Wednesday, May 30, 2012

MOVE TO MALAYSIA part 4: REMPONG

Kali ini cerita g flash back ke H-7 sebelum g berangkat ke Malaysia, yes? 

Kali ini g lebih heboh nyiapin aneka tetek bengek barang yang bakal g bawa ke Malaysia. Pasalnya keberangkatan g sebelum-sebelumnya khan cuma untuk stay di Malaysia paling lama 1 bulan. Apa sih yang di bawa kalo mau travelling 1 bulan? Sedikit baju, obat-obatan pribadi, dan banyak makanan khas Indonesia yang susah ditemuin di Malaysia. That's all. Kalopun ada barang yang ketinggalan, toh bisa dibawa nanti waktu balik ke Malaysia lagi.

Tapi kali ini berbeda. G bakal stay agak lama di Malaysia dan berencana pulang ke Indonesia tahun depan. So, g ga mau ada barang kebutuhan g yang ketinggalan. Apalagi kalo barang itu susah didapet di Malaysia. Bahkan g sempat kepikiran mau bawa cobek batu mama g yang segede gaban. 

Sebagai istri yang baik, cantik, cerdas, dan gemar menabung, g tak lupa nanya ke Ony, dia pengen dibawain apa. "Nggak perlu bawa apa-apa, deh, Yank. Kasian kamu bawa kopor berat-berat. Emang kamu mau bawa apa aja?" 

"Bumbu-bumbu rempah, cobek, semua kuteks g, kapur semut, cetakan agar-agar, trika, obat dari dokter kandungan. Banyak deh pokoknya. Sekitar 30 kilo-an." 
"Lah, banyak amat. Bumbu rempah khan bisa beli di sini? Pasti ada,lah. Wong di sini banyak orang India."

"Yah, jaga-jaga aja. Sapa tau ga ada." 

"Cobek khan udah ada sebiji di sini." 

"Tapi khan cobek besar belom ada." 

"Cetakan agar-agar?" 

"Ini cetakan agar-agar bentuk ikan, Ko. Kayaknya di Malaysia ga ada, deh." 

"Trika?" 

"Di Malaysia mahal. Pelicin baju harganya 9 ringgit. Di sini refill Trika cuma gopek."

"Sayangku..." errr.... kalo Ony udah mulai ngomong kayak gini, biasanya tuh pertanda dia mau ngomel or nasehatin g, deh. "Tiap kamu ke sini, selalu bawa banyak barang pritilan dari Indonesia. Seakan-akan kamu ga bisa hidup tanpa barang-barang yang biasa kamu pake di Indonesia. Khan kita mau tinggal di sini lama. Kamu harus cepet beradaptasi tinggal di Malaysia dan pakai barang-barang yang bisa dibeli di sini. Masa semua-semua harus datengin dari Indo. Kalo barangnya habis gimana? Mau minta kirim dari Indo?" 

Buset, Ony serius amat sih ngomongnya. Padahal menurut g, barang-barang yang g bawa itu khan emang ga ada di Malaysia. Mumpung g di Indo, dong, makanya g bawa barang-barang Indo. 

Tapi, untuk menghindari terbuangnya banyak pulsa yang digunakan untuk acara debat (agak) ga penting, maka g jawab, "Iya, deh. nanti aku sortir lagi barang-barang yang mau dibawa. Turun jadi 20 kilo bisa lah kayaknya. Btw, kamu yakin ga mau dibawain apa-apa dari Indo?" 

"Oh iya, ada satu yang aku mau minta dibawain. Ga susah kok carinya. Di pasar juga ada." 

"Apa?" 

"Tebah kasur."

"Walah, Ony jelek!!!! Katanya kudu nyesuaiin diri tinggal di Malaysia. Kenapa malah nitip tebah kasur, sih? Khan rempong bawanya." 

"Lah, tebah kasur enteng. Lagian tebah kasur khan ga ada barang subtitusinya dan emang ga ada di Malaysia, Yank."    

Krauk!!!!!! 

Oiya, bagi yang ga familiar dengan istilah kebas kasur, nih g tunjukin gambarnya: 

Gambar dicomot dari sini dan dari sini

7 comments:

  1. lusi g yang udah masuk 3 thn di sg aja, klo dari indo ke sg pasti bawa macem2 kek kerupuk aja 5kg buat owner na juga sih hahaha, bawang goreng, mie instant yg disana harganya berkali2 lipat dari indo ^^, lom cabe2an dll, yg disana mahal, padahal ortu na mikir, lo gawe disana, kan gaji na gede disana, beli barang disana kudu na nutup donk, tapi tetep aja pengen yg lebih murah bawa dari indo ^^

    ReplyDelete
  2. indomie ga ikut dibawa? hehehehe...

    ReplyDelete
  3. kebas kasur biasa gue sebut nya sapu lidi doang :D

    ReplyDelete
  4. Rempong amat Fel, ulekan semua lu bawa..hhahaa..

    ReplyDelete
  5. Hauhahahahah... trust me, frequent traveler brings less!! Itu yang selalu ortu gue bilang. Emang gue jg brasa, makin terbiasa orang travel, atau pindah2 negara, makin dikit bawaannya. Trus kita aja yg berusaha adjust dengan keadaan sekitar :).

    ReplyDelete
  6. apaa? di malaysia gak ada sapu lidi? ini prospek bisnis berarti mba :)

    ReplyDelete
  7. hahahaa cetakan agar2.. kocak banget sih fel..
    masa satu malaysia kaga ada yang jual bentuk ikan..ada2 aja deh lo..

    siayah juga sama kayak suami lo fel, kaga bisa dah kalo tidur, kasur blom di geprek pake tebah kasur :D

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....