waktu itu baca postingan g. *hug hug. 

Thx God again, tanpa g sadari kesuraman itu berangsur-angsur memudar. Well, G masih inget anak-anak g. G masih nangis sesekali. Tapi g mulai memahami dan mengerti, sooner or later, everybody will die. Kebetulan aja mereka pergi duluan dibanding g. Justru g yang masih hidup di dunia ini yang kudu berjuang nabung buat beli tiket ke surga supaya bisa ketemu mereka lagi kelak.  Dan ini mengubah hidup dan cara pandang g terhadap kehidupan itu sendiri.

"Kami yakin bahwa kehidupan mereka diubah bukan dilenyapkan. Dan suatu kediaman abadi kini tersedia baginya di surga." dikutip dari PS

Friday, June 01, 2012

KANGEN JAKARTA

Beberapa waktu yang lalu g diajak nemenin Ony ke rumah klien. Kebetulan rumah si klien ini bukan di Klang, tapi di Damansara, kurang lebih 40 menit perjalanan dari Klang. 

G mah ohok-ohok aja diajak pegi ke Damansara, karena g belum pernah maen ke Damansara. :p Boleh lah sekali-sekali nemenin suami tugas ke (semi) luar kota mengingat sehari-hari g ngedon di apartment doang. 

Sepanjang perjalanan yang tak banyak bicara dan suram karena mendung (apaan sih?), entah kenapa g tiba-tiba berasa kangen banget sama kota Jakarta.  

Mirip sama jalanan di daerah Kebon Jeruk pas lagi lebaran gak sih? 
Najong Bambang! Kok bisa sih g kangen sama Kebon Jeruk?