Monday, May 28, 2012

MOVE TO MALAYSIA part 3: IBU ITU

Masih inget gak buruh asal Vietnam yang g ceritain di sini: MOVE TO MALAYSIA part 1: FOREIGN WORKER VISA. Sumpah kasian banget tuh orang. G masih keinget aja sama ibu satu ini. 

Oh iya, g belum cerita detail, yah? G ceritain yah. 

Sesudah emosi jiwa di 'yu cainis aaa'-in sama pak petugas (Eee, masih gondok aja g. Sumpah!), g ngloyor ke kursi tunggu duduk di sebelah seorang embak-embak Indonesia n rumpi-rumpi basa basi khas cewek. Si ibu Vietnam ini duduk di depan g. Mula-mula dia ga nganggep dan merhatiin g. G juga ga gitu merhatiin dia. Cuma ngebatin dalam hati, "Ni orang rambutnya kucel amit. Udah gitu duduknya seenak udel aje. Kakinya dinaikin ke kursi." 

Setelah sekian lama rumpi-rumpi n mulai boring, g telpon lah ke Ony. Ngomel ngalor ngidul kenapa dari tadi telpon g kaga dibales, g udah kelaperan setengah metong, kenapa agen-nya kaga ada pas g masuk ruang tunggu padahal pas mau boarding tadi Ony bilang agennya udah otw to LCC, laporan g ngapain aja tadi sepanjang perjalanan, dan sebagenya. 

Setelah g puas curhat curhit ke Ony dan nutup telpon, si ibu ini noleh ke g n nanya, "Malaysia number aaa?" G manggut-manggut ngeiyain. Si ibu ngeluarin kertas catetan sambil ngomong, "Call this number. You punya telpon." Nih orang ya, emang sih dia lebih tua dari g, tapi kan kaga kenal, ngapa langsung aja nyuruh-nyuruh g nelpon ke nomor ga dikenal. G langsung parno, hape g langsung g cemplungin ke tas.  

"What number? What for?" Si ibu g tanya begitu bukannya jawab malah nunjuk-nunjuk tas g n ngomong, "You punya telpon Malay aaa." Idih, ga jelas banget khan? Wajar ga sih kalo awalnya g langsung curiga to the max. Apalagi si embak Indo ikutan nakut-nakutin, "Ati-ati, jangan-jangan dia hipnotis mau nyolong hape, Mbak."

Rupanya si ibu ini nyadar kalo g parno. Dengan bahasa ala kadarnya yang terpatah-patah dia ngejelasin ke g dan si embak kalo dia tuh udah 2 hari di ruang tunggu. Selain itu, kami berdua ga mudeng dia ngomong apaan. Dari panjang lebar omongan dia, kata yang bisa kami ngerti cuma 'AGENT VIETNAM STUPID', 'ORANG HILANG', '5 JAM', '2 HARI DISINI'. Kalimat-kalimat ga nyambung itu aja yang diulang-ulang. Pas dia nanya ke g dan si embak, "You faham, aaa?" G dan si embak cuma bisa manggut-manggut berjamaah trus diskusi sendiri pake bahasa Jawa, ni ibu Vietnam kenapa sih sebenernya? Imigran asing yang ketangkep? Ditipu agen?


Karena kasian, akhirnya g keluarin hape jadul g n g kasih ke si ibu supaya dia bisa pake hape g. Si ibu bengong liat hape touchcreen g. Ah ibu, ini modelnya aja yang touchscreen, tapi fiturnya sama jadulnya dengan hape jaman empat lima tahun yang lalu. Kan dulu g beli biar dikira pake O2. :p  

Si ibu ngeluarin catetannya lagi n balikin hape g. Maksudnya nyuruh g yang pencetin nomornya. G mendelik, no hape yang tertulis sehalaman penuh dan abstrak semua. No telpon Malaysia yang g tau rata-rata 10 digit, lah nih 15 digit ada deh kayaknya. Dan bener aja, aneka nomor yang dia tunjuk udah g coba, tapi ga ada satupun yang nyambung. 

Setiap kali g coba 1 nomor, si ibu ngliatin g sambil nanya, "Boleh, tak?" atau "Tak boleh?"  G udah capek berkali-kali bilang kalo dia boleh pinjem hape g, cuma nomor yang ditelpon emang ga ada yang nyambung. Tapi dia tetep aja keep asking me, "Boleh, tak? Tak boleh?"

G tanya ke ibu itu pake bahasa Inggris, ini nomor Malay atau nomor Vietnam? Kalo nomor Vietnam, dia tau gak kode negaranya? Si ibu ga ngerti g ngomong apa dan tetep aja nunjuk-nunjuk nomor lain nyuruh g nyoba telpon. Frustrasi g!!!! 

Akhirnya g samber catetan dia dan g pilih satu nomor yang depannya ada kode + nya. Yay!!! Nyambung!!!! Langsung hape g kasi ke si ibu. Dia langsung nyerocos bahasa Vietnam dengan nada berapi-api. Sampe hape g basah kena semburan ludah dia. 

Sementara si ibu Vietnam nyerocos sepuas-puasnya pake hape g dan g sibuk menghitung-hitung berapa pulsa g yang kepake dia buat interlokal ke Vietnam, kebetulan pak petugas lewat dan brenti di samping bangku g. Si embak nyamber aja, "Pak, lamanye. Dari tadi saye tunggu. Bapak lah massage saye." Wakakakakaka, si embak becandanya nyeleneh amit. Dipijitin beneran sama pak petugas  nyahok lo, badannya segede raksasa gitu. 

Pak petugas ketawa dan bales, "Baru dari tadi! Dia tunggu dari 2 hari." nunjuk ke si ibu. Setelah itu pak petugas ngejelasin ke kami berdua kalo ternyata si ibu calling visanya salah tulis nama. Agennya yang kurang teliti, nulis namanya kurang satu huruf. Akhirnya si ibu ini harus nunggu agennya balik ke kantor imigressen buat ngebenerin calling visa dia. Olalalalala..... kasian amat si ibu. 

Btw, belakangan g mudeng, "Boleh tak" tuh maksudnya dia mau nanya g, "Bisa gak?". Olalala.... Maap ye Bu. 

5 comments:

  1. Aduh, kasian banget si Ibu... Mau telepon aja dia ngga ngerti. Makanya ada bagusnya ya kita tau 1 bahasa universal, seenggaknya bahasa Inggris. Syukur deh ada elu jadi penyelamat ya :D Walapun di HP basah :P

    ReplyDelete
  2. kalo di sini sih gue jg pasti takut org nya mau nyolong hp. mo nolongin tapi takut n ragu2 :))

    ReplyDelete
  3. so.. pulas yang lo keluarkan buat interlokal berapa ?! wakakakaka...

    ReplyDelete
  4. kasiannya siibu itu.. Dan emang bener, beda satu huruf aja bisa bikin ribet urusan visa.
    Untung ketemu lo ya book.. trus akhirnya gimana nasib siibu itu fel ?

    ReplyDelete
  5. Adooooh kasian banget si ibu :"(( nasib selanjutnya gimana? *penasaran*

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....