Saturday, May 12, 2012

MOVE TO MALAYSIA part 1: FOREIGN WORKER VISA

Dulu waktu ketrima kerja di Malaysia, Si Ony ditanya sama Michelle, mau pake expatriate visa atau foreign worker visa. Pas kita tanya balik apa bedanya, si Michelle bilang kalo foreign worker visa ga kena pajak penghasilan, kalo expatriate visa kena pajak penghasilan sebesar 30% dari take home pay. 

Waktu itu g juga sempet tanya-tanya ke agen Indonesia, apa sih bedanya foreign worker visa sama expat visa. Mereka bilang, sama aja. kalo expatriate visa tuh dipake untuk pekerja berkerah alias kantoran alias profesional, alias whatever deh. Kalo foreign worker visa, biasa dipake oleh pekerja non profesional/buruh/pekerja kasar. 

Waktu si Ony minta pendapat g, g jawab apply aja foreign worker visa. Lumayan tuh 30% persen gaji bisa dipake buat beli-beli yang lain atau ditabung daripada buat bayar pajak. (jangan ditiru ye, adek-adek :p). Apalagi waktu si Ony tanya ke Michelle, Michelle juga lebih nyaranin pake foreign worker visa. Toh sebenernya ga ngaruh apa-apa, kok. Cuma beda di catatan dan urusan administrasi doang. Akhirnya jadi lah si Ony bekerja di Malaysia dengan mengantongi foreign worker visa.

2 bulan yang lalu, waktu g bribet mau urus visa ke Malaysia, barulah g tau, ternyata foreign worker ga boleh ngajuin dependant visa. It means si Ony ga bisa jadi sponsor buat datengin g ke Malaysia. G ga ketar ketir atau kecewa, sih. Soalnya Michelle bilang ngga masalah kalo g mau dateng pake foreign worker visa juga, ntar dia yg jadi sponsor g.  

Nih g ceritain gimana step by step pengurusan foreign worker visa ke malaysia. Kali aja ada yang minat jadi TKI ke Malaysia. Hihihihi.....

Langkah pertama, Michelle (majikan g) nyari agen lokal di Malaysia untuk bantu pengurusan visa g. Si agen ini yang ngecekin ke kantor imigressien Malaysia di Putrajaya, ada gak seat kosong untuk calon pegawai. Hooh, karena banyaknya TKI/TKWI yang dateng ke Malaysia, maka pemerintah Malaysia ngasih kuota tahunan. Setelah yakin ada seat kosong, baru deh si Michelle ngajuin calling visa g. G diminta kirim salinan paspor g dan hasil cek kesehatan (cek darah, urin, dan rotgen paru-paru). Proses pembuatan calling visa makan waktu kurang lebih 2-3 minggu. 

Setelah calling visa g jadi, calling visa dikirim ke g via email. Harusnya g bawa paspor g dan calling visa ke konjen Malaysia terdekat. Biayanya cuma Rp.45.000,- tapi karena konjen Malaysia cuma ada di Jakarta, Medan, dan Pekanbaru, maka g milih untuk ngurus visa lewat agen. Mahal dikit gapapa deh, yang penting g trima beres dan ga perlu bribet mondar mandir ke konjen Malaysia. Jadi g terbebas dari aneka biaya akomodasi dan transportasi ke Jakarta. 

Atas rekomendasi dari Jay, temen Ony di Malaysia yang biasa datengin TKI, akhirnya g pilih agen penyalur TKI dari Tulungagung. Nih agen terkenal ramah, prosesnya ga bribet, dan pelayanannya cepet. Udah gitu, kita ga perlu mondar mandir ke Tulungagung, semua dokumen dan berkas bisa dikirim via pos atau email. Daaaan, pembayaran fee agen ditransfer kalo visa udah tiba di tangan kita, ga perlu DP. Muantap toooooh.

Si agen ni rajin banget nelponin g untuk kasih kabar perkembangan pengurusan visa g. Seringnya malah g jarang angkat telpon dari dia karena g emang jarang pegang HP. :p sampe2 si agen komplen, "Mbak Fely, kalo telpon kok jarang diangkat si?" "Iya Mbak, maaf. Soalnya sering ga ada signal." "Oooo, omah sampeyan di gunung ya?" GUBRAK!!!!

Ga sampe 1 minggu visa g udah jadi, uy! Sip deh nih agen. Selain service nya cepet, dia juga baik hati loh, mau beliin tiket g ke Malaysia. Padahal di pembicaraan awal d bilang biaya ga termasuk pembelian tiket pesawat. G sampe sungkan sendiri, "Mbak, tiketnya saya beli sendiri aja deh." Eee dia jawab, "Gapopo, Mbak. Soale sampeyan khan nggak ikut training di sini, yo wes biaya makan training buat beli tiket pesawat aja."

Setelah si agen beliin g tiket pesawat, kita janjian ketemu di bandara, 1,5 jam sebelum jam boarding g buat ngasihin paspor g. Entah mengapa, dia ga mau ngirim paspor g via pos. Lagi-lagi g amazing, tas g dibawaain, proses check in, masukin bagasi, ngantre di imigrasi bandara dia semua yang lakuin. G cuma disuruh duduk2 ongkang-ongkang sambil baca komik. Baru deh setelah masuk ke waiting room, dia pamit pulang. Belakangan, g baru ngerti, semua TKI juga diperlakuin begitu kalo baru pertama kali berangkat. Secara khan mereka dianggep masih bego, ga pernah masuk bandara, dan ga ngerti proses check in. Malahan waktu bulan Februari lalu g berangkat ke Malaysia tanpa visa, yang duduk di sebelah g calon TKI yang ga bisa baca tulis. 

Sesampai di Malaysia, g ga ke konter imigressien kayak turis atau pemegang visa expat, g kudu ngantri di konter imigression khusus foreign worker. Hooh, khusus foreign worker yang baru pertama kali tiba di Malaysia, emang ga boleh keluar sendiri dari bandara. Kudu ada majikan yang jemput. Kalo dalam jangka waktu 24 jam ga ada yang jemput, g akan dibawa ke tempat penampungan. Dan kalo dalam jangka waktu 3 hari masih juga ga ada yang jemput, g bakal dipulangin balik ke Indo dan visa g dianggep batal. Buset!!!!! 

Selama nunggu dijemput 'majikan', g sempat bincang-bincang sama buruh asal Vietnam. Kasian bok, dia udah di sono 2 hari tapi kaga ada yang jemput. Berhubung g juga orang baru, ya g ga bisa bantu apa-apa dan cuma manggut-manggut dengerin cerita dia. Walopun g kaga gitu ngerti dia curhat apaan, soalnya dia ga bisa bahasa inggris, bahasa Melayu dia amburadul kecampur-campur logat Vietnam. Kasian deh, dia sampe berkaca-kaca waktu g pamitin karena agen g dan Michelle udah jemput g.   

Sekarang g udah di Malaysia. Proses pengajuan foreign worker visa g belum kelar karena masih ada 1 syarat yang belom g penuhin. Setelah tiba di Malaysia, selambat-lambatnya 1 bulan setelah ketibaan, g harus nyerahin hasil recheck kesehatan di klinik lokal di Malaysia. G harus nunjukin bukti kalo g ga hepatitis, ga HIV, dan ga sedang hamil! Pret!!!!! Terpaksa program baby ditunda bulan depan setelah g cek kesehatan. 

Yah iya, sih. Logikanya, ni orang dateng mau kerja, kerja kasar pula. masa hamil? Olalalala...... 

Demikian kisah duka nestapa dan perjuangan g sebagai seorang TKW yang berangkat ke Malaysia. Walopun g sebenernya cuma TKW gadungan karena di sini g ga kerja ikut orang. Sehari-hari diem di apartment ngerjain tetep bengek urusan rumah tangga, blogging, chatting, FB an doang. hehehehe.....

NB: Maaf ya teman temin, berhubung nomor telepon agennya tersimpan di HP saya yang hilang, maka saya tidak bisa memberitahu nomor kontak agen tersebut. Bagi yang email nanya2 nomor kontak agen, maaf banget nggak akan saya balas karena jawabannya sudah saya tulis di sini.

20 komentar:

  1. Haduh Feeelll... hidupmu sebagai TKW yang terlunta-lunta...*Ih lebay banget ya gue...* Lu kan kerja jadi PRT di apartment sendiri? Tul?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Assalamualaikum di sini saya akan bercerita kisah sukses saya jadi TKI yang menjadi kenyataan. KEGIATAN SEBELUM MENGIKUTI PROGRAM. Seperti para pemuda umumnya dan dengan kondisi ekonomi Keluarga saya yang pas-pasan saya ikut merasa prihatin dan menghendaki adanya perubahan ekonomi dalam keluarga saya. Suami saya lahir di salah satu kampung terpencil di kota surabaya jawa timur, dimana struktur tanah tempat kelahiran dia adalah pegunungan dengan mata pencaharian masyarakat sekitar petani dan beternak. Pengorbanan keluarga yang selama mendidik, membina dan membiayai hidup saya selama ini tak cukup hanya sekedar, saya mengikuti jejak orang tua saya menjadi petani, suami saya harus membuktikan kepada keluarga untuk menjadi yang terbaik, tetapi dimana dan bagaimana? Sisi lain saya tau saya hanya lulusan SLTA sedangkan lowongan pekerjaan hanya diperuntukan bagi lulusan Diploma dan Strata 1. Pada pertengahan tahun 2016 suami saya bertemu dengan seorang teman lama di Jalan Raya waru sidoarjo. Dia memperkenalkan saya dengan salah satu pejabat BNP2TKI PUSAT, Beliau adalah KPL DEPUTI BIDANG PENEMPATAN BNP2TKI, DRS. AGUSDIN SUBIANTORO. Alamat kantor beliau BNP2TKI Jalan MT Haryono Kav 52, Pancoran, Jakarta Selatan 12770. Saya diberikan No Kontak Hp Beliau, dan saya mencoba menghubungi tepat jam 4 sore, singkat cerita saya'pun menyampaikan maksud tujuan saya, bahwa sudah lama saya mengimpikan bisa bekerja di japang. Beliaupun menyampaikan siap membantu dengan bisa meluluskan dengan beberapa prosedur , saya rasa prosedur itu tidak terlalu membebani saya. Dari sinilah suami saya menyetujui nya, yang sangat membuat Aku bersyukur adalah bahwa suami saya diminta melengkapi berkas untuk saya kirim ke kantor beliau dan sayapun disuruh menyiapkan biaya pengurusan murni sebesar Rp. 22.500.000. Inilah puncak kebahagiaan saya yang akhirnya suami saya bisa menginjakkan kaki di negeri sakura japang. Akhirnya suami saya mendapat panggilan untuk ke jakarta untuk dibinah selama 2 minggu lamanya, saya hanya diajarkan DASAR berbahasa japang. Makna yang terkandung di dalam'nya sangat luar biasa dirasakan oleh suami saya, tanggung jawab, disiplin, berani dan sebagainya merubah total karakter suami saya yang dulu cengeng dan kekanak-kanakan, walau kadangkala suami saya masih belum begitu yakin apakah dia bisa berangkat Ke Jepang dengan baik, akhirnya saya mendapat Contrak kerja selama 3 tahun lamanya di bidang industri. Rasa pasrah dan khawatir menghinggapi suami saya saat itu, seorang anak kampung berangkat ke Jepang dengan menggunakan pesawat terbang yang sebelum belum pernah suami saya rasakan sebelumnya. Jangankan naik di atas pesawat melihat dari dekatpun suami saya belum pernah sama sekali.Di Bandara Soekarno Hatta kami di temani oleh petugas Depnakertrans dan IMM Japan untuk melepas keberangkatan suami saya, rasa haru dan air mata sedih berlinang di pipih suami saya pada saat suami saya di izinkan prtugas untuk pamit kepada keluarga yang kebetulan suami saya diantar oleh paman di jakarta, kami saling berpelukan dan mohon salam dan restu dari orang tua dan keluarga. MASA MENGIKUTI PROGRAM KEBERANGKATAN DI JEPANG. Setibanya di NARITA AIRPORT Jepang, suami saya dijemput oleh petugas IMM Japan yang ada di sana, dan dia diantar ke Training Centre Yatsuka Saitama-ken untuk mengikuti pembekalan sebelum di lepas ke perusahaan penerima magang di Jepang. jika anda ingin seperti suami saya anda bisa, Hubungi Bpk deputi Bidang pempatan BNP2TKI, DRS. AGUSDIN SUBIANTORO ini No Contak HP pribadi Beliau: 0823-5240-6469 siapa tahu beliau masih bisa membantu anda untuk mewujudkan impian anda menjadi sebuah kenyataan.....!!!

      Delete
  2. gw paling sebel deh ngurusin masalah kayak gini, ngurus sendiri sih. And kalau telp ke kantor imigrasi, ampun deh, kadang pertanyaan kita tuh kayaknya gga lansgung dijawab tapi mereka jelas2 bacain apa yg tertulis di website. Kayak bicara ama robot aja.

    ReplyDelete
  3. boleh tau nomor contact agen yg dpake gak? thanks

    ReplyDelete
    Replies
    1. email aja ya, sist. felyina@yahoo.com

      Delete
    2. bisa minta contact agennya juga ga?

      Delete
  4. Sis fely, kalo urus social visit visa utk 3bulan dimana ya? Apa agennya sis bisa? Btw ak ada email bisa dcek sis.. dtunggu bantuannya ya,mkasih bnyak

    ReplyDelete
  5. Sis mau tanya. utk pmbuatan social visit visa utk 3bulan kira2 brpa y hrganya? sma mnta contact agenny jg ya sis. mksh

    ReplyDelete
  6. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  7. halo, salam, apa kabar? saya senang membaca post ini sis, kenalkan saya parjono, saya sudah kieim email ke sis, dari hp kmrin, ini lewat pc, apakah saya dapat memperoleh kontak email agen tki di tulungagung yang sis kontak waktu mau beramgkat dulu, mksh

    ReplyDelete
  8. aslm...
    mbak fely...boleh minta nomer tlp agent mbak yang ada di malaysia dan di indonesia itu gak??
    saya masih tertinggal di malaysia,
    saya kabur dari kilang karena masalah pribadi dan sekarang saya udah dapat pekerjaan baru cuma permit saya kan udah d cancel,,,jadi saya sedikit kebingungan mau perpanjang permit...

    ReplyDelete
  9. hello, pls drop email to proservice1120@gmail.com for more information about malaysia work permit. thanks

    ReplyDelete
  10. calling visa bisa menetap di malaysia berapa lama??

    ReplyDelete
  11. mbak felly apa pengurusan untuk calling visa, pasport nya di urus kan agen dri indo apa bikin sndiri di imigrasi? bsa mnta no agent yg di indo mb
    ak..bsa di emailkan ke adham_arofat@yahoo.com...atw fb: adham arofat....saya tggu n trmkasih.

    ReplyDelete
  12. Hii sister..please minta alamat agen yg d tulung agung to duonk. Aq tnggl d malay cz merrid ma orng sini. Asal q blitar, bru2 ni adik aq mo msk malay buat krj. So aq mo buat call visa bwt dy. Jd butuh agen yg d indo nya,, plese !!!! Can you send email 4me at aureliahu.99@gmail.com or send inbok to my FB id aurelia hu. Thanks :-)

    ReplyDelete
  13. Slmat siang mbak. Bleh saya dpt email atw nmr hp agenny. Tlg d email aj mbak ke: th_sibarani@yahoo.com. tks y mbak.

    ReplyDelete
  14. Assalamualaikum di sini saya akan bercerita kisah sukses saya jadi TKI yang menjadi kenyataan. KEGIATAN SEBELUM MENGIKUTI PROGRAM. Seperti para pemuda umumnya dan dengan kondisi ekonomi Keluarga saya yang pas-pasan saya ikut merasa prihatin dan menghendaki adanya perubahan ekonomi dalam keluarga saya. Suami saya lahir di salah satu kampung terpencil di kota surabaya jawa timur, dimana struktur tanah tempat kelahiran dia adalah pegunungan dengan mata pencaharian masyarakat sekitar petani dan beternak. Pengorbanan keluarga yang selama mendidik, membina dan membiayai hidup saya selama ini tak cukup hanya sekedar, saya mengikuti jejak orang tua saya menjadi petani, suami saya harus membuktikan kepada keluarga untuk menjadi yang terbaik, tetapi dimana dan bagaimana? Sisi lain saya tau saya hanya lulusan SLTA sedangkan lowongan pekerjaan hanya diperuntukan bagi lulusan Diploma dan Strata 1. Pada pertengahan tahun 2016 suami saya bertemu dengan seorang teman lama di Jalan Raya waru sidoarjo. Dia memperkenalkan saya dengan salah satu pejabat BNP2TKI PUSAT, Beliau adalah KPL DEPUTI BIDANG PENEMPATAN BNP2TKI, DRS. AGUSDIN SUBIANTORO. Alamat kantor beliau BNP2TKI Jalan MT Haryono Kav 52, Pancoran, Jakarta Selatan 12770. Saya diberikan No Kontak Hp Beliau, dan saya mencoba menghubungi tepat jam 4 sore, singkat cerita saya'pun menyampaikan maksud tujuan saya, bahwa sudah lama saya mengimpikan bisa bekerja di japang. Beliaupun menyampaikan siap membantu dengan bisa meluluskan dengan beberapa prosedur , saya rasa prosedur itu tidak terlalu membebani saya. Dari sinilah suami saya menyetujui nya, yang sangat membuat Aku bersyukur adalah bahwa suami saya diminta melengkapi berkas untuk saya kirim ke kantor beliau dan sayapun disuruh menyiapkan biaya pengurusan murni sebesar Rp. 22.500.000. Inilah puncak kebahagiaan saya yang akhirnya suami saya bisa menginjakkan kaki di negeri sakura japang. Akhirnya suami saya mendapat panggilan untuk ke jakarta untuk dibinah selama 2 minggu lamanya, saya hanya diajarkan DASAR berbahasa japang. Makna yang terkandung di dalam'nya sangat luar biasa dirasakan oleh suami saya, tanggung jawab, disiplin, berani dan sebagainya merubah total karakter suami saya yang dulu cengeng dan kekanak-kanakan, walau kadangkala suami saya masih belum begitu yakin apakah dia bisa berangkat Ke Jepang dengan baik, akhirnya saya mendapat Contrak kerja selama 3 tahun lamanya di bidang industri. Rasa pasrah dan khawatir menghinggapi suami saya saat itu, seorang anak kampung berangkat ke Jepang dengan menggunakan pesawat terbang yang sebelum belum pernah suami saya rasakan sebelumnya. Jangankan naik di atas pesawat melihat dari dekatpun suami saya belum pernah sama sekali.Di Bandara Soekarno Hatta kami di temani oleh petugas Depnakertrans dan IMM Japan untuk melepas keberangkatan suami saya, rasa haru dan air mata sedih berlinang di pipih suami saya pada saat suami saya di izinkan prtugas untuk pamit kepada keluarga yang kebetulan suami saya diantar oleh paman di jakarta, kami saling berpelukan dan mohon salam dan restu dari orang tua dan keluarga. MASA MENGIKUTI PROGRAM KEBERANGKATAN DI JEPANG. Setibanya di NARITA AIRPORT Jepang, suami saya dijemput oleh petugas IMM Japan yang ada di sana, dan dia diantar ke Training Centre Yatsuka Saitama-ken untuk mengikuti pembekalan sebelum di lepas ke perusahaan penerima magang di Jepang. jika anda ingin seperti suami saya anda bisa, Hubungi Bpk deputi Bidang pempatan BNP2TKI, DRS. AGUSDIN SUBIANTORO ini No Contak HP pribadi Beliau: 0823-5240-6469 siapa tahu beliau masih bisa membantu anda untuk mewujudkan impian anda menjadi sebuah kenyataan.....!!!

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....